Bapa mesti Menaati Ketakutan mereka

Ia agak sukar berurusan dengan idea untuk menjadi seorang bapa. Perasaan yang menakutkan datang daripada menerima, terlibat, belajar apa yang perlu dilakukan dan bagaimana untuk mengambil bahagian dalam kehidupan keluarga. Bahagian komitmen adalah perkara yang berat buat saya sekarang.

Tanya mana-mana ayah baru tentang pengalaman ayahnya yang awal dan kemungkinan dia akan mengatakan sesuatu seperti ini: "Saya tidak pasti apa yang saya rasa. Fikiran saya semua bercampur dengan perasaan yang berbeza. di dalam saya." Kemudian dia mungkin akan menukar subjek itu. Mengapa? Kerana jauh dan jauh perasaan yang paling sukar bagi lelaki untuk dibicarakan adalah kebimbangan dan kebimbangan mereka - ringkasnya, ketakutan mereka.

Perubahan gaya hidup dramatik yang mengiringi masuk ke dalam bapanya membawa kebimbangan semua jenis. Sesetengah daripada kita risau tentang dapat menyediakan untuk keluarga ("Bagaimana dengan dunia saya boleh meletakkan anak-anak saya melalui kolej sendiri, seperti ayah saya?"). Lain-lain yang menganiaya menjadi model peranan yang baik untuk anak-anak mereka ("Bagaimana saya dapat mengajar mereka ketika saya mempunyai masalah sendiri?"), Sementara yang lain masih takut dengan yang tidak diketahui ("Saya telah melalui banyak, tetapi saya tidak Tidak banyak tahu tentang menjadi seorang ayah. "). Bahkan bapa veteran bimbang: Mereka membesar tentang membayar lebih banyak bil, atau terlalu tua untuk malam-malam yang tidak tidur yang mereka tahu berada di depan. Tidak berani bercakap tentang ketakutan yang melanda kita, kita menderita secara berasingan. Dan dalam tidak mengalamatkannya secara langsung, kita secara tidak sengaja menyampaikannya kepada anak-anak kita yang, setelah semua, menginternalisasi banyak dari apa yang mereka lihat di rumah.

Tetapi ketakutan kita tidak perlu membawa kesepian atau menghilangkan pandangan anak-anak kita. Pendekatan yang dikemukakan - seperti yang tidak biasa kerana ini mungkin berbunyi - mereka boleh melakukan keajaiban, kerana mereka membantu menjadikan kita lebih baik.

PERANGKATKAN KANAK-KANAK, MAN!

Kami datang dari garis panjang lelaki bangga yang memerangi ketakutan adalah ciri kemanusiaan. Ahli psikologi James Hillman menyebut warisan mani kami "kompleks Hercules." Dia menulis:


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Kami diajar untuk bangkit dari kegagalan badan dan emosi, Untuk tidak pernah menyerah, untuk menang. Kami menjaga luka kita yang tidak kelihatan .... Kami tidak pernah mengakui bahawa kita takut - jadi takut ada kali ia tidak dapat ditanggung, namun kita tetap bertahan.

Semasa ditangkap di kompleks Hercules, kami beroperasi di bawah khayalan bahawa ini adalah "kegagalan emosi" kami - kesedihan, kesedihan, atau kecemasan - yang menyebabkan kita kesakitan. Yang benar-benar membuat kita tercedera tiada kaitan dengan emosi lemah; ia bukan hasil langsung dari panjang yang kita pergi untuk mengelakkan emosi kita. Kesakitan, dalam erti kata lain, adalah hasil sampingan yang tidak dapat dielakkan dari rintangan kompulsif kita untuk merasakan apa yang sebenarnya ada.

Kami cedera kerana kami enggan membenarkan diri kita mengalami emosi tertentu yang tidak diingini. Kemudian ketika kita menahan air mata kita dan berani ketakutan kita sendiri, kita menjauhkan diri dari orang yang dekat dengan kita. Walaupun Herculean bravado kami, muscled dan stoic, memberikan penampilan kekuatan, ia menutup kebenaran. Dan sebenarnya adalah kita menyakiti. Sebagai seorang bapa dari mata dua minggu:

Saya rasa seperti seorang bayi di dalam hutan - dan kadang-kadang ia sejuk di luar sana. Saya telah kehilangan begitu banyak dalam shuffle yang saya tidak fikir sesiapa di sini benar-benar mahukan saya. Isteri saya benar-benar memberi tumpuan kepada kanak-kanak kami dan jika tidak keletihan. Bayi melakukan apa sahaja yang dilakukan oleh bayi, yang sepertinya tidak banyak berlaku kepada saya.

