Kami Beritahu Ini Apabila Mencari Cinta Online

Kami Beritahu Ini Apabila Mencari Cinta Online

Berbohong mengenai ketersediaan adalah penipuan umum pengguna dalam talian dalam talian memberitahu rakan kongsi yang berpotensi, menurut satu kertas baru.

"Teknologi komunikasi menghubungkan kami sekarang lebih dari sebelumnya," kata Jeffrey Hancock, seorang profesor komunikasi di Sekolah Ilmu Kemanusiaan dan Sains Stanford University. "Kertas ini adalah contoh bagaimana orang bertindak balas kepada beberapa tekanan baru dari teknologi yang menghubungkan kami."

Hancock, bersama dengan David Markowitz, seorang bekas pelajar lepasan dalam komunikasi yang bekerja di Stanford Social Media Lab Hancock diasaskan, menjalankan beberapa kajian yang meneliti penipuan dalam perbualan kencan mudah alih.

"Sehingga sekarang, masih belum jelas berapa kerapnya penerbit mudah alih menggunakan penipuan dalam mesej mereka sebelum mereka bertemu dengan orang lain," kata Markowitz.

Aplikasi, pembohongan, dan mesej langsung

Untuk mengetahui apa yang dikatakan orang, Markowitz dan Hancock merekrut lebih daripada orang 200 yang menggunakan aplikasi mudah alih untuk bertarikh. Mereka memeriksa lebih daripada pengguna mesej 3,000 yang dihantar semasa fasa penemuan - tempoh perbualan selepas perlawanan profil tetapi sebelum bertemu secara tatap muka. Markowitz dan Hancock kemudian meminta para peserta untuk menilai tahap penipuan dalam mesej.

"Selalu ada juga mungkin dijumpai sebagai terdesak ..."

Para penyelidik mendapati bahawa orang ramai adalah jujur: Hampir dua pertiga daripada peserta melaporkan tidak memberitahu sebarang pembohongan. Tetapi peserta melaporkan sekitar 7 peratus mesej daters dalam talian yang dihantar sebagai menipu.

Apabila orang berbohong, apa yang mereka katakan?

"Kebohongan ini adalah tentang hubungan atau tidak memulakan hubungan-bukannya berbohong," kata Hancock.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Majoriti pembohongan telah didorong oleh keinginan untuk kelihatan lebih menarik, seperti kepentingan dan ketersediaan peribadi yang melebih-lebihkan. "Menjadi sentiasa ada mungkin juga dijumpai sebagai terdesak. Oleh itu, orang akan berbohong mengenai ketersediaan mereka atau aktiviti semasa mereka, "kata Markowitz.

Hancock memanggil penipuan ini "butler berbohong," istilah yang diciptakannya di 2009 dengan orang lain untuk menggambarkan kebohongan yang dengan mulusnya memulakan atau menamatkan percakapan. Dinamakan selepas pengawas peribadi pada zaman dahulu, kebohongan ini menggunakan penipuan sebagai cara yang sopan untuk menyembunyikan interaksi sosial yang tidak diingini.

Apabila daters berbohong, lebih kurang 30 peratus daripada penipuan adalah butler.

Dalam satu kes, seorang peserta merogoh, "Hey, saya sangat menyesal, tetapi saya tidak fikir saya akan dapat membuatnya hari ini. Adik saya hanya dipanggil dan saya rasa dia sedang dalam perjalanan ke sini sekarang. Saya akan bangun untuk memeriksa hujan jika anda mahu, walaupun. Maaf sekali lagi. "Mereka menilai mesej ini sebagai sangat menipu tetapi peserta itu nampaknya masih mahu terus berhubung dengan orang lain.

"Pembohong Butler adalah salah satu cara yang cuba mengatasi wajah simpanan bagi mereka sendiri dan pasangan mereka," kata Hancock, yang mencatat di dalam kertas bahawa penipuan ini dapat memelihara hubungan sekiranya daters itu pernah bertemu secara bersemuka.

Dalam contoh lain, seorang peserta memberitahu perlawanan itu, "Tidak malam ini, terlambat [nya] dan saya sangat penat, harus bangun awal untuk bekerja esok." Sebab sebenar, menurut peserta: "Saya sedikit lelah tetapi saya kebanyakannya tidak mahu bertemu dengan mereka kerana larut malam dan saya tidak selesa. "

Kadang-kadang peserta memberitahu butler terletak untuk memperlambat hubungan. Seorang peserta menyalahkan teknologi untuk tidak bertindak balas, dengan mengatakan "Saya menyesal saya tidak dapat teks ketika telefon saya tidak berfungsi." Tetapi sebagai peserta kemudian menjelaskan kepada penyelidik, "Telefon saya baik-baik saja. Saya hanya mendapat banyak penipu. "

"Data-data ini menunjukkan bahawa teknologi boleh berfungsi sebagai penampan untuk menghentikan atau menangguhkan aktiviti komunikasi masa depan antara daters," tulis Markowitz dan Hancock dalam penemuan mereka.

Membawa seseorang untuk mengetahui satu

Para penyelidik juga ingin tahu bagaimana daters melihat penipuan orang lain.

Mereka mendapati bahawa lebih banyak peserta melaporkan berbual dalam perbualan, semakin mereka percaya pasangan mereka berbohong juga. Para penyelidik memanggil corak tingkah laku kesan konsensus penipuan ini.

Apabila orang menganggap tindakan orang lain, mereka bias dengan tingkah laku mereka sendiri, kata penyelidik.

Tetapi seperti Markowitz dan Hancock menekankan, kekerapan berbaring dalam temu janji mudah alih agak rendah.

"Data menunjukkan bahawa penipuan kencan mudah alih adalah strategik dan agak terhad. Kebanyakan mesej orang yang menghantar laporan jujur ​​dan ini merupakan langkah positif ke arah membina kepercayaan dalam hubungan romantis yang baru, "kata Markowitz, yang akan menyertai University of Oregon sebagai pembantu profesor di musim gugur.

Penemuan muncul dalam kertas di dalam Jurnal Komunikasi.

sumber: Universiti Stanford

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; kata kunci = buku temu janji dalam talian; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}