A + atau B-? Apa Kedudukan Rahsia Anda Kehidupan Anda?

A + atau B-? Apa Kedudukan Rahsia Anda Kehidupan Anda?

Apabila saya menjawab telefon, suara di hujungnya terasa tidak selesa dan prihatin. "Oh, Dr. Sterne, saya tidak pernah memanggil kamu sepanjang masa! Saya takut! "

Ia sudah kira-kira tiga tahun, tetapi saya langsung mengenali aksen Lilette yang merdu. Dia telah membuat kemajuan besar sejak datang ