Sibuk, Sibuk, Sibuk ... Mengapa Kami Sibuk?

Sibuk, Sibuk, Sibuk ... Mengapa Kami Sibuk?
Imej oleh Jonny Lindner

"Saya sibuk! Saya tidak mempunyai masa." Itulah yang saya dengar paling banyak hari ini (dari diri saya termasuk). Kami semua sangat sibuk ... berlari-lari melakukan ini dan itu dan mempunyai lebih banyak perkara untuk dilakukan yang kita tidak dapat pergi ke ... Kami menghabiskan jam sibuk kami melakukan perkara-perkara di dalam senarai "perkara yang perlu dilakukan" dan tidak mempunyai (atau mengambil) masa untuk melakukan perkara-perkara yang akan memupuk semangat kita dan itu akan menyenangkan kita.

Ia seolah-olah seperti "tidak mempunyai masa yang cukup" adalah tema berulang dalam kehidupan ramai orang ... Begitu banyak yang saya terpaksa berhenti dan bertanya kepada diri sendiri - mengapa kita semua sibuk? Kini sebahagian daripada anda mungkin berkata, itu mudah, untuk membayar bil-bil. Nah, dalam beberapa keadaan yang mungkin benar, tetapi walaupun begitu, kita adalah orang-orang yang membuat rang undang-undang (atau sebab mempunyai bil yang dihantar kepada kami).

Kenapa kita sibuk? Banyak kali ia semata-mata kerana kita terperangkap dalam gaya hidup, lakukan, lakukan. Kami sangat sibuk melakukan ini, pergi ke sana, belajar ini, memandu di sini, mempersiapkan ini, menyelesaikan itu ... Sentiasa lakukan. Dan untuk apa? Adakah kita mempunyai perlumbaan jam? Dalam kebanyakan kes kita lakukan, atau kita rasa kita lakukan. Namun, mengapa kita membiarkan hidup kita berjalan mengikut masa?

Siapa Yang Berani Masa Kita?

Kami tidak mempunyai pilihan, anda katakan? Tetapi bukan kita yang membuat segala sebab untuk berlari-lari dan kemudian merasakan "melampaui batas" dan menekankan? Intinya adalah kita sentiasa mempunyai pilihan. Anda mengatakan anda memerlukan dua pekerjaan untuk memenuhi bil anda? Mungkin anda perlu mengurangkan "keperluan" anda jika anda perlu bekerja dua pekerjaan untuk membayarnya. Mungkin TV inci 50 tidak benar-benar menjadi keperluan, mungkin kereta baru (atau kereta kedua) bukanlah keperluan, mungkin memakai fesyen terkini atau gaya rambut bukanlah keperluan, mungkin ...

Mungkin kita perlu melihat bagaimana kita menghabiskan masa kita dan menilai setiap perkara ini. Kita boleh bertanya kepada diri sendiri mengapa kita melakukan setiap perkara dan kemudian merenung sama ada harga yang kita bayar (berjalan seperti idiot tanpa masa untuk menikmati kehidupan) adalah berbaloi. Adakah kita membiarkan "mengesankan Jones" menjalankan hidup kita? Adakah kita bekerja 16-jam sehari supaya kita dapat bersaing dengan jiran-jiran, jadi anak-anak kita boleh memakai fesyen terkini, atau mempunyai telefon atau permainan video terkini? Mungkin kita lebih bahagia bekerja kurang jam dan mempunyai lebih banyak masa untuk menghabiskan bersama dengan anak-anak kita dan rakan-rakan kita ...

Adakah kita bekerja pada pekerjaan yang kita tidak suka kerana wang itu lebih baik, sementara mungkin pekerjaan yang lebih rendah membayar akan membawa kita lebih banyak kepuasan dan kebahagiaan peribadi?

Hentikan Dunia, Saya Tidak Dapat Mati

Adakah memenuhi tarikh akhir yang akan datang dan seterusnya dan seterusnya membawa kita lebih dekat kepada kebahagiaan, atau hanya lebih dekat dengan yang benar-benar tertekan? Adakah dunia akan berhenti jika kita tidak memenuhi tarikh akhir? Atau semoga dunia terus berjalan, bahkan tidak menyedari bahawa anda adalah satu jam, atau satu hari, terlambat pada tarikh akhir yang dikenakan sendiri (atau sebaliknya). Adakah bekerja lebih lama atau tidur kurang penyelesaiannya? Adakah perkara-perkara itu tidak sekadar menimbulkan masalah?


