Apakah Haiwan Mengundang Kita Untuk Menjadi?

Apakah Haiwan Mengundang Kita Untuk Menjadi?

Apabila Horses Whisper adalah kisah yang saya dapati untuk menulis. Ia adalah kisah purba, dan sepenuhnya benar. Kita semua mempunyai keupayaan untuk mendengar kebenaran ini, walaupun kehidupan moden telah menyebabkan banyak daripada kita melupakan mesej utamanya.

Ini adalah cerita yang telah diberitahu sejak kita muncul sebagai manusia, dan ia menyangkut hubungan kita dengan dunia bukan manusia-dunia "alam", dari mana kita telah menjadi tersebar melalui ketergantungan pada fungsi kognitif korteks serebrum manusia kita . Fakulti-fakulti ini, termasuk pemikiran, perceiving, dan pemahaman bahasa, telah berkhidmat dengan baik dalam banyak cara, tetapi mereka juga boleh memisahkan kami dari yang lain, termasuk badan kita, kebijaksanaan kita yang lebih mendalam, dan kemampuan kita untuk berhubung dengan spesies lain.

Tetapi jika kita melihat sejarah manusia, kita dapati ia penuh dengan haiwan, dalam legenda dan tradisi. Bermula dengan lukisan gua tertua, dan berterusan ke dalam media cetak dan elektronik masa kini, binatang yang mendalam tertanam dalam cerita kita kerana mereka memberitahu cara kita memahami dunia. Sejak permulaan manusia, mereka telah membantu kami untuk terus hidup dan berkembang maju: bukan hanya material sebagai sumber untuk makanan, pakaian, dan buruh, tetapi secara simbolik juga.

Melalui milenium dan merentasi spektrum kebudayaan, haiwan telah muncul sebagai totem kami, simbol mistik, dan panduan, perwakilan bentuk arketipe dan tenaga ilahi. Baru-baru ini, mereka muncul sebagai sahabat, pemandu, dan rakan-rakan kami. Tetapi siapakah makhluk ini, betul-betul? Lebih penting lagi, apa yang mereka jadi, dan apa yang mereka menjemput kita untuk menjadi?

Haiwan Mengejutkan Saya dan Mengajar Saya

Akhir-akhir ini, saya mendapati diri saya menghadapi haiwan dengan lebih banyak cara yang mengejutkan saya dan mengajar saya. Pada lawatan Mac ke Pulau Ocracoke, North Carolina, Bill dan saya berjalan-jalan di 15-mile National Seashore. Setakat mata dapat melihat kami adalah satu-satunya orang di sana pada lewat petang ini. Saya gembira dengan aroma lautan, busa laut yang runtuh, dan pasir tempayan dan poket yang berlari ketika kami berjalan-jalan di pasir putih yang dibungkus di antara bukit-bukit pasir dan pemutus rolling.

Penangkapan burung yang lebih besar yang duduk di pinggir ombak, kami berpindah ke arahnya. Ia tidak bergerak seperti yang kita hadapi. "Apa yang dilakukan di sini?" Kami tertanya-tanya. "Apakah perkara itu dengan burung itu?" Tidak ada antara kita yang yakin jenis burung itu sehingga ia membuat panggilan khas dari loon umum.

Kami meluangkan masa di tasik New Hampshire pada musim panas, dan sangat menyukai burung-burung yang indah ini yang panggilannya memenuhi malam dan menjemput kami lebih jauh ke dalam impian kami dan misteri alam itu. Oleh itu, semuanya lebih mengejutkan dan mengejutkan untuk menyaksikan cermin mata yang menyedihkan ini. Kami berdiri berdaya, berusaha untuk memahami dengan apa yang kelihatannya tidak dapat dielakkan kematiannya; menyedari kesedihan kita tanpa daya di hadapan kuasa yang tidak dapat kita ubah.

Pada malam itu, kita dilihat dokumentari streaming, Sisi gelap Loon. Dari situ, kita mengetahui bahawa loon yang belum matang ditinggalkan sendiri, dari tempat kelahiran mereka di tasik Utara, hanya selepas ibu bapa mereka pertama kali berlepas ke pantai selatan. Kembang-kilang membuat penerbangan panjang ke selatan, untuk menavigasi cabaran-cabaran di selatan, persekitaran air garam, yang tinggal di sana hingga tiga tahun, sebahagian besarnya sendiri.

