Lil 'Kim Dan Keputihan Yang Tidak Dapat Dihasilkan

lill kim

Minggu ini dunia melihat - melalui cara yang baru, visual gosip yang menggila yang dikenali sebagai "trend di media sosial" - Muka dan rambut baru Lil 'Kim. Bagi sesiapa yang tidak mengenali Lil Kim, dia bukan model Instagram remaja - dilahirkan Kimberley Jones di 1974, dia adalah salah seorang pelukis wanita paling berjaya yang pernah dilihat oleh dunia. Dan, dengan mengambil kira perkara itu, dia pernah menjadi seorang wanita kulit hitam.

Tetapi selepas bertahun-tahun pembedahan plastik dan pelunturan kulit yang progresif, dan yang hanya tahu apa yang dilakukannya kepada rambutnya, dia tidak lagi hitam. Kim, yang seolah-olah benar manis, jika wanita yang lemah, menjelaskan kembali di 2000 bahawa dia selalu diberitahu oleh lelaki - "bahkan orang yang saya dating" - bahawa dia tidak cukup cukup. Baiklah. Tetapi saya meragui ada seorang lelaki hitam di bumi ini - lelaki atau perempuan - yang tidak melihat muka baru Lil 'Kim yang putih dan merasakan kesakitan yang mendalam. Kerana Lil 'Kim baru saja mengumumkan ke seluruh dunia bahawa sejauh dia bimbang, Black tidak cantik.

Kini, kita boleh menyalahkan "perkauman","seksis"," Heteronormatif "masyarakat untuk ini. Kita boleh menyalahkan Instagram. Kita boleh menyalahkan imej pengiklanan yang tidak realistik yang menembusi skrin kita dan, dengan lanjutan, psikologi. Kita boleh membocorkan tentang "intersectionality" dan "patriarki". Kita boleh menyalahkan industri muzik. Kita boleh menyalahkan Barbie, Mattel dan Malibu Stacey. Jika kita benar-benar berjuang, kita boleh melakukan yang terbaik untuk dipersalahkan Kim Kardashian.

Tetapi seketika, jangan salahkan siapa pun kerana fakta bahawa Lil Kim mempunyai citra diri yang dikompromi - dan janganlah sama dengan Kim dengan Rachel Dolezal, pemimpin NAACP putih yang dikatakan hitam, tahun lepas mendakwa identiti "transracial" yang kontroversial. Dolezal mungkin telah menghisap rambutnya tetapi dia tidak pernah menukar ciri-ciri atau nada kulitnya, dan dia juga tidak dipenuhi dengan kecewa diri sendiri yang tragis. Sikap Dolezal adalah satu kelebihan.

Buat masa sekarang, mari kita terima semua ini tanpa cuba menyalahkan sesiapa pun.

Ingin menjadi putih

Malangnya saya faham dengan baik bagaimana Lil 'Kim (atau Lil' Vim, sebagai seorang yang saya kenal dengan tidak baik menyebutnya - merujuk kepada serbuk serbuk "pemutihan tambahan") telah berakhir dengan cara dia. Kim dan saya adalah zaman yang sama; ketika saya masih kecil, saya juga mahu menjadi putih. Dan bukan kerana saya fikir orang kulit putih "sejuk". Ini kerana saya percaya bahawa tidak putih membuat saya hodoh secara lalai. Ibu saya (putih) begitu tidak selesa dengan gen hitam saya bahawa dia memberitahu saya bahawa saya adalah orang Amerika Selatan, bukan Jamaican (dan ergo Afrika), keturunan - dan saya percaya dia. Mengapa saya tidak? Saya berada di remaja sebelum mengetahui kebenaran.

Daripada menggunakan pembedahan make-up dan plastik untuk membina semula identiti diri, saya melemparkan diri ke dalam buku. Terutama apa-apa oleh atau mengenai Malcolm X, atau mana-mana Black Panthers - berumur 15 saya baca Akar, semua halaman 700 itu. Apabila saya adalah 16, satu salinan klasik 1952 Frantz Fanon Kulit Hitam, Topeng Putih telah diberikan kepada saya oleh teman sekolah putih yang geli hati oleh pendirian militan saya yang baru dan motifnya, saya mengesyaki, sedikit lidah.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Buku-buku itu buat saya apa yang tidak dapat dilakukan pembedahan rekonstruktif. Fanon, psikiatri dari Hindia Barat Perancis, menulis tentang psikologi kegelapan sebagai warisan penjajahan dan ketuanan putih. Apa yang dikatakan oleh semua buku itu kepada saya adalah: imej diri sendiri yang terkubur di dalam hitam, rendah diri hitam - itu bohong. Dan salah satu yang diambil di dalam akar, dalam; seperti bentuk kanser otak yang sangat berbahaya.

Angela Davis (tengah) pada Oktober 1969. GeorgeLouis, CC BYWalaupun saya banyak membaca, mereka adalah hari pra-internet. Hanya baru-baru ini, melalui rakaman video, saya faham betapa cantiknya para pemimpin Black Panther, dalam jaket kulit hitam dan beret mereka. Huey Newton adalah seperti pin-up, Kathleen Cleaver dan Angela Davis bukan hanya wanita yang cantik dengan afros yang bergaya - mereka adalah wanita yang cemerlang, bersuara dan bercakap-cakap di barisan depan revolusi yang digagalkan. Dalam 1968 Kathleen Cleaver memberitahu pewawancara:

Selama bertahun-tahun, kita diberitahu bahawa hanya orang kulit putih yang cantik; bahawa hanya rambut lurus, mata cahaya, kulit cahaya, cantik; dan begitu wanita hitam akan cuba segala yang mereka dapat untuk meluruskan rambut mereka, meringankan kulit mereka, kelihatan seperti wanita putih. Tetapi ini telah berubah, kerana orang kulit hitam sedar.

Nah, saya harap Lil 'Kim sudah sedar. Datanglah itu, ketika saya berumur sepuluh tahun, setelah bangkit dan jatuh dari Partai Hitam Panther, saya harap saya sudah sedar.

Tahun ini menandakan Ulang tahun 50 tahun kelahiran BPP dan menangis bahawa "Hitam Cantik". Tidak benar untuk mengatakan bahawa tidak ada yang berubah dalam tempoh interim - banyak telah berubah, walaupun kemajuan tidak pernah dijamin berlaku dalam garis lurus. Barangkali tidak ada seorang pun penulis dan revolusioner yang boleh meramalkan 50 atau 60 tahun lalu adalah bahawa psikologi penjajahan akan berterusan, tidak kelihatan, walaupun undang-undang dan undang-undang ada untuk melindungi hak-hak semua.

Tanpa menyalahkan, mari kita terima fakta ini untuk apa itu. Dan sekarang saya bertanya kepada anda: adakah ia boleh diterima?

Tentang Pengarang

anderson victoriaVictoria Anderson, Pengajian Pelawat dalam Pengajian Budaya, Universiti Cardiff. Beliau kini sedang membangunkan satu projek yang meneroka cara-cara yang memberi impak teknologi kepada budaya-as-folklore, baik sebagai repositori refleksi manusia dan sebagai satu set amalan yang berkembang. Kerja beliau menavigasi bidang-bidang yang menyentuh kaum, kelas dan jantina dalam konteks artikulasi diri, tetapi terutama tertarik dalam analisis dan etika kisah-kisah budaya dominan.

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Tempah berkaitan:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = 159285849X; maxresults = 1}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}