The Great Liberation: Abandoning Yourself To Your Experience

pembebasan besar: meninggalkan diri anda dengan pengalaman anda

Ahli sains dan ahli falsafah boleh berhujah pada akhir zaman, tetapi sementara itu, kehausan jiwa manusia, dan ahli psikologi, imam, dan mistik mempunyai kecenderungan untuk mencadangkan bahawa mungkin terdapat cara-cara pendekatan kepada misteri muktamad selain daripada pemerhatian makmal dan logik tulen. Bagi sementara ahli sains dan logistik membedah dan menganalisis, mistik mencari makna secara keseluruhannya.

Pada setiap masa, mistik menerima seluruh pengalamannya, termasuk dirinya sendiri sebagaimana keadaannya, keadaannya dan hubungan antara mereka. Keutuhan adalah kata kuncinya; penerimaannya adalah total, dan dia tidak mengecualikan sebarang bahagian dari pengalamannya, namun ia tidak menjijikkan. Dan dalam hal ini dia mendapati bahawa keutuhan adalah kesucian, dan kekudusan itu adalah nama lain untuk diterima.

Dia adalah seorang yang kudus kerana dia telah menerima seluruh dirinya dan dengan itu menjadikan kudus sebagai dia, adalah, dan akan berada di setiap saat dalam hidupnya. Dia tahu bahawa dalam setiap detik-detik dia bersatu dengan Tuhan, dan sama ada dia orang suci atau orang berdosa, kesatuan kesatuan itu tidak pernah berubah. Kerana Tuhan adalah keutuhan kehidupan, yang meliputi setiap aspek manusia yang mungkin dan diketahui dalam menerima seluruh pengalaman kami pada setiap saat. Dan bagi mereka yang tidak memahami perkataan "Tuhan," saya memetik dari Goethe's Fragment atas Alam:

Alam! Kita dikelilingi olehnya, yang dibanjiri olehnya-mustahil untuk melarikan diri darinya dan mustahil untuk mendekatinya .... Yang paling tidak semulajadi juga adalah sifat. Siapa yang melihatnya tidak di semua pihak melihat dia benar-benar di mana-mana .... Pada setiap masa dia bermula pada perjalanan yang panjang dan panjang dan pada setiap masa mencapai hujungnya .... Dia membiarkan setiap anak membesarkannya, setiap orang bodoh menilai dia, beribu-ribu orang melepaskan dia tanpa melihat apa-apa; tetapi dia mempunyai kawan di antara semua dan mempunyai balasannya dari semua. Malah dalam menentang undang-undangnya seseorang mematuhi mereka; dan ada yang bekerja dengannya walaupun mahu mengerjakannya .... Cinta adalah mahkota dia. Hanya melalui kasih sayang seseorang datang mendekatinya .... Dia telah mengasingkan semua perkara supaya dia boleh membawa bersama-sama .... Semua itu kekal di dalamnya, kerana dia tidak tahu masa lalu atau masa depan. Baginya masa kini adalah keabadian.

Kebebasan dan Libertinisme

Sebenarnya, kata-kata Goethe nampaknya memberi peluang kebebasan yang menakutkan, kemungkinan yang diketahui dan dimengerti oleh para bijak Asia, dan yang mungkin diketahui para mistikisme Kristian tetapi yang mana mereka hanya bercakap dengan penjagaan yang terhebat. Kerana semua perkara boleh dilakukan kepada lelaki yang bebas- tetapi tidak mungkin.

Kebebasannya diasaskan dalam pengetahuan bahawa kesatuannya dengan Tuhan, kehidupan, atau alam tidak boleh dimusnahkan; bahawa walaupun dia hidup (dan mungkin ketika dia mati) dia tidak boleh melakukan apa-apa tetapi menyatakan Tuhan atau alam semula jadi dalam semua yang dia fikirkan dan lakukan.

Dia bebas kerana dia tahu bahawa walaupun dia turun ke kedalaman kejam yang paling jauh, dia tidak boleh menafikan atau memisahkan dirinya dari alam semesta yang termasuk semua ekstrim dan oleh itu tidak akan merana. Kerana Tuhan "menjadikan matahari terbit pada kejahatan dan yang baik" demikian juga Dia memberikan mereka dengan yang matahari-Nya adalah simbol-Nya sendiri. Seperti yang dikatakan Whitman dalam puisinya "Untuk Pelacur Biasa,"


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Tidak sehingga matahari tidak termasuk anda lakukan saya mengecualikan anda,

Tidak sampai airnya enggan meleleh untukmu dan daun-daun menghancurkan untukmu, kata-kata saya enggan merapikan dan berkilau untukmu.

