Bagaimana Budaya Kuno Dijelaskan Komet Dan Meteor

Bagaimana Budaya Kuno Dijelaskan Komet Dan MeteorIgorZh / Shutterstock

Komet dan meteor telah mempesona umat manusia sejak mula-mula mereka melihat langit malam. Tetapi tanpa penerokaan sains dan ruang angkasa untuk membantu memahami apa ini potongan batu dan ais adalah, budaya kuno sering berubah menjadi mitos dan legenda untuk menerangkannya.

Platform Orang Yunani dan Rom percaya bahawa kemunculan komet, meteor dan hujan meteor adalah menarik. Mereka adalah tanda bahawa sesuatu yang baik atau buruk telah berlaku atau akan berlaku. Ketibaan komet dapat menyuarakan kelahiran seorang tokoh yang hebat, dan beberapa orang bahkan berpendapat bahawa bintang di langit yang Magi Parsi mengikuti Bethlehem untuk melihat Yesus yang baru lahir sebenarnya adalah komet.

Pada musim bunga 44BC, komet yang muncul ditafsirkan sebagai satu tanda pendirian daripada Julius Caesar, selepas pembunuhannya. Anak angkat Caesar yang Octavian (tidak lama lagi menjadi Maharaja Augustus) membuat banyak komet, yang dibakar di langit semasa permainan pemakaman yang diadakan untuk Caesar. Acara yang menarik ini sering disambut di sumber kuno. Dalam puisi epiknya, Aeneid, Virgil menerangkan bagaimana "Bintang muncul pada siang hari, dan Augustus memujuk orang untuk mempercayai bahawa ia adalah Caesar".

coments kuno2 8 8Comet Caesar, digambarkan pada duit syiling denarius. Kumpulan Kumpulan Wikimedia / Klasik Numismatic, Inc., CC BY-SA

Augustus merayakan komet dan dewa bapanya pada duit syiling (ia membantu menjadi anak tuhan ketika cuba memerintah Empayar Rom), dan banyak contoh yang dapat bertahan pada hari ini.

Pancuran hujan Meteor

Ahli sejarah Cassius Dio merujuk kepada "bintang komet"Berlaku pada bulan Ogos 30BC. Ini disebut sebagai antara yang disaksikan selepas kematian ratu Mesir Cleopatra. Pakar tidak pasti sama ada maksudnya apabila Dio menggunakan istilah jamak "bintang komet", tetapi ada yang menghubungkan acara yang dirakamkan ini ke pancuran meteor Perseid tahunan.

Walaupun ia mengekalkan nama Greek purba, kita sekarang tahu bahawa ketibaan mandi meteor Perseid pada setiap bulan Ogos sebenarnya adalah orbit Bumi yang melalui serpihan-serpihan dari komet Swift-Tuttle.

Bagaimana Budaya Kuno Dijelaskan Komet Dan MeteorPerseus melarikan diri selepas memotong kepala Medusa dalam penggalian periuk air ini. Muzium British, CC BY-NC-SA

Pancuran meteor dinamakan untuk Perseidai (Περσείδαι), yang merupakan anak-anak pahlawan Yunani kuno Perseus. Perseus adalah tokoh legenda dengan silsilah keluarga yang baik - dia adalah anak lelaki mitos Zeus dan puteri Argentinean Danaë (dia hujan emas). Perseus memperoleh dirinya sebuah buruj selepas beberapa pengembaraan epik merentasi Mediterranean dan Dekat Timur yang termasuk yang sering digambarkan pembunuhan saudara perempuan Gorgon, Medusa.

Satu lagi akta perayaan Perseus ialah penyelamatan puteri Andromeda. Dibuang oleh ibu bapanya untuk menenangkan raksasa laut, puteri itu ditemui oleh Perseus di atas batu oleh lautan. Dia menikah dengannya dan mereka mempunyai tujuh anak lelaki dan dua anak perempuan. Penglihatan langit percaya bahawa perusahan Perseus, terletak tepat di sebelah Andromeda di langit malam, adalah asal-usul bintang-bintang menembak yang mereka dapat melihat setiap musim panas, dan sehingga nama Perseid terjebak.

Bagaimana Budaya Kuno Dijelaskan Komet Dan Meteor Lukisan dinding dari Pompeii, mewakili Perseus menyelamatkan Andromeda. Wikimedia, CC BY-SA

Air mata dan tradisi lain

Dalam tradisi Kristian mandi meteor Perseid telah lama disambungkan ke kesyahidan St Lawrence. Laurentius adalah seorang diakon di gereja awal di Rom, yang mati syahid pada tahun 258AD, semasa penganiayaan terhadap Kaisar Valerian. Kematian itu sepatutnya berlaku pada bulan Ogos 10, apabila pancuran meteor berada pada ketinggiannya, dan sehingga bintang-bintang menembak disamakan dengan air mata orang suci itu.

Rekod-rekod terperinci mengenai peristiwa-peristiwa astronomi dan menonton langit boleh didapati dalam teks-teks sejarah dari Timur Jauh juga. Rekod purba dan zaman pertengahan dari China, Korea dan Jepun semuanya telah didapati mengandungi akaun terperinci mengenai hujan meteor. Kadang-kadang sumber yang berbeza ini boleh dikaitkan, yang membolehkan para astronom mengesan, sebagai contoh, kesan komet Halley terhadap masyarakat kuno di timur dan barat. Sumber-sumber ini juga telah digunakan untuk mencari pemerhatian pertama yang dirakam dari pancuran meteor Perseid sebagai acara khusus, dalam rekod Han Cina 36AD.

PerbualanWalaupun mitos dan legenda mungkin membuat seseorang berfikir bahawa peradaban kuno mempunyai sedikit pemahaman saintifik tentang apa yang meteor, komet dan asteroid dapat, ini tidak dapat jauh dari kebenaran. Para astronom awal di Timur Dekat, mereka yang mencipta Babylonian dan Kalendar Mesir, dan data astronomi - setakat ini - yang paling maju dalam zaman dahulu. Dan a kajian terkini teks cuneiform kuno telah membuktikan keupayaan Babylon untuk mengesan komet, pergerakan planet dan peristiwa langit sejak awal milenium pertama melibatkan geometri yang jauh lebih rumit daripada sebelumnya.

Tentang Pengarang

Hawa MacDonald, Pensyarah dalam Sejarah Purba, Universiti Cardiff

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku berkaitan:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Kultur Purba; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}