Adakah Anda Hidup di Hadapan atau Masa Lalu?

Adakah Anda Hidup di Hadapan atau Masa Lalu?

Kami mempunyai kehidupan manusia yang berharga dengan potensi untuk mengembangkan cinta, belas kasihan, dan kebijaksanaan tanpa batas. Bagaimanakah kita menggunakan potensi itu? Apa yang menduduki minda kita sepanjang masa?

Apabila memerhatikan fikiran kita, kita mungkin dapati bahawa banyak masa dibelanjakan untuk mengelirukan tentang masa lalu dan masa depan. Pikiran dan emosi berputar, seolah-olah sesuai dengan mereka sendiri, tetapi kadang-kadang kita harus mengakui untuk memecahkan mereka atau sekurang-kurangnya tidak membuat usaha untuk mengatasi mereka. Apa yang kita rasakan mengenai dan apa kesannya terhadap kehidupan kita?

Pemikiran Hati & Kekecewaan lalu

Satu topik besar penggambaran adalah masa lalu yang menyakitkan. "Saya sangat cedera apabila suami saya berkata saya bodoh." "Saya bekerja keras untuk syarikat, tetapi mereka tidak menghargai saya." "Ibu bapa saya mengkritik cara saya melihat." Kami mempunyai ingatan yang sangat baik untuk semua masa yang lain telah mengganggu atau mengecewakan kami dan dapat mengatasi kesakitan ini selama berjam-jam, menghidupkan semula keadaan yang menyakitkan lagi dan lagi dalam fikiran kami. Apakah hasilnya? Kita terjebak dalam kesedihan diri dan kemurungan.

Yang Hadir: Kemarahan? atau Pengurusan Kemarahan?

Topik lain adalah marah lalu. Kami berulang kali mencari tahu siapa yang berkata dalam pertengkaran, menganalisis setiap detailnya, semakin banyak mengagetkan lagi kami memikirkannya. Apabila kita duduk untuk bermeditasi, menumpukan perhatian pada objek meditasi adalah sukar. Tetapi apabila kita memikirkan hujah, kepekatan kita hebat!

Malah, kita boleh duduk dalam meditasi meditasi yang sempurna, kelihatan aman secara luaran tetapi terbakar dengan kemarahan di dalam ketika kita mengingati satu-satu masa yang lalu tanpa terganggu walaupun seminit. Apabila loceng meditasi berdering pada akhir sesi, kita membuka mata kita dan mendapati bahawa peristiwa yang kita habiskan setengah jam yang lalu merenungkan tidak berlaku di sini dan sekarang. Malah, kami berada di tempat yang selamat dengan orang yang baik. Apakah kesan meremajakan kemarahan? Jelas sekali, itu lebih kemarahan dan kesedihan.

Masa Lalu: Perasaan Tidak Difahamkan

Apabila kita mengejek perasaan yang disalahfaham, seolah-olah kita mengucapkan mantra, "Rakan saya tidak memahami saya, kawan saya tidak faham saya. Kami meyakinkan diri kita tentang ini; perasaan menjadi pepejal, dan keadaan kelihatan tidak ada harapan.

Hasilnya ialah kita merasa terasing, dan kita tidak perlu kembali dari orang yang ingin kita dekat kerana kita yakin mereka tidak akan memahami kita. Atau, kita boleh menumpahkan keperluan kita kepada orang lain dalam usaha untuk menjadikannya memahami kita dengan cara yang kita mahu difahami.

The Past: Happy Memories and Nostalgia

Namun, semua ruminan kami tidaklah menyenangkan. Kita juga boleh menghabiskan berjam-jam mengingati peristiwa-peristiwa yang menyeronokkan masa lalu. "Saya ingat berbaring di pantai dengan orang yang hebat ini yang memuja saya," dan di luar kita pergi ke fantasi yang hebat. "Ia begitu indah apabila saya memenangi ganjaran itu dan menerima promosi yang saya mahukan," dan keadaan kehidupan sebenar muncul seperti filem kepada minda konseptual kita. "Saya begitu sihat dan sihat, saya boleh membuang bola seperti orang lain dan menangkap pas tanpa ada orang lain," dan kenangan indah tentang peristiwa sukan yang lalu melintas di fikiran kita. Akibatnya, kita merasakan cemburu nostalgia untuk masa lalu yang telah lama berlalu. Atau, tidak puas hati dan cemas, kami berusaha untuk mewujudkan semula peristiwa-peristiwa ini pada masa depan, yang membawa kepada kekecewaan kerana keadaan telah berubah.

