Apakah Penyelesaian Masalah 84 kami?

84th masalah 3 15

Apabila seorang petani pergi kepada memberitahu Buddha tentang masalahnya. Beliau menyifatkan beliau sebagai petani kesukaran - sama ada kemarau atau monsun merumitkan kerjanya. Dia memberitahu Sang Buddha mengenai isterinya - bagaimana pun walaupun dia mencintainya, ada hal-hal tertentu tentang dia yang ingin diubah. Begitu juga dengan anak-anaknya - ya, dia mengasihi mereka, tetapi mereka tidak beralih dengan cara yang dia mahu. Apabila dia selesai, dia bertanya bagaimana Buddha dapat menolongnya dengan masalahnya.

Buddha berkata, "Saya minta maaf, tetapi saya tidak dapat membantu anda."

"Apa maksud awak?" melayan petani. "Anda sepatutnya menjadi guru yang hebat!"

Sang Buddha menjawab, "Tuan, seperti ini, semua manusia mempunyai delapan puluh tiga masalah, itulah fakta kehidupan, tentu saja, beberapa masalah akan hilang sekarang dan kemudian, tetapi tidak lama kemudian orang lain akan muncul. mempunyai masalah lapan puluh tiga. "

Petani itu menimbulkan rasa marah, "Maka apakah kebaikan semua ajaranmu?"

Sang Buddha menjawab, "Ajaran saya tidak dapat membantu masalah delapan puluh tiga, tetapi mungkin dapat membantu masalah kelapan puluh empat."

"Apa itu?" tanya petani itu.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


"Masalah lapan puluh empat ialah kita tidak mahu mempunyai masalah."

Walaupun kita tidak menyedarinya, kita semua mempunyai kepercayaan mendalam bahawa jika kita berlatih panjang dan cukup keras, masalah kita akan hilang. Dan di bawah kepercayaan yang tersembunyi itu terletak lebih jauh: kehidupan itu harus bebas dari kesakitan. Tetapi sebagai makhluk yang dikondisikan tinggal di dunia yang tidak kemas, kita akan selalu mengalami kesulitan. Kami akan sentiasa menghadapi masalah lapan puluh tiga.

Mengharapkan masalah kita untuk pergi adalah benar-benar masalah asas kita. Kita menentang menghadapi kehidupan kita kerana ia menghadapi kehidupan kerana ia bermaksud meninggalkan apa yang kita fikirkan hidup kita. Kami jarang mengambil nafas tanpa mahu hidup selain dari itu. Rintangan ini adalah asas kepada kehidupan manusia. Untuk sebahagian besar, kita tidak mahu bangun. Kami mahu berpegang teguh kepada kepercayaan kami dan juga kepada penderitaan kami! Kami tidak mahu melepaskan ilusi kami, walaupun mereka membuat kami sengsara. Oleh itu kita menentang. Ini juga merupakan tindak balas yang dikondisikan; usaha ego untuk mengekalkan kawalan; ia takut menyerah kepada yang diketahui (walaupun diketahui adalah membuat kita tidak bahagia).

Rintangan Dalam Mana-mana Bentuk Lain Masih Rintangan

Rintangan datang dalam pelbagai bentuk: tidak mahu duduk dalam meditasi, memilih untuk berputar ke dunia mental kita, menekan atau mengelakkan sakit emosi, mencari kesalahan dengan diri kita dan kehidupan kita. Tidak kira apa bentuknya, rintangan tidak membawa kedamaian. Apapun yang kita lawan kita sebenarnya menguatkan, kerana kita memperkuatnya, memperkuatnya untuk kekal dalam hidup kita.

