Kesedihan Pasca Pilihan Raya Nyata: Berikut adalah 5 Strategi Mengatasi

Kesedihan Pasca Pilihan Raya Nyata: Berikut adalah 5 Strategi Mengatasi
Imej oleh John Hain 

Tidak lama setelah Abraham Lincoln terpilih pada 6 November 1860, seorang wanita dari Alabama, Sarah Espy, mendokumentasikan keprihatinannya dalam buku hariannya. Dia menulis bahawa dia merasa "bersedih," dan menjelaskan mengapa. "Kerana sekarang dianggap kepastian bahawa Lincoln ... dan bahawa Negara-negara Selatan akan menarik diri dari Kesatuan. Sekiranya demikian, ini adalah permulaan celaka. "

Walaupun keprihatinan tertentu berubah, setiap pilihan raya memicu penderitaan bagi beberapa orang. Itu pasti berlaku untuk dua pilihan raya presiden sebelumnya: Banyak orang Amerika sangat kecewa berikutan kemenangan Barack Obama pada tahun 2008 dan dari Donald Trump dalam 2016.

Gejala kemurungan - kesedihan, kesunyian dan keletihan - kelihatan menjadi tindak balas biasa terhadap kekalahan pilihan raya. Ini mungkin terbukti menjadi fenomena yang sangat meluas selepas pilihan raya 2020, memandangkan negara politik perpecahan.

Orang biasanya tidak bercakap mengenai politik dalam kalimat yang sama dengan kesedihan dan celaka, tetapi kedua-duanya lebih berhubung rapat daripada yang mungkin kita sedar. saya adalah saintis politik yang mengkaji bagaimana kesihatan mental membentuk cara warganegara berfikir dan terlibat dengan politik. Dalam kerja saya sebagai saintis politik, saya mendapati bahawa warga yang menderita kemurungan kurang terlibat secara politik. Saya sedang mengkaji bagaimana politik memberi kesan kepada kesihatan mental warga, terutama menjelang pilihan raya.

Politik kemurungan

Ahli psikologi telah lama mengakui kemurungan sebagai tindak balas yang kerap terhadap kehilangan. Elisabeth Kübler-Ross terkenal menamakannya sebagai salah satu daripada lima tahap kesedihan, bersama dengan penolakan, kemarahan, tawar-menawar dan akhirnya, penerimaan. Penyelidikan lain sejak itu mempersoalkan konsep tahap ini, mendapati bahawa sebilangan orang alami satu atau dua emosi ini.

Sementara para sarjana telah menulis mengenai kemarahan dan penafian berkaitan dengan politik, kita kurang mengetahui tentang kemurungan. Bukti yang saya kumpulkan menunjukkan bahawa ini adalah perkara biasa.

Contohnya, Pusat Penyelidikan Pew 2004 kaji selidik mendapati bahawa 29% penyokong Kerry merasa tertekan setelah pemilihan semula George Bush dan Associated Press pada tahun 2008 pengundian mendapati 25% Republikan kecewa berikutan pemilihan Barack Obama. Data pengundian dari tahun 2010, 2012 dan 2016 menunjukkan hasil yang serupa.


 Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Data ini menangkap intensiti emosi yang kita rasakan dari kekalahan pilihan raya. Laman web PsychCentral menyatakan bahawa lalu lintas ke halaman "5 Tahap Kesedihan & Kehilangan" mereka meningkat sebanyak 210% sehari setelah Hillary Clinton kalah dalam pilihan raya pada tahun 2016 - dan artikel mereka yang paling popular adalah "Penyembuhan selepas Pilihan Raya. " Begitu juga, Google Trends data mengenai pencarian berkaitan kesedihan melonjak berikutan pilihan raya 2008 dan 2016.

Pencarian berkaitan kesedihan di Google melonjak setelah pilihan raya presiden AS 2008 dan 2016. (kesedihan pasca pilihan raya adalah nyata dan berikut adalah 5 strategi mengatasi)
Pencarian berkaitan kesedihan di Google melonjak setelah pilihan raya presiden AS 2008 dan 2016.
Google Trends, Pengarang disediakan

Bukti jelas: Banyak orang Amerika merasa tertekan selepas pilihan raya.

Mengatasi masalah selepas pilihan raya

Tidak ada cara mudah untuk membuat kemurungan hilang, tetapi ada tindakan yang dapat kita lakukan untuk mengatasinya.

  1. Memfokuskan hidup sihat akan membantu mengembalikan tenaga anda. Beri diri anda rehat dari berita - dan politik. Cukup tidur, makan dengan baik dan bersenam.