Walau bagaimanapun, loon dewasa kehilangan bulu penerbangan setiap musim sejuk, dan mesti wujud pada apa yang disediakan oleh laut. Banyak yang mati akibat emasi jika keadaan tidak berjalan dengan betul. Musim sejuk ini telah kasar, bermula dengan Super Storm Sandy dan meneruskan satu lagi ribut besar minggu sebelum lawatan kami. Tindakan gelombang berat dan arus kuat dapat membuat perairan pantai keruh, dengan penglihatan terlalu miskin untuk loon untuk memburu. Jadi kita menyimpulkan bahawa ini mungkin kurus dari kelaparan, dan mengetahui bahawa penyelamatan jarang berjaya dalam kes-kes tersebut. Tetapi kita tidak tahu ini semasa kita berdiri di pantai itu, tidak sabar-sabar melihat loon itu memalingkan kepalanya dengan cara ini dan itu, meratap sekarang dan kemudian; kita hanya boleh merasakan hati kita pergi ke makhluk yang indah ini.

Saya melihat ke atas dan ke pantai untuk beberapa kapal yang mungkin kita gunakan untuk menyelamatkan burung ini. Tetapi tidak ada apa-apa. Kami akhirnya menerima hakikat bahawa kami akan meninggalkan burung itu untuk menyelesaikan perjuangan ini dengan sendirinya.

Walaupun hati kita tenggelam dalam kesedaran ini, kita melihat bahawa loon kelihatan agak tenang, walaupun menerima ia seolah-olah, tanpa sebarang rasa azab atau kesedihan, tanpa "pemikiran kesedihan," seperti penafsir Wendell Berry.

air pasang akan datang. Ia tidak akan lama sebelum dia akan memuat dituntut oleh laut yang semakin meningkat, atau mencari kekuatan untuk hidup. Saya merasakan pergolakan perjuangan dalaman saya kerana saya melihat dia duduk di sana dengan aman. Ketika itu, dia membuka paruh dan mengeluarkan sorakan kedua, tinggi, menghantui meraung yang loons gunakan untuk mencari satu sama lain. Ia adalah lemah dan rengekan, namun ia dijalankan ke atas pada angin. Bunyi yang menusuk hati saya, membuka tempat di mana saya merasa kuasa rindu saya sendiri untuk yang menghubungkan kita. "Selamat tinggal dan perjalanan selamat," kata saya kepada rakan saya. Rang Undang-Undang ditawarkan kebaikan-Nya sendiri, dan kita berjalan jauh.

Mesej Loon itu

Apa kata loon kepada saya? Apa yang kita pelajari dari pertemuan ini? Sesungguhnya, saya melihat sisi gelap loon; keagungan dan bulu yang dilucutkan, sebagai satu-satunya rakan lain yang cuba bertahan di dunia yang berisiko. Saya berasa tersentak ke dalam kesedaran tentang kelemahan saya sendiri dan kekurangan kawalan dalam hidup saya sendiri.

Kembali ke tasik di New Hampshire, lenyap untuk tidur dengan bunyi melodi, kami telah membina imej yang menarik dan menyenangkan dari loon itu sebagai makhluk misterius yang muziknya penuh dengan malam. Kami mungkin mengandaikan bahawa loon melarikan diri dari tasik Utara mereka sebagai set batu, menghabiskan masa musim sejuk kemudahan di pantai Selatan yang hangat. Kami tidak mengetahui kisah kehidupan loon: kegelapan tanpa penerbangan pada lautan musim sejuk, atau kehidupan muda yang bersendirian, menghabiskan masa tiga tahun sebelum kembali ke tempat pembiakan.

Sebagai gambaran yang lebih lengkap ini dibentangkan di hadapan saya, saya merasa berbakat dengan wawasan yang membantu saya memahami makhluk ini, dan membantu saya merasakan hubungan kita dengan cara yang baru. Dengan cara yang tersendiri, pertemuan ini memberi saya pelajaran yang serupa dengan yang saya terima daripada menyertai kuda.

Membuat Diri dan Dunia Kita Seluruh Lagi

Walaupun bumi dan makhluknya kelihatan semakin dipengaruhi oleh kehendak manusia, apa yang saya pelajari daripada mendengar kuda menunjukkan bahawa sejauh mana pengaruh kita mungkin terlalu besar. Sesetengah saintis telah menyebut masa kini ini sebagai zaman "Anthropocene", dengan alasan bahawa keadaan semasa dan masa depan di Bumi semakin ditentukan oleh aktiviti manusia. Walaupun terdapat bukti dalam bidang kesan alam sekitar seperti perubahan iklim yang manusia secara mendadak membentuk semula dunia fizikal kita, pada tahap yang lebih mendalam terdapat kekuatan di tempat kerja yang manusia hanya menyedihkan.

