Kisah Kehidupan Nyata Lord Of The Flies Menunjukkan Bagaimana Manusia Berkerjaya Untuk Menolong Saling Menolong

tingkah laku Filem dari filem William Golding's Lord of the Flies pada tahun 1963. Perbadanan Filem Singa Britain

Fiksyen adalah kekuatan yang kuat dalam membentuk pemahaman sosial dan, pada abad ke-20, sejumlah novel membentuk wacana falsafah dan mempengaruhi cara orang berfikir tentang dunia. Salah satu yang paling penting ialah William Golding Lord of the Lalat (1954), di mana sekumpulan pelajar sekolah muda berkeliaran di sebuah pulau gurun berpusing-pusing satu sama lain.

Ini adalah novel yang membuat kita putus asa terhadap keadaan manusia. Tetapi buku baru oleh sejarawan Belanda Rutger Bregman, manusia, berpendapat bahawa manusia pada dasarnya baik - atau sekurang-kurangnya tidak pada dasarnya jahat - dan enggan menerima kesimpulan yang telah diambil oleh banyak orang sebelumnya dari buku Golding.

Subtitle buku Bregman merangkum tesisnya dalam tiga perkataan: Sejarah yang Harapan. Dalam buku ini dia mencabar senario dystopian dalam novel Golding dengan contoh kehidupan sebenar yang kurang diketahui daripada enam budak lelaki pada tahun 1966 terdampar di Pulau sepi di selatan Tonga di Pantai Pasifik selama lebih dari satu tahun.

Pengalaman mereka tidak seperti Lord of the Lalat: mereka bertahan kerana hidup dalam keadaan harmoni, bekerjasama antara satu sama lain, saling membantu.

Kisah ini adalah sokongan yang menyegarkan bagi semua perkara yang baik dan mulia mengenai fitrah manusia. Jean-Jacques Rousseau mitos "biadab mulia" terlintas di fikiran, melambangkan kebaikan semula jadi manusia sebelum terdedah kepada pengaruh peradaban yang merosakkan.

Jahat, kejam dan pendek

Sebagai ahli falsafah, kisah ini meninggalkan saya sejuk. Dari segi teori manusia, kita mesti mengambil apa yang kita baca dalam novel seperti Lord of the Flies dengan sedikit garam. Begitu juga, kita tidak boleh dan tidak boleh membuat kesimpulan mengenai sifat manusia dari satu kajian kes - menarik kerana tidak diragukan lagi.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Juga, asas falsafah analisis Bregman sedikit curiga. Apa yang membuat saya bertahan adalah kenyataan bahawa, bukan untuk pertama kalinya, Thomas Hobbes digambarkan oleh Bregman sebagai bogeyman falsafah politik. Bregman nampaknya menolak pandangan orang Hobbia yang terkenal tentang keadaan semula jadi.

Kisah Kehidupan Nyata Lord Of The Flies Menunjukkan Bagaimana Manusia Berkerjaya Untuk Menolong Saling Menolong Tidak seburuk yang kita nampak. Amazon

Ini pada dasarnya mengatakan bahawa, tanpa masyarakat untuk menahan naluri paling asas kita dan membiarkan alat kita sendiri, orang akan saling berpaling. Masyarakat, yang berteori Hobbes, akan runtuh menjadi anarki yang tidak menentu - "perang semua terhadap semua", di mana kehidupan itu menyendiri, miskin, jahat, kejam dan pendek.

Satu-satunya jalan keluar dari keadaan semula jadi adalah melalui kontrak sosial dan pembentukan sebuah Leviathan yang maha kuasa, Hobbes menulis. Ini telah menyebabkan beberapa orang di zaman moden menuduh ahli falsafah tersebut membenarkan kediktatoran autoritarian. Tetapi itu menyesatkan: Leviathan moden tidak lebih dari otoriti sah sebuah negara moden.

