Adakah Anda Pasti Anda Merasakan Kemarahan?

Adakah Anda Pasti Anda Merasakan Kemarahan?

Salah satu perkara yang saya pelajari dari bekerja dengan pelanggan adalah bahawa banyak wanita (termasuk saya) benar-benar takut kemarahan. Kemarahan adalah tabu yang besar, tidak banyak bagi banyak wanita. Ramai wanita berasa tidak baik untuk marah. Dan ya, menurut kebanyakan kita (laki-laki dan perempuan), marah tidak baik untuk wanita. Lelaki boleh marah, tetapi jika anda seorang wanita dan anda marah, itu adalah tanda kegagalan, tanda bahawa ada sesuatu yang salah.

Jadi jika anda seorang wanita dan seseorang menuduh anda marah ... anda mungkin akan membalas dengan sesuatu seperti, "Apa saya marah? Tidak pernah! Saya tidak pernah marah. "Sekarang kenapa kita wanita bertindak seperti itu? (Daripada berkata, "Ya, anda tahu apa? Saya benar-benar marah tentang itu.")

Kemarahan vs Kerohanian, Betul?

Mengapa kita membongkok kepala kita dan berkata, "Apa saya marah? Saya? Tidak pernah! Jangan sekali-kali! "

Baiklah, saya katakan itu kerana kita telah mengetahui bahawa kemarahan tidak wanita. Kami telah belajar bahawa kemarahan hanya bukan feminin, dan paling teruk, kemarahan tidak rohani! Oh Tuhan saya, kita ada. Jika kita marah, kita tidak rohani.

Fikirkanlah. Orang rohani tidak marah! Tetapi kawan-kawan saya yang sayang, betul itu? (Bagaimana dengan Gandhi, tidakkah dia marah?) Oleh itu beritahu saya ... adakah benar bahawa kemarahan tidak baik, bukan feminin dan tidak rohani!

Selepas duduk dengan begitu ramai orang (kebanyakannya wanita), saya yakin kebanyakan kita (terutamanya wanita) cukup keliru dengan isu ini. (Dan jika anda seorang lelaki yang membaca ini yang mempunyai isu yang sama -. Ya, sila teruskan membaca kerana analisis saya masalah ini memegang sama benar untuk kedua-dua lelaki dan wanita)

Tetapi kembali kepada kekeliruan asas tentang kemarahan. Berikut adalah sedikit latar belakang. Walaupun di sini di Denmark dan negara-negara Barat yang lain, kita hidup dalam apa yang dikenali sebagai masyarakat bebas di mana lelaki dan wanita dianggap setaraf, kita semua datang dari latar belakang patriarki yang sama. Dan oleh yang saya maksudkan, kita semua sejarah datang dari program mental yang sama dan pemikiran yang pada dasarnya mengatakan bahawa lelaki adalah angka yang dominan dan ia adalah tugas wanita untuk memenuhi dan melayani mereka. Dan walaupun tiada siapa yang hari ini akan mengakui untuk mempercayai apa-apa seperti itu lagi, realitinya adalah bahawa itu hanya cara dunia telah pengaturcaraan orang untuk generasi kepada generasi.

Jadi, walaupun kita bebas dan sama rata di sini di Denmark dan Barat, saya akan mempersoalkan sama ada ini adalah benar-benar benar. Saya akan mempersoalkan sama ada program yang panjang ini telah hilang begitu sahaja dari kesedaran kolektif dalam 40 tahun lepas. Saya akan mempersoalkan sama ada ia benar-benar benar bahawa kita semua bebas dan sama rata dalam fikiran kita!

Kerana jika anda duduk mendengar cerita wanita sehari-hari seperti yang saya lakukan, anda dengan cepat akan melihat bahawa program ini masih di sini, masih lagi hidup, masih baik dan masih lagi kukuh.

Saya Tidak Percaya Ini Kemarahan

Wanita yang saya lihat mungkin merasakan apa yang mereka panggil "kemarahan", tetapi mereka juga sering berasa sangat tidak selesa untuk merasakan apa yang mereka panggil kemarahan. Dan ia tidak sukar difahami sebabnya, terutamanya apabila anda melihat ini dari perspektif sejarah. Apabila anda berbuat demikian, mudah untuk melihat mengapa kemarahan yang dipanggil wanita tidak boleh diterima. (Anda mungkin mengetuk bot.) Dan mudah difahami mengapa kemarahan yang dipanggil tidak dan masih tidak dianggap sebagai kebajikan feminin. (Anda boleh menaiki bot jika anda memiliki kuasa sendiri dan mahu anda mahu.)

Jadi, walaupun hari ini, dalam minda Denmark yang bebas, banyak wanita yang datang kepada saya masih takut dipanggil marah, masih takut memiliki kuasa mereka sendiri, masih takut disebut "jalang" atau tidak feminin atau tidak menjadi rohani. Yang sebenarnya diterjemahkan menjadi takut untuk mengatakan tidak kepada orang-orang di sekeliling mereka yang sebenarnya melangkah di jari kaki mereka!

Apabila saya bertanya kepada mereka mengapa mereka begitu takut perasaan ini, wanita-wanita ini sering memberitahu saya bahawa mereka tidak mahu marah kerana mereka tidak mahu berkelakuan seperti orang atau orang-orang yang merawat mereka teruk! Saya tahu ini mungkin kedengaran lucu dan mengejutkan, tetapi ia benar-benar menunjukkan bagaimana keliru kita. Dan saya tahu apa yang saya bercakap tentang kerana saya telah berada di sana dan merasakan cara itu sendiri.

