Bagaimana Untuk Menghilangkan Kekacauan di Lekat Jantung dan Pikiran Anda

Bagaimana Untuk Menghilangkan Kekacauan di Lekat Jantung dan Pikiran Anda

Kami berpegang teguh kepada banyak perkara dalam kehidupan tanpa kita percaya bahawa kita tidak boleh bahagia atau bahkan hidup. Sering kali kita menyelesaikan untuk membersihkan almari untuk menghilangkan kekacauan yang tidak perlu dan mendapati diri kita sebahagian besar kembali - sekiranya berlaku! Sesetengah daripada kita merasa sukar untuk berpisah dengan objek dan mementos masa lalu, dan ramai di antara kita adalah tikus pek ke satu darjah atau yang lain.

Ini mungkin kelihatan seperti kebiasaan yang tidak bersalah, tetapi apabila kita menganggap bahawa dunia luar kita adalah gambaran yang tepat dari dunia batin kita, kita mesti berfikir lagi. Kekacauan di dalam minda dan hati kita yang disebabkan oleh pemikiran dan perasaan yang salah tidaklah begitu tidak bersalah, kerana ia adalah penyebab ketidakbahagiaan kita. Pengumpulan dalam minda bawah sedar memberikan pengaruh yang lebih besar ke atas kehidupan kita. Tayangan yang tersisa di badan halus dan sebab-sebab oleh fikiran, perasaan dan tindakan yang lalu menentukan ukuran cinta, kebahagiaan, dan kebebasan yang dapat kita alami dalam kehidupan ini.

Bermula dengan Dunia Eksterior

Ia adalah paling mudah untuk memulakan proses pembersihan dengan dunia luar. Tidak ada keraguan bahawa ia sangat membantu untuk membersihkan bahan berlebihan yang berlebihan untuk mempermudah kewujudan dan menghapuskan perkara-perkara yang menjemput kami untuk kelonggaran dan tindak balas emosi. Lebih-lebih lagi membersihkan tempat kediaman dan almari kita boleh menjadi latihan yang bagus sebagai persediaan untuk pencarian, kerana belajar untuk melepaskan diri pada tahap material ini akan membantu kita kemudian dalam amalan penolakan. Ia juga menunjukkan bahawa objek-objek ini tidak mempunyai nilai sebenar dan gagal memberikan kebahagiaan yang kekal.

Selalunya kita mahu perkara dalam masa yang diberikan kerana kita merasa memerlukan dan kerana kita tidak tahu bagaimana untuk memahami keperluan ini yang mendesak. Hasilnya, kita mempunyai banyak harta benda, tetapi sebenarnya yang kita benar-benar menginginkan adalah rezeki untuk minda, hati, dan jiwa kita, dan kebahagiaan dan kasih sayang yang kekal.

Bagi pencari moden, penolakan tidak bermaksud membuang semua harta benda kita dan hidup dalam kemiskinan yang luar biasa. Tidak juga bermakna menafikan kegembiraan intrinsik kita dalam keselesaan, kesederhanaan, dan keharmonian. Tidak perlu meninggalkan kecantikan atau kebaikan dalam kehidupan seharian, dan tidak ada salahnya yang salah dengan menikmati benda-benda cantik. Penghargaan untuk karya seni, kerajinan, dan muzik yang harmoni adalah salah satu kapasiti manusia yang lebih halus. Kami berhak untuk menghayati ungkapan kreatif manusia ini. Apa yang menyebabkan masalah tidak wujud dalam diri mereka sendiri atau bahkan dalam kesenangan mereka, tetapi dalam keterikatan kita kepada mereka.

The Eesha Upanishad memberitahu kita untuk "menikmati" tetapi memberi amaran, "Jangan menghina hartanya." Kita bebas untuk menikmati, tetapi kita harus menjaga diri kita dari pemikiran mental di mana-mana. Sekiranya kita sedar tetapi seketika bahawa kita tidak boleh memiliki apa-apa secara kekal, kita boleh melepaskan keterikatan kita kepada benda-benda material. Jika kita benar-benar menyedari bahawa kita sebenarnya tidak mempunyai apa-apa yang kita boleh panggil kita sendiri, kita akan menghadapi risiko menjadi tercerahkan dalam sekelip mata!

