Bolehkah Kenangan Emosi Krisis Coronavirus Ini Mempengaruhi Perilaku Masa Depan Kita?

Bolehkah Kenangan Emosi Krisis Coronavirus Ini Mempengaruhi Perilaku Masa Depan Kita?

Ketika kita melakukan apa sahaja untuk menghentikan penyebaran coronavirus, kita dipaksa untuk mengubah kebiasaan lama dan tindakan sehari-hari biasa, seperti menghindari berjabat tangan artikel menyentuh satu sama lain. Sempadan telah dikuatkuasakan, untuk cuba mengawal "Musuh" kerana kita menghadapi a "Perang". Metafora ketenteraan telah kerap digunakan untuk menggambarkan keadaan semasa.

Tindak balas terhadap virus telah menimbulkan banyak emosi dan perasaan kebimbangan artikel kesedihan beredar. Kesan emosi akan membawa kesan jangka panjang yang lain, seperti ekonomi. Mereka akan berlama-lama walaupun selepas darurat perubatan berakhir, hidup seumur hidup dengan virus dan mempengaruhi perasaan masyarakat kita.

Emosi, budaya dan masyarakat

Seperti yang dijelaskan oleh penulis dan sarjana feminis, Sara Ahmed kerja dia mengenai politik budaya emosi, tanggapan kita terhadap situasi "dibentuk oleh sejarah budaya dan kenangan". Seorang kanak-kanak boleh merasa takut ketika mereka melihat beruang, misalnya, walaupun mereka tidak pernah melihatnya sebelumnya, kerana mereka mempunyai gambaran beruang sebagai binatang yang perlu ditakuti.

Di dalam kami masyarakat - keluarga, kejiranan, negara dan persekitaran lain di mana kita berkongsi kehidupan kita dengan orang lain - kita telah belajar bagaimana merasakan dalam situasi tertentu. Melalui pengalaman masa lalu (bahkan yang tidak langsung), kita memahami bagaimana kita seharusnya bertindak balas ketika kita merasa terancam, misalnya. Kami terus menerapkan apa yang telah kami pelajari dalam situasi baru.

Kajian etnografi di Greece artikel selatan Itali telah menunjukkan bahawa krisis masa lalu dikenang ketika orang mengalami krisis baru. Di Trikala (di wilayah Thessaly, Yunani) krisis kewangan 2008 membangkitkan kenangan dan perasaan Kelaparan Besar 1941-1943. Orang-orang takut akan kembali kemiskinan dan kekurangan dan dengan cepat mula menghabiskan makanan.

Di selatan Itali, krisis kewangan yang sama mengembalikan kenangan pada tahun 1950-an, ketika banyak orang terlantar akibat bencana alam dan hanya mendapat sedikit sokongan pemerintah. Ini kenangan yang menyakitkan jarang diperkatakan dalam kehidupan awam hingga kemalangan 2008. Tetapi ketika orang-orang tiba-tiba dipaksa untuk berbelanja di pasar pakaian bekas dan sekali lagi menghadapi kesusahan, mereka tiba-tiba mula bercakap tentang tahun 1950-an lagi.

Ahli antropologi yang menjalankan penyelidikan mendapati bahawa orang yang ditemu ramahnya membuat hubungan emosional antara kedua-dua peristiwa tersebut. Mereka merasa malu dan malu kerana dalam kedua kes tersebut mereka diperlakukan sebagai "warga kelas dua", yang tampaknya dilupakan oleh negara.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Dalam penyelidikan berikut bencana alam di New Zealand dan Australia, orang yang ditemu ramah melaporkan mempunyai kenangan emosional mengenai krisis HIV / AIDS di negara mereka. Seseorang secara khusus ditinggalkan dengan perasaan yang bertentangan pada demonstrasi solidariti dalam komunitinya setelah bencana alam, mengingat pengalamannya yang terasing dan kesepian semasa wabak HIV / AIDS.

Selepas korona

COVID-19 telah menimbulkan kenangan mengenai Wabak Sars di Hong Kong, membawa perasaan takut dan duka. Mereka yang mempunyai pengalaman Wabak HIV / AIDS telah berbicara mengenai pandemik COVID-19 yang membangkitkan perasaan "kesedihan dan kemarahan yang tidak dapat diselesaikan".

Dan, emosi yang berkaitan dengan coronavirus disisipkan dalam sejarah dan kenangan budaya kita. Emosi ini, pada gilirannya, diharapkan dapat menyerap reaksi masa depan kita terhadap ancaman yang dirasakan.

Banyak negara telah secara efektif menutup sempadan mereka semasa krisis ini dan ada kebimbangan bahawa orang-orang Asia menjadi sasaran perkauman yang berkaitan dengan COVID-19 hanya kerana penyakit itu muncul dari China. Lalu, bagaimana reaksi kita ketika perbatasan dibuka kembali dan gaya hidup antarabangsa kita mulai baru? Adakah kita akan melihat kebencian yang berlarutan terhadap orang luar yang dirasakan? Apa yang akan berlaku ketika kita menghadapi krisis lain? Hubungan emosi antara peristiwa dibuat dengan cara yang tidak dijangka dan tidak dapat diramalkan dan dinyatakan dalam pelbagai bentuk.

Emosi dari krisis semasa ini dapat mempengaruhi cara kita bertindak balas terhadap situasi masa depan, dan muncul kembali walaupun kita fikir kita sudah pulih. Perasaan yang kita alami sekarang, yang berkaitan dengan pengalaman dan kenangan masa lalu, mungkin menjadi sebahagian daripada "perbendaharaan kata emosi" yang kita fahami dan alami situasi yang mengancam atau berbahaya.

Di masa depan kita mungkin didorong oleh ketakutan yang serupa, misalnya, dan mula menyimpan makanan atau tisu tandas pada tanda pertama penyakit baru ditemui, walaupun keadaan itu tidak memerlukan tindakan sedemikian.

Adakah dan seberapa kuat perkara ini akan berlaku sangat berbeza antara masyarakat yang berbeza. Orang-orang minoriti dan orang-orang yang mempunyai masalah kesihatan mungkin bereaksi berbeza terhadap orang lain, misalnya, kerana pengalaman yang mereka alami sekarang.

Kita telah melihat di masa lalu bagaimana emosi negatif dapat berlama-lama dan muncul kembali, maka penting, kita menanam dan memupuk emosi yang berlawanan. Krisis ini sudah meletus tindakan perpaduan dan idea tentang bagaimana kita dapat menggunakannya untuk membuat perubahan positif. Ini dapat memberikan naratif alternatif untuk masyarakat kita, kenangan alternatif, dan sumber kekuatan untuk menghadapi krisis masa depan.Perbualan

Tentang Pengarang

Elena Miltiadis, Calon PhD dalam Antropologi Sosial, Durham University

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Perubahan Akan Datang ...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Ketika saya menonton berita mengenai peristiwa di Philadephia dan bandar-bandar lain di negara ini, hati saya merasa sakit dengan apa yang berlaku. Saya tahu bahawa ini adalah sebahagian daripada perubahan yang lebih besar yang berlaku ...
Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...
Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Pandemik coronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak wang, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta orang akan mati sebelum waktunya secara langsung ...
Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Menjauhkan dan Mengasingkan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)
Membiarkan Randy Funnel My Furiousness
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(Dikemas kini 4-26) Saya tidak dapat menulis dengan betul perkara yang saya ingin terbitkan bulan lalu, Anda lihat saya marah. Saya hanya mahu menyerang.