Tetapi mari kita lihat realiti sekarang; mari kita lihat apa yang sebenarnya berlaku. Tenaga ini seorang wanita (atau seorang lelaki) merasakan dalam keadaan seperti ini, yang dia panggil "kemarahan", adakah ia benar-benar kemarahan? Atau apakah wanita ini (atau lelaki) benar-benar merasakan kekuatan dalamannya sendiri? Sekiranya anda pernah berada dalam situasi seperti ini atau berasa seperti ini, tanyalah diri anda - apa perasaan anda ketika anda merasakan seperti itu? Dan adakah ia marah? Atau adakah ia hanya mendesak bahawa kita semua perlu menjaga diri dan mempertahankan diri apabila seseorang melanggar batas kita? Dan jika keinginan ini terasa seperti pencerobohan, baiklah ia?

Mengambil Penjagaan Diri Bukan Pencerobohan

Adakah pencerobohan mahu menjaga diri anda? Sekiranya anda menjawab ya, saya akan mempersoalkan kepercayaan ini. Kerana jawapan saya tidak akan! Tidak, ia bukan pencerobohan untuk mahu mempertahankan diri. Malah, saya akan mengatakan ia adalah tenaga yang sihat, pertahanan diri yang sihat. Saya akan mengatakan ia adalah hak semulajadi anda, dorongan diri anda sendiri untuk menjaga diri anda, yang tidak sama dengan pencerobohan.

Pencerobohan sebenarnya adalah apabila seseorang melanggar batas orang lain - bukan ketika anda membela diri. Oleh itu, mari kita jelaskan perkara ini. Pencerobohan dan kemarahan agresif adalah apabila anda melanggar batas seseorang dan hak orang lain untuk menjadi diri sendiri dan mempertahankan diri dan membuat keputusan untuk diri mereka sendiri. Itulah pencerobohan. Tetapi ia bukanlah satu pencerobohan apabila anda merasakan tenaga yang kuat untuk mempertahankan diri daripada pencerobohan orang lain. Mereka tidak sama. Dan tidak boleh dan tidak boleh disamakan dengan satu dan lain-lain.

Menggunakan Power inner untuk Mempertahankan Diri

Sangat penting untuk menjadi jelas mengenai perkara ini. Kerana bahaya di sini ialah jika seorang wanita merasa dilanggar dan kemudian merasakan dorongan semulajadi untuk mempertahankan diri adalah "kemarahan", maka dia tidak membiarkannya dan tidak membela diri. Sebaliknya kerana dia takut apa yang dia rasa, dia menyimpan kuasa sendiri yang terkunci di dalamnya. (Daripada perasaan dan menggunakan kuasa dalaman ini untuk mempertahankan diri, ramai wanita menangis sebaliknya. Kerana air mata sering kali satu-satunya cara wanita boleh membiarkan tenaga ini keluar.)

Jadi jika anda berasa seperti ini. Sekiranya anda merasakan tenaga terkurung di dalam dan kemudian menangis dan bukannya membiarkan tenaga ini keluar, saya akan melihat apa yang berlaku dan kemudian saya akan mempersoalkan terlebih dahulu jika perasaan anda boleh dipanggil "kemarahan". Adakah anda pasti berasa marah? Adakah anda pasti anda tidak hanya merasakan keinginan yang semulajadi dan sihat untuk mempertahankan diri?

Adakah anda pasti anda tidak merasakan kuasa batin anda sendiri yang ingin berkata, "Hei, ini tidak baik dengan saya," atau "Lihat saya sudah cukup," atau hanya jelas "Tidak terima kasih!" Dan walaupun anda mengatakan keinginan ini terasa begitu kuat, kadang-kadang ia menyerupai pencerobohan, saya tetap mengatakan ia bukanlah pencerobohan selagi itulah keinginan asas untuk menjaga diri apabila batas anda dilanggar.

Jadi harap, kali ini ini berlaku, perlahan-lahan perlahan dan melihat dengan lebih dekat apa yang sedang berlaku dan tanya diri anda ... adakah saya berasa sangat marah ??? Dan jika anda masih menjawab ya, maka saya cadangkan ada perbezaan besar antara "kemarahan yang sesuai" dan "kemarahan yang tidak sesuai" !!! Mungkin semuanya dalam takrif kita tentang perkataan "kemarahan", tetapi saya yakin bahawa banyak kebimbangan kita tentang kemarahan berasal dari pengaturcaraan sejarah kita yang tidak baik untuk menetapkan batas dan menjaga diri kita sendiri.

(Dan tentu saja, ini tidak bermakna kita tidak boleh belajar untuk menyatakan kuasa dalaman ini dengan cara yang bijak.)

© 2016 Barbara Berger. All Rights Reserved.

Buku oleh Penulis ini

The Human Awakening BeingThe Awakening Human Being: Panduan Kuasa Minda
oleh Barbara Berger dengan Tim Ray.

Klik untuk maklumat lanjut atau untuk memerintahkan buku ini di Amazon.

Mengenai Penulis

Barbara Berger, penulis buku: Adakah Anda Selamat Sekarang?Barbara Berger telah menulis buku 15 sendiri, termasuk buku terlaris antarabangsa "Jalan ke kuasa / Makanan Segera untuk Jiwa"(diterbitkan dalam bahasa 30),"Adakah anda gembira sekarang? Cara 10 untuk Hidup Lebih Selamat"(lebih daripada bahasa 20) dan"The Awakening Human Being - Panduan kepada Kuasa Minda". Kelahiran Amerika, Barbara kini tinggal dan bekerja di Copenhagen, Denmark. Selain buku-bukunya, dia menawarkan sesi latihan peribadi kepada individu yang ingin bekerja dengan gigih dengannya (di pejabatnya di Copenhagen atau di Skype dan telefon untuk orang-orang yang tinggal jauh dari Copenhagen). Untuk lebih lanjut mengenai Barbara Berger, lihat laman webnya: www.beamteam.com



enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}