Cahaya Kudus Di Kegelapan: Cahaya Musim Sejuk Illuminasi Di Misi Sepanyol

Pada hari Rabu, Disember 21, negara-negara di Hemisfera Utara akan menandakan solstis musim sejuk - hari terpendek dan malam terpanjang tahun ini. Selama ribuan tahun orang telah menandai acara ini dengan ritual dan perayaan untuk menandakan kelahiran semula matahari dan kemenangannya terhadap kegelapan.

Pada beratus-ratus, dan mungkin beribu-ribu misi yang membentang dari California utara ke Peru, sinar matahari musim sejuk mencetuskan peristiwa yang luar biasa jarang dan menarik - sesuatu yang saya dapati secara tidak sengaja dan didokumenkan dahulu di satu gereja California hampir 20 tahun lalu.

Pada waktu subuh pada bulan Disember 21, sinar matahari memasuki setiap gereja-gereja ini dan mandi sebagai objek agama, mezbah, salib atau patung suci dalam cahaya yang cemerlang. Pada hari yang paling gelap tahun ini, iluminasi-iluminasi ini yang disampaikan kepada orang asli menukarkan kelahiran semula cahaya, hidup dan harapan pada kedatangan Mesias. Paling tidak dikenali selama berabad-abad, penemuan baru-baru ini telah mencetuskan minat antarabangsa dalam kalangan agama dan saintifik. Di misi yang didokumenkan tapak pencahayaan, jemaat dan keturunan Amerindian kini berkumpul untuk menghormati matahari di gereja pada hari-hari paling suci dari liturgi Katolik dengan lagu, lagu dan drum.

Saya sejak itu mengembara ke Barat Daya Amerika Syarikat, Mexico dan Amerika Tengah untuk mendokumenkan pencahayaan solar yang penting secara astronomi dan liturgi di gereja misi. Acara-acara ini menawarkan kita gambaran tentang arkeologi, kosmologi dan sejarah kolonial Sepanyol. Sebagai pendekatan cuti Disember kita sendiri, mereka menunjukkan kekuatan naluri kita untuk membimbing kita melalui kegelapan ke arah cahaya.

Menyebarkan kepercayaan Katolik

Misi 21 California ditubuhkan antara 1769 dan 1823 oleh Fransiskan Sepanyol, yang berpusat di Mexico City, untuk menukar orang asli Amerika kepada Katolik. Setiap misi adalah penyelesaian yang serba lengkap dengan pelbagai bangunan, termasuk tempat tinggal, stor, dapur, bengkel dan gereja. Penukaran asli menyediakan tenaga kerja untuk membina setiap kompleks misi, diawasi oleh gembala-gembala Sepanyol. Pendakwah kemudian mengendalikan orang ramai di gereja-gereja untuk masyarakat pribumi, kadang-kadang dalam bahasa ibunda mereka.

Ibu bapa Sepanyol seperti Fray Gerónimo Boscana juga mendokumenkan kosmologi dan kepercayaan pribumi. Akaun Boscana waktunya sebagai friar menggambarkan kepercayaan California India dalam dewa tertinggi yang diketahui oleh orang-orang dari Mission San Juan Capistrano sebagai Chinigchinich atau Quaoar.

Sebagai seorang pahlawan kebudayaan, orang-orang yang menukar agama Chinigchinich mengiktiraf Yesus dengan masa Misi. Penampilannya di kalangan orang-orang yang berbahasa Takik bertepatan dengan kematian Wiyot, penguasa primadona orang pertama, yang pembunuhan memperkenalkan kematian ke dunia. Dan ia adalah pencipta malam yang menimbulkan suku dan bahasa pertama, dan dengan berbuat demikian, melahirkan dunia cahaya dan kehidupan.

Memburu dan mengumpul orang dan petani di seluruh Amerika mencatatkan transit matahari solstis dalam seni dan legenda batu. California India menghitung fasa bulan dan matahari terbit kedua-dua ekuinoks dan solstice suns untuk menjangkakan tumbuh-tumbuhan dan haiwan liar yang tersedia secara bermusim. Bagi orang-orang pertanian, menghitung hari antara solstis dan ekuinoks adalah penting untuk menjadualkan penanaman dan penuaian tanaman. Dengan cara ini, cahaya matahari dikenal pasti dengan pertumbuhan tumbuhan, pencipta dan dengan itu pemberi kehidupan.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Menemui iluminasi

Saya mula-mula menyaksikan pencahayaan di gereja di Misi San Juan Bautista, yang mengatasi Kerosakan San Andreas yang hebat dan ditubuhkan di 1797. Misi ini juga terletak pemanduan setengah jam dari komik-komik berteknologi tinggi San Jose dan Silicon Valley. Sesuai dengan itu, mengunjungi Old Mission pada perjalanan lapangan kelas empat bertahun-tahun sebelumnya mencetuskan minat saya terhadap arkeologi dan sejarah dan warisan leluhur India Amerika saya.

