Permulaan dan Akhir: Realiti Kehidupan dan Kematian

Permulaan dan pengakhiran begitu serupa. Setiap adalah permulaan perjalanan yang tidak diketahui, namun kedua-duanya adalah sama penting dan perjalanan kita tidak mempunyai pilihan tetapi perlu diambil.

Belajar untuk hidup dengan kematian seseorang atau orang yang saya cintai adalah mengajar saya lebih lanjut mengenai diri saya dan tentang hidup. Saya lebih kompleks daripada saya sedar, tetapi saya jujur ​​tentang kelemahan saya. Saya dalam proses belajar bahawa kelemahan adalah kekuatan, bukan cacat. Ia adalah hadiah pahit yang diberikan kepada kita yang telah memperolehnya. Melalui kelemahan saya, saya membina jalan saya, bata kuning oleh bata kuning, tinggal di dunia yang telah berubah selama-lamanya, dan yang akan terus diisi dengan tidak diketahui. Melalui kesedihan, saya telah berkembang untuk memahami apa yang benar-benar penting. Saya telah mengampuni perkara-perkara yang saya tidak mungkin sebelum kehilangan saya, dan saya telah benar-benar tahu bahawa pada akhirnya, cinta adalah semua yang kita dibawa pulang.

Kehilangan semua sangat biasa kepada saya. Enam hari sebelum ibuku meninggal dunia, nenek moyang ayahku meninggal dunia. Hari kemudian selepas Ibu meninggal, Daddy dan saya merasa muflis dan malu. Kita hampir tidak boleh menghadapi graviti kesakitan di hati kita. Semasa Daddy dan saya merancang pengebumian ibu saya dan melakukan segala tugas yang dilakukan bersama itu, kami membawa anak lelaki saya yang berusia empat bulan bersama kami, berhadapan dengan permulaan dan akhir hayat pada saat yang sama.

Melalui kehilangan bersama kami, Daddy dan saya memulakan hubungan yang kami mungkin tidak akan pernah dikenali. Kami semakin dekat, menjadi satu sama lain jambatan ke masa lalu, serta bahu masing-masing untuk bersandar.

Daddy, bagaimanapun, tidak pernah sama selepas ibu meninggal dunia. Dia cuba gembira dan bergerak ke hadapan, tetapi dia terjebak dalam apa yang dia terlepas begitu mendalam. Kesihatan emosi dan fizikalnya terus meningkat.

Pada awal bulan Julai tahun Daddy mati, suami saya, Paul; anak kami, Jeffrey, Sylvia dan suaminya, Larry, dan saya pergi bercuti yang sangat diperlukan di Mexico. Saya berasa gelisah, dan pemikiran saya adalah rumah dengan Daddy.

Suatu petang, saya pergi dan duduk di balkoni. Semasa mendengar gelombang kemalangan terhadap batu, saya tidak "bercakap" dengan ibu saya seperti yang sering saya lakukan dan masih dilakukan. Saya meminta Ibu untuk membantu Daddy mendapatkan lebih banyak kegembiraan dalam kehidupan, untuk membantu dia menjadi lebih sihat dari segi fizikal, dan jika itu tidak mungkin, untuk membawa dia ke Rumah di mana dia akan bersamanya dan keluar dari kesakitan emosi dan fizikal. Sebaik sahaja kata-kata keluar dari mulut saya, saya rasa bersalah atas bahagian akhir permintaan saya.

Saya kembali ke dalam dan berdiri di tingkap dapur, berasa sedih dan lebih bersalah. Pada masa itu, Sylvia menjerit, "Nancy, datang ke sini!" Saya berlari ke bilik lain yang mengharapkan untuk melihat anak saya dengan benjolan atau mengikis, dan sebaliknya melihat Sylvia menunjuk ke seberang bilik.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Dia berkata, "Cahaya itu hanya berkedip dan hilang, dan saya hanya melihat ibu anda berjalan dengan senyuman yang paling manis. Dia memakai baju kurus biru kering."