Lebih buruk lagi, kami tidak berani meminta persefahaman, sokongan, atau kelembutan yang kami perlukan. Adakah kerana ego dan kebanggaan? Tidak betul. Di sini juga, pelakunya adalah ketakutan. Kita menganggap bahawa tangisan kita akan menjadi tidak disengajakan dan keperluan kita dipermainkan, ditolak, atau ditolak - satu asumsi yang menakutkan kita lebih daripada kita dapat memahami.

Untuk mengekalkan fasad impermeability dan self-sufficiency, kami mengasingkan diri dan bersembunyi di belakang peranan kami "lelaki besar," "kisah kejayaan," "pelindung," dan "pencari nafkah." Kita berpura-pura menjadi wira mitologi yang kita fikir kita patut. Menentukan bahawa tidak ada yang akan menyakiti kita, kita menipu diri kita untuk mempercayai bahawa dengan mengusik dada kita dan mendorong terus ke hadapan, kita tidak akan merasakan kesakitan kita.

Saya baru-baru ini bertemu dengan sekumpulan bapa yang menghadiri kelas persalinan dengan rakan-rakan mereka. Saya bertanya kepada mereka, agak berani, "Berapa ramai daripada anda berpuas hati dengan kehidupan seks anda sekarang?" Tidak satu tangan pun naik. Saya kemudian bertanya, "Berapa ramai di antara kamu yang tidak sabar menunggu kehamilan?" Setiap tangan ditembak. Akhirnya, saya bertanya, "Dan berapa ramai di antara kamu yang mempunyai ketakutan tentang menjadi bapa?" Tiada jawapan.

Kami mahir dalam menghalang ketakutan kita - selalunya begitu mahir bahawa kita enggan polis untuk apa-apa yang mencadangkan kita tidak "mempunyai semuanya bersama." Michael, seorang bapa "hijau", kerana dia enggan meletakkannya, datang untuk bercakap dengan saya atas permintaan isterinya. Menahan air mata, dia berkata:

Anda membina gambar dalam fikiran anda bahawa perkara akan menjadi positif, dan apabila mereka tidak begitu sukar untuk menerima. Saya telah cuba menghilangkan negatif - kebimbangan tentang menjadi seorang bapa yang baik. Saya tertanya-tanya jika saya benar-benar boleh, dan untuk membuat perkara lebih buruk saya telah meletakkan perisai terhadap isteri saya kerana dia tidak suka mengetahui tentang "bawah" sampingan. Saya agak hilang di sini.

Malu untuk mengakui kebimbangan dan kebimbangan kami, kami mengatasi diri sendiri untuk membuktikan kami tidak takut. Tetapi ironinya, sepanjang masa ini mereka yang mengasihi kita melihat melalui kamuflase kami dan ingin kami menjadi nyata. Mereka berasa tidak berdaya, berharap mereka hanya dapat menghubungi kami.

Wanita kita, yang cenderung untuk mengenali kita lebih baik daripada orang lain, berseru untuk kita melambatkan, bercakap, berkongsi, menjadi lemah, intim, dan nyata. Orang terakhir yang mereka mahu ialah Superman. (Walaupun Lois Lane, yang mempunyai cinta Superman, masih merindukan lelaki itu di belakang topeng.)

Masa dan masa lagi saya mendengar wanita memohon dengan rakan-rakan mereka untuk pergi ke kaunseling, "membuka," dan terlibat. Sering kali, jawapan macho adalah "Saya tidak memerlukannya. Saya boleh membetulkan masalah saya sendiri." Kaunseling perkahwinan telah menjadi usaha terakhir untuk ramai wanita yang ingin bersungguh-sungguh untuk berhubung dengan rakan-rakan mereka sebelum memanggilnya berhenti. Mereka berharap dengan bantuan ahli terapi, lelaki mereka akan mula berkongsi perasaan, keinginan, dan impian dengan mereka. Tetapi kebanyakannya lelaki mereka tegas, terlalu bangga - dan takut - mengakui bahawa prospek perasaan tidak terkawal mengancam mereka dengan cara yang mereka tidak faham. Bilangan perkahwinan yang membimbangkan berakhir kerana lelaki enggan menurunkan pengawal mereka dan wanita letih perasaan bersendirian dan tidak diingini (walaupun terdapat banyak bunga wangi, makan malam elegan, dan seks yang baik).