Tetapi sebaliknya juga benar. Apabila kita mula memupuk kesanggupan untuk hidup dengannya, tanpa mengira sama ada kita menyukainya, hubungan kita dengan apa yang telah dielakkan mula berubah. Sehingga kini, kami mungkin merasakan bahawa kami tidak mempunyai pilihan melainkan untuk menolak perkara ini. Tetapi apabila kita memerhatikan diri kita menentang mereka, kita dapat melihat bahawa corak ini hanya menanggung kesakitan kita. Kami mula melihat kemungkinan melembutkan pendirian kami yang keras dengan membawa sentuhan kesedaran kepada kawasan-kawasan di mana kami tidak pernah mahu pergi. Hanya mempunyai kesediaan untuk melihat, bukannya menolak, akan melembutkan pendirian kami dan mungkin juga membawa rasa lapang yang dapat merasakan apa yang kita telah ditentang.

Wajah Monster Anda dan Mereka Akan Pergi Jauh

Ini mengingatkan saya tentang cerita Pema Chodron menceritakan tentang teman zaman kanak-kanak yang mengalami mimpi buruk yang berulang di mana monster ganas akan mengejarnya melalui rumah. Setiap kali dia menutup pintu di belakangnya, raksasa akan membukanya dan menakutkannya. Pema bertanya kepadanya bagaimana raksasa itu kelihatan, tetapi dia menyedari bahawa dia tidak pernah melihatnya. Walau bagaimanapun, pada masa lain dia mengalami mimpi ngeri, sama seperti dia akan membuka pintu untuk mengelakkan diri daripada ditangkap oleh raksasa, dia entah bagaimana dapat berhenti berjalan, berbalik, dan melihatnya. Walaupun mereka besar, dengan ciri-ciri yang mengerikan, mereka tidak menyerang; mereka hanya melompat ke atas dan ke bawah. Semasa dia kelihatan lebih hampir, raksasa berwarna tiga dimensi ini mula menyusut ke dalam bentuk hitam dan putih dua dimensi. Kemudian dia bangun, jangan sekali-kali mimpi ngeri itu lagi.

Ia adalah menjauhkan diri dari "raksasa" kami yang menjadikannya begitu padat. Apabila kita mula melihat melalui ketahanan rintangan ini, kehidupan kita menjadi lebih berkesan. Walaupun kita mungkin tidak suka hidup kita seperti itu, kita masih tidak perlu berperang melawannya. Kita boleh mula dengan memperhatikan semua cara yang kita mengelakkan dari masa ini, semua cara kita mengelakkan berlatih, semua cara kita menentang. Kita dapat melihatnya dalam hampir semua perkara yang kita lakukan. Kita dapat melihatnya dalam cara kita tidak mahu duduk, bagaimana kita tidak mahu tinggal dengan pengalaman fizikal kita selama lebih dari beberapa saat, bagaimana kita memilih untuk terus-menerus berputar untuk berfikir tentang masa lalu atau masa depan. Kita dapat melihatnya dalam komitmen kita terhadap pemikiran yang percaya seperti "Ini terlalu sukar," "Saya tidak boleh melakukannya," "Saya tidak akan mengukur." Kami melihat bagaimana kami hanya mesin rintangan yang baik!

Pemikiran penghakiman seperti ini mungkin perlu dilihat dengan jelas dan berlabel banyak kali sebelum kita dapat membebaskan diri kita dari mereka. Walau bagaimanapun, apabila kita melihat pemikiran ini dengan jelas, kita boleh berhenti menghakimi apa yang kita menentang sebagai buruk. Selain itu, kita juga boleh menghalang menilai diri kita sebagai tidak baik. Sebaliknya, kita boleh membangunkan rasa ingin tahu yang akan membolehkan kita berpaling dan menghadapi apa yang kita telah mengelakkan. Mungkin kita boleh mengalu-alukan setiap perlawanan sebagai satu peluang untuk belajar.

Apakah ini?

