Kenapa Kami Mengajar Lebah Untuk Main Bola Sepak

Kenapa Kami Mengajar Lebah Untuk Main Bola Sepak

Kebanyakan orang tidak kerap berfikir tentang kekuatan otak lebah. Lebah biasanya dianggap sebagai mesin kecil yang tidak difikirkan, terbang dari bunga ke bunga, secara genetik diprogramkan untuk mengumpul debunga dan nektar dan membuat madu.

Tetapi lebah mempunyai beberapa kemampuan kognitif yang mengagumkan. Bumblebees dan lebah madu boleh dikira, menavigasi persekitaran kompleks, belajar konsep, gunakan ketidakpastian mereka membimbing keputusan mereka, dan juga paparan kelakuan seperti emosi.

Baru-baru ini, lebah juga telah dilatih untuk menyelesaikan tugas kognitif kompleks seperti tali penarik dan menolak untuk mendapat ganjaran. Tetapi seperti yang mengagumkan kerana tugas-tugas ini mungkin, mereka menyerupai beberapa tingkah laku semulajadi lebah. Kumpulan penyelidikan kami ingin menguji batas kelakuan bumbung dengan menugaskan mereka dengan sesuatu yang jauh dari apa yang mereka alami.

Jadi kami berjaya menunjukkannya lebah boleh bermain bola sepak. Lebih kurang. Kami menunjukkan bahawa mereka dapat belajar untuk memindahkan bola kecil ke gol untuk mendapatkan ganjaran manis.

Untuk melakukan ini, kami menggunakan model lebah plastik pada akhir kayu yang telus untuk menggerakkan bola kecil melintasi platform sebagai miring nyata. Apabila bola mencapai lokasi yang ditentukan di pusat platform, ia membuka akses kepada ganjaran air gula. Setelah beberapa pemerhatian, setiap lebah sebenar yang kami uji telah memilih cara menyelesaikan tugas dan tidak memerlukan demonstrasi lagi.

Semasa menguasai tugas luar biasa ini adalah hebat, kami ingin tahu bagaimana lebah sebenarnya belajar untuk menyelesaikannya. Jadi kami menguji tiga kumpulan lebah lagi. Satu kumpulan lebah melihat satu lagi lebah yang dilatih sebelum itu memindahkan bola ke pusat. Kumpulan kedua lebah memerhatikan bola bergerak ke pusat "dengan sendirinya" (kita sebenarnya menggunakan magnet di bawah platform untuk menggerakkan bola). Dan kumpulan lebah ketiga tidak menerima demonstrasi.

Pergerakan bola dengan magnet cukup untuk beberapa lebah untuk mempelajari tugas dengan lebih baik daripada lebah yang tidak menerima demonstrasi. Tetapi semua sepuluh lebah mengamati lebah lain menggerakkan bola ke pusat menyelesaikan tugas lebih cepat dan pada tingkat kejayaan yang lebih tinggi daripada salah satu dari kelompok lain. Ini menunjukkan bahawa lebah pemerhati mengambil sesuatu yang penting dari lebah mereka yang membantu mereka mempelajari tugas yang tidak wajar ini.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Reka bentuk eksperimen ini juga membolehkan kita bertanya soalan baru dalam eksperimen pembelajaran sosial: apabila belajar dari orang lain, akan lebah hanya menyalin apa yang mereka lihat atau boleh mereka memperbaiki padanya? Semasa setiap ujian pemerhatian, terdapat tiga bola diposisikan pada jarak yang berbeza-beza dari pusat platform, tetapi ia selalu bola terjauh yang dipindahkan semasa demonstrasi. Tetapi semasa ujian ujian, dengan sendirinya, lebah pemerhati hampir selalu menggerakkan bola terdekat ke pusat. Ini menunjukkan bahawa lebah bukan hanya menyalin apa yang mereka lihat semasa demonstrasi tetapi sebenarnya bertambah baik pada tugas dengan menggunakan cara yang paling mudah.

Jangan memandang rendah otak kecil

Ramai pandangan dunia agama dan falsafah mengandaikan bahawa organisma yang lebih berbeza adalah kepada manusia, daya kurang otaknya akan ada. Akibatnya, serangga kecil-serangga telah diremehkan secara sejarah. Ada yang berpendapat bahawa serangga tidak sedarkan diri dan mungkin makhluk yang sama sekali tidak berfikir.

Penemuan semasa kami mencadangkan dengan bukti meyakinkan bahawa otak kecil tidak semestinya mudah, dan dapat menyelesaikan tugas yang sangat kompleks. Malah, kita masih belum menyedari keupayaan kognitif yang khusus kepada otak besar. Apa lagi, penyelidikan neurobiologi dan pemodelan menunjukkan bahawa bilangan neuron yang sangat terhad (walaupun hanya sedikit) dapat dicapai tugas kognitif kompleks.

Kami telah menunjukkan bahawa bumblebees dapat menyelesaikan tugas yang mereka tidak mungkin pernah melihat dalam sejarah evolusi mereka. Tiada bunga yang mungkin diperlukan lebah untuk memindahkan objek ke pusatnya untuk mendapatkan akses kepada madu. Fakta bahawa lebah mempelajari tugas yang tidak wajar dan rumit ini melalui pemerhatian sahaja dan dapat memperbaiki apa yang mereka lihat, daripada sekadar menyalin apa yang mereka amati, menunjukkan jumlah fleksibilitas kognitif yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam haiwan dengan otak kecil itu.

Kami baru-baru ini ditanya tentang sama ada kita fikir kelenturan kognitif lebah yang mengagumkan mungkin membantu mereka pulih daripada penurunan populasi di seluruh dunia yang kita sedang memerhati. Kami merasakan ini tidak mungkin, kecuali mereka dapat menyusun cara untuk melobi di mesyuarat dewan bandar bagi pihak mereka sendiri.

Faktor utama yang menyumbang kepada perjuangan mereka bukanlah bunga yang lebih kompleks, tetapi kehilangan bunga liar akibat pembangunan bandar dan pengembangan pertanian, racun perosak dan perubahan iklim, antara lain. Ini bermakna terserah kita untuk menangani masalah ini. Tetapi mungkin memahami bagaimana lebah pintar dapat memberi kita penghargaan yang lebih baik kepada mereka dan perspektif yang lebih luas di tempat kita sendiri di dunia. Ini semestinya memberi motivasi kepada kita dalam usaha pemuliharaan kita.Perbualan

Tentang Pengarang

Clint Perry, Felo Penyelidik, Queen Mary University of London dan Olli Loukola, Associate Research Post-doctoral, Queen Mary University of London

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = bees; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}