Kami lelaki hanya "mendapat" apa yang diketahui oleh wanita sejak sekian lama - yang mengekalkan hubungan yang rapat dan memuaskan memerlukan kerja dalaman. Secara bersejarah, pemikiran introspeksi dan pemikiran psikologi tidak pernah menjadi bahagian penting dalam kurikulum lelaki. Sekarang, bagaimanapun, kita mesti memecah kedudukan dan meneroka "dalaman". Untuk hubungan yang mendalam dengan rakan kongsi dan anak-anak kita, kita mesti belajar untuk menangani kebimbangan kita dengan berkesan.

Dalam 1950s dan 1960s, iklan televisyen mendesak lelaki muda untuk menjadi semua yang mereka boleh dengan menyertai Tentera AS. Cabaran hari ini adalah semua yang kita boleh berada dalam keluarga kita. Mandat telah bertukar: Sebagai ganti perintah ketenteraan berikut, kita mesti menanggalkan "pakaian seragam" dan mendedahkan setiap aspek diri kita - baik atau buruk, lemah atau kuat - hentikan menilai diri kita, dan selesaikan kesakitan lelaki yang kita warisi. Melangkah melalui ketakutan dan bukannya cuba mengalahkan ia memerlukan lebih banyak keberanian daripada yang pernah dilakukan oleh perkemahan, dan dengan itu muncul rasa sukacita, kuasa, dan keselamatan yang paling besar yang mungkin anda ketahui. Sebagai seorang bapa bapa adalah tugas yang benar-benar heroik, mengharuskan anda untuk menghadapi naga naga anda, melihat mereka untuk apa mereka, mengetahui di mana mereka berasal, dan belajar bagaimana untuk hidup dengan mereka, kerana mereka tidak akan pernah dibunuh.

FEAR IS

Ketakutan adalah emosi manusia asas - sesuatu yang mungkin kita terlupa sejak kita berada di dalam almari untuk masa yang lama. Untuk membiasakan diri dengan alam semula jadi ketakutan, kita hanya perlu mengingati mimpi buruk zaman kanak-kanak kita. Sebaik sahaja saya ingat, ibu atau ayah saya datang setiap kali saya menjerit dalam tidur saya. Saya tahu saya selamat selagi mereka berada dalam pendengaran. Saya tahu ia adalah baik untuk takut. Sekurang-kurangnya saya lakukan.

Bagi kebanyakan daripada kita, tidak ada bantuan, tidak menenangkan ketakutan kita. Sebaliknya, kesulitan zaman kanak-kanak kami berulang kali ditemui dengan sikap acuh tak acuh, kegusaran, kemarahan, atau kemarahan. Respons seperti rayuan kami untuk keselesaan dan jaminan meyakinkan kami bahawa kelemahan kami mengancam, yang menjadi takut tidak selamat. Kami belajar bahawa jika kita menunjukkan ketakutan kita, perkara yang ditakuti akan berlaku - kita akan ditolak (diabaikan, ditegur, dikritik, dihukum). Untuk mengelakkan penolakan, kami menjadi tuan pada "menutup kepala kami dengan helaian katil," yang menganggap kekotoran atau kekayaan.

Sekarang sebagai ibu bapa menyaksikan kelemahan anak-anak kita sendiri, kita mempunyai cabaran utama di hadapan kita. Untuk mengelakkan daripada melepaskan ketakutan kita yang tidak diperhatikan kepada anak-anak kita dan untuk mengajar mereka untuk berurusan dengan mereka sendiri, kita mesti memahami bagaimana, bila dan di mana kita belajar menjadi sangat takut pada mulanya.

Di manakah rasa takut datang?

