Cara Membangun Komuniti Semasa Beribadah Dalam Talian

Cara Membangun Komuniti Semasa Beribadah Dalam Talian Jarak sosial telah mengubah cara orang menyembah. Seorang paderi di Gereja Katolik St. Patrick di Los Angeles mengadakan perkhidmatan melalui iPhone-nya. AP Photo / Damian Dovarganes

Panggilan untuk menjauhkan diri akibat wabak koronavirus telah memaksa gereja untuk membatalkan pertemuan mingguan, dengan banyak pemimpin gereja memindahkan penyembahan dalam talian.

Untuk membantu memudahkan ini, kumpulan perunding gereja dan pemimpin agama mempunyai mencatatkan pelbagai of panduan untuk mengatasi kebimbangan pendeta mengenai masalah teknologi dan sumber daya yang diperlukan untuk membuat langkah ini. Satu tinjauan terhadap 1,500 pemimpin gereja di AS, yang dikeluarkan pada akhir bulan Mac, dijumpai 41% pendeta bergelut dengan aspek teknologi dari langkah ini.

Kajian yang sama menunjukkan bahawa kira-kira separuh daripada pemimpin gereja berjuang untuk mewujudkan interaksi yang menarik melalui perkhidmatan dalam talian - sesuatu yang saya temui orang lama, dalam penyelidikan saya mengenai penggunaan internet secara beragama.

Apa yang orang mahukan dari perkhidmatan dalam talian

Sejak awal internet, peluang untuk komunikasi jarak jauh dan interaksi sosial dalam talian telah membantu rangkaian berkembang. Dalam buku 2005 saya “Meneroka Komuniti Agama Secara Dalam Talian, "Saya mendokumentasikan bagaimana orang membina komuniti agama dalam talian antara tahun 1996 dan 2001 dan faktor apa yang menyebabkan mereka banyak terlibat dalam kumpulan dalam talian tertentu.

Penyelidikan saya melihat tiga komuniti dalam talian: kumpulan pentakosta-evangelis yang memfokuskan pada ramalan, komuniti Anglikan dan kumpulan interdenominasional yang dibuat untuk orang Kristian yang cacat penglihatan yang terletak di AS dan UK

Antara perkara yang paling dihargai oleh orang dalam komuniti dalam talian mereka adalah kemampuan membina hubungan dengan orang yang tidak dapat mereka berhubung dengan di luar talian. Komuniti dalam talian menjadi tempat sokongan, di mana mereka merasakan kehadiran dan sumbangan mereka dihargai oleh orang lain. Sebagai contoh, seorang peguam dari Michigan yang saya wawancara dari komuniti ramalan dalam talian mengatakan, "Saya pernah berkomunikasi dalam talian di mana saya benar-benar merasa dipeluk ketika saya sangat memerlukannya."

Begitu juga, seorang lelaki dari komuniti Anglican dalam talian, yang berpusat di UK, menggambarkan pengalamannya merasa peduli dalam talian: “Saya telah tiga kali meninggalkan kumpulan kerana jumlah masa yang saya habiskan dalam talian, tetapi saya selalu bergabung semula kerana saya merindui orang-orang, saya merindui olok-olok dan saya rindu bagaimana mereka mendorong saya. "


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Penyelidik lain juga mendapati bahawa interaksi sosial adalah penting dan sangat dihargai oleh ahli komuniti agama dalam talian. Cendekiawan agama digital Timothy Hutchings mendapati pengguna internet Kristian membuat kumpulan gereja dalam talian yang menyediakan hubungan sosial dan kerohanian yang erat yang sebahagiannya didapati hilang di gereja tradisional mereka.

Begitu juga sarjana komunikasi Pauline Cheong dijumpai pendatang Protestan Cina melabur dalam kumpulan komuniti dalam talian untuk memperkukuhkan rangkaian sosial luar talian mereka dan mempererat hubungan interpersonal dengan anggota komuniti kepercayaan mereka.

Kedua-dua kajian mendapati bahawa pengguna internet sangat menghargai hubungan sosial yang mereka dapati dalam talian, yang membolehkan mereka memperluas komitmen iman mereka di luar talian juga.

Pindah gereja dalam talian

Cara Membangun Komuniti Semasa Beribadah Dalam Talian Pendeta telah menggunakan kaedah yang berbeza untuk streaming dalam talian. AP Photo / Charlie Neibergall

Selama sebulan yang lalu saya telah menyaksikan lebih dari 60 perkhidmatan gereja dalam talian dari pelbagai denominasi Kristian. Dari ini saya melihat tiga pendekatan biasa.

Sebilangan besar gereja - 41 dari 60 - hanya memindahkan perkhidmatan pemujaan tradisional mereka dalam talian, berusaha untuk mengulangi perhimpunan mingguan luar talian mereka sedekat mungkin.

banyak denominasi arus perdana dan pemimpin gereja difilemkan di tempat suci kosong, atau dengan beberapa pembantu, menawarkan bacaan liturgi panggilan dan respons atau khutbah jarak dekat yang disiarkan kepada anggota mereka.

