Kenapa Anda Perlu Berbual dengan Sendiri

Kenapa Anda Perlu Berbual dengan Sendiri

Tanah gurun di The Quest for Holy Grail adalah metafora untuk keadaan kita ketika kita tidak hidup kita dari hati kita. Apabila Knight Parsifal, yang sedang mencari Grail, pertama kali bertemu dengan raja yang cedera di padang gurun, dia dipindahkan dengan belas kasihan dan ingin bertanya kepada raja mengapa dia menderita. Tetapi, setelah dilatih bahawa ksatria tidak menanyakan soalan-soalan yang tidak perlu dan mengganggu, dia menghalang spontan dan belas kasihannya dan pada masa ini usahanya gagal. Ia membawanya lima tahun lagi perjuangan dan kegagalan untuk kembali ke Istana Grail dan meminta soalan-soalan yang datang dari hatinya daripada mengikut peraturan kesopanan untuk kesatria. Mengetahui soalan-soalan yang betul mencerminkan kematangan Parsifal telah memperoleh melalui perjuangan yang sungguh-sungguh dalam usahanya dan memulakan penyembuhan tanah gurun.

Adalah paradoks bahawa jika kita tidak boleh membuka hati kita kepada diri sendiri maka kita tidak mempunyai asas untuk berurusan dengan orang lain secara penuh kasih sayang dan kasih sayang. Dan, seperti Parsifal, kami telah dilatih untuk tidak meminta persoalan yang penuh kasih sayang dan kasih sayang terhadap diri kita sendiri, untuk tidak mempersoalkan kemurungan dan serangan jantung kita secara mendalam dan penuh kasih sayang kerana berbuat demikian mungkin mengganggu sistem nilai yang kita dan masyarakat kita hidup. Sebaliknya, sistem ini mengajar kita untuk pergi ke peti sejuk, membeli sesuatu, pergi ke filem, atau makan jika kita berasa kesepian, cemas, atau tertekan. Tetapi berasa buruk dan pergi ke dapur menubuhkan satu kitaran yang tidak boleh dipermudahkan atau disembuhkan oleh rancangan diet, tekad, atau ubat. Keperluan sebenar kita lebih mendalam daripada apa yang boleh membantu. Kita perlu memberi perhatian yang lebih baik kepada diri kita sendiri.

Ya, walaupun kepentingan kita dalam latihan, kecergasan, dan pemakanan kita masih menafikan banyak keperluan tubuh kita. Kami berupaya untuk memperbaikinya, tetapi terlalu kerap kami merawat tubuh seperti "itu" daripada tempat duduk jiwa kita. Kami menghakimi badan kita dengan kasar terhadap cita-cita media dan kerap kali menjauhkan diri daripada mereka. Kami jarang memberi mereka tidur yang cukup, berehat, dan ganjaran yang berahi untuk memastikan mereka tenang dan santai, dan lambat laun badan kita mengajar kita manusia. Serangan jantung, kemurungan, obesiti, keletihan kronik, dan fibromyalgia hanyalah beberapa cara badan kita melakukan ini dan menegaskan bahawa perhatian akan dibayar.

Pengkhianatan atau Amaran?

Dalam banyak keadaan ini kita bertindak seolah-olah badan kita telah mengkhianati kita, ketika sebenarnya mereka lebih sering kawan kita memberi amaran kepada kita ketika kita membahayakan diri kita sendiri. Sebagai contoh, badan kita tahu apabila kita tidak menghiraukan makanan yang buruk atau tercemar dan mencerminkan apa yang mesti dilakukan. Begitu juga badan kita mengeluarkan "amaran" dalam bentuk ketakutan, episod-episod kecil yang bertujuan untuk membangunkan kita dengan perubahan yang perlu kita buat. Dan, kadang-kadang mayat kita memberikan isyarat penting tentang emosi kita ketika kita lapar untuk cinta, pemenuhan pribadi, atau vitalitas.