Sementara itu, walaupun sedikit refleksi akan menunjukkan bahawa apa sahaja yang kita fikirkan kita sendiri - rumah dan harta benda kita walaupun badan dan tenaga vital kita - semuanya datang dari bumi dan akhirnya akan kembali ke bumi. Apa yang tidak kita lihat - semangat, Diri - turun kepada kita dari atas. Matter dan semangat bergabung untuk menggabungkan jiwa individu dengan tenaga hidup dan keupayaan manusia, agar dapat memberi gambaran kepada sifat jiwa tertentu dalam penciptaan.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Apabila kita menganggap kebenaran ini - iaitu ajaran para tuan dan bijak yang hebat - kita menyedari bahawa tidak banyak yang kita boleh panggil kita sendiri dan tidak banyak "saya" dan "saya" dalam gambar ini. Apabila kita bercakap mengenai "Saya," kita biasanya bermaksud dengannya "entiti ini" yang mempunyai bentuk, nama, dan fungsi. Apabila kita mengkaji dunia dalaman kita dengan lebih teliti, kita melihat bahawa sifat-sifat ini sebenarnya dituntut oleh "angka" yang penting atau perasaan diri - ego - yang mengatakan, "Ini adalah saya dan saya." Tuduhan diri palsu semua - "rumah saya", "pakaian saya", "tubuh saya", "persepsi saya", "bakat" saya - walaupun kita tidak boleh menjadi apa yang kita anggap.

The Clutter of "I Am This", "I Am That"

Orang yang salah juga menuntut peranan yang kita mainkan dan berkata, "Saya seorang ibu," "Saya kawan," "Saya seorang doktor," "Saya seorang artis," walaupun kita tidak boleh kami buat. Malangnya pengenalan ini dengan apa yang kita lakukan diperkuat dengan istilah yang digunakan oleh media. Secara kolektif kita dikatakan pengguna, perokok, peminum, penumpang, peminat sukan. Kita harus memprotes kemusnahan ini. Ia tidak membantu, dan mungkin juga berbahaya, kerana manusia berfikir, "Saya seorang pengguna." Akhirnya kami akan berfikir bahawa adalah tugas kami untuk "memakan."

Ego mendakwa semua pemikiran, perasaan, dan perbuatan. Tetapi ia tidak berhenti di situ. Ia mengisytiharkan, "Ini adalah 'hidup saya', 'tenaga' saya, 'nafas saya', 'kecerdasan saya', walaupun fakta bahawa diskriminasi dan intuisi kita bercakap dengan kita tanpa syarat yang tidak pasti. Kita tahu bahawa sebenarnya kita adalah Atman - Diri - yang di luar memori, di luar fikiran, di luar badan dan deria.

Bagaimanakah kita menghapuskan pemikiran kita yang salah ini? Dengan mengubah minda kita, atau, seperti kata St. Paul, "dengan pembaharuan minda anda sendiri." Manas - minda yang bergerak atau organ pemikiran - dapat menyebabkan masalah dengan pemikiran yang salah, tetapi juga dapat menjadi hamba yang setia. Seperti mana-mana hamba, kita mesti merawat manas dengan kasih sayang dan kesabaran dan memberi makan secara teratur dengan pemikiran, idea dan niat yang betul. Apabila manas dibersihkan dari pemikiran palsu, ia menjadi alat yang kuat dalam kerja rohani.

Ia berada di manas di mana kita mula-mula "mendengar" gagasan-gagasan palsu kerana mereka muncul berpakaian dalam bahasa dan terlebih dahulu "melihat" kekacauan mental dan emosi ketika ia muncul dalam bentuk gagasan yang kita pegang tentang diri kita sendiri. Ini, idea-idea kita yang paling dihargai, masuk ke dalam minda sedar yang ditimbulkan oleh sikap yang tidak sedarkan diri. Mereka selalu diiringi beberapa jenis kelayakan, positif atau negatif: "Saya orang yang baik," "Saya pintar," "Saya tidak boleh melakukan ini," "Saya tidak boleh berbuat apa-apa."