Saya terpaksa duduk mendengarnya.

Saya baru saja meminta bantuan Mommy, dan di sana dia selalu seperti saya ketika saya memerlukannya. Perkara yang mengagumkan ialah Sylvia menggambarkan saman berpeluh biru yang ibu saya memakai frazzle. Saya sering mengusiknya, bertanya kepadanya sama ada ia adalah satu-satunya yang dimilikinya. Dia hanya akan tersenyum dan berkata, "Ini kegemaran saya, dan begitu selesa."

Saya masih mempunyai saman peluh di laci rias saya. Tidak lama selepas kami pulang ke rumah, Daddy mengalami penurunan fizikal dan emosi yang pesat. Inilah bapa saya, lelaki kuat ini, yang melindungi saya dan membesarkan saya dalam suasana yang lama, ketat, mengajar saya integriti dan tanggungjawab dan lebih banyak lagi, dan sekarang dia mati di hadapan mataku.

Saya merasakan bahawa dia telah meninggalkan saya juga - kanak-kanak di dalam saya telah kehilangan perjalanan pulang. Dia membesarkan saya untuk menjadi kuat, dan saya takut bahawa saya akan mengecewakannya kerana saya hancur. Realiti itu semua lumpuh saya.

Saya takut, kerana Daddy adalah jaring keselamatan saya. Saya hanya fikir, Oh tidak, tidak lagi. Tidak sekarang, tidak lama lagi. Saya tidak akan selamat. Kemudian saya fikir, Betapa mementingkan diri dan sempit saya. Tetapi saya tidak dapat berhenti merasa panik. Daddy meninggal dunia lewat bulan Julai.

Saya telah berjanji kepadanya bahawa dia tidak akan mati sendiri. Saya memberitahunya bahawa saya akan berada di sana, dan saya terlepas bersama dia, yang juga membanjiri saya dengan rasa bersalah. Saya sebenarnya masih belum sepenuhnya mengampuni diri saya. Apabila saya tiba di hospital dan melihatnya berbaring di tempat tidurnya, saya memohon maaf kerana tidak bersamanya. Paul menunggu saya dan cuba membantu saya menangani rasa bersalah dan kesakitan saya, tetapi semua cintanya yang diberikan kepada saya dalam detik-detik itu tidak dapat menyelamatkan saya dari kehancuran dalaman yang mengatasi saya.

Kehilangan baki ibu bapa saya lebih teruk daripada yang saya bayangkan dalam mimpi buruk saya yang terburuk. Hati saya berasa patah dan terong. Saya rasa saya terselamat pada mulanya kerana suami dan anak saya memberi saya cinta dan kesabaran dan membenarkan saya kesendirian saya selagi saya memerlukannya (dan kadang-kadang masih perlu). Sylvia dan suaminya, Larry, mengambil panggilan telefon saya yang tidak rasional dan mendesak pada setiap masa siang atau malam dan membincangkan saya melalui serangan panik. Saya juga diberkati dengan beberapa orang yang berharga (anda tahu siapa anda) yang membiarkan saya menjadi kanak-kanak dan memegang saya sehingga saya dapat berjalan melalui kabut tebal yang mengelilingi saya setiap hari.

Saya merasakan seolah-olah saya berumur tujuh tahun, seorang gadis kecil pada waktu malam memanggil Daddy untuk menonton saya berjalan di ruang gelap panjang, seperti yang selalu dilakukannya ketika saya masih kecil. Saya akan bertanya kepadanya, "Ayah boleh jumpa saya? Adakah anda menonton saya?" Dia selalu berkata, "Ya, saya dapat berjumpa dengan anda. Daddy akan pastikan anda selamat." Saya berdoa bahawa dia menonton saya kemudian, bahawa dia akan membantu saya membuat lorong gelap yang panjang lagi, kerana saya sangat takut. Saya masih berdoa bahawa dia menonton saya sekarang.