Saya masih ingat betapa sukarnya bagi saya sebagai kanak-kanak untuk mengetahui apa yang ada sekarang untuk memberi bapa saya untuk hari jadi atau Krismas. Saya tidak dapat mengetahui apa yang diperlukan atau dikehendakinya dan dia tidak pernah menyuarakan keinginan yang ketara. Walaupun saya bertanya kepadanya secara langsung dia akan menjawab sesuatu di sepanjang baris "Apa sahaja yang anda ingin dapatkan." Emosi emosi yang lebih luas mengenai jawapan yang mudah dibaca ini sebenarnya boleh menakutkan. Sekiranya seseorang tidak mahu atau memerlukan apa-apa daripada kita bagaimana kita boleh merasa penting kepada mereka?

Ini adalah tema yang kekal sepanjang hubungan saya dengan ayah saya. Saya fikir dia mengasihi saya tetapi saya tidak dapat mengetahui mengapa saya penting kepadanya, apa yang saya hargai untuk hidupnya. Jika kita tidak menyedari keperluan dan keinginan kita, jika kita menyembunyikannya, ia menjadikannya sangat sukar untuk orang berasa dekat dengan kita kerana kita telah meletakkan diri kita sebagai pulau-pulau di dalam kehidupan.

Memahami Keperluan Kita

Kisah dongeng "Isteri Nelayan" mengingatkan saya tentang bahaya yang berlainan yang mungkin timbul apabila kita tidak benar-benar memahami keperluan kita. Dalam cerita ini seorang nelayan miskin yang tinggal bersama isterinya dalam babi yang rendah hati adalah memancing. Hari yang dipakai tanpa ada nasibnya sehingga hampir petang dia akhirnya menggantungkan gumpalan. Mengejutkannya, gumpalan itu mula bercakap dengannya. The flounder menceritakan kisah sedih menjadi putera terpesona. Diisi dengan belas kasihan, nelayan itu mengembalikannya ke laut dan pulang dengan tangan kosong. Di rumah dia menceritakan pengembaraannya kepada isterinya. Dia menjadi marah dan menggesa dia untuk kembali ke laut dan meminta gumpalan untuk memberinya harapan. Pagi keesokan harinya ia kembali ke laut dan meminta ikan untuk memberinya harapan, sebuah pondok baru, untuknya dan isterinya. Rumah lagi, dia mendapati bahawa hasratnya telah diberikan dan isterinya berdiri di hadapan sebuah pondok yang indah. Dihantui, isteri terus menolak suaminya untuk meminta bantuan baru hari demi hari. Mereka maju dari sebuah pondok ke sebuah rumah, rumah besar, istana, dan kemudian sebuah istana marmar. Akhirnya gumpalan yang jijik telah mencukupi dan mengembalikannya ke babi. Sama seperti isteri nelayan, jika kita tidak memahami keperluan kita, kita juga boleh terjebak dengan treadmill untuk memperoleh barang-barang material yang akhirnya meninggalkan kita sebagai emosi atau rohaniah ketika kita memulakan usaha kita.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Kadar yang tergesa-gesa dalam kehidupan kita tidak menggalakkan kita untuk secara aktif mencerminkan keperluan kita dan mencari lebih dalam daripada tahap material. Apabila kita gagal untuk memahami mereka untuk diri kita sendiri dan untuk berkongsi mereka, kita tidak boleh hidup dari hati kita. Titik di sini adalah bahawa kita kemudian hidup oleh konsep orang lain, pengiraan, andaian, atau kecenderungan - tepat untuk mereka tetapi mungkin bukan untuk kita. Dengan menyelidiki kehidupan dalaman kita sendiri, kita memberikan hubungan kita dengan peluang yang lebih baik untuk berjaya. Keintiman adalah mengenai perkongsian. Ia timbal balik. Dan apabila kita melepaskan atau hilang sentuhan dengan keinginan hati kita, kita meninggalkan diri kita dalam bahaya tidak berpuas hati dengan kehidupan tanpa menyedari mengapa.

