Kezaliman Kompetensi: Mengapa Ia Adalah Buruk Bagi Kita Menjadi Cukup Baik

Kezaliman Kompetensi: Mengapa Ia Adalah Buruk Bagi Kita Menjadi Cukup Baik

Kehidupan kerja moden kita diperintah oleh konsep kecekapan. Wawancara berasaskan kompetensi digunakan untuk menentukan sama ada kita perlu mendapatkan pekerjaan. Jika kita mendapat pekerjaan, kita kemudian dilatih untuk mencapai kecekapan di tempat kerja. Dan kita mungkin kehilangan pekerjaan itu jika kita tidak mengekalkan sekurang-kurangnya a prestasi yang kompeten. Perbualan

Idea yang terletak di belakang kecekapan adalah mudah: seseorang itu boleh menentukan apa yang orang harus lakukan dalam istilah tingkah laku, dan kemudian mengukur sama ada seseorang telah berjaya atau gagal dalam memenuhi tugas itu.

Pendekatan ini untuk bagaimana kerja dan pendidikan harus dianjurkan bermula pada rumah jagal di Chicago pada akhir abad 19th. Ia kemudiannya digunakan dalam barisan pengeluaran kereta Ford pada permulaan 20th. Pada masa kini, gagasan kecekapan boleh didapati di setiap sektor ekonomi, dari perkilangan ke pembiayaan dan runcit.

Kami jarang membuat pemikiran kedua sama ada idea mengukur dan mencapai kecekapan adalah yang baik atau tidak. Malah, keseluruhan kecekapan adalah kontroversi yang tidak memberikan asas yang kukuh untuk memikirkan bagaimana orang belajar dan bekerja. Kerana walaupun mesin boleh berwibawa, manusia tidak boleh.

Alasan untuk aduan

Manusia tidak belajar dan bekerja dengan cara yang dapat ditangkap melalui konsep kecekapan. Ambil contoh barista di kedai kopi yang sedang dilatih untuk membuat kopi.

Tajuk kerja "barista" mencadangkan tahap kemahiran dan kerajinan dalam membuat minuman. Bagaimanapun, dalam barisan utama, barisan rantai kopi besar dilatih melalui kelayakan berasaskan kecekapan. Satu bahagian kelayakan ini adalah untuk menghasilkan secawan kopi untuk memenuhi standard minimum. Ia mungkin perlu mencapai rasa, aroma dan rupa tertentu dan disampaikan dengan cara tertentu tanpa tumpahan. Ini mungkin kelihatan munasabah, tetapi ada dua sebab mengapa pendekatan seperti baristas latihan tidak berfungsi (dan mengapa banyak kedai kopi yang bebas berhujah untuk pendekatan yang berbeza, lebih individual untuk minuman yang mereka sediakan).

Pertama, pengeluaran secawan kopi untuk standard tertentu adalah hasil binari. Barista boleh menghasilkan kopi standard tertentu atau tidak boleh. Sekiranya mereka menghasilkan cawan kopi yang terbaik di dunia, dengan rasa terbaik dan rasa yang terbaik, tidaklah penting, kerana latihan kompeten tidak memberi ganjaran kepada prestasi yang teladan. Ia hanya boleh menentukan jika standard dicapai.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Begitu juga, menghasilkan cawan lumpur yang terburuk di dunia yang dijumpai di lantai akan gagal dengan cara yang sama seperti menghasilkan cawan tepat di bawah standard. Tiada ruang untuk kemahiran, kesenian atau penambahbaikan dalam kompetensi. Malah, kecekapan tidak berminat dalam proses menghasilkan kopi sama sekali - hanya hasil binari akhir.

Saya, Robot?

Kedua, jika barista menghasilkan kopi ke standard tertentu, kompetensi tidak berminat mengapa barista boleh melakukannya. Kompetensi adalah hanya tentang berdetik kotak, bukan tentang melihat bagaimana orang itu belajar dan bagaimana mereka datang untuk memperoleh kemahiran itu. Ia memperlakukan orang sebagai kosong, kerang berongga tanpa aktiviti yang berlaku di dalamnya. Kompetensi bukanlah satu bentuk pembelajaran manusia. Semua bentuk pembelajaran terdahulu, dari idea klasik pedagogi ke magang, telah mengambil subjek manusia yang menjalani beberapa bentuk perubahan fizikal, mental atau rohani.

Tetapi manusia bukan mesin yang hanya menghasilkan hasil binari. Mereka mempunyai badan dan minda yang berubah melalui pembelajaran. Manusia dapat memenuhi kompetensi tetapi kecekapan tidak sesuai dengan bagaimana manusia bekerja dan belajar. Ia menghilangkan orang dan membuat mereka sama dengan mesin bisu dan berjiwa yang bersamaan. Kita tidak boleh berwibawa jika kita mengekalkan ciri-ciri manusia kita.

Secara paradoks, kompetensi itu sendiri membuatnya kurang mungkin bahawa pelajar atau pekerja akan secara konsisten memenuhi standard tertentu. Dengan memberi ganjaran prestasi yang cukup baik, kompetensi memberi ganjaran kepada strategi yang hanya dilakukan untuk mencapainya. Ini menjadikannya lebih berkemungkinan bahawa orang-orang kadang-kadang akan gagal untuk memenuhi tahap prestasi kerana ia memberikan perhatian yang minimum kepada tugas itu.

Namun kita semakin terpaksa menyesuaikan kecekapan di sekolah dan tempat kerja kita. Seperti yang saya berhujah buku baru saya, pendekatan seperti ini mengurangkan kita sebagai orang dari segi mengabaikan kraf, penambahbaikan dan juga pemikiran kita. Kami bukan mesin kosong yang hanya menghasilkan hasil binari. Jika kita mahu menjadi manusia sejati dalam pembelajaran dan tempat kerja kita, kita perlu menjadi teladan, kreatif dan idiosinkratik. Pembelajaran dan inovasi melibatkan kegagalan dalam bertujuan untuk sesuatu yang luar biasa. Dengan definisi, perkara-perkara semacam itu tidak dapat diadili oleh kriteria kecekapan yang biasa-biasa saja adalah standard emas.

Tentang Pengarang

John Preston, Profesor Pendidikan, University of East London

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku berkaitan:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = job performance; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}