Mengapa Menjadi Seorang Kristian Yang Progresif Tidak Harus Menjadi Oxymoron

Mengapa Menjadi Seorang Kristian Yang Progresif Tidak Harus Menjadi Oxymoron
Menurun nombor di gereja adalah yang paling dramatik di kalangan denominasi liberal.
Karl Fredrickson / Unsplash

Jenis Kristian yang menjadi tajuk utama hari ini adalah jenama Mike Pence - konservatif dan sejajar dengan parti Republikan Amerika Syarikat - meninggalkan banyak orang untuk mempercayai, termasuk orang Kristian progresif, agama politik tidak boleh ditarik balik. Untuk menggunakan istilah "progresif" dan "Kristian" dalam ayat yang sama nampak, kepada ramai, sangat ganjil.

Michael Coren, pengkritik budaya dan pertahanan Kristian yang progresif, baru-baru ini berhujah bahawa "ada peperangan yang mengamuk dan menderu untuk jiwa Kristian Kanada - antara apa yang dapat kita gambarkan secara luas sebagai gereja kiri dan kanan gereja. Dan orang-orang di sebelah kanan memenanginya. "

Bersama dengan rakan-rakan Kristian yang progresif, Coren berjuang untuk jiwa orang-orang Kesusasteraan progresif - kohort yang sebahagian besarnya memilih keluar dari agama Kristian. Tetapi sebenarnya adalah penurunan ini bukanlah perkara baru. Sejak 1960, banyak progresif telah berpaling pada agama Kristian.

Walaupun terdapat lebih sedikit orang di bangku-bangku di Gereja Amerika dan dalam denominasi liberal yang lain, mereka tidak kosong. Ramai tokoh awam di Kanada, termasuk Kathleen Wynne, ketua pemimpin parti Ontario dan Green, Elizabeth May boleh dipanggil orang Kristian progresif.

Ramai daripada penemu gereja ini mungkin melebihi usia 35, kerana milenium telah terbukti menjadi kohort generasi paling kurang agama. Denominasi liberal telah berusaha keras untuk menarik ahli-ahli muda. Menariknya, penyelidikan saya di kalangan milenium "rohani tetapi tidak beragama" (SBNR) menunjukkan orang-orang Kanada yang masih muda ini memegang sebahagian besarnya pemahaman agama yang liberal.

Satu tafsiran tentang ini adalah bahawa Kristian liberal masih hidup dan baik - ia hanya tidak terdapat dalam gereja. Penafsiran yang lebih kritikal adalah bahawa Kekristianan liberal mengandungi di dalamnya benih kematian sendiri.

Kekristianan dikaitkan dengan konservatisme

Pada satu ketika di antara 1960 dan 1980, "Kekristianan" sebagai idea dan label telah dikaitkan dengan konservatisme.

Ahli sejarah Mark Noll nota 1960s adalah era revolusi kebudayaan, yang terkandung dalam pergerakan hippie, feminis dan pembebasan gay, yang membawa perubahan radikal dalam kesedaran Kanada dan identiti kolektif.

Québec, dalamnya Revolusi Tenang cuba untuk menumpahkan hubungan Katoliknya kepada masyarakat sivik dalam apa yang dirasakan seperti minggu. Dan dalam apa yang sarjana José Eduardo Igartua menamakan "Revolusi Tenang yang lain, "Bahasa Inggeris Kanada menjalani penyusunan semula yang sama radikal.

Oleh 1971, di bawah pimpinan Pierre Trudeau, Kanada telah menerima dasar rasmi pelbagai budaya. Dasar baru ini mengalihkan tanggapan "Christian Canada," dan membuka jalan bagi konsepsi banyak orang Kanada hari ini - sebuah negara yang ditakrifkan oleh hak individu, toleransi liberal dan kepelbagaian budaya.

Penganut Kristian konservatif bertindak balas terhadap peralihan budaya ini ke arah liberalisme sosial dengan tindak balas vokal, yang terus mereka sediakan. Tetapi berhadapan dengan perubahan budaya yang belum pernah terjadi sebelumnya, liberal di dalam gereja tidak dapat menyepakati apa yang mereka janjikan atau bertentangan. Pada masa yang sama, pergerakan New Age menarik banyak progresif dari gereja. Ini bermakna bahawa pada akhir abad, kehadiran gereja telah menurun secara dramatik.

Namun orang Kristian sering berada di barisan hadapan perubahan sosial progresif. Tommy Douglas, bapa doktor perubatan, adalah seorang sosialis Baptis yang mengasaskan Persekutuan Komanwel Komanwel, yang akhirnya menjadi Parti Demokratik Baru. Pierre Trudeau, yang melakukan lebih daripada orang lain untuk merek Kanada sebagai negara multikultural, adalah seorang Katolik liberal - sama seperti anaknya, Justin, hari ini.

Dan begitu agama Kristian tidak jelas bertentangan dengan kemajuan sosial. Oleh itu, antipati antara label "progresif" dan "Kristian" dalam minda Kanada adalah dibina secara sosial dan sejarah.