Memupuk kesedaran diri kita sering membantu kita menemui bahagian-bahagian kehidupan kita yang kita hilang. Selama bertahun-tahun saya melakukan kesilapan yang sama dengan anak-anak saya yang telah dibuat ayah saya dengan saya. Melalui kerja batin saya, saya telah belajar untuk memberitahu mereka bahawa saya mahu dan memerlukan sesuatu daripada mereka yang jauh melebihi hadiah wajib dan termasuk cinta mereka, nilai untuk hidup saya, dan makna ia memberi saya menjadi bapa. Akibatnya pertukaran bursa kami menjadi lebih bermakna daripada wajib kerana mereka melambangkan pertukaran yang lebih dalam ini.

Tidak lama dahulu saya diminta memberikan kelas kepada beberapa topik yang telah kita bincangkan di sebuah gereja tempatan. Apabila saya bertanya kepada orang-orang di dalam kelas untuk memikirkan mengapa penting untuk berhati-hati dengan keperluan kita dan apa yang mungkin kita hilang jika kita tidak, mereka mendapati soalan-soalan ini pada mulanya sukar. Mungkin mereka mendapati soalan-soalan ini lebih merisaukan kerana kami berada dalam suasana keagamaan. Di satu pihak institusi agama kita umumnya cuba mengajar kita untuk memikirkan orang lain dan bukan diri kita sendiri. Di sisi lain budaya kita mengajar kita kita harus memikirkan diri kita pada tahap material. Saya kemudian memecah anggota kelas ke dalam kumpulan kecil dan meminta mereka melihat soalan-soalan ini, dan bercakap tentang mereka untuk seketika. Apabila kita semua menyusun semula sebagai satu kumpulan, berkongsi jawapan kita, saya gembira dengan tindak balas mereka:

* Kita tidak boleh mengetahui diri kita sendiri jika kita tidak tahu apa yang kita perlukan.

* Keperluan sebenar kita dapat menunjukkan kepada kita bagaimana kehidupan kita.

* Jika kita tidak mengetahui keperluan kita, tidak ada orang lain yang dapat mengenali kita.

* Jika kita tidak mengetahui keperluan kita, mereka tidak mungkin dapat bertemu.

* Jika kita tidak mengetahui keperluan kita, kita akan mengharapkan orang lain mengenali mereka.

* Jika kita tidak mengetahui keperluan kita, kita mungkin menjadi lebih menuntut daripada kita sedar.

* Sekiranya kita tidak mengetahui keperluan kita, kita akan hidup seperti domba.

* Menyedari keperluan kita menjadikan kehidupan lebih personal dan nyata.

* Jika saya memiliki keperluan saya, saya sebenarnya mengurangkan tuntutan saya kepada orang lain kerana saya hidup dengan jujur.

Menyoal diri kita dengan cara seperti ini dapat membantu kita mengatasi minda budaya set lama yang membuat kita tidak berfikir dan memikirkan apa keperluan kita, apa yang mereka beritahu kita mengenai kehidupan kita, dan bagaimana kita perlu memberi perhatian kepada mereka. Jika kita tidak menyedari mereka, mereka akan turun dalam bayang-bayang kita, menggerakkan tenaga bawah sedar kita dan keluar dengan cara yang kita tidak mahu mereka. Kita semua kenal seseorang yang memakai fasad sebagai mengorbankan diri ketika sedang mengawal dan menuntut perhatian. Atau, kami mendapati diri kita sukarela atau ditekan untuk berkhidmat kepada sesetengah jawatankuasa atau dalam kempen dan kemudian mengakhiri perasaan yang penuh dengan kebencian.