Pengalaman saya dengan kuda menunjukkan bahawa jika kita ingin menyelesaikan cabaran besar yang kita lihat dalam alam fizikal sebagai kerosakan alam sekitar, kita mesti menyembuhkan diri kita yang kita alami sebagai takut, ditarik balik atau kosong, mencapai alam emosi dan rohani yang lebih mendalam cari bahagian yang hilang yang kami perlukan. Hanya dengan itu kita boleh membawa kita menjadi keseimbangan dan menjadikan seluruh dunia kita semula.

Untuk pertama beribu tahun kewujudan manusia, kita hidup di dunia fizikal, mental, dan rohani di mana kita tergolong dalam kehidupan dunia yang hebat dan kompleks, di mana semua makhluk itu saling berkaitan. Dalam beberapa milenia yang lalu, manusia telah mempercayai diri kita untuk memiliki kekuasaan atas bumi dan makhluk-makhluknya. Sama ada keyakinan itu berasal dari Alkitab atau dari kesadaran ego yang berkaitan dengan intelek kita yang maju, ia telah menjadi formatif untuk kesadaran kita dan asas kepada tingkah laku kita.

Manusia Belong ke Bumi, Bukan Naib Versa

Walaupun kita hidup lebih lama dan lebih sihat berbanding sebelum ini, ramai yang masih berusaha bersungguh-sungguh untuk memupuk makna dan tujuan hidup. Kami juga mula menyedari bahawa pemahaman dan kelakuan semasa kami dan impak mereka di bumi tidak dapat dikekalkan. Kesedaran yang semakin meningkat ini menyebabkan banyak dari kita mempersoalkan peranan kita di planet ini, dan bertanya-tanya sama ada dan bagaimana untuk mentakrifkan semula peranan tersebut.

Bolehkah kita kehilangan jalan? Itulah pengalaman saya yang mendorong saya untuk percaya. Apa yang saya lihat ialah kita sedang dalam proses mencari semula diri, secara fizikal, emosi dan psikologi. Penemuan ini berpunca daripada penyesuaian evolusi, tetapi juga dari perubahan teknologi yang kami buat untuk mengubah badan dan persekitaran kami. Kami belajar untuk mengubah persepsi kita tentang siapa kita, mengapa kita berada di bumi sebagai manusia, dan apa yang dimaksudkan untuk hidup sepenuhnya.

Seperti kita manusia terus berkembang rasa kita, pengertian kita tentang apa yang dan siapa haiwan itu juga berkembang. Kami sedang membangkitkan semula pemahaman tentang manusia yang dipunyai oleh bumi-bukan sebaliknya-dan manusia menjadi sebahagian daripada daya hidup yang menopangnya, bersama dengan spesies lain yang kita kongsi dengannya. Jiwa-kuda menawarkan bantuan yang penuh kasih kepada kami. Dan jika kita mendengar, dan belajar mempercayainya, kita sebenarnya boleh mendengar suara yang masih kecil yang membawa kita kembali ke rumah.

© 2013 oleh Rosalyn W. Berne. Hak cipta terpelihara.
Dicetak semula dengan izin penerbit: Buku Ridge Rainbow.

Source:

Apabila Horses Whisper: Kebijaksanaan Makhluk Bijaksana dan Senten oleh Rosalyn W. Berne.Ketika Horses Whisper: Kebijaksanaan Makhluk Bijaksana dan Sentient
oleh Rosalyn W. Berne.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini.

Mengenai Penulis

Rosalyn W. Berne, pengarang "Apabila Kuda Berbisik: Kebijaksanaan Makhluk Bijaksana dan Sentient"Rosalyn W. Berne, Ph.D. meneroka alam yang bersilang antara baru muncul teknologi, sains, fiksyen dan mitos, dan di antara manusia dan dunia bukan manusia. Sebagai seorang profesor universiti dia menulis dan mengajar tentang kejuruteraan dan teknologi dalam masyarakat dan implikasi etika pembangunan teknologi, sering menggunakan sains bahan fiksyen dalam kelas beliau. Dalam hidup peribadinya beliau terus menemui sifat transformasi hubungan manusia-kuda, dan menawarkan kemudahan dan perkhidmatan penterjemahan untuk meningkatkan komunikasi antara kuda dan pemiliknya. Lawati laman web beliau di whenthehorseswhisper.com/

Menonton wawancara dengan penulis: Ketika Horses Whisper: Kebijaksanaan Makhluk Bijaksana dan Sentient

Tonton ceramah TEDx: Untuk Mendengar Horses Whisper (dengan Rosalyn Berne)

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}