Pada Disember 12, 1997, imam paroki di San Juan Bautista memaklumkan kepada saya bahawa dia telah memerhatikan pencahayaan surya yang spektakuler sebahagian dari mezbah utama di gereja misi. Sekumpulan jemaah yang mengamati Hari Perayaan Our Lady of Guadalupe telah meminta masuk ke gereja pada awal pagi itu. Apabila pastor memasuki tempat kudus, dia melihat satu batang cahaya yang melintasi panjang gereja dan menerangi separuh timur mezbah. Saya tertarik, tetapi pada masa itu saya sedang mengkaji sejarah seni bina misi dan menganggap bahawa episod ini tidak berkaitan dengan kerja saya. Lagipun, saya fikir, projek projek cahaya ke dalam gereja-gereja yang gelap di gereja sepanjang tahun.

Setahun kemudian, saya kembali ke San Juan Bautista pada hari yang sama, sekali lagi pada waktu pagi. Aci cahaya yang sangat cemerlang memasuki gereja melalui tingkap di tengah-tengah fasad dan sampai ke mezbah, menerangi sepanduk yang menggambarkan Perawan Guadalupe pada Hari Perayaannya dalam segi empat cahaya yang tidak biasa. Semasa saya berdiri di batang cahaya dan memandang ke belakang pada matahari yang dibingkai di tengah-tengah tingkap, saya tidak dapat membantu tetapi merasakan apa yang banyak diterangkan ketika, dalam perjalanan pengalaman kematian yang dekat, mereka melihat cahaya yang besar di luar.

Hanya selepas itu saya menyambungkan pengalaman ini kepada orientasi luar biasa gereja, dengan bearing 122 darjah timur utara - tiga darjah diimbangi dari jejak misi quadrangle jika tidak. Dokumentasi pada tahun-tahun berikutnya membuat jelas bahawa kedudukan bangunan itu tidak rawak. Para Mutsun India misi itu pernah dihormati dan takut akan matahari terbenam matahari musim sejuk. Pada masa ini, mereka dan kumpulan-kumpulan lain mengadakan upacara cerai yang bertujuan untuk membolehkan kebangkitan matahari musim sejuk yang mati.

Beberapa tahun kemudian, ketika saya sedang menjalankan penyelidikan arkeologi di Mission San Carlos Borromeo di Carmel, saya menyadari bahawa gereja di laman web ini juga tidak menyimpang dari kuadrat persegi di sekelilingnya - dalam kes ini, kira-kira darjah 12. Saya akhirnya mengesahkan bahawa gereja itu adalah sejajar untuk menerangi semasa solstis musim panas yang berlaku pada bulan Jun 21.

Seterusnya saya memulakan tinjauan seluruh negeri di laman misi California. Langkah pertama adalah untuk mengkaji semula pelan lantai struktur gereja terkini yang direkodkan, menganalisis peta bersejarah dan mengendalikan tinjauan lapangan semua misi 21 untuk mengenal pasti trajektori cahaya di setiap laman web. Seterusnya kami menubuhkan azimut untuk menentukan sama ada setiap bangunan gereja telah berorientasikan ke arah peristiwa penting astronomi, menggunakan data matahari terbit dan matahari terbenam.

Proses ini mendedahkan bahawa 14 dari misi-misi 21 California diletakkan untuk menghasilkan pencahayaan pada solstices atau ekuinoks. Kita juga menunjukkan bahawa misi San Miguel Arcángel dan San José berorientasi untuk menerangi Hari Pesta Katolik Saint Francis of Assisi (Oktober 4) dan Saint Joseph (19 Mac).

Tidak lama kemudian, saya mendapati bahawa 18 daripada gereja-gereja misi 22 di New Mexico telah berorientasikan kepada equinox vernal atau musim luruh yang penting, yang digunakan oleh Pueblo Indian untuk memberi isyarat kepada musim pertanian. Penyelidikan saya kini merangkumi hemisfera Amerika, dan penemuan baru-baru ini oleh syarikat-syarikat bersekutu telah memperluaskan kiraan tapak yang disahkan sejauh selatan seperti Lima, Peru. Setakat ini, saya telah mengenal pasti beberapa tapak pencahayaan 60 di seluruh Amerika Syarikat Barat, Mexico dan Amerika Selatan.