Apabila saya akhirnya bersedia untuk melarikan diri dari ketakutan saya, Joko Beck memberi saya alat amalan yang terbukti tidak ternilai dalam bekerja dengan pengalaman yang tidak diingini. Amalannya adalah untuk bertanya soalan "Apa ini?" Persoalan ini benar-benar satu koin Zen, kerana tidak ada cara untuk menjawabnya daripada memikirkan pengalaman anda. Ia hanya boleh datang dari sebenarnya mengalaminya. Sebenarnya, jawapannya adalah pengalaman saat ini sendiri. Dalam cerita Pema, sebagai contoh, apabila kawan berbalik untuk melihat raksasa, dia pada dasarnya bertanya, "Apa ini?"

Sama ada rintangan muncul sebagai mencari gangguan, jarak, fantasizing, perancangan, atau tidur - apa? Apa yang menghalang kesedaran dalam masa sekarang? Ambil masa sekarang untuk hanya berada di sini. Rasa apa-apa rintangan untuk tinggal di masa ini. Tanya, "Apa ini?" Bagaimanakah rasa rintangan di dalam badan anda? Apakah asasnya? Di manakah letaknya? Apakah teksturnya? Adakah ia mempunyai suara?

Sekali lagi tanya soalan "Apa ini?" Cuba untuk kekal dengan pengalaman itu. Sekiranya anda hanyut, baliklah dan tanya lagi. Tinggal dengan rintangan. Pergi lebih mendalam. Adakah ia ketidakselesaan fizikal yang anda melawan? Adakah ketidakselesaan emosi? Bolehkah anda membawa kepadanya sentuhan kesedaran cahaya? Bolehkah anda tinggal bersama dengan hanya satu lagi nafas? Bolehkah anda memasuki keinginan untuk mengalami "whatness" rintangan ini?

Jambatan kami untuk Hidup Sejati

Apabila akhirnya kita mula berada dalam rintangan kita, ketika kita akhirnya mula mengalami bagaimana strategi pelindung dan pelestarian kita menahan kita dan menutup kita, ketika kita mulai menghadapi hal-hal yang tidak pernah kita hadapi - itulah jambatan kita menjalani kehidupan yang tulen. Itulah apabila buah-buahan amalan - rasa kebebasan tertentu, keterbukaan, rasa terima kasih - mula muncul dalam kehidupan seharian kita.

Untuk menyertai apa sahaja yang kita hadapi, tidak menolak apa yang tidak diingini, apakah maksudnya untuk mengatakan "ya" kepada kehidupan kita. Tetapi kita tidak boleh memaksa diri kita untuk mengatakan "ya" lebih daripada yang kita boleh secara bermakna mengatakan frasa yang popular "Tidak ada masalah!"

"Tiada masalah!" mempunyai, pada tahap yang mendalam, makna sebenar; tetapi ia jatuh terlalu pendek selagi kita berpegang kepada keinginan mendalam kita untuk tidak mempunyai sebarang masalah. Itu yang akan kita lakukan untuk mencapai hasrat ini diberikan: itulah yang dilakukan oleh manusia. Walau bagaimanapun, dalam menjalani kehidupan amalan, pilihan kita hanya benar adalah dengan bersungguh-sungguh dalam memasukkan semua pengalaman kita, kerana satu-satunya pilihan kita ialah menjaga terus hidup, dengan semua penderitaan yang diperlukan.

Source:

Menjadi Zen oleh Ezra Bayda.Menjadi Zen: Membawa Meditasi Hidup
oleh Ezra Bayda.

© 2002. Dicetak semula dengan kebenaran penerbit, Shambhala Publications. http://www.shambhala.com

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini..

Mengenai Penulis

Ezra Bayda

EZRA BAYDA adalah guru Zen yang bersekutu dengan Sekolah Zikir Minda Biasa, setelah menerima penghantaran dharma rasmi di 1998 dari guru pendiri sekolah, Charlotte Joko Beck. Seorang pelajar meditasi selama lebih dari tiga puluh tahun, dia tinggal, menulis, dan mengajar di Pusat San Diego Zen di San Diego, California. Dia adalah pengarang buku ini: Menjadi Zen.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}