Bahawa ketiadaan autoriti menyebabkan anarki sepertinya merupakan pesan Golding di Lord of the Flies - menjauhkan diri dari rejim ketat sekolah masyarakat, para pemuda muda berubah menjadi pembunuhan. Oleh itu, kes sebenar enam lelaki dari Tonga adalah cara Bregman untuk memberitahu kita bahawa Hobbes salah. Tetapi saya fikir pembacaannya mengenai Hobbes adalah salah. Hobbes tidak pernah mengatakan bahawa sifat manusia itu jahat, sebaliknya dia percaya bahawa kita diberkati dengan "kehati-hatian" - yang dia definisikan sebagai pandangan jauh, berdasarkan pengalaman:

Berhati-hati hanyalah pengalaman, yang memberikan masa yang sama untuk semua lelaki, dalam semua perkara yang mereka gunakan sendiri.

Ya, kita juga secara semula jadi didorong oleh kepentingan diri, seperti yang ditunjukkan oleh Bregman - tetapi bagi Hobbes dalam keadaan semula jadi, kepentingan diri secara moralnya netral. Untuk bertindak demi kepentingan diri kita tidaklah "buruk" secara moral, kerana penilaian etika tidak berlaku pada keadaan semula jadi. Dan, yang penting, perkara-perkara baik dapat keluar dari kepentingan diri kita.

Kepentingan diri koperasi

Pembacaan Hobbes yang lebih tepat adalah yang berikut: motivasi utama dan terbesar kami adalah untuk mengelakkan kematian - dan kami meminta minat diri untuk terus hidup. Hobbes juga memberitahu kita bahawa cara terbaik untuk terus hidup, dan apa yang akhirnya menjadi kepentingan diri kita adalah melalui kerjasama sosial.

Kisah Kehidupan Nyata Lord Of The Flies Menunjukkan Bagaimana Manusia Berkerjaya Untuk Menolong Saling Menolong Thomas Hobbes yang banyak difitnah. John Michael Wright (1617-1694) / Galeri Potret Nasional

Hobbes mungkin pemikir kerjasama sosial yang saling menguntungkan, kerana dia tidak membuat kerjasama mengenai altruisme tetapi tentang kepentingan diri. Kerjasama sosial adalah inti dari kontrak sosial, dan peranan negara moden adalah untuk memudahkan kerjasama sosial. Membaca mengenai enam lelaki itu menguatkan pandangan saya bahawa Hobbes betul. Berkat kehati-hatian mereka segera menyedari bahawa cara terbaik untuk mereka bertahan adalah dengan bekerjasama, bekerjasama, saling membantu. Mereka bertahan selama satu tahun, yang merupakan keajaiban, tetapi apakah keharmonian mereka akan bertahan jika mereka tidak diselamatkan?

Kami tidak tahu. Yang kami tahu ialah di pulau itu terdapat banyak makanan dan air tawar. Tetapi bagaimana jika persekitarannya berbeza? Dalam konteks kekurangan yang lebih besar, orang diketahui beralih kepada kanibalisme. Dalam kes undang-undang yang terkenal dari tahun 1884, empat awak kapal yang berlayar dari England ke Australia berada kapal karam dengan hampir tidak ada makanan. Ketika budak lelaki berusia 17 tahun itu jatuh sakit, dua lelaki itu memutuskan untuk membunuh dan memakannya. Setelah diselamatkan, kedua-dua lelaki itu disabitkan dengan pembunuhan dan dijatuhkan hukuman mati - yang kemudiannya dihukum penjara enam bulan.

Kami hanya dapat membuat spekulasi apa yang akan dilakukan oleh enam anak lelaki di pulau itu di Lautan Pasifik sekiranya mereka kehabisan makanan - tetapi apa pun itu, saya pasti tidak akan membuat kesimpulan daripadanya dari segi hakikat fitrah manusia.Perbualan

Tentang Pengarang

Vittorio Bufacchi, Pensyarah Kanan, Jabatan Falsafah, Universiti Kolej Cork

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Perubahan Akan Datang ...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Ketika saya menonton berita mengenai peristiwa di Philadephia dan bandar-bandar lain di negara ini, hati saya merasa sakit dengan apa yang berlaku. Saya tahu bahawa ini adalah sebahagian daripada perubahan yang lebih besar yang berlaku ...
Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...
Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Pandemik coronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak wang, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta orang akan mati sebelum waktunya secara langsung ...
Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Menjauhkan dan Mengasingkan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)
Membiarkan Randy Funnel My Furiousness
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(Dikemas kini 4-26) Saya tidak dapat menulis dengan betul perkara yang saya ingin terbitkan bulan lalu, Anda lihat saya marah. Saya hanya mahu menyerang.