Melding cahaya dengan iman

Adalah menarik untuk melihat bagaimana Fransiskan dapat membuat laman dan reka bentuk struktur yang akan menghasilkan pencahayaan, tetapi persoalan yang lebih menarik adalah mengapa mereka melakukannya. Amerindians, yang sebelum ini menyembah matahari, mengenal Yesus dengan matahari. Para pendeta memperkuat idea ini melalui ajaran tentang cristo helios, atau "surya Kristus" dari Kristian Romawi awal.

Ahli antropologi Kajian Louise Burkhart menegaskan kehadiran "Surya Kristus" dalam pemahaman pribumi ajaran Fransiskan. Konflik kosmologi pribumi dengan ajaran-ajaran Gereja awal membolehkan para pengikut Franciscan untuk menukar pengikut di seluruh Amerika. Selain itu, penyelarasan hari-hari perayaan Hari Raya Paskah dan Minggu Suci telah berlabuh kepada Paskah Ibrani, atau bulan baru bulan sabit yang paling hampir dengan ekuinoks vernal. Oleh itu, pemeliharaan Paskah dan kematian mati Kristus yang betul bergantung pada kiraan Ibrani hari, yang dikenal pasti dengan kedua-dua equinox vernal dan kalendar solstice.

soltis musim sejuk 12 20Skematik dari empat pencahayaan solar yang berturut-turut bagi para pekudus skrin utama mezbah Misi San Miguel Arcángel, California. Nota pencahayaan bermula di sebelah kiri dengan pencahayaan Oktober 4 Saint Francis pada Hari Perayaannya. Penulis pertama kali mengenal pasti dan mendokumenkan pelbagai solar ini di 2003. Rubén G. Mendoza, CC BY-ND

Berorientasi misi gereja-gereja untuk menghasilkan iluminasi pada hari-hari yang paling suci kalendar Katolik memberi orang asli menukarkan rasa bahawa Yesus nyata dalam cahaya ilahi. Ketika matahari diposisikan untuk bersinar di mezbah gereja, neophytes melihat sinarnya menerangi bekas tabernakel yang dihiasi secara lilin, di mana umat Katolik percaya bahawa roti dan wain diubah menjadi tubuh dan darah Kristus. Sebenarnya, mereka melihat penampakan Matahari Suria.

Solstis musim sejuk, bertepatan dengan perayaan Rom purba Sol Invictus (matahari yang tidak ditakdirkan) dan kelahiran Kristian Kristus, menggembirakan masa terpendek dan paling gelap tahun ini. Bagi India India, ia menimbulkan kebimbangan mengenai kematian matahari yang akan berlaku. Tidak lama lagi matahari di gereja lebih kuat daripada pada hari itu setiap tahun, ketika kelahiran Kristus menandakan kelahiran harapan dan kedatangan cahaya baru ke dunia.

Perbualan

Tentang Pengarang

Rubén G. Mendoza, Pengerusi / Profesor, Bahagian Kajian Sosial, Tingkah Laku & Global, Universiti Negeri California, Monterey Bay

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Winter Solstice; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: September 20, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Tema buletin minggu ini dapat disimpulkan sebagai "anda boleh melakukannya" atau lebih khusus lagi "kita boleh melakukannya!". Ini adalah cara lain untuk mengatakan "anda / kami mempunyai kekuatan untuk membuat perubahan". Imej…
Apa Yang Berfungsi Untuk Saya: "Saya Boleh Melakukannya!"
by Marie T. Russell, InnerSelf
Sebab saya berkongsi "apa yang sesuai untuk saya" adalah kerana ia juga berfungsi untuk anda. Sekiranya tidak seperti yang saya lakukan, kerana kita semua unik, beberapa perbezaan sikap atau kaedah mungkin menjadi sesuatu yang…
Surat Berita InnerSelf: September 6, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Kita melihat kehidupan melalui lensa persepsi kita. Stephen R. Covey menulis: "Kita melihat dunia, bukan seperti yang ada, tetapi seperti yang kita ada, atau seperti kita dikondisikan untuk melihatnya." Jadi minggu ini, kita melihat beberapa…
Surat Berita InnerSelf: Ogos 30, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Jalan-jalan yang kita lalui pada masa ini sama lama dengan zaman, namun masih baru bagi kita. Pengalaman yang kita lalui sudah lama seperti zaman dulu, tetapi juga baru bagi kita. Perkara yang sama berlaku untuk…
Apabila Kebenaran Sangat Mengerikan, Bertindaklah
by Marie T. Russell, InnerSelf.com
Di tengah-tengah semua kengerian yang berlaku hari ini, saya terinspirasi oleh sinar harapan yang bersinar. Orang biasa memperjuangkan apa yang betul (dan menentang apa yang salah). Pemain besbol,…