Apabila kita mula-mula belajar mengatasi tekanan hidup dan kebimbangan, ibu bapa kita adalah saudara emosional, perisai pelindung, dan guru utama. Respons mereka terhadap tindakan kami memupuk konsep "baik" dan "buruk". Jika pasif dan ketaatan, atau keramahan dan menolong memberi respons positif, kami dengan cepat mengamalkan tingkah laku "memenangi" ini. Sekiranya pintar, dewasa, keluar, atau tenang menimbulkan senyuman atau sentuhan yang lembut, itu adalah ciri-ciri yang kita usahakan. Kami mengambil apa sahaja tingkah laku yang dianggap boleh diterima kerana apabila ibu dan ayah senang dengan kami, kami berasa sayang dan selamat.

Jika kita tidak mengawasi diri kita sendiri, bermain dengan peraturan, dan memenuhi keperluan ibu bapa kita sebelum kita sendiri, kita takut kita tidak akan disayangi. Hidup dengan ancaman yang sentiasa tersinggung, ditolak, atau ditinggalkan, dan tidak pasti sama ada kita akan diterima untuk siapa kita, kita belajar untuk menyembunyikan diri kita sendiri.

Dalam keadaan yang dipisahkan ini, kami telah membangunkan repertoir strategi survival. Tidak dapat bergantung kepada menerima makanan emosi yang diperlukan untuk meningkatkan harga diri kita, kita berusaha untuk sekurang-kurangnya mengelakkan penghinaan, hukuman, dan penolakan. Menjelang akhir itu, kami mengamalkan tingkah laku yang kami harapkan mungkin mengandungi ketegangan di sekeliling kami dengan memenuhi beberapa harapan ibu bapa kami. Dalam proses ini, kami menguasai seni tawar-menawar, menyenangkan, berprestasi, dan mengelakkan konflik. Pengurusan diri, bukannya ekspresi diri, datang untuk memacu perhubungan kita yang lain juga, mendorong kita lebih jauh dan jauh dari diri kita yang sahih sehingga kita menjadi orang asing kepada pemikiran dan perasaan kita yang sebenarnya.

Ketakutan kita menjadi diri kita sepenuhnya dalam pengalaman kanak-kanak awal ini. Dan sayangnya, kami terus memainkan banyak taktik kelangsungan hidup yang ditakuti ketakutan yang kami harapkan sebagai anak muda - terutamanya dengan orang-orang yang paling kami sayangi dan yang cinta kami paling bergantung. Kita melakukan ini secara automatik, tanpa menyedari bahawa kita berkongsi diri kita yang "terkondisi" daripada yang kita sebenarnya.

Sudah tentu, dalam belajar memainkan bahagian kami dengan baik, kami telah menganggap kepercayaan ini sebagai milik kita sendiri. Kami juga menyalahgunakan peranan yang diterima pakai untuk diri kita yang sebenarnya, yang dahulu kita dihantar bersembunyi. Pemikiran untuk melangkah keluar dari peranan yang selesa ini akan menimbulkan kecemasan. Namun begitu, garisan-garisan skrip sangat terukir ke dalam ketidaksadaran kita, dan arahan pentasnya begitu ketat ditenun ke dalam cara kita berada di dunia, supaya kita tidak membesar.

Peranan yang kita pakai sejak awal untuk melindungi diri kita daripada penolakan dan pengabaian kini menghalang kita daripada mengetahui keinginan hati kita dan daripada menjadi tulen dengan rakan kongsi dan anak-anak kita. Dalam meneruskan usaha mereka, kita meninggalkan diri kita sendiri. Penyelesaian? Kami telah mengunci diri terlalu lama - masa untuk membebaskan diri dan menjadi milik siapa kami.

Dalam teknologi, program ibu bapa kami yang sudah lama ketinggalan zaman telah merosakkan fail yang kami simpan pada diri kami sendiri. Kami terjebak dalam peperangan masa psikoteknik, penuh dengan nilai dan kepercayaan mengenai diri kita, hubungan, dan keibubapaan yang perlu diimbas untuk kesilapan dan virus supaya kita tidak menyebarkannya kepada anak-anak kita sendiri.

