Adakah Makanan Mental Membantu Anda Kurangkan Berat?

Adakah Makanan Mental Membantu Anda Kurangkan Berat?

Makanan sedih semakin dipromosikan sebagai penyelesaian untuk menjadi berat badan berlebihan. Makanan sedap, kami dijanjikan, akan membantu kami makan sedikit, mengubah hubungan kita dengan makanan dan mengakhiri pertempuran kita dengan berat sekali dan untuk semua. Sebenarnya, kita semata-mata tidak boleh mengatakan dengan yakin bahawa makan yang sedap dapat membantu dengan pengurusan berat badan. Perbualan

Ini bukan kerana kekurangan ujian. Telah ada banyak penilaian daripada program penurunan berat badan yang berasaskan kesedaran, dan banyak yang menunjukkan bahawa orang sebenarnya menurunkan berat badan. Tetapi program-program ini cenderung untuk memasukkan elemen-elemen lain yang tidak ada kaitan dengan kesedaran. Sebagai contoh, orang mungkin disediakan nasihat pemakanan atau akan diminta berfikir tentang motivasi mereka untuk penurunan berat badan. Mereka juga mungkin menghadiri bengkel berasaskan kumpulan dan, dengan berbuat demikian, boleh mendapat manfaat daripada sokongan dan dorongan ahli kumpulan lain. Oleh itu, kita tidak tahu sama ada ia adalah makanan yang sedar yang membantu orang-orang ini mengurangkan berat badan atau bit-mindfulness program-program tersebut.

Lebih mudah untuk menolak faktor-faktor ini dengan eksperimen di makmal. Dan di sini ada bukti yang baik bahawa beberapa strategi makan yang sedap dapat mempengaruhi apa yang dimakan seseorang. Khususnya, seseorang akan memberi tumpuan kepada sifat-sifat sensori makanan mereka semasa makan (contohnya rasanya, tekstur, rupa dan bau) dapat mengurangkan jumlah makanan ringan kalori tinggi yang mereka makan kemudian. Tetapi kita tidak tahu mengapa.

Satu kemungkinan adalah pendekatan ini membolehkan orang memaksimumkan keseronokan deria yang mereka dapat dari makanan mereka, berbanding dengan hanya makan untuk mengisi. Ini boleh membawa kepada seseorang yang memilih untuk makan kurang kerana lebih banyak kita makan makanan, keseronokan kurang dari kita; gigitan coklat brownie yang besar mungkin rasa syurga, gigitan terakhir mungkin sedikit sakit. Jadi, jika kita berhenti makan lebih awal, jumlah keseronokan deria yang kita dapat dari pengalaman akan lebih besar daripada jika kita meneruskan setiap detik terakhir.

Tetapi, jika ini berlaku, strategi ini boleh menyebabkan seseorang makan lebih banyak apabila mereka tidak lapar, kerana makanan boleh menyenangkan walaupun kita penuh, seperti ketika kita makan pencuci mulut selepas kursus utama yang besar. Ia juga mungkin ada kesan kecil pada mereka yang berdiet sekiranya mereka telah menyekat saiz bahagian mereka (dan menjadikan mereka memberi tumpuan kepada keseronokan deria dapat membuat mereka melupakan matlamat berat badan mereka). Sesungguhnya, walaupun strategi pemakanan yang sedap ini telah didapati untuk mengurangkan snek di kedua-dua belah pihak berat badan normal dan berat badan berlebihan Orang ramai, tidak satu pun daripada penyelidikan ini telah dijalankan secara khusus dengan orang-orang yang cuba menurunkan berat badan, atau tidak mempunyai kesan yang telah diperiksa dengan teliti di luar makmal. Ada kemungkinan orang akan mengimbangi pengambilan yang kurang pada satu ketika dengan makan lebih banyak pada masa lain.

Berpikir tentang pemikiran yang berkaitan dengan makanan

Satu lagi strategi pemakanan yang sedar yang telah berlaku ditunjukkan untuk mempengaruhi tingkah laku makan adalah memperhatikan pemikiran orang tentang makanan dan cuba membuat jarak antara pemikiran dan orang itu. Sebagai contoh, individu mungkin diminta untuk memikirkan diri mereka sebagai pemandu bas, dan semua pemikiran mereka tentang makanan ("Saya benar-benar memerlukan coklat", "Saya layak coklat", "Saya tidak dapat menangani tanpa coklat") penumpang yang bising di bas; penumpang boleh membuat banyak raket seperti yang mereka suka, tetapi pemandu masih bertanggungjawab untuk menentukan di mana mereka pergi. Strategi jenis ini telah ditunjukkan untuk membantu orang menolak makanan menggoda.

Tetapi, sekali lagi, kajian-kajian ini dijalankan dengan orang-orang yang berminat untuk makan lebih sihat, bukan orang yang diet untuk menurunkan berat badan. Malah, penyelidikan serupa yang lain mencadangkan jenis strategi ini mungkin tidak mempunyai kelebihan tambahan bagi mereka yang sudah mempunyai tujuan penurunan berat badan dalam fikiran.

Strategi pemakanan yang sedap

Sudah tentu kedua strategi yang diterangkan di atas bukan satu-satunya cara makan dengan minda. Dan juga memberi perhatian kepada apa yang anda makan, dan melihat pemikiran yang berkaitan dengan makanan anda, makan yang elok juga boleh menjadi lebih menyedari perasaan kelaparan dan kepenatan atau isyarat tertentu yang memicu kelonggaran (kejayaan kerja, kekasih pencinta penolakan).

Pada dasarnya mereka dapat membantu seseorang menguruskan masalah makan, yang boleh membantu mereka menurunkan berat badan. Tetapi pada ketika ini kita hanya tidak mempunyai bukti untuk menyatakan ini dengan keyakinan. Jadi, walaupun terdapat banyak alasan yang baik untuk makan secara sedar, berat badan tidak semestinya salah satu daripada mereka.

Mengenai Penulis

Katy Tapper, Pensyarah Kanan dalam Psikologi, City, University of London

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = "mindful eating"; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}