Mengabaikan Keperluan Kita Tidak Memudahkan Kita

Beberapa tahun yang lalu seorang wanita memberitahu saya bahawa dia cuba mengabaikan keperluannya kerana dia fikir ia menjadikannya lebih mudah untuk menjadi bahagia. Memanjakan diri dengan keperluan kita tidak menjadikannya lebih mudah untuk menjadi bahagia. Sebelum saya tahu bahawa saya mengulangi pola bapa saya yang tidak menunjukkan keperluan, saya mendapati diri saya berasa marah setiap tahun pada hari lahir saya mengenai bagaimana saya tidak fikir saya merasakan anak-anak saya. Saya merasakan keperluan saya tetapi tidak menyakitkan perasaan bersendirian dan tidak diketahui oleh orang-orang yang paling dekat dengan saya. Keperluan kita, terutamanya keperluan kita untuk cinta dan untuk orang yang dicintai, tidak ada kena mengena dengan mementingkan diri sendiri atau memanjakan diri. Mereka mempunyai segalanya untuk menjadi manusia.

Mendengarkan hati kita, minda kita, badan kita, ketidaksadaran kita membantu kita merealisasikan kemanusiaan dan potensi kita. Sekiranya kita tidak, kita akan mengikuti model mesin hidup dan mewujudkan tanah kosong dalam jiwa dan hubungan kita. Kebanyakan kita dibesarkan untuk mempercayai bahawa menunjukkan emosi kita memalukan. Belajar menyembunyikannya hampir selalu bermaksud belajar untuk tidak bertindak terhadap mereka. Untuk menjadi bersemangat sama ada dari cinta, keinginan, penderitaan, atau kemarahan adalah panggilan untuk tindakan dan tindakan dapat mengganggu rasa perintah di pulau kita. Bertindak pada emosi kita kadang-kadang boleh membawa malu atau rupa menjadi naif, tidak terkawal, atau tidak rasional. Ramai orang dalam budaya kita, terutama lelaki, telah menjadi begitu biasa untuk menyembunyikan emosi mereka, mereka jarang pasti apa yang mereka rasa.

Robert adalah salah seorang lelaki yang tidak tahu apa yang dirasakannya. Dia fikir dia merasa baik, tetapi isterinya dan doktor keluarganya fikir ada yang mengganggunya. Mereka juga fikir dia mungkin lebih kecewa tentang hari jadi kelima belas yang akan datang daripada dia sedar. Apabila saya berjumpa dengan Robert, dia sangat mesra tetapi ada juga perasaan pasif di sekelilingnya yang saya rasakan. Ketika saya bertanya kepadanya beberapa soalan saya belajar bahawa dia mengalami asma dan bahawa ia baru-baru ini semakin buruk. Saya juga membuat kesimpulan bahawa dalam mendalam dia telah disyaki isteri dan doktornya mungkin betul dalam kepercayaan mereka bahawa ada sesuatu yang mengganggunya. Tetapi dia tidak tahu apa itu.

Semasa pertemuan pertama ini, kita bercakap mengenai kesihatannya dan kebimbangan isterinya, dan dia juga bercanda, tentang beralih lima puluh dan memperoleh sedikit berat. Dalam beberapa sesi akan datang, kami terus bercakap dengan santai dan semasa setiap pertemuan, dia akan secara senyap memberitahu saya tentang kehidupannya, betapa baiknya dan mengapa dia tidak dapat memahami mengapa orang bimbang tentangnya. Walau bagaimanapun pada akhir setiap sesi dia akan menjadualkan mesyuarat lain, seolah-olah ada naluri yang membimbingnya untuk berbuat demikian. Saya merasakan bahawa apa yang cuba muncul di Robert tidak cukup untuk dilihat.

