Topeng dan Mandat: Bagaimana Hak Individu dan Peraturan Pemerintah Kedua-duanya Diperlukan Untuk Masyarakat Bebas

Topeng dan Mandat: Bagaimana Hak Individu dan Peraturan Pemerintah Kedua-duanya Diperlukan Untuk Masyarakat Bebas
Penduduk berbaris dengan kereta mereka pada akhir November 2020 di sebuah lokasi pengedaran makanan di Clermont, Florida, di mana ramai yang lapar kerana wabak itu.
Paul Hennessy / SOPA Images / LightRocket melalui Getty Images

Baru-baru ini saya banyak berfikir tentang ketegangan antara menuntut "hak individu" - dalam erti memutuskan untuk memakai atau tidak topeng - dan meminta lebih banyak tindakan pihak pemerintah untuk melindungi kita dari koronavirus pandemik.

Saya ahli teori politik, yang bermaksud saya mengkaji bagaimana komuniti diatur, bagaimana kekuatan digunakan dan bagaimana orang saling berhubungan antara satu sama lain di dalam dan di antara komuniti. Saya menyedari - melalui bercakap dengan rakan-rakan, dan memikirkan tunjuk perasaan terhadap sekatan berkaitan COVID-19 yang berlaku di seluruh negara - bahawa banyak orang tidak memahami bahawa hak individu dan kekuasaan negara sebenarnya tidak bertentangan.

Undang-undang dan dasar yang ditetapkan oleh pemerintah menetapkan kerangka untuk pelaksanaan hak-hak kita. Oleh itu, ketidakmampuan pihak pemerintah tidak semestinya memberi kuasa kepada warganegara. Dengan berkesan, ia dapat merampas kuasa kita, menjadikan kita kurang mampu bertindak untuk memenuhi keperluan kita.

'Perang semua melawan semua'

Para Pengasas dinyatakan dalam Deklarasi Kemerdekaan bahawa "pemerintah dilembagakan di antara Manusia ... untuk menjamin hak mereka ... untuk hidup, kebebasan, dan mengejar kebahagiaan."

Matlamat tersebut tidak dapat dicapai secara individu tanpa pemerintah untuk membantu mewujudkan keadaan yang diperlukan untuk kehidupan bersama. Seperti yang diakui oleh Thomas Hobbes hampir empat abad yang lalu, jika semua orang melakukan apa yang mereka inginkan, tidak ada yang dapat mempercayai siapa pun. Kami berakhir dengan kekacauan, ketidakpastian dan "perang semua terhadap semua"

Hak menjadi tidak berharga.

Paradoks ini - mengenai perlunya pemerintah untuk mengejar tujuan individu secara berkesan - sangat melampau dalam situasi COVID-19 dan krisis ekonominya. Di tengah pandemi yang berleluasa, orang mempunyai hak untuk melakukan banyak perkara, tetapi apakah mereka benar-benar bebas menggunakannya?

12 14 2 Sebuah bas mengingatkan orang-orang 'No Masks No Ride' pada bulan September 2020. (topeng dan mandat bagaimana hak individu dan peraturan pemerintah keduanya diperlukan untuk masyarakat bebas)
Sebuah bas mengingatkan orang ramai 'No Masks No Ride' pada bulan September 2020.
Ben Hasty / Kumpulan MediaNews / Reading Eagle melalui Getty Images

Rasanya anda tidak dapat menikmati faedah hak individu anda apabila anda harus terlibat dalam proses penilaian risiko yang berterusan: Adakah selamat meninggalkan rumah saya? Untuk pergi bekerja? Untuk menghantar anak saya ke sekolah? Untuk melawat orang tersayang?