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Adakah kita hanya terperangkap dalam kegilaan dunia ini di mana segala-galanya adalah "segera". Komunikasi segera melalui e-mel, telefon, teks, tweeting, bank segera dan transaksi pasaran saham melalui internet, kepuasan segera yang dijanjikan oleh media pengiklanan kami? Mungkin sudah tiba masanya untuk kita berkata, "Hentikan dunia, saya mahu turun."

Mungkin kita semua perlu berhenti, walaupun hanya satu atau dua kali pada satu-satu masa, dan bertanya kepada diri sendiri apakah yang kita lakukan sekarang akan membuat perbezaan dalam sepuluh tahun, atau sepuluh abad? Adakah kesibukan kita akan memajukan kita di jalan menuju ke arah pencerahan, ke arah kedamaian batin, ke arah menjadi satu dengan Semua?

Adakah kita hanya terjebak dalam "sibuk" tanpa perlu membuat pilihan sama ada atau tidak, ini adalah bagaimana kita mahu hidup kita?

Mengambil Setiap Tindakan Secara Sadar

Sibuk, Sibuk, Sibuk, artikel oleh Marie T. Russell

Dalam amalan kewaspadaan, kita diingatkan untuk mengambil setiap tindakan secara sedar. Untuk makan secara sedar, berjalan dengan sedar, untuk melakukan segala-galanya dari keadaan minda yang sangat "sekarang". Mungkin jika kita menggunakan mindfulness untuk hidup kita, kita tidak akan terperangkap dalam aktiviti sibuk-sibuk, tetapi pilih dengan teliti di mana kita menggunakan masa kita.

Lagipun, masa adalah satu perkara yang tidak boleh kami hasilkan. Kami boleh membuat lebih banyak makanan, lebih banyak wang, lebih banyak peralatan, malah lebih banyak orang (semoga tidak dengan menghasilkannya), tetapi kami hanya mempunyai jam 24 dalam sehari. Kami tidak boleh mempunyai jam 30 dalam sehari. Walau bagaimanapun, kami boleh memilih cara kami menggunakan jam 24 yang diberikan kepada kami setiap hari.

Adakah kita mahu menghabiskan masa 24 kita berjalan-jalan, sentiasa keluar dari nafas (kiasan atau harfiah) kerana kita mempunyai lebih banyak lagi yang perlu dilakukan? Atau adakah kami ingin menikmati detik-detik tersebut jam 24 membawa kami ... Lagipun, kami tidak tahu berapa jam lagi yang akan kita ada di planet yang indah ini.

Menjimatkan setiap minit

Ia agak seperti sedang bercuti. Apabila anda sedang bercuti, anda ingin menikmati setiap minit, walaupun (terutama jika) minit-minit yang dibelanjakan tidak melakukan apa-apa kecuali meletakkan kembali dan berehat. Mungkin kita perlu melihat kehidupan kita sebagai suatu percutian ... dalam erti kata kita berada di sini "melawat" di Planet Bumi.

Apabila kita sedang bercuti, kita menikmati orang-orang di sekelilingnya, keindahan alam semula jadi, dan daya tarikan tempatan yang kita lawati. KITA tidak keberatan bahawa orang tidak bercakap bahasa kita, mempunyai kepercayaan yang berbeza, berpakaian berbeza daripada yang kita lakukan, atau mengamalkan agama yang berbeza. Sebagai persoalannya, perbezaan tersebut biasanya memberi apa yang menarik dan "watak" ke tempat percutian kami.

Mungkin kita perlu bertanya kepada diri sendiri bagaimana kita memilih untuk mengalami "masa bercuti" di Bumi? Adakah kita menikmati orang-orang, keindahan alam semulajadi, dan tarikan-tarikan di tempat itu, atau kita sibuk "cuba menjaga jadual kami yang sibuk untuk memberi perhatian kepada persekitaran kita?

Adakah kita begitu sibuk sehingga kita lupa untuk hidup dan menikmati hakikat bahawa hanya hidup di planet yang menakjubkan ini? Adakah kita menjual jiwa kita sebagai pertukaran untuk keselesaan material? Adakah kita telah menghidupkan keseronokan kita untuk janji pencapaian dan ganjaran masa depan?

Membuat Pilihan Secara Sadar

Ini adalah soalan-soalan yang sukar, tetapi kita berhutang kepada diri kita sendiri untuk bertanya kepada mereka dan melihat di mana kita berdiri ... dan kemudian menjalani kehidupan kita secara sedar ... Kita boleh membuat pilihan secara sedar bukan hanya secara automatik "pergi ke sini, pergi ke sana, lakukan ini, lakukan itu "di mana kita sering mendapati diri kita terjebak.