Banyak faktor menyumbang kepada persepsi ini. Berikut adalah empat sebab paling kuat:

  1. Oleh kerana penjajaran Hak Kristian dengan parti Republikan di Amerika Syarikat, orang awam mula mengaitkan Kekristian dengan politik yang benar.

  2. Kekristianan sering dilihat sebagai bertentangan dengan feminisme. Ini adalah, sebahagiannya, kerana gereja-gereja liberal juga perlahan menerima ajaran feminisme tertentu (contohnya perkahwinan sesama jantina), tetapi juga kerana feminisme, sejak 1980s, telah melahirkan pelbagai helai intelektual, kebanyakannya sangat mencurigakan dalam agama Kristian.

  3. Jemaat Katolik telah terlibat dalam membenarkan penyalahgunaan kanak-kanak - dibuat dengan nyata kepada banyak pihak oleh filem tersebut Sorotan - yang saya ragu walaupun populariti Pope Francis di kalangan liberal boleh mengalih perhatian dari.

  4. Kesaksian-kesaksian yang tercetus sebagai hasil dari Suruhanjaya Kebenaran dan Rekonsiliasi yang menjelaskan peranan yang dimainkan oleh gereja (serta negara Kanada) dalam mewujudkan dan menjalankan sekolah-sekolah perumahan menyegel perjanjian untuk banyak progresif yang Kekristenan tidak berdiri di atas sisi lemah dan terdedah.

Liberalisme, hubungan lemah Kristian

Ketegangan antara liberalisme dan Kristian menjadi paling jelas apabila kita mempertimbangkan kontroversi baru-baru ini terhadap menteri Gereja United Gretta Vosper, yang keluar sebagai ateis. Gereja United boleh dikatakan sebagai salah satu gereja paling progresif di Kanada. Ia menentukan wanita, berkahwin dengan pasangan yang sama dan membolehkan pengguguran. Ia sendiri telah meletakkan dirinya sendiri di sebelah kiri dalam peperangan budaya.

Walau bagaimanapun, ia telah mengekalkan satu komitmen yang bertentangan dengan logik inklusif budaya liberal arus perdana: Kepercayaan kepada Tuhan. Kes Vosper telah memaksa gereja, seperti persoalan yang dilakukan oleh '60s, ke dalam kedudukan yang sangat sukar.

Mereka kini harus memutuskan sama ada apa yang kebanyakan piawaian keagamaan keperluan minimum untuk keanggotaan adalah terlalu eksklusif, dan dengan itu mempertaruhkan menjadi kurang dibezakan dari budaya liberal yang lebih luas, atau membenarkan diri mereka mengambil sikap yang lebih konservatif.

Walaupun tertarik dengan progresif boleh memuji mereka jika mereka memilih bekas, ia tidak akan menjadi ahli.

Mesej teras adalah keadilan sosial

Terdapat ahli-ahli teologi liberal yang akan melihat penerimaan gereja seorang menteri ateis yang akhirnya simbolik belas kasih dan penerimaan radikal Yesus. Robin Meyers, seorang penganut Gereja Kristus yang terkenal di Amerika, terkenal dengan menyebut dirinya "bebas liberal."

Dalam bukunya Menyelamatkan Yesus Dari Gereja, Meyers berhujah bahawa Yesus bukan penyelamat tetapi guru; Kekristianan tidak harus mengajarkan dosa asal, tetapi berkat asal; dan mesej inti Yesus adalah akhirnya satu keadilan sosial dan belas kasihan.

Dia melukis gambar kekristianan bahawa milenium "rohani tetapi tidak beragama" yang saya temubual akan merangkul dengan teliti.

Namun beberapa milenial mempunyai minat untuk pergi ke gereja.

Saya hanya boleh membayangkan ini kerana jika, seperti yang Meyers berkhotbah, iman adalah tentang "menjadi" dan bukan tentang "kepercayaan," maka seseorang itu tidak perlu pergi ke gereja, percaya kepada Tuhan, atau bahkan mengenali sebagai "Kristian" untuk hidup Kehidupan Kristian.

Apa-apa kebangkitan hubungan yang pernah harmoni antara label "progresif" dan "Kristian" akan memerlukan kerja yang serius di pihak orang Kristian liberal untuk menentang mesej bahawa Kristian adalah sama dengan konservatif.

Tetapi, walaupun ini dapat dicapai, sebarang bentuk kekristianan liberal perlu menangani tekanan dalam liberalisme untuk menekankan tafsiran individu terhadap adat atau tradisi.

Konservatif telah lama mendakwa bahawa liberalisme, dengan menekankan hati nurani individu, membawa jauh dari komuniti-komuniti khususnya masyarakat.

PerbualanFakta bahawa kontroversi terbesar dalam Kristian liberal Kanada hari ini adalah sama ada anda perlu mempercayai Tuhan untuk menjadi seorang Kristian akan kelihatan, dalam beberapa cara, untuk menyokong ini. Tetapi siapa tahu bagaimana semua ini akan dimainkan. Saya tidak pasti.

Tentang Pengarang

Galen Watts, Calon PhD dalam Program Pengajian Siswazah Kebudayaan, Queen's University, Ontario

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku berkaitan:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = christian progresif; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}