Meditators tidak terkecuali untuk ini. Kami berpegang kepada pengalaman yang indah dalam meditasi dan cuba mencipta semula dalam sesi masa depan. Sementara itu, ia memandang kami. Kami masih ingat keadaan pemahaman yang mendalam dan rasa putus asa kerana ia tidak berlaku sejak itu. Menerima pengalaman tanpa melekat padanya sukar bagi kami. Kami berpegang pada pengalaman rohani dengan cara yang sama seperti yang kita saksikan sebelum ini.

Present: Membuka Hati Kita Sekarang

Seorang pengamal rohani dapat mengingati momen-momen yang menerangi dan impian situasi eksotik masa depan, penuh dengan guru yang penuh pencerahan dan wawasan yang ceria, tetapi sebenarnya praktik hanya boleh berlaku sekarang. Orang di hadapan kita pada masa ini mewakili semua makhluk yang terpendam kepada kita. Sekiranya kita akan berusaha untuk kepentingan semua makhluk hidup, kita harus bermula dengan yang satu ini, orang biasa ini dalam kehidupan seharian kita. Membuka hati kita kepada sesiapa yang berada di hadapan kita memerlukan disiplin dan usaha. Berhubungan dengan orang di hadapan kita memerlukan sepenuhnya hadir, tidak lepas dari masa lalu atau pada masa akan datang.

Amalan Dharma bermaksud berurusan dengan apa yang sedang berlaku dalam minda kita pada masa ini. Daripada memimpikan lampiran masa depan yang menakluki, mari kita berurusan dengan hasrat yang kita ada sekarang. Daripada tenggelam dalam ketakutan masa depan, mari kita ketahui rasa takut yang berlaku sekarang dan menyiasatnya.

Dicetak semula dengan izin penerbit,
Penerbitan Lion Lion. © 2004.
www.snowlionpub.com.

Perkara Sumber

Taming the Mind
oleh Thubten Chodron.

Artikel ini diambil dari buku: Taming Minda oleh Thubten Chodron.Kita semua mahu mempunyai hubungan yang baik dengan orang lain. Chodron menawarkan teknik praktikal untuk membantu kita mendapatkan perspektif yang lebih luas tentang hubungan, sama ada di antara pencinta, ibu bapa dan anak, majikan dan pekerja, rakan, atau guru rohani dan pelajar. Garis panduan diberikan untuk mempraktikkan diri dari membebaskan diri daripada menyalahgunakan orang lain untuk masalah kita dan belajar berada di tempat dan mengambil tanggungjawab untuk kehidupan kita. Buku ini menerangkan bagaimana fikiran / hati kita, bukan dunia luar, adalah sumber kebahagiaan kita. Kami belajar bagaimana untuk melihat orang dan situasi dalam cahaya yang sepenuhnya baru.

Maklumat / Perintah buku ini:
http://www.amazon.com/exec/obidos/ASIN/1559392215/innerselfcom

Mengenai Penulis

Thubten Chodron, pengarang artikel: Hidup di Hadapan atau Masa Lalu?

Bhikshuni Thubten Chodron, seorang Buddha Tibet nun kelahiran Amerika, telah mengkaji dan mengamalkan agama Buddha di India dan Nepal sejak 1975. Ven. Chodron bergerak pengajaran di seluruh dunia dan tempat bersantai meditasi terkemuka dan dikenali dengan penjelasan yang jelas dan praktikal beliau ajaran Buddha. Beliau adalah pengarang Buddhisme untuk Pemula, Bekerja dengan Anger, dan Open Heart, Mind Clear. Lawati laman web beliau di www.thubtenchodron.org.

Buku oleh Penulis ini

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Thubten Chodron; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}