Sekiranya Anda Perisai Diri Dari Lain-lain 'Kepercayaan yang Abah?

Sekiranya Anda Perisai Diri Dari Lain-lain 'Kepercayaan yang Abah?

Banyak pilihan kita mempunyai potensi untuk mengubah cara kita berfikir tentang dunia. Seringkali pilihan yang diambil adalah untuk beberapa jenis kebaikan: untuk mengajar kita sesuatu, untuk meningkatkan pemahaman atau untuk memperbaiki cara berfikir. Apa yang berlaku, sekiranya satu pilihan menjanjikan untuk mengubah perspektif kognitif kita dengan cara yang kita anggap sebagai off bukan keuntungan?

Fikirkan, sebagai contoh, Elizabeth dan Philip Jennings dalam rancangan televisyen FX, Amerika (2013-). Mereka adalah pengintip Rusia di 1980 yang ditugaskan untuk tinggal di Amerika Syarikat dan terlibat dalam perbuatan pengintipan. Untuk melakukan pekerjaan mereka, mereka perlu menghabiskan banyak masa dengan orang-orang yang melihat dunia mereka mencari kejam. Mereka mesti membina hubungan rapat dengan ramai orang ini, dan ini bermakna mendedahkan diri mereka kepada idea mereka dan sering bertindak seolah-olah mereka memegang idea-idea mereka sendiri.

Ia masuk akal untuk seseorang yang diberikan tugasan seperti bimbang bahawa, dalam menjalankannya, dia akan menjadi lebih bersimpati daripada dia pada masa ini adalah untuk beberapa idea yang salah atau tidak baik - bukan kerana dia belajar bahawa idea-idea ini mungkin betul, tetapi kerana masa yang dihabiskan untuk menemui idea-idea ini dan berpura-pura memeluk mereka mungkin menyebabkannya tidak tahu, sekurang-kurangnya ke tahap, beberapa yang dia faham sekarang tentang dunia.

Tidak sukar untuk membayangkan kes-kes lain yang mempunyai struktur seperti ini. Mungkin dokumentari yang rakan menjemput anda untuk menonton memajukan mesej yang anda fikir berbahaya palsu. Mungkin satu disiplin yang anda fikirkan untuk belajar melibatkan pendugaan ideologi yang anda tolak. Dan sebagainya. Dalam kes sedemikian, cara pilihan yang akan mengubah perspektif kognitif anda dilihat sebagai tolak bersih. Pilihannya mungkin kelihatan seperti yang baik - jika ia juga merupakan pilihan untuk melakukan pekerjaan anda, katakan, atau meluangkan masa bersama rakan yang memerlukan syarikat anda. Tetapi potensi kehilangan pengetahuan atau kefahaman - potensi pemaparan cara pemikiran anda tentang dunia - adalah sesuatu yang anda lebih suka mengelakkan jika anda boleh.

Tapi tunggu. Bolehkah ini betul-betul menjadi cara yang betul untuk memikirkan keadaan seperti ini? Bayangkan perubahan iklim yang meragui sama ada mengambil kursus oseanografi. Katakan orang ini berfikir: Perubahan iklim adalah penipuan, dan jika saya mendaftar dalam kursus ini, saya akan lebih cenderung untuk mempercayai perubahan iklim, jadi mungkin saya harus melakukan sesuatu yang lain pada masa saya. Kami mempunyai kata-kata untuk orang seperti ini: dogmatik, ideologi, berfikiran tertutup, takut akan kebenaran. Ini adalah tidak jenis orang yang anda mahu menjadi. Tetapi apakah perbezaan antara orang ini dan mata-mata yang kita bayangkan, yang menganggap enggan penugasan kerana cara ia akan membayangi pemahamannya mengenai kepalsuan pandangan-pandangan yang tidak disukai?

Kes-kes ini membentangkan kita dengan dilema. Ketika kita mempertimbangkan bagaimana pilihan tertentu akan mengubah pengetahuan, pemahaman atau cara pemikiran kita, kita melakukan ini sesuai dengan perspektif kognitif yang kita miliki sekarang. Ini bermakna ia sesuai dengan perspektif kognitif semasa kita yang menentukan sama ada pilihan akan menghasilkan peningkatan atau penurunan nilai perspektif yang sangat. Dan cara ini seolah-olah memberi keistimewaan perspektif kita sekarang dengan cara-cara yang dogmatik atau berfikiran tertutup: kita mungkin terlepas peluang untuk memperbaiki keadaan kognitif kita semata-mata kerana, oleh lampu semasa kita, peningkatan itu muncul sebagai kerugian.

Namun, ia kelihatan tidak bertanggungjawab untuk menghapuskannya sepenuhnya dengan semangat kognitif semacam ini. Berapa banyak yang terlalu banyak, walau bagaimanapun, dan bila berhati-hati ini wajar? Dan adakah betul untuk mempercayai perspektif kognitif semasa anda menjawab soalan? (Jika tidak, apa lain perspektif apakah anda akan mempercayai sebaliknya?)