Selepas beberapa sesi saya perhatikan bahawa sebaik sahaja Robert meninggalkan pejabat saya, saya mengalami rasa sedih, seperti berat badan yang mendorong semangat saya turun. Selepas mencerminkan perasaan ini untuk sementara waktu, saya memutuskan untuk menyebutnya kepada Robert. Saya berkata, "Robert kami telah mengenali antara satu sama lain dalam beberapa minggu yang lalu dan saya telah banyak menghormati anda. Tetapi saya ingin memberitahu anda bahawa selepas anda meninggalkan pejabat saya, saya sentiasa tinggal bersama rasa sedih yang kuat, dan berat. Apa pendapat anda tentang ini? " Pada mulanya Robert kelihatan terkejut sedikit. Kemudian, kedua-dua kami mengejutkan matanya penuh dengan air mata.

Sesuatu di dalam Robert sedang menunggu sehingga dia yakin keselamatan saya dan yakin dengan kemampuan saya untuk menerima dan memahaminya. Apabila perasaan keluar, mereka seperti hadiah. Untuk minda kita setiap hari, mereka mungkin kelihatan menjijikkan dan menakutkan. Dalam istilah dongeng, kesedihan kita sering kali kelihatan seperti penyihir jahat oleh seorang penyihir jahat, dan apabila kecantikan dan kedamaiannya patah.

Kemarahan kita mungkin kelihatan seperti kodak hodoh yang apabila berubah dapat memberi kita semangat baru untuk hidup. Dan ketakutan kita mungkin istana yang terpesona dikelilingi oleh semak duri yang memegang kemampuan kita sehingga mereka dibebaskan dengan keberanian dan tekad. Tetapi cerita rakyat mengingatkan kita secara konsisten bahawa perkara-perkara yang biasanya kita benci sering menjadi putera atau puteri yang menyamar.

Emosi kami Memiliki Satu Tujuan

Emosi kita dan cara kita mengalaminya tidak pernah rasional atau tanpa tujuan. Logik mereka bukanlah minda tetapi hati dan nilai-nilainya. Mereka bertujuan untuk membawa kita ke arah baru atau pemahaman hidup.

Ramai di antara kita yang bertanggungjawab ke atas dewasa dengan begitu banyak penentuan yang diarahkan - sekolah siswazah, magang, wawancara kerja - yang jarang kita pertimbangkan keadaan perasaan kita. Robert telah melakukan ini dan begitulah I. Hari ini dia seorang broker saham yang berjaya, tetapi pada pertengahan dua puluhan dia sedang berjuang, mencuba satu pekerjaan selepas satu lagi dan merasa sangat risau untuk menyokong keluarga mudanya. Apabila dia mula menjual stok dia bekerja dengan komisen dan kini menjadi pengurus wang yang sangat dihormati.

Ternyata dia sangat gembira hari ini dan merasa berjaya tetapi tidak dapat menikmati perasaan ini kerana beban kemurungan yang dia bawa dari masa lalu. Dia perlu kembali pada waktunya dan meratap lelaki muda itu dengan keluarga yang merasa begitu hilang dan takut pada masa-masa, hampir berputus asa dan yang bekerja tanpa henti walaupun perasaan ini. Dia juga perlu bersedih untuk masa yang hilang untuk bekerja pada tahun-tahun awal keluarganya apabila dia mahu menyertai dan menikmati anak-anaknya. Ya, hari ulang tahunnya yang kelima puluh telah membawa perasaan ini, dan dia menjemput istrinya untuk bergabung dengan kami untuk beberapa sesi untuk membantu dia membawa dimensi perasaan baru ini ke dalam hubungan mereka.

Looking Back to Honor Penderitaan Kami

Kehidupan mempunyai sisi yang sukar tidak kira seberapa baik kita lakukan. Ia sering sangat membantu dan menghiburkan untuk melihat ke belakang dan menghormati penderitaan kita dan membiarkannya mengajar kita untuk lebih menyayangi diri kita dan memahami orang lain. Sebahagian daripada kesusahan ini datang dari kenyataan bahawa untuk membesar atau menjadi seseorang kita perlu membuat pilihan. Sama ada kita memilih untuk berkahwin atau tidak, mempunyai anak atau tidak, bekerja untuk berjaya atau mencari ganjaran lain dalam kehidupan, atau memilih satu kerjaya yang lain ada harga serta ganjaran. Menghadapi realiti ini dan menerima perasaan yang pada asalnya mendorong pilihan kita atau mengelilingi mereka, membebaskan kita untuk hidup tanpa penyesalan.