Dengan tekun mengamati gerakan-gerakan ini di dalam minda - idea-idea yang kita pegang tentang diri kita dan respons automatik kita - kita dapat melihat mereka untuk apa yang mereka: kekacauan sia-sia yang terdiri daripada sisa-sisa basi masa lalu. Idea-idea berbahaya ini tidak mempunyai apa-apa kaitan dengan masa sekarang, kecuali mempunyai kesan negatif kepada kami. Hanya dengan melihat pandangan-pandangan ini kita boleh menghentikannya. Hanya apabila kita terjaga, apabila kita dapat mengingati diri kita di sini dan sekarang, adakah kita berada dalam keadaan yang sesuai untuk pemerhatian objektif.

Kata-kata yang Membawa kepada Clutter Minda

Langkah seterusnya dalam menghilangkan diri kita dari kekacauan mental adalah menghindari bahasa yang menyokong tuntutan ego dan mengelakkan kata-kata seperti "saya," "saya," dan "saya." Daripada "badan saya", kita boleh mengatakan "badan"; bukannya "hidup saya," kita boleh mengatakan "kehidupan ini." Daripada "bagaimana kebaikan saya," kita boleh mengatakan "cemerlang" atau tiada apa-apa; bukannya mengatakan "betapa bodohnya saya," kita boleh berhenti, menghadapi fakta, dan memperbaiki keadaan.

Kita tidak boleh mempunyai minda dan hati yang tetap hanya dengan rela, tetapi kita boleh menghentikan bahasa yang mengekspresikan kritikan, penyesalan, atau menyalahkan. Kita boleh berhenti berkata "dia sentiasa ..."; "Saya sepatutnya ..."; "jika saya hanya boleh ..."; "bagaimana kalau ..." Ketika kita mula memerhatikan dan menyiasat, kita akan dapati bahawa komentar dalaman dan pembicaraan batin seperti ini terus berlangsung sepanjang masa. Perkara itu hanya melihatnya dan berhenti dan tidak memberi komen mengenai komentar itu. Kami tidak mahu membazirkan cahaya pemerhatian sedar tentang analisis diri lisan; Tujuannya adalah kesunyian minda.

Pembersihan Mengeluarkan Kejutan

Membersihkan Clutter: Di dalam Closets of Heart and Mind andaKita tidak boleh digalakkan apabila dalam pembersihan, kita dapati hantu di dalam almari - serpihan mental yang kita tidak tahu yang kita ada. Pembersihan penuh dengan kejutan, dan tidak selalu menyenangkan. Apabila kita melihat diri kita sendiri dalam cahaya penyiasatan diri sedar, kita mungkin menyedari bahawa kita bukan orang yang tidak baik, yang kita fikir kita. Kita mungkin sedar bahawa kita berada dalam suasana emosi yang tidak puas hati, menyesal, mengecewakan, dan pesimis semasa kebanyakan waktu kita bangun. Apabila kita mula bangun dan melihat sekeliling kita, kita melihat sentimen yang sama seperti yang ditunjukkan oleh orang lain. Kami melihat pelbagai bentuk mental yang negatif - keraguan, sindiran, nihilisme, dan fatalisme. Kesan ini tidak hanya tertulis di wajah dan psikologi orang yang kita kenal, tetapi telah mengambil tol kolektif mereka dalam penyakit mental dan fizikal.

Negativity adalah ketiadaan cahaya kebenaran. Ini adalah salah satu manifestasi kekuatan tamas, yang merangkumi kegelapan, inersia, dan kejahilan dunia. Kesemua negatif ini dan kehendak yang sakit adalah penentangan langsung kepada semangat - yang merupakan unsur yang sangat diperlukan dalam usaha kami. Perkataan "semangat" berasal dari perkataan Yunani yang bermaksud "penuh tuhan" dan, dengan lanjutan, "terinspirasi." Antusiasme adalah keadaan yang boleh kita usahakan dengan tidak melibatkan sebaliknya. Bersama pemikiran, hasrat, dan aspirasi yang betul, semangat akan membantu kita menghadapi halangan di jalan.