Lebih-lebih lagi, orang menghadapi soalan dari perspektif yang sangat berbeza: Pekerja "penting" harus membuat keputusan mengenai sama ada pergi bekerja dan berisiko menghidap penyakit atau kematian, atau tinggal di rumah untuk melindungi diri dan keluarga mereka dan menghadapi risiko kelaparan dan kehilangan tempat tinggal. Mereka yang tidak selamat di kediaman mereka, kerana mereka tinggal bersama ibu bapa atau pasangan yang kasar mesti memilih antara bahaya tinggal dan bahaya meninggalkan. Malah mereka yang bekerja dari jauh membuat penilaian risiko setiap kali mereka meninggalkan rumah, terutamanya sekarang kerana jangkitan telah meningkat, mengingat tidak adanya norma yang jelas dan jelas mengenai jarak sosial, pemakaian topeng dan langkah berjaga-jaga lain terhadap penyebaran penyakit.


 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

Kerangka kolektif

Setiap orang mengalami ini sebagai pilihan peribadi, bagaimanapun, kerana kerajaan persekutuan dan negeri mempunyai gagal menyediakan kerangka kerja yang benar-benar kolektif di mana orang boleh menjadi lebih selamat.

Orang mungkin tahu, misalnya, bahawa jika semua orang memakai topeng di hadapan orang lain, menjaga jarak sosial dan menghindari orang ramai, agak selamat berada di khalayak ramai. Tetapi itu matlamat tidak dapat dicapai dengan tindakan individu secara sukarela sahaja, kerana faedahnya dapat dicapai hanya apabila sebahagian besar atau kita semua mengambil bahagian.

Satu-satunya cara untuk memastikan bahawa semua orang akan memakai topeng - difahami sebagai tindakan penjagaan masyarakat dan kolektif, tindakan yang diambil untuk melindungi orang lain, dan juga diri kita sendiri - adalah untuk pemerintah meminta pemakaian topeng kerana ia diperlukan untuk perlindungan nyawa.

Adalah diterima dengan baik bahawa pemerintah boleh memberi mandat bahawa pemandu mesti mempunyai insurans sekiranya mereka dibenarkan mendaftar dan memandu kereta, atau itu semua kanak-kanak diberi vaksin sebelum mereka dapat bersekolah. Keperluan ini dibenarkan daripada pengakuan bahawa tindakan individu kita (atau tidak bertindak) mempengaruhi orang lain dan juga diri kita sendiri.

Maine Independent Senator Angus King membuat tanda yang menerangkan cadangan bipartisan untuk rang undang-undang bantuan COVID-19 di Capitol Hill pada 1 Disember 2020.
Maine Independent Senator Angus King membuat tanda yang menerangkan cadangan bipartisan untuk rang undang-undang bantuan COVID-19 di Capitol Hill pada 1 Disember 2020.
Tasos Katopodis / Getty Images

Sudah tentu - dan di sinilah persoalan mengenai hak individu bertentangan dengan keperluan dasar kerajaan - jika tidak ada sokongan ekonomi kerajaan untuk individu dan keluarga, misalnya, kos tindakan yang diambil untuk melindungi orang lain jatuh tidak sama.

Sekiranya perniagaan hampir memperlambat penyebaran penyakit, mereka melindungi pekerja dan pengguna. Tetapi tanpa bantuan kerajaan, mereka dan pekerja mereka adalah orang yang menanggung beban kewangan tindakan ini sebagai individu.

Saling bergantung dan tanggungjawab bersama

Itulah sebabnya Akta CARES, yang memberikan pendapatan bagi mereka yang kehilangan pekerjaan dan pinjaman atau geran kepada mereka yang membuat pekerjanya digaji, sangat penting.

Itu adalah kebijakan pemerintah yang menyedari bahawa tingkah laku penyayang secara kolektif tidak dapat dipertahankan tanpa sokongan masyarakat. Akta CARES menyatakan, melalui serangkaian program pemerintah, idea bahawa tidak ada yang harus dipaksa menjadi syahid - katakanlah, kehilangan mata pencarian - untuk kepentingan orang lain.

Dasar kerajaan seperti ini (seperti bil bantuan kini dipertimbangkan oleh Kongres) bertujuan untuk memastikan bahawa mereka yang menolak bekerja untuk melindungi orang lain - atau pergi bekerja untuk melindungi orang lain, seperti pekerja penting - tidak perlu membayar harga peribadi.