Luka kanak-kanak juga mengejutkan kita dengan mengitar semula diri kita setiap kali kita bergerak ke tahap pertumbuhan baru. Saya hancur ketika ibuku meninggal pada remaja saya yang awal. Dalam beberapa tahun saya fikir saya akan menangani pengalaman ini. Tetapi getarannya datang setiap kali saya pergi ke fasa perubahan baru yang memberi kesan kepada cara saya melihat sendiri atau hidup. Dalam beberapa cara, pengalaman awal ini meninggalkan luka yang lebih perlahan untuk sembuh daripada yang saya bayangkan, hidup jauh di dalam dan menjadikan saya sukar untuk mempercayai hidup dan hubungan. Tetapi kesannya dari masa ke masa juga telah menguatkan saya, dan memberi saya kepekaan yang lebih halus ke arah penderitaan.

Setiap orang mempunyai sesuatu dari masa kanak-kanak yang mengitar semula. Lima puluh tahun kemudian, seorang teman saya dengan jelas ingat seorang guru kelas tiga yang memalukannya di hadapan rakan sekelasnya. Seorang wanita yang saya tahu masih mengingatkan kesepian akut dan perasaan rendah diri yang dia rasakan ketika dia dihantar ke sekolah asrama eksklusif pada usia dini. Beliau memberitahu saya betapa cepat perasaan lama itu dapat kembali jika dia tidak berhati-hati ketika memasuki situasi baru.

Menjadi Takut Perasaan Kita

Robert, seperti ramai di antara kita, membina tembok pelindung di sekitar perasaannya kerana takut kepada mereka. Di dinding ini, dia meletakkan ilusi perasaan, "orang" emosi yang sesuai yang dia akan percaya adalah nyata. Dia fikir dia sepatutnya berasa gembira sehingga dia memakai aksi yang ceria. Beliau telah membelanjakan andaian bahawa jika kita mencapai model kejayaan dalam masyarakat kita, kita harus berasa gembira. Tetapi ketika dia menjadi lebih jujur ​​tentang bagaimana dia merasa dia secara terbuka menyatakan kesedihannya tentang masa-masa sulit hidup dan hanya bertindak gembira apabila perasaan itu asli.

Beberapa perkara menunjukkan apabila kita merangkak perasaan kita:

* Ketiadaan mereka. Kekurangan perasaan, biasanya kesejukan atau keterpencilan, berdasarkan kepercayaan salah bahawa umumnya lebih baik untuk menjadi nonemosi dan objektif.

* Menjadi terlalu sentimental. Lebihan perasaan yang tidak disengajakan atau tidak dapat dibezakan yang datang secara tidak disengajakan atau dalam ledakan.

* Mempunyai keadaan mood. Unexplainably pergi dari tinggi ke rendah, atau jatuh ke touchiness, sulkiness, kritikan, kritikan diri, atau kelemahan.

Ramai daripada kita lebih terputus dari diri kita dan satu sama lain daripada kita sedar. Masyarakat kita begitu berorientasikan imej yang mudah untuk mempercayai kita merasakan sesuatu yang tidak kita rasakan. Kami fikir kami berasa baik, bersenang-senang, atau berasa marah kerana keadaan membuatnya kelihatan seperti itu. Dan seperti Robert, kita boleh kertas atas perasaan kita agar tidak mengganggu orang, atau mendapatkan kelulusan mereka. Sebenarnya, Robert mungkin telah menerima banyak kelulusan kerana menjadi gembira dan baik hati bahawa dia belajar untuk mengagumi kualiti itu sendiri walaupun ia tidak benar.