Membersihkan badan penyebab - antahkarana - lebih sukar dan hanya dapat dicapai secara tidak langsung melalui amalan seperti pemerhatian, refleksi kebenaran suci, dan meditasi. Semua pemikiran, perasaan, dan tindakan timbul dalam kesedaran yang berwarna dengan warna tertentu - warna antahkarana tertentu kita. Ini menerangkan dengan serta-merta seperti atau tidak suka, kelulusan atau penolakan yang timbul dalam setiap aktiviti. Manas tidak mempunyai pewarnaan sendiri tetapi dipengaruhi oleh pewarnaan badan kausal; oleh itu ia berfikir dengan sewajarnya. Apabila pewarnaan adalah sattvic, ia akan mencerminkan sikap tenang, apabila ia rajasic ia akan mengakibatkan tindakan, apabila ia tamasic ia menyebabkan inersia.

Walaupun setiap keinginan timbul pertama di manas (kerana hubungannya dengan deria dan objek rasa yang menimbulkan keinginan), pelbagai keinginan yang disokong oleh sikap emosi tertentu, yang disimpan di dalam badan penyebabnya. Sukar untuk melihat sikap kita sendiri. Kami lebih kurang kesulitan melihat pakej emosi orang lain. Sikap mereka didedahkan dalam bahasa, sikap, sifat, dan sikap. Kami telah menutup kesilapan kita sendiri dan menyembunyikan kecenderungan kita dengan selimut pelupa. Kami kini memerlukan keberanian untuk membersihkan pengambilalihan rahsia dan tersembunyi - kekotoran purba yang mewarnakan seluruh makhluk kita dan menjadi.

Menghapuskan Masa Lalu dengan Melihat Masa Hadapan

Sebelum kita dapat menghapuskan masa lalu, kita perlu melihat idea, lampiran, dan sikap palsu kita. Untuk melihatnya, kita perlu sedar dan sedar dalam masa tindakan. Kita harus ingat untuk menggunakan kuasa refleksi diri kita. Dan kita perlu menggunakan sebab dan kecerdasan pada saat refleksi diri.

Sekarang adalah masa yang tepat untuk pemerhatian yang sedar dan jujur; sebenarnya ia adalah satu-satunya peluang yang kita perlu untuk menghapuskan halangan kita. Dalam kesedaran kita akan melihat kekacauan mental yang telah kita kumpulkan sejak zaman kanak-kanak dan bagaimana ia mengubah warna pemikiran, perasaan, dan melakukan pemikiran kita. Kami akan sedar bahawa kekacauan ini tidak lagi berfungsi atau sesuai dengan wawasan kehidupan kita. Seperti yang kita menyedari bahawa lampiran ini menjadi terlalu menyakitkan, kita tidak sabar-sabar untuk memberi mereka. Kemudian kami bersedia untuk mengatasi hambatan yang mendalam kami - sikap di sebalik nafsu dan penipuan kami.

Kaedah tiga kali yang membawa kepada pencerahan termasuk pemerhatian, diskriminasi, dan penolakan.

Objektif Objektif

Dengan memerhati dari sudut pandangan Saksi, pergerakan minda terkawal. Dalam keadaan ini kita memintas ego. Kami tidak bertindak dari pendirian subjektif atau meletakkan tuntutan segera kepada setiap tindakan. Oleh itu, kita kurang dipengaruhi oleh suara-suara yang bersuara dalam fikiran, dan tindakan menjadi lebih bebas, lebih sesuai, dan lebih kreatif. Kami tidak terjejas oleh keghairahan atau keengganan, jadi tindakan adalah neutral dan tidak mendatangkan kesan. Tetapi yang paling penting, dalam tindakan sedemikian terdapat lebih banyak kegembiraan, cinta, dan kebahagiaan.

Dua praktik kuno diskriminasi dan penolakan berkaitan erat dengan amalan pemerhatian. Satu, kita lihat; dua, kita mendiskriminasikan; tiga, kami meninggalkan.