  2. Hadkan masa media sosial, atau lebih baik lagi, log keluar sepenuhnya selama beberapa hari. Walaupun ini adalah cara untuk berhubung dengan orang lain dan berkongsi maklumat, ini juga merupakan sumber utama salah maklumat politik, perbualan ruang gema dan pemikiran terpolarisasi. Secara keseluruhan, terlalu banyak masa di Facebook atau Twitter dapat meningkatkan kegelisahan dan kemurungan.

  3. Dapatkan sokongan sosial. Bercakap dengan ahli keluarga, rakan, ketua masyarakat yang dipercayai - atau cari kumpulan sokongan sosial di kawasan anda. Walaupun itu mungkin sedikit lebih mencabar dalam pandemi, dengan adanya keperluan untuk menjauhkan sosial, masih mungkin untuk mengangkat telefon, melakukan panggilan FaceTime atau membuat janji temu dengan profesional kesihatan mental. Tetapi ingat juga Peraturan Goldilocks: Pengasingan sosial meningkatkan perasaan negatif, tetapi begitu juga menghabiskan banyak masa untuk membincangkan masalah.

  4. Tegaskan nilai demokrasi. Kekalahan pilihan raya memang menakutkan kerana ini bermaksud harus bertentangan dengan polisi yang tidak diingini atau tidak disukai - dan boleh menimbulkan polarisasi yang melampau. Tetapi menerima kerugian adalah sebahagian daripada demokrasi. Satu cara untuk merapatkan perbezaan politik adalah untuk menyertai kumpulan, seperti Bangunan Jambatan, yang menyatukan warga dengan pandangan politik yang beragam untuk terlibat dalam perbincangan tersusun.

  5. Setelah anda menerima hasilnya, terlibat dengan politik. Pilihan raya hanyalah permulaan dari proses pembuatan dasar yang rumit. Menyertai bertenaga dan dapat membantu mengurangkan tekanan psikologi. Ada banyak cara untuk menyumbang, dari menghubungi pegawai terpilih, memprotes, mencalonkan pejabat tempatan atau menyumbangkan wang hingga bergabung dengan organisasi advokasi atau memulakan kumpulan perbincangan politik.

Pada akhirnya, masyarakat demokratik memilih pemimpin melalui pengundian, tetapi satu bahagian proses yang tidak memuaskan adalah banyak warganegara tidak mendapat pilihan yang mereka sukai.

Menjadi pihak yang kalah dalam pilihan raya dapat menimbulkan ketidakpercayaan terhadap sistem dan ketidakpuasan terhadap demokrasi. Penyelidikan saya menunjukkan bahawa ia juga mempengaruhi kita secara emosional. Tetapi alih-alih membiarkan menyakitkan hati Anda dari politik, gunakannya untuk meningkatkan semangat yang anda rasakan sebelum pilihan raya.

Mengenai Penulis

Christopher Ojeda, Penolong Profesor Sains Politik, Universiti Tennessee

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: 10 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini, ketika kita meneruskan perjalanan menuju apa yang - setakat ini - 2021 yang penuh gejolak, kita menumpukan perhatian pada diri kita sendiri, dan belajar untuk mendengar mesej yang intuitif, untuk menjalani kehidupan yang kita…
Surat Berita InnerSelf: 3 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Semasa menyambut tahun baru, kami mengucapkan selamat tinggal kepada yang lama ... yang juga dapat berarti - jika kita memilih - melepaskan perkara yang tidak sesuai untuk kita, termasuk sikap dan tingkah laku lama. Menyambut yang baru ...
Surat Berita InnerSelf: Disember 27, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Tahun baru semakin hampir. Kedatangan tahun baru boleh menjadi masa renungan, atau penilaian semula ke mana kita berada, dan ke mana kita akan pergi. Ramai di antara kita melihat ini sebagai peluang untuk…
Buletin InnerSelf: 20 Disember 2020
by Kakitangan InnerSelf
Dalam budaya moden, kita cenderung melekatkan label pada perkara dan orang: baik atau buruk, kawan atau musuh, muda atau tua, dan banyak lagi "ini atau itu". Minggu ini, kita melihat label tertentu dan…
Surat Berita InnerSelf: Disember 13, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini terasa seperti permulaan baru ... mungkin kerana hari Isnin (14) membawa kita bulan baru dan gerhana matahari total ... atau mungkin kerana kita menghampiri titik balik matahari Disember dan Baru ...