Dari Penghakiman hingga Penerimaan

Memahami cara-cara di mana kita membentuk identiti dewasa kita, dan bagaimana kita dipengaruhi oleh nilai-nilai masyarakat dan ciri-ciri yang menjadi keperibadian kita, menjadikannya lebih mudah untuk melihat bagaimana pengasingan diri dibina dalam kewujudan kita. Ia bermula sebaik sahaja kita meninggalkan rahim dan dilancarkan ke dalam proses yang ditimbang dan diukur. Pengukuran dalam beberapa bentuk kini mengiringi hampir setiap aspek kehidupan moden. Secara munasabah, pengukuran sepatutnya untuk "kebaikan kita sendiri" untuk memantau kesihatan, pertumbuhan dan kapasiti kita. Apabila kita berkembang dan memasuki sekolah, ia memberitahu kita bagaimana kita melakukan, di mana kita berada di "carta pertumbuhan," sama ada kita mempunyai "potensi", dan jika kita "hidup" dengan potensi itu dari perspektif masyarakat nilai-nilai. Hampir sebelum kita menyedari bahawa penekanan pada pengukuran dikaitkan dengan penampilan kita, prestasi kita, tingkah laku kita, dan telah dimasukkan ke dalam minda peribadi. Apabila kita berkembang menjadi semua orang dewasa dari kehidupan seks kita ke penilaian kredit kami dinilai dari perspektif ini.

Kami diajar untuk menilai diri kita tanpa henti. Pengarang dan doktor Naomi Remen memerhatikan bahawa daya hidup kita semakin berkurang akibat pertimbangan daripada penyakit. Dia terus menjelaskan bahawa kelulusan itu hanya merosakkan sebagai satu bentuk penghakiman sebagai kritikan. Walaupun penghakiman positif pada mulanya menyakitkan kurang daripada kritikan, ia mencetuskan usaha berterusan untuk lebih. Ia menjadikan kita tidak pasti siapa kita dan nilai sebenar kita. Kelulusan dan penolakan menimbulkan paksaan untuk menilai secara kritis diri kita sepanjang masa. Sebagai contoh, Judith tidak akan keluar untuk petang dengan suaminya dan rakannya tanpa menghabiskan satu setengah jam memakai solek. Harry tidak boleh berbuat apa-apa untuk semua orang yang dia cuba untuk menjadi kawan. Dan Matthew tetap tenang dan malu, lebih suka dilihat sebagai penyendiri daripada risiko ditolak.

Keinginan untuk Kelulusan

Dalam masyarakat yang berkembang maju dalam kepenggunaan, kita semakin menjadi lemah. Pengiklanan mengambil kesempatan daripada obsesi kami dengan penghakiman sendiri dan keinginan untuk kelulusan sambil menunaikan janji bahawa jika kami membeli pakaian yang tepat, gunakan solekan yang betul, ikuti diet yang betul, mempunyai peralatan yang tepat, perkakas halaman, percutian, dan lain-lain , kita boleh menjadi gembira dan dikagumi. Malah, industri bantuan diri telah menyertai kafilah pemasaran dengan buku, pita, video, dan bengkel yang menawarkan "perbaikan cepat" kepada apa yang salah dengan kehidupan kita dan bukan mencabar kita untuk melihat lebih mendalam diri kita.

Orang-orang pemasaran pandai dan tahu cara mengeksploitasi harapan dan ketakutan kita. Enjin sosial kami berjalan pada prestasi dan penggunaan. Tetapi kita boleh menghadapi dan mengubah diri kita dengan membangun pengetahuan diri yang cukup untuk menuntut semula kehidupan kita, mengambil inisiatif, mempunyai pandangan, mencintai diri kita sendiri, dan hidup di dunia tanpa menjadi mangsa olehnya.