Oleh itu, dalam kebebasan roh kita memahami bahawa sama ada kita mengasihi hidup atau membencinya, sama ada kita dipenuhi dengan belas kasihan atau kebencian, keajaiban atau nafsu, keindahan atau ketakutan, kebijaksanaan atau kebodohan-masing-masing dan semua yang bertentangan ini dapat diterima sebagai hari dan malam, tenang dan ribut, bangun dan tidur. Kami tidak merasa terikat melalui apa-apa corak watak yang telah dipratentukan untuk bertindak balas terhadap pengalaman kami dalam cara "betul"; pada bila-bila masa kita boleh bertindak balas terhadap pengalaman itu sama persis seperti yang kita inginkan dan secara sedar sama seperti yang tidak diminati sebagai haiwan liar adalah naluri.

Dalam kesedihan, orang bebas merasakan dirinya bebas untuk menangis, dengan kesakitan menjerit, dalam kemarahan untuk membunuh, dalam keadaan mabuk untuk mabuk, dan dalam kemalasan untuk terbiar. Ia adalah perasaan kebebasan ini yang membebaskannya daripada keperluan melakukan perkara-perkara ini.

Dia seperti seorang lelaki dengan hos api; muncung adalah badan dan otak fizikalnya, dan air adalah kekuatan hidup. Dia bebas untuk menghidupkan hos itu dalam apa-apa arah yang boleh dibayangkan, kerana dengan tidak ada sentuhan atau giliran ia boleh memotong bekalan air yang memberikan kehidupan yang tidak pernah berhenti mengalir dalam semua kuasa. Dalam mood kemurungan atau kelesuan kita mungkin berfikir bahawa ia telah berjalan rendah, tetapi ini hanya kerana kita tidak memberi kebebasan mood untuk mengembangkan dirinya sendiri; kita menunjuk muncung di tanah dan daya yang kita gunakan untuk menahannya adalah usaha kita untuk menindas mood.

Tarian dan Pusat

Kami mempunyai frasa popular yang menggambarkan kebebasan ini - "Biarkan diri anda!" Dalam bahasa agama dan psikologi ia dipanggil meninggalkan diri. Pada dasarnya pengabaian diri hidup adalah kebijaksanaan. Usaha yang sengaja untuk meninggalkan diri sendiri tidak dapat dilakukan tanpa iman, kerana ia seolah-olah seperti terjun ke torrent yang menderu.

Confucius menceritakan seorang lelaki yang berjaya datang dengan selamat ke air terjun yang besar dengan meninggalkan dirinya dengan sifat air terjun. Tetapi iman akan mengikuti pengabaian dengan syarat kita tidak menggantung di ambang dan mengelakkan diri kita dari melompat dengan tergesa-gesa yang membingungkan - dengan syarat kita melompat segera. Ini adalah untuk meninggalkan diri anda dengan pengalaman anda, keadaan fikiran anda kerana pada masa ini, bersedia untuk membiarkannya membawa anda ke mana sahaja kehendaknya.

Tetapi, sebaik sahaja anda membiarkan hidup hidup anda, anda mendapati bahawa anda hidup dengan penuh kepenuhan dan semangat baru. Untuk kembali kepada analogi tarian, seolah-olah anda membenarkan pasangan anda, hidup, untuk mengayuh anda sehingga anda mendapat "rasa" tarian yang anda lakukan "berayun" sama seperti pasangan anda. Dan kemudian dia akan ketawa pada anda dan memberitahu anda bahawa anda melakukannya sepanjang masa, hanya bahawa anda begitu sibuk cuba mencari langkah-langkah sendiri bahawa anda lupa pasangan anda dan juga lupa bahawa ia adalah tarian.

Oleh itu, lelaki bebas mempunyai perasaan pusat yang tak berubah di dirinya sendiri-sebuah pusat yang tidak betul-betul di dalam egonya dan tidak tepat dalam kehidupan, sifat, atau tidak sedarkan diri sebagai ego bebas. Ia adalah pertengahan tarian, titik di mana kedua-dua pasangan berputar dan di mana mereka menyedari kesatuan.

Dia bebas kerana pusat ini membuatnya merasa aman dan di rumah di alam semesta; dia dapat membawanya ke mana-mana sahaja, menjadikannya apa-apa, kerana, seperti yang dikatakan Lao Tzu tentang Tao, "Dengan menggunakannya, ia mendapati ia tidak habis-habis."