Seperti yang kita lihat, apabila lampiran dalaman dan tuntutan benar-benar dilihat dalam terang kebenaran, mereka dibubarkan secara automatik. Walau bagaimanapun, kecenderungan laten dan kepercayaan mendalam dalam jiwa perlu dislodged dengan kelebihan tajam diskriminasi.

Amalan penolakan membantu melepaskan gagasan, lampiran, dan tuntutan palsu. Tidak seperti yogis zaman purba, kita tidak meninggalkan dunia dan barang-barang kita, tetapi melepaskan keterlibatan mereka. Kami melepaskan lampiran pada ketiga-tiga peringkat: kausal, halus, dan fizikal. Ia tidak berguna untuk cuba melepaskan sesuatu semata-mata pada tahap fizikal; keinginan masih ada dan semata-mata melihat sesuatu yang lain untuk dilampirkan. Seseorang boleh menyerah lampiran makanan hanya untuk membangunkan lampiran untuk kebuluran atau latihan berlebihan. Pengingkaran tidak memberi ais krim dan cookies. Ini adalah amalan kerohanian dan kerana itu kerja-kerja pada tahap halus dan sebab bersebab, walaupun ini pada gilirannya mungkin menghasilkan kesan yang akan terbukti pada tahap fizikal. Penolakan sebenar adalah menyerah apa yang kita tidak.

AMALAN

1. Perhatikan tuntutan dan idea - baik positif dan negatif - anda berpegang pada diri sendiri, peranan yang anda mainkan, dan aktiviti yang ada pada masa yang diberikan. Tonton manas - minda yang bergerak - dan hentikan tuntutan, pertimbangan dalaman, dan pemikiran berulang mengenai diri anda atau apa sahaja dengan hanya berkata, "Neti! Neti!" - "Bukan ini! Bukan ini!"

2. Perhatikan proses pemikiran. Elakkan bahasa yang memperkuat tuntutan dan kepercayaan palsu, seperti "Saya ini atau itu"; "Saya tidak boleh"; "Saya tidak pernah"; "saya" atau "saya".

3. Perhatikan dan biarkan perasaan negatif, perasaan sakit, penyesalan, rasa bersalah, dan penyesalan.

4. Perhatikan sikap yang ditandakan oleh caj emosi yang timbul pada masa kejadian atau aktiviti. Biarkan manas menjadi tenang. Biar sikap dan kembali kepada pemerhati senyap.

5. Amalan penolakan dan diskriminasi. Lepaskan kepercayaan dan tanggapan yang luar biasa mengenai diri dan realiti. Anda mungkin ingin menulis sikap yang paling menyusahkan dan membakar senarai itu semasa anda secara sedar meninggalkan mereka dan menawarkannya kepada One Self.

Dicetak semula dengan izin penerbit,
Lindisfarne Books. © 2001. www.lindisfarne.org

Perkara Sumber

Kesedaran Kebahagiaan: Panduan Seeker
oleh Astrid Firtzgerald.

Kesedaran Kebahagiaan oleh Astrid Firtzgerald.Menjadi Kesedaran Kebahagiaan adalah satu komprehensif yang bijak, mendalam, dan mudah diakses yang akan membantu mengarahkan orang ke arah pencarian rohani yang lebih bermanfaat. Melukis pada pelbagai sumber yang mempesona, termasuk pandangan GI Gurdjieff dan PD Ouspensky serta tradisi rohani Timur, memberikan gambaran yang jelas dan menarik tentang struktur dalaman manusia yang sebenar dan bagaimana ia dapat dibangunkan untuk potensi penuhnya.

Maklumat / Perintah buku ini. Juga boleh didapati sebagai edisi Kindle.

Mengenai Penulis

Astrid Fitzgerald adalah seorang pelukis, penulis, dan pelajar ghairah Filsafat Perennial yang telah menggunakan prinsip-prinsipnya untuk hidup dan seninya selama lebih dari tiga puluh tahun. Dia adalah pengarang Buku Artis Inspirasi: Satu koleksi Pemikiran tentang Art, Artis, dan Kreativiti (Lindisfarne Books, 1996), dan merupakan ahli Persatuan Kajian Manusia di New York City.

Lebih buku-buku oleh penulis ini.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}