Mari kita hentikan pemintalan dunia sibuk kita sibuk, ambil stok kehidupan kita dan buat beberapa pilihan ... Jika kita hanya mempunyai satu hari lagi untuk hidup ... adakah kita terus melakukan apa yang kita lakukan? Bagaimana dengan satu minggu? Bagaimana dengan sebulan? Kemudian persoalannya tetap ... Karena kita tidak tahu berapa lama kita akan berada di sini, bagaimana kita mahu menghabiskan masa kita?

Tentang Pengarang

Marie T. Russell adalah pengasas lahirnya Magazine (Diasaskan 1985). Beliau juga dihasilkan dan menganjurkan South Florida siaran mingguan radio, Inner Power, dari 1992-1995 yang memberi tumpuan kepada tema seperti harga diri, pertumbuhan peribadi, dan kesejahteraan. Artikel beliau memberi tumpuan kepada transformasi dan menyambung semula dengan sumber dalaman kita sendiri kegembiraan dan kreativiti.

Creative Commons 3.0: Artikel ini dilesenkan di bawah Lisensi Atribut-Perkongsian Alike 4.0 Creative Commons. Atribut pengarang: Marie T. Russell, InnerSelf.com. Pautan kembali ke artikel: Artikel ini pada asalnya muncul di InnerSelf.com

Tempah berkaitan:

Tiba di Pintu Sendiri: Pelajaran 108 dalam Kesedaran
oleh Jon Kabat-Zinn.

Tiba di Pintu Sendiri: Pelajaran 108 dalam Kesedaran oleh Jon Kabat-Zinn.Dalam pilihan 108 ini terdapat mesej kebijaksanaan mendalam dalam bentuk kontemporari dan praktikal yang boleh membawa kepada penyembuhan dan transformasi. Kita amat perlu untuk berputar dalam kesedaran untuk menjaga kebersihan apa yang berharga untuk kita di planet ini. Bagaimana kita membawa diri kita akan menentukan arah yang diambil oleh dunia kerana, dengan cara yang sangat nyata, kita adalah dunia yang kita huni. Dunia kita terus dibentuk oleh penyertaan kita dalam segala-galanya di sekeliling kita dan di dalam diri kita melalui kesedaran. Ini adalah kerja kesedaran yang hebat. Selamat datang ke ambang. . . sampai kenyang tiba di pintu anda sendiri!

Buku maklumat / pesanan. Juga boleh didapati sebagai edisi Kindle.

Video / Pembentangan: Kehidupan Nyata - dengan Jon Kabat-Zinn

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: September 20, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Tema buletin minggu ini dapat disimpulkan sebagai "anda boleh melakukannya" atau lebih khusus lagi "kita boleh melakukannya!". Ini adalah cara lain untuk mengatakan "anda / kami mempunyai kekuatan untuk membuat perubahan". Imej…
Apa Yang Berfungsi Untuk Saya: "Saya Boleh Melakukannya!"
by Marie T. Russell, InnerSelf
Sebab saya berkongsi "apa yang sesuai untuk saya" adalah kerana ia juga berfungsi untuk anda. Sekiranya tidak seperti yang saya lakukan, kerana kita semua unik, beberapa perbezaan sikap atau kaedah mungkin menjadi sesuatu yang…
Surat Berita InnerSelf: September 6, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Kita melihat kehidupan melalui lensa persepsi kita. Stephen R. Covey menulis: "Kita melihat dunia, bukan seperti yang ada, tetapi seperti yang kita ada, atau seperti kita dikondisikan untuk melihatnya." Jadi minggu ini, kita melihat beberapa…
Surat Berita InnerSelf: Ogos 30, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Jalan-jalan yang kita lalui pada masa ini sama lama dengan zaman, namun masih baru bagi kita. Pengalaman yang kita lalui sudah lama seperti zaman dulu, tetapi juga baru bagi kita. Perkara yang sama berlaku untuk…
Apabila Kebenaran Sangat Mengerikan, Bertindaklah
by Marie T. Russell, InnerSelf.com
Di tengah-tengah semua kengerian yang berlaku hari ini, saya terinspirasi oleh sinar harapan yang bersinar. Orang biasa memperjuangkan apa yang betul (dan menentang apa yang salah). Pemain besbol,…