Pusat ini adalah titik di mana perasaannya bergantung sepenuhnya, dan ia berkembang dari iman-kerana dia percaya dan meninggalkan dirinya sendiri dalam satu tangan dan kepada dirinya sendiri, dan juga untuk tarian yang ada di antara mereka. Tuhan memberikan hidup dan kekuatanNya kepada semua makhluk, mempercayai mereka untuk menggunakannya seperti yang mereka kehendaki, kerana Allah adalah prinsip iman dan cinta.

Apabila manusia dapat memiliki iman dan cinta yang sama untuk semua makhluk fikirannya, yang merupakan keadaan pikirannya dari saat ke waktu, maka ia menjadi satu dengan Tuhan. Sesungguhnya kerajaan syurga berada di dalam kita-mikrokosmos makrokosmos-dan manusia mencari kebebasannya melalui iman dalam alam semestanya sendiri, menjadikan matahari penerimaannya untuk menimbulkan kejahatan dan kebaikan.

Sekarang dalam hal ini ada kerendahan hati yang mendalam, sebab sebagaimana Tuhan mengenal diriNya di dalam orang berdosa dan di dalam kudus, dalam lendir dan di bintang-bintang, begitu juga manusia, dalam mengambil kebebasan Tuhan, harus mengenali dirinya di dalam dirinya kedalaman serta ketinggiannya. Bagi pengajar kita yang benar dalam kebijaksanaan bukanlah orang bijak dan tulisan mereka tetapi makhluk-makhluk kita sendiri, tuhan-tuhan dan iblis pemikiran dan perasaan serta tindak balas mereka terhadap dunia luar pengalaman. Dan dari setan-setan ini, semua yang paling hitam disebut Lucifer, yang membawa cahaya, kerana dia dibuat untuk menunjukkan kepada kita bahawa ada cahaya dalam kegelapan dan juga cahaya. Dalam kata-kata Monoimus the Gnostic:

Berhenti untuk mencari Tuhan (seperti tanpa kamu), dan alam semesta, dan perkara yang serupa dengannya; cari Dia dari diri sendiri, ... dan pelajari dari mana kesedihan dan kegembiraan, cinta dan kebencian, dan bangun walaupun tidak akan, dan tidur walaupun tidak ada, dan marah walaupun tidak akan, dan jatuh cinta satu tidak akan. Dan jika engkau hendak menyiasat hal-hal ini, engkau akan mendapati Dia dalam diri sendiri, satu dan banyak, sama seperti atom; dengan itu mencari dari diri anda jalan keluar dari diri anda sendiri.

hak cipta ©2018 oleh Joan Watts dan Anne Watts.
Dicetak dengan kebenaran daripada Perpustakaan Dunia Baru
www.newworldlibrary.com

Perkara Sumber

Makna Kebahagiaan: Pencarian untuk Kebebasan Roh dalam Psikologi Moden dan Kebijaksanaan Timur
oleh Alan Watts

Makna Kebahagiaan: Pencarian untuk Kebebasan Roh dalam Psikologi Moden dan Kebijaksanaan Timur oleh Alan WattsSecara mendalam, kebanyakan orang berfikir bahawa kebahagiaan datang mempunyai or melakukan sesuatu. Di sini, dalam buku ketiga Alan Watts (asalnya diterbitkan dalam 1940), beliau menawarkan tesis yang lebih mencabar: kebahagiaan asli berasal dari merangkul kehidupan secara keseluruhan dalam semua percanggahan dan paradoksnya, sikap yang disebut Watts sebagai "cara penerimaan." Melukis pada falsafah Timur, mistisisme Barat, dan psikologi analitik, Watts menunjukkan bahawa kebahagiaan datang dari menerima kedua-dua luar dunia di sekeliling kita dan dalaman dunia di dalam diri kita - minda tidak sedarkan diri, dengan keinginan yang tidak rasional, bersembunyi di luar kesedaran tentang ego.

Klik di sini untuk mendapatkan maklumat lanjut dan / atau memerintahkan buku ini dan / atau muat turun edisi buku teks.

Mengenai Penulis

watts alanAlan Watts (Januari 6, 1915 - November 16, 1973) adalah seorang ahli falsafah Amerika, penulis, penceramah, dan saingan wira kelahiran Britain, paling dikenali sebagai jurubahasa falsafah Asia untuk penonton Barat. Beliau menulis buku 25 dan banyak artikel yang memakai ajaran agama dan falsafah Timur dan Barat untuk kehidupan seharian kita.

Lebih banyak buku oleh Pengarang ini

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = alan watts; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}