Kenapa Pencerahan Tidak Menjadi Age Of Reason

Kenapa Pencerahan Tidak Menjadi Age Of Reason
oleh Raphael - Raffaello Sanzio, Domain Awam, Wikimedia

Di kedua sisi Atlantik, kumpulan intelektual awam telah mengeluarkan panggilan untuk senjata. Benteng yang dikepung memerlukan pertahanan, mereka mengatakan, adalah yang melindungi sains, fakta dan dasar berasaskan bukti. Ksatria kemajuan kulit putih ini - seperti ahli psikologi Steven Pinker dan ahli sains saraf Sam Harris - mengecam kebangkitan semula semangat, emosi dan takhayul dalam politik. Asas kemodenan moden, mereka memberitahu kita, adalah keupayaan manusia untuk membendung kuasa mengganggu dengan alasan yang keren. Apa yang kita perlukan ialah reboot Enlightenment, sekarang.

Paling tidak, gambaran yang jelas tentang 'usia alasan' yang disebut ini adalah serupa dengan imej yang diketengahkan oleh pengkritik naif. Pandangan pencegahan Pencerahan mengalir dari falsafah GWF Hegel hingga ke teori kritikal pada pertengahan 20th-Century Frankfurt School. Penulis-penulis ini mengenal pasti patologi dalam pemikiran Barat yang menyamakan rasionalitas dengan sains positivis, eksploitasi kapitalis, penguasaan alam - walaupun, dalam kes Max Horkheimer dan Theodor Adorno, dengan Nazisme dan Holocaust.

Tetapi dalam memegang bahawa Pencerahan adalah pergerakan sebab yang menentang hasrat, apologist dan pengkritik adalah dua sisi duit syiling yang sama. Kesalahan kolektif mereka adalah apa yang menjadikan klise 'umur sebab' begitu kuat.

Hasrat - terkandung mempengaruhi, keinginan, selera - adalah pelopor kepada pemahaman moden terhadap emosi. Sejak zaman kuno Stoik, falsafah secara amnya melihat keinginan sebagai ancaman kepada kebebasan: yang lemah adalah hamba kepada mereka; yang kuat menegaskan sebab dan keinginan mereka, dan tetap bebas. Sumbangan Pencerahan adalah untuk menambah sains untuk gambaran ini sebab, dan tahyul agama terhadap gagasan perbudakan bergairah.

Walau bagaimanapun, untuk mengatakan bahawa Pencerahan adalah pergerakan rasionalisme terhadap semangat, sains terhadap tahyul, politik progresif terhadap tribalisme konservatif adalah sangat tersilap. Tuntutan ini tidak mencerminkan tekstur yang kaya dari Pencerahan itu sendiri, yang memberikan nilai yang sangat tinggi terhadap peranan perasaan, perasaan dan keinginan.

Tdia Pencerahan bermula dengan revolusi saintifik pada pertengahan 17th abad, dan memuncak dalam Revolusi Perancis pada akhir 18th. Hegel, pada awal 1800s, adalah salah seorang yang pertama yang menyerang serangan itu. Beliau berkata bahawa subjek rasional yang dikandung oleh Immanuel Kant - ahli falsafah Pencerahan kecemerlangan setanding - warga negara yang dipisahkan, disisih dan dibuang dari alam semula jadi, dengan rasionalisme pembunuhan keganasan Perancis hasil logiknya.

Walau bagaimanapun, Pencerahan adalah fenomena yang pelbagai; kebanyakan falsafahnya jauh berbeza daripada Kantianisme, apatah lagi dari versi Kant dari Hegel. Kebenarannya adalah bahawa Hegel dan Romantik abad 19 abad, yang percaya bahawa mereka dipindahkan oleh semangat keindahan dan perasaan yang baru, memanggil 'umur alasan' untuk berfungsi sebagai foil untuk konsep diri mereka sendiri. Subjek Kantian mereka adalah seorang lelaki jerami, seperti rasionalisme dogmatik Pencerahan mereka.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Di Perancis, Ahli falsafah mengejutkan keghairahan, dan sangat mencurigakan mengenai abstraksi. Daripada memegang sebab itu adalah satu-satunya cara untuk memerangi kesilapan dan kejahilan, Pencerahan Perancis menekankan sensasi. Ramai pemikir pencerahan menganjurkan versi rasional yang bersifat polokok dan suka bermain, yang berterusan dengan kekhasan sensasi, imaginasi dan penjelmaan. Terhadap keengganan falsafah spekulatif - René Descartes dan para pengikutnya sering menjadi sasaran pilihan - yang Ahli falsafah bertukar ke luar, dan membawa ke hadapan tubuh sebagai titik penglibatan yang penuh semangat dengan dunia. Anda mungkin pergi sejauh mengatakan bahawa Pencerahan Perancis cuba menghasilkan falsafah tanpa sebab.

Bagi ahli falsafah Étienne Bonnot de Condillac, sebagai contoh, tidak masuk akal untuk membincangkan alasan sebagai 'fakulti'. Semua aspek pemikiran manusia berkembang dari deria kami, katanya - khususnya, keupayaan untuk ditarik ke arah sensasi yang menyenangkan dan didorong jauh dari yang menyakitkan. Ucapan ini menimbulkan nafsu dan nafsu, kemudian kepada perkembangan bahasa, dan terus berkembang pesat.