Dilema ini dapat dielakkan, tetapi hanya dengan meninggalkan andaian yang menarik tentang jenis pemahaman yang kita ada pada sebab-sebab yang kita bertindak. Bayangkan seseorang yang percaya bahawa kedai runcit tempatannya terbuka untuk perniagaan hari ini, jadi dia pergi membeli susu. Tetapi kedai itu tidak dibuka selepas semua - dia tidak menyedari bahawa percutian hari ini. Walaupun kedai itu ditutup, tingkah lakunya masih membuat semacam rasa. Dia pergi ke kedai kerana dia fikir ia terbuka - bukan kerana ia sebenarnya terbuka. Adalah masuk akal bagi orang ini untuk pergi ke kedai, tetapi dia tidak mempunyai alasan yang baik untuk pergi ke sana kerana dia tidak mahu berfikir, tetapi tahu bahawa kedai itu terbuka. Jika itu berlaku, dia akan dapat pergi ke kedai kerana ia terbuka, dan bukan semata-mata kerana dia menganggapnya. Itulah perbezaan yang perlu diingat.

NSaya harap kita dapat mengkaji kembali kes-kes pengintip dan skeptik iklim. Katakanlah seorang pengintip diminta menyusup sekumpulan pelampau kebencian. Sekiranya dia menerima tugasan? Sekiranya pengintip itu tahu bahawa pandangan pelampau adalah palsu dan menjijikkan, dia mungkin menolak tugasan itu kerana kepalsuan dan kekecohan itu. Dan itu seolah-olah satu alasan yang baik: pandangan ekstremis adalah menjijikkan, dan risiko tugas menjadikan mata-mata lebih simpatik terhadap pandangan-pandangan itu, jadi mungkin dia harus meminta yang lain.

Walau bagaimanapun, perkara yang sama tidak boleh dikatakan skeptis. The skeptic tidak tahu bahawa perubahan iklim adalah penipuan, kerana ia bukan tipuan sama sekali. Jadi dia tidak boleh memilih untuk tidak mendaftar dalam kursus itu kerana perubahan iklim adalah penipuan, lebih daripada orang yang kita bayangkan tadi boleh pergi ke kedai kerana ia terbuka. Sebaliknya, yang paling boleh dilakukan oleh skeptik adalah mengelakkan mengambil kursus kerana dia difikirkan bahawa perubahan iklim adalah satu tipu daya - pilihan yang masuk akal, tetapi bukan satu yang berdasarkan sebagai alasan yang baik sebagai skeptis akan ada jika dia tidak hanya berfikir, tetapi sebaliknya tahu, bahawa ini adalah benar.

Jika ini berada di landasan yang betul, maka perbezaan penting antara orang dogmatik atau orang yang tertutup dan orang yang menjalankan kewaspadaan kognitif yang sewajarnya mungkin bahawa jenis orang kedua tahu, sedangkan yang pertama hanya mempercayai bahawa pilihan yang dia memutuskan terhadap adalah salah satu yang akan membahayakan perspektif kognitifnya. Orang yang tahu bahawa pilihan akan membahayakan perspektifnya yang boleh memutuskan terhadapnya semata-mata kerana ia akan berbuat demikian, manakala orang yang hanya percaya ini boleh membuat pilihan ini hanya kerana itulah yang dia fikirkan.

Apa yang masih merisaukan ialah orang yang bertindak secara tidak sengaja dan dari kepercayaan semata-mata masih boleh percaya bahawa dia tahu perkara yang dipersoalkan: bahawa perubahan iklim adalah penipuan, katakan, atau bahawa bumi adalah kurang dari 10,000 tahun. Dalam hal itu, dia akan percaya bahawa pilihannya didasarkan pada fakta itu sendiri, dan bukan hanya kepercayaannya tentangnya. Dia akan bertindak untuk alasan yang lebih buruk daripada jenis alasan dia mengambil dirinya sendiri.

Dan apa yang boleh memberi jaminan kepada kita, apabila kita menjalankan amalan kognitif untuk mengelakkan apa yang kita ambil untuk menjadi potensi penurunan nilai pemahaman kita atau kehilangan cengkaman kita pada fakta-fakta, kita juga tidak berada dalam keadaan itu?Kaunter Aeon - jangan keluarkan

Tentang Pengarang

John Schwenkler adalah profesor profesor dalam falsafah di Florida State University, dan editor Brains blog.

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Aeon dan telah diterbitkan semula di bawah Creative Commons.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = bias kognitif; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWtlfrdehiiditjamsptrues

ikuti InnerSelf pada

google-plus-iconicon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

ikuti InnerSelf pada

google-plus-iconicon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}