Empat belas gereja mengubahsuai ritual dan ruang pemujaan mereka agar sesuai dengan had yang dapat ditangkap oleh kamera. Banyak gereja nondenominasional dan evangelis, yang sering menggunakan digital dan multimedia dalam perkhidmatan mereka, memfilmkan perkhidmatan mereka di studio atau rumah. Dengan menggunakan format rancangan bual bicara, pastor menjadi tuan rumah yang memperkenalkan dan memperlakukan kakitangan lain sebagai wawancara mengenai wabak tersebut. Kumpulan pemujaan mereka dipersembahkan seperti tetamu muzik.

Format rancangan bual bicara ini menggunakan sudut kamera yang berbeza, atau pemotongan pantas ke elemen perkhidmatan yang berbeza untuk menarik perhatian penonton.

Namun sama seperti mereka yang hanya meniru perkhidmatan mereka dalam talian, pengalaman untuk ahli nampaknya pasif. Kebaktian gereja hanyalah acara penyiaran; tidak ada hubungan sosial dengan para pemimpin atau anggota gereja yang lain.

Membina hubungan dalam talian

Hanya dalam lima kejadian, saya melihat gereja-gereja secara jelas berusaha mengubah gaya dan format perkhidmatan mereka untuk mewujudkan peluang bagi anggota untuk berkomunikasi atau berinteraksi dengan orang lain.

Sebagai contoh, saya mendapati bahawa a gereja nondenominasional di Texas mengubah corak standard lagu-lagu pujian yang menggembirakan diikuti dengan khutbah emosional menjadi model perbincangan di luar rumah. Para menteri duduk di sofa, seolah-olah mereka sedang melakukan perbincangan peribadi dengan anggota mereka. Di gereja-gereja seperti itu, para anggota didorong untuk membagikan permintaan doa mereka, melalui media sosial atau teks.

Dalam contoh lain, seorang imam di sebuah Gereja Anglikan di England mencipta pengalaman multimedia yang disiarkan ke jemaahnya. Ini termasuk mengarahkan anggota secara tidak rasmi di hadapan mezbah rumah, menawarkan perarakan maya pada hari Ahad Palm menggunakan pemandangan jalan Google Maps dan memasukkan klip video anggota jemaah yang mencerminkan aktiviti pemujaan.

Dia juga menjumpai perkhidmatan telefon panggilan-khutbah yang memungkinkannya membuat pilihan untuk jemaah yang tidak mempunyai internet atau tidak dapat menggunakan teknologi tersebut.

Saya melihat beberapa contoh gereja lain yang bereksperimen dengan membenarkan para anggota mengemukakan soalan atau berkongsi pemikiran melalui pesanan teks atau Twitter semasa perkhidmatan Facebook disiarkan secara langsung.

Contoh-contoh ini adalah yang paling hampir dengan apa yang dibincangkan oleh penyelidikan saya hampir 20 tahun yang lalu, mengenai orang yang menginginkan peluang untuk membuat hubungan sosial dalam talian. Seperti yang diperhatikan oleh para sarjana yang melihat perkembangan gereja dalam talian sejak sedekad yang lalu - orang mahu perjumpaan rohani interaktif antara satu sama lain dalam talian.

Tuntutan ini juga digemari oleh kajian pada tahun 2017 mengenai siaran langsung acara pemujaan. Para penyelidik mendapati bahawa ketika komuniti agama mencipta peluang untuk interaksi dalam talian yang intim dan peribadi, terutama di luar acara dalam talian, peserta menjadi lebih banyak melabur dalam kumpulan tersebut.

Pertanyaan yang harus ditanyakan pada masa ini adalah apakah gereja dapat dan bersedia untuk mencuba dan membuat jenis hubungan dan peluang baru untuk komunikasi dekat melalui teknologi. Inilah ciri-ciri yang diinginkan oleh ahli mereka, terutamanya pada masa yang tidak menentu ini.

Tentang Pengarang

Heidi A. Campbell, Profesor, Texas A & M University

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Perubahan Akan Datang ...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Ketika saya menonton berita mengenai peristiwa di Philadephia dan bandar-bandar lain di negara ini, hati saya merasa sakit dengan apa yang berlaku. Saya tahu bahawa ini adalah sebahagian daripada perubahan yang lebih besar yang berlaku ...
Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...
Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Pandemik coronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak wang, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta orang akan mati sebelum waktunya secara langsung ...
Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Menjauhkan dan Mengasingkan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)
Membiarkan Randy Funnel My Furiousness
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(Dikemas kini 4-26) Saya tidak dapat menulis dengan betul perkara yang saya ingin terbitkan bulan lalu, Anda lihat saya marah. Saya hanya mahu menyerang.