Keupayaan untuk menggunakan hak untuk bekerja, membeli-belah atau pergi ke sekolah bergantung pada mempunyai ruang awam yang cukup selamat untuk beroperasi. Sebaliknya, itu menuntut kita semua untuk menjaga hak dan keselamatan orang lain, dan juga diri kita sendiri.

Pemerintahan adalah cara-cara yang dihadiri dan dicapai oleh kehadiran - kepedulian tersebut. Hanya apabila orang boleh bergantung pada orang lain untuk saling peduli, mereka benar-benar bebas untuk bertindak, dan menggunakan hak mereka, di arena umum.

Mengenai PenulisPerbualan

Martha Ackelsberg, William R. Kenan, Jr Profesor Kerajaan, emerita, Smith College

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Awak juga mungkin menyukai

ikuti InnerSelf pada

ikon facebookikon twitterikon youtubeikon instagramikon pintrestrss icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

BAHASA TERSEDIA

enafarzh-CNzh-TWdanltlfifrdeeliwhihuiditjakomsnofaplptroruesswsvthtrukurvi

READ PALING

pemain besbol dengan rambut putih
Bolehkah Kita Terlalu Tua?
by Barry Vissell
Kita semua tahu ungkapan, "Anda setua yang anda fikirkan atau rasakan." Terlalu ramai yang berputus asa…
sosok kayu memanjat tangga menuju kejayaan dan mencari perkataan "What's Next?"
Mitos Akumulasi-Kebahagiaan Didorong oleh Kepercayaan Palsu
by Lawrence Doochin
Apabila kita diajar bahawa kita harus mempunyai sesuatu atau mencapai sesuatu perkara dan kita belum…
makanan terlalu tua untuk dimakan 7 24
Cara Lain Untuk Mengetahui Apa yang Terlalu Lama Untuk Dimakan
by Jill Roberts
Mengelakkan bahaya makanan yang tidak kelihatan adalah sebab orang sering menyemak tarikh pada pembungkusan makanan. Dan…
seorang anak kecil berjalan dan memegang tangan ayahnya
Beberapa Perkara Mudah yang Saya Pelajari Sepanjang Perjalanan
by Peter Ruppert
Kadang-kadang, apabila kita fokus laser pada matlamat kita dan membuat tanda kita di dunia,…
perubahan iklim dan banjir 7 30
Mengapa Perubahan Iklim Menjadikan Banjir Lebih Buruk
by Frances Davenport
Walaupun banjir adalah kejadian semula jadi, perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia menyebabkan banjir teruk…
diet nordic 7.31
Adakah Diet Nordic Menyaingi Rakan Sejawat Mediterranean Untuk Faedah Kesihatan?
by Duane Mellor dan Ekavi Georgousopoulou
Setiap bulan nampaknya ada diet baru yang melakukan pusingan dalam talian. Salah satu yang terbaru ialah Nordic…
dibuat untuk memakai topeng 7 31
Adakah Kami Hanya Bertindak Atas Nasihat Kesihatan Awam Jika Seseorang Membuat Kami?
by Holly Seale, UNSW Sydney
Pada pertengahan tahun 2020, penggunaan topeng dicadangkan adalah serupa dengan pemakaian tali pinggang keledar di dalam kereta. Bukan semua orang…
kopi baik atau buruk 7 31
Mesej Campuran: Adakah Kopi Baik Atau Buruk Untuk Kita?
by Thomas Merritt
Kopi baik untuk anda. Atau tidak. Mungkin ia, kemudian tidak, kemudian ia lagi. Jika anda minum…

Sikap baru - Kemungkinan Baru

InnerSelf.comIklimImpactNews.com | InnerPower.net
MightyNatural.com | WholisticPolitics.com | InnerSelf Market
Copyright © 1985 - 2021 lahirnya Penerbitan. Hak cipta terpelihara.