Selepas kami bekerja bersama selama beberapa bulan, Janice mencerminkan bagaimana dia sering merasa berdiri di depan rak majalah itu di kedai ubat. Ia adalah momen penting untuknya. Dia berkata, "Semua artikel pembaikan diri dan iklan membuat anda rasa anda tidak cukup baik, bahawa anda tidak lengkap, rendah diri, tidak mencukupi dan apa yang membuatkan anda berasa lebih baik? Membeli majalah dan membeli produk. Sekarang ini saya memberi kuasa kepada diri sendiri, dan sekarang saya telah membuka mata saya seolah-olah kebudayaan kita adalah untuk menjadikan anda membenci diri sendiri dan mempercayai bahawa membeli lebih banyak adalah satu-satunya perkara yang boleh membantu. '. Tetapi apa yang sebenarnya anda lakukan ialah memastikan sistem berjalan. "

Menghiraukan Kehidupan Berarti

Janice betul. Kita semua dilahirkan dengan kerinduan dalaman untuk menjalani kehidupan yang bermakna, mencintai dan disayangi. Pengiklan telah menjadi mahir dalam mengalihkan keinginan ini ke arah barangan pengguna, cuba meyakinkan kami bahawa keperluan dalaman dapat dipenuhi dengan perkara-perkara luar. Mereka memanipulasi keperluan kita untuk menghindari keseimbangan, ketakutan, dan ketakutan terhadap pengasingan sosial dan kesepian. Ia adalah bersamaan dengan pengeboman suku.

Sistem yang mendorong masyarakat kita menjanjikan bahawa kehidupan boleh menjadi baik. Tetapi jika kita bergantung kepada nilai-nilai sistem itu tanpa berkembang melampauinya ke dalam kesedaran kita sendiri, semua itu akan menyampaikan diri.

Untuk mengetahui bahawa kita manusia adalah untuk mengetahui bahawa kehidupan termasuk kehilangan, kegelapan, dan kekeliruan, serta keajaiban dan kecantikan. Untuk menjadi orang yang matang dan bijak memerlukan kita mengenali diri kita secara mendalam dan belajar menavigasi perairan hidup dengan mahir. Pertumbuhan kami bergantung kepada kesedaran kami tentang realiti yang kami alami. Sebaliknya, apabila kesedaran ini berkembang, ia akan membuka kita untuk terus berkembang.

Mengetahui diri kita dengan lebih lengkap, belajar bagaimana untuk memupuk sumber dalaman kita dan mencintai diri kita dengan cara yang substansial menyembuhkan pengasingan diri dan memberikan asas yang mantap untuk membiarkan aliran budaya mengalir di sekeliling kita tanpa mengancam kita. Di samping itu, semasa kita bekerja pada diri kita, kita mesti bekerja pada masyarakat kita supaya generasi akan datang istilah budaya akan kembali kepada makna yang lebih besar untuk menyokong pencerahan - perkembangan potensi intelektual, moral, dan seni - dengan cara yang dapat menawarkan bimbingan kepada anak-anak dan cucu-cucu kami.

Artikel ini diambil dari:

Kesaktian Suci oleh Bud Harris.Kehormatan Suci: Panduan untuk Hidupkan Bahan Zat
oleh Bud Harris.


Dicetak semula dengan kebenaran penerbit, Inner Ocean Publishing, Inc. © 2002. www.innerocean.com

Info / Order buku ini

Lebih buku-buku oleh penulis ini

Mengenai Penulis

oleh Bud Harris, Ph.D.

Dr Bud Harris mempunyai Ph.D. dalam bidang psikologi kaunseling, dan ijazah dalam psikologi analitik, menyelesaikan latihan pasca doktoralnya di Institut CG Jung di Zurich, Switzerland. Beliau mempunyai lebih dari tiga puluh tahun pengalaman sebagai psikoterapi, psikologi, dan penganalisis Jungian. Lawati laman webnya di www.budharris.com

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = befriending yourself; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}