Apabila kita menjadi ibu tanpa ibu bapa, tanpa anak, tanpa anak, atau janda, pengalaman itu membawa nafas kita. Kita tidak dapat mencari mana-mana sahaja untuk pergi ke mana kita boleh memahami perasaan kita. Kami beralih dan berkeliling, cuba mencari jalan keluar dari labirin kesepian selepas kerugian. Saat kita kehilangan seseorang yang merupakan bagian dari hati kita, kita akan berubah selamanya. Yang tidak membunuh kita, pada pandangan saya, menentukan siapa kita menjadi. Mengetahui bahawa tidak ada yang dapat mengubah apa yang telah berlaku menghantar gelombang ketakutan dan kecemasan melalui setiap sel kami dan membuat kami merasa terfragmentasi. Walaupun kita tahu orang yang kita sayangi dan kini hilang di dunia fizikal adalah selamat dan bahagia di Lain-lain, kita mahu dia berada di sini dengan kami. Kami masih mahu hubungan itu.

Saya telah mendapati bahawa menjadi orang dewasa sepanjang masa adalah meletihkan. Kadang-kadang saya hanya mahu meletakkan kepala saya supaya seseorang akan menyerang rambut saya dan memberitahu saya bahawa setiap perkara akan menjadi baik. Saya diberkati bahawa suami saya, Paulus; teman wanita yang dikasihi; dan ibu mertua saya, Sylvia, semuanya memberikan saya kasih dan pengertian tanpa syarat.

Saya mempunyai ramai orang yang baik yang bertanya kepada saya, "Adakah anda belum siap ini? Hanya tarik diri dan teruskan:" Saya tidak pernah membuang masa untuk cuba menolak perasaan saya. Saya tidak perlu tarik diri dan sukar. Bagaimanakah anda dapat melupakan atau mengatasi seseorang yang telah memenuhi hati anda dengan kegembiraan yang luar biasa, seseorang yang anda sayangi dan yang telah mengasihi dan menghargai anda - seseorang yang telah mengubah hidup anda? Ia tidak masuk akal. Ia terlalu banyak mengharapkan manusia.

Kesedaran

Sekiranya hatiku terasa lagi, saya rasa ia mungkin meletup. Saya berhenti dan bernafas secara mendalam dan perlahan-lahan saya memberi saya kebenaran untuk menjadi biasa dengan panik fizikal yang berkaitan dengan kerugian saya yang mendalam. Saya mengiktirafnya sebagai tanda bahawa saya masih hidup, dan seorang penyayang. Saya menutup mata saya dan memikirkan anda duduk di atas meja dari saya, tersenyum. Senyuman anda sentiasa memberi saya kegembiraan dan keselesaan yang hebat. Saya membenarkan diri saya dihiburkan oleh anda sekarang.

Dicetak semula dengan izin penerbit,
Hay House, Inc. © 2001.

http://www.hayhouse.com

Perkara Sumber

Jurnal Cinta Dan Penyembuhan: Mengatasi Kesedihan oleh Sylvia Browne dan Nancy Dufresne.Jurnal Cinta Dan Penyembuhan: Mengatasi Kesedihan
oleh Sylvia Browne dan Nancy Dufresne.

Info / Order buku ini.

Mengenai Penulis

Nancy Dufresne & Sylvia BrowneNancy Dufresne (kiri) adalah jururawat berdaftar dengan pengalaman luas dalam pembedahan trauma, ICU, Iabor dan penghantaran, dan kejururawatan hospis onkologi. Dia telah berkahwin dengan anak sulung Sylvia Browne, Paul, untuk tahun-tahun 17. (Sylvia, seorang psikis terkenal di peringkat antarabangsa, berada di sebelah kanan dalam foto.) Nancy dan Paul mempunyai seorang anak lelaki, Jeffrey, tujuh tahun, yang merupakan cahaya kehidupan mereka, terutama sekali sepanjang masa yang sukar.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}