Mengapa Kepastian Baik Untuk Romantik

Mengapa Kepastian Baik Untuk Romantik

Ketidakpastian tentang minat pasangan yang berpotensi romantis dalam diri anda boleh membawa anda melihat orang itu kurang menarik secara seksual, menurut satu kajian baru.

"Orang ramai mengalami tahap keinginan seksual yang lebih tinggi apabila mereka merasa yakin tentang minat dan penerimaan pasangan ..."

"Orang mungkin melindungi diri mereka daripada kemungkinan penolakan yang menyakitkan dengan menjauhkan diri daripada berpura-pura menolak pasangan," jelas penulis koal pengajian Harry Reis, seorang profesor psikologi di University of Rochester.

Walaupun sesetengah saintis berpendapat bahawa ketidakpastian menimbulkan keinginan seksual, Reis berkata keputusan pasukannya menunjukkan yang sebaliknya berlaku. "Orang ramai mengalami tahap keinginan seksual yang lebih tinggi apabila mereka merasa yakin tentang minat dan penerimaan pasangan," kata Reis.

Penulis utama Gurit Birnbaum, psikologi sosial dan profesor psikologi sosial di Pusat Interdisipliner yang berpangkalan di Israel Herzliya, mengatakan penemuan menunjukkan bahawa keinginan seksual boleh "bertindak sebagai penunjuk perasaan yang sesuai dengan pasangan yang dapat mendorong orang untuk meneruskan hubungan romantis dengan rakan kongsi yang boleh dipercayai dan berharga. "Sebaliknya," keinginan menghalang dapat berfungsi sebagai mekanisme yang bertujuan untuk melindungi diri dari melabur dalam hubungan di mana masa depan tidak pasti. "

Sepanjang enam kajian yang saling berkaitan - beberapa daripada mereka eksperimen dan beberapa catatan harian diari-penyelidik memeriksa sama ada dan di bawah keadaan apa ketidakpastian tentang niat romantis pasangan akan mempengaruhi keinginan seks pasangan mereka.

Dalam kajian pertama, para penyelidik mengetuai wanita 51 dan lelaki 50 dari sebuah universiti di tengah Israel yang dikenalpasti sebagai tunggal dan heteroseksual, mulai dari 19 hingga 31 tahun, untuk mempercayai mereka akan mengambil bahagian dalam sembang dalam talian dengan peserta lain yang berada di bilik yang berbeza.

Seterusnya, para penyelidik mengambil gambar peserta dan memberitahu mereka orang lain-yang sebenarnya orang dalam, bekerja dengan saintis-akan melihatnya. Kemudian penyelidik menunjukkan peserta kajian mengambil gambar rakan kongsi chat mereka yang kononnya. Pada hakikatnya, para penyelidik menunjukkan semua peserta gambar yang sama tentang individu berlawanan seks.

Pada akhir sembang melalui Instant Messenger, para penyelidik memberitahu para peserta bahawa mereka dibenarkan menghantar satu mesej terakhir kepada "rakan kongsi" mereka. Mereka memberitahu beberapa peserta bahawa mesej dari pasangan chat mereka sedang menunggu mereka dan memberitahu orang lain di sana tidak ada mesej, oleh itu mewujudkan sama ada kepastian atau ketidakpastian, masing-masing, mengenai niat berpotensi pasangan. Selepas itu, para penyelidik meminta para peserta untuk menilai keinginan seksual orang dalam dan kepentingan mereka dalam interaksi masa depan dengan mereka.

Para peserta menilai keinginan seksual "rakan kongsi" mereka yang berpotensi pada skala 5 dari 1 (tidak sama sekali seksual yang diingini) kepada 5 (sangat penting). Data menunjukkan bahawa peserta kajian menganggap pasangan yang berpotensi sebagai lebih menarik secara seksual dalam keadaan kepastian (rata-rata keinginan seksual orang dalam adalah 3.15) daripada dalam keadaan ketidakpastian (di mana min yang diinginkan seksual orang dalam menurun ke 2.73).

Jawapannya jelas-keinginan seksual berkembang maju pada ketidakpastian yang kurang.

Walaupun kajian satu hingga empat mengkaji kesan ketidakpastian terhadap orang dewasa tunggal, kajian lima dan enam diterokai sama ada kesan ketidakpastian boleh diperkatakan kepada kehidupan sehari-hari rakan kongsi jangka panjang.

Di sini para penyelidik menggantikan minat romantik dengan rakan kongsi yang dilihat. Sekali lagi, para penyelidik mendapati bahawa perasaan yakin yang lebih besar meramalkan keinginan yang lebih besar untuk hubungan seks dengan pasangan seseorang - yang berlaku untuk kedua-dua wanita dan lelaki dalam hubungan romantis yang dilakukan.

Sudah tentu, ketidakpastian adalah lebih tipikal dari pertemuan romantis awal apabila sedikit diketahui tentang pasangan baru, berbanding peringkat hubungan yang lebih maju, apabila kepastian tentang komitmen dan niat pasangan adalah agak tinggi. Apabila ketidakpastian mengenai kepentingan pasangan timbul dalam hubungan yang mantap, ia bertentangan dengan keperluan keselamatan yang biasanya diberikan oleh hubungan jangka panjang.

Birnbaum mengatakan ketidakpastian "oleh karenanya boleh mengancam dan menghancurkan kesejahteraan peribadi dan hubungan dalam hubungan yang mantap, di mana ia kurang diharapkan."

Kajian-kajian ini membincangkan perdebatan tentang usia sama ada atau tidak mengetahui minat romantik pasangan rakan kongsi (atau potensi pasangan) yang meningkat atau menurunkan keinginan seks mereka-pada dasarnya persoalan sama ada "bermain keras untuk mendapatkan" membuat satu lagi berjaya di arena kencan .

Adakah penemuan meletakkan perdebatan akhirnya untuk berehat?

"Nah, mereka tidak meletakkan pisau terakhir di tengah-tengah idea ini, tetapi penemuan kami menunjukkan bahawa idea ini ada pada sokongan kehidupan," kata Reis, sambil menyatakan bahawa idea ketidakpastian itu "tidak pernah disokong oleh sains padat tetapi rakyat kebijaksanaan yang terbaik. "

sumber: Universiti Rochester

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = romance; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWtlfrdehiiditjamsptrues

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}