Jangan buat kesilapan mengenainya: Corak lama sukar dipecahkan. Untuk satu perkara, kita telah berkembang begitu biasa kepada mereka bahawa kita mungkin tidak mengenali ketika kita tergelincir ke dalamnya. Untuk yang lain, kami enggan untuk kembali kepada asal usulnya dan risiko membuka semula luka lama. Kemudian juga, seperti ibu bapa kita di hadapan kita, kita telah belajar untuk berpaut kepada yang dicuba dan bukannya merangkumi perubahan, yang boleh membawa kepada peluang pertumbuhan yang menggalakkan. Takut untuk melepaskan "keselamatan" dan ketakutan untuk tersesat, kami menolak tarikan untuk menceburkan diri ke yang tidak diketahui.

Jadi, apa yang perlu kita lakukan? Pertama, kita mesti mengumpulkan pelajaran yang telah dipenuhi debu yang telah kita pelajari tentang menjadi seorang lelaki, pasangan, dan bapa, dan mengkaji mereka dengan mata yang baru. Kemudian kita perlu membuang sikap dan tingkah laku yang mengganggu kesenangan, keintiman, dan pertumbuhan, bergerak dengan berani melalui mereka ke arah matlamat hidup baru. Sentiasa, kita akan mengenali diri kita dengan baik, berani menjadi lebih tulen, dan membuka keyakinan, perasaan dan keperluan kita yang jujur. Peralihan ini memerlukan kefahaman dan amalan yang tetap, kerana kami mempunyai banyak yang tidak dapat dibaca.

Menjadi bapak pada abad ke dua puluh satu, tidak seperti pada zaman dahulu, bermakna datang dengan istilah dengan kesedaran bahawa tingkah laku yang kami usahakan untuk menjauhkan ketakutan zaman kanak-kanak kita adalah ketinggalan zaman. Kami menggunakannya untuk terus hidup dalam keluarga yang tidak memenuhi keperluan emosi asas kami. Dan tindak balas ini tidak sesuai dan tidak berkesan dalam masa dewasa. Untuk membentuk dan mengekalkan hubungan kasih sayang, kita mesti belajar untuk beroperasi dari kuasa batin kita, bukan dari ketakutan kita.

Nasib baik, kita adalah pelajar seumur hidup dan ayah adalah guru yang dihormati - panggilan peribadi yang sangat berani yang menjerit untuk perhatian kita. Jika kita mengabaikan pengalaman batin kita sebagai bapa, kita akan disapu ke pusaran perubahan yang berlaku di sekeliling kita. Apabila kita memilih bukan untuk mengawal isyarat-isyarat ayah kita dan untuk bergerak maju dengan berani dan sedar, kita boleh menjadi bapa dan lelaki yang paling kita inginkan.

Kita memulakan perjalanan sedar kita menjadi ayah hanya apabila kita bersedia menjadi diri kita yang tidak sempurna. Ini adalah seperti yang sepatutnya, kerana kita hidup dalam masa perubahan pesat yang memaksa kita untuk bereksperimen, berisiko, dan menggelepar, sekaligus menghadapi ketakutan kita. Ia sedang menghadapi dan bergerak melalui mereka, tidak di sekeliling mereka, bahawa kita mendapati keutuhan kita, pada masa yang sama membangunkan watak yang benar dan keyakinan diri.


 Artikel ini diambil dari buku:

Mengasuh Kanan dari Awal: Ceramah Lurus Mengenai Kehamilan, Kelahiran dan Di Luar
oleh Jack Heinowitz, Ph.D. © 2001.

Dicetak semula dengan izin penerbit, Perpustakaan Dunia Baru, www.newworldlibrary.com

Info / Order buku ini.


Tentang Pengarang

Jack Heinowitz

Jack Heinowitz adalah bapa kepada tiga orang anak berusia dari 11 hingga 26. Beliau adalah pakar utama dalam masalah ibu bapa dan lelaki yang baru, setelah mengajar dan memberi nasihat kepada individu, pasangan, dan keluarga untuk lebih daripada 30. Beliau memiliki ijazah Sarjana dalam Pengajaran dan Kaunseling Sekolah Rendah dan PhD dalam Psikologi. Jack adalah penceramah yang popular dan menawarkan bengkel kepada ibu bapa yang mengharapkan dan baru dan kepada profesional kesihatan. Beliau adalah pengarang siri Ibu Hamil dan pengarah bersama Ibu bapa Sebagai Rakan Bersekutu di San Diego bersama isterinya, Ellen Eichler, LCSW.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}