Untuk mengelakkan terjadinya perangkap artikulasi palsu, dan untuk menjaga sedekat mungkin dengan pengalaman sensual, Condillac adalah peminat bahasa 'primitif' dalam pilihan mereka yang bergantung pada idea-idea abstrak. Bagi Condillac, rasionaliti yang betul memerlukan masyarakat untuk mengembangkan cara yang lebih 'semula jadi' untuk berkomunikasi. Ini bermakna rasional sememangnya plural: ia berbeza dari satu tempat ke tempat, bukannya wujud sebagai universal yang tidak dapat dibezakan.

Satu lagi tokoh totem dari Pencerahan Perancis ialah Denis Diderot. Paling dikenali sebagai editor yang bercita-cita besar Encyclopedia (1751-72), Diderot menulis banyak artikel subversif dan ironisnya sendiri - satu strategi yang direka, sebahagiannya, untuk mengelakkan penapis Perancis. Diderot tidak menulis falsafahnya dalam bentuk risalah abstrak: bersama dengan Voltaire, Jean-Jacques Rousseau dan Marquis de Sade, Diderot adalah tuan novel novel falsafah (serta fiksyen percubaan dan pornografi, satira dan kritikan seni) . Setengah abad sebelum René Magritte menulis garisan ikonik 'Ini Bukan Paip' di bawah lukisannya Pengkhianatan Imej (1928-9), Diderot menulis sebuah kisah pendek yang disebut 'This Is Not a Story' (Tidak perlu lagi).

Diderot percaya kepada kegunaan alasan dalam mencari kebenaran - tetapi dia mempunyai semangat yang penuh semangat untuk keghairahan, terutamanya apabila ia mencapai moral dan estetika. Dengan banyak tokoh utama dalam Pencerahan Skotlandia, seperti David Hume, dia percaya bahawa moral adalah berdasarkan pengalaman. Penghakiman etika rapat dengan, bahkan tidak dapat dibedakan dari, penghakiman estetik, dia mendakwa. Kami menilai keindahan lukisan, landskap atau wajah kekasih kami sama seperti kita menilai moralitas watak dalam novel, permainan atau kehidupan kita sendiri - iaitu hakim yang baik dan cantik secara langsung dan tanpa keperluan sebab. Bagi Diderot, maka, menghapuskan nafsu akan menghasilkan hanya satu kekejian. Seseorang tanpa keupayaan untuk terjejas, sama ada kerana ketiadaan nafsu atau ketiadaan deria, akan menjadi hebat secara moral.

TBagaimanapun, kesedaran dan perasaan perasaan Pencerahan tidak melibatkan penolakan ilmu pengetahuan. Cukup sebaliknya: individu yang paling sensitif - orang yang mempunyai kepekaan yang paling tinggi - dianggap sebagai pemerhati alam yang paling akut. Contoh arketik di sini adalah seorang doktor, sesuai dengan irama tubuh pesakit dan gejala tertentu mereka. Sebaliknya, ia adalah pembina sistem spekulatif yang merupakan musuh kemajuan saintifik - doktor Cartesian yang melihat tubuh sebagai mesin semata-mata, atau mereka yang belajar perubatan dengan membaca Aristotle tetapi tidak dengan memerhati sakit. Oleh itu, kecurigaan sebab falsafah bukanlah penolakan rasional per se; ia hanya penolakan sebab dalam pengasingan dari deria, dan terasing dari tubuh yang penuh semangat. Dalam hal ini, Ahli falsafah sebenarnya lebih rapat dengan Romantik daripada yang paling disukai untuk percaya.

Menggalakkan pergerakan intelektual sentiasa menjadi perniagaan yang berbahaya. Pencerahan itu mempunyai ciri-ciri kebangsaan yang berbeza, dan bahkan dalam satu negara ia tidak monolitik. Sesetengah pemikir lakukan memohon dikotomi yang ketat sebab dan nafsu, dan keistimewaannya a priori lebih sensasi - Kant, paling terkenal. Tetapi dalam hal ini, Kant terpencil dari banyak, jika tidak, tema utama eranya. Khususnya di Perancis, rasionalitas tidak bertentangan dengan kepekaan tetapi didasarkan pada dan berterusan dengannya. Romantikisme adalah sebahagian besarnya penerusan tema Pencerahan, bukannya pecah atau pecah dari mereka.

Sekiranya kita ingin menyembuhkan pembahagian masa bersejarah kontemporari, kita harus menyampaikan fiksyen yang semata-mata memandang hari itu. Kritikan waran sekarang, tetapi ia tidak akan menjadi baik jika ia berdasarkan mitos tentang masa lalu yang gemilang, tidak sopan yang tidak pernah ada.Kaunter Aeon - jangan keluarkan

Tentang Pengarang

Henry Martyn Lloyd adalah rakan penyelidikan kehormat dalam bidang falsafah di University of Queensland di Australia. Dia adalah pengarang Sistem Falsafah Sade dalam Konteks Pencerahannya (2018), dan co-editor, dengan Geoff Boucher, daripada Memikirkan semula Pencerahan: Antara Sejarah, Filsafat, dan Politik (2018).

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Aeon dan telah diterbitkan semula di bawah Creative Commons.

Buku oleh Penulis ini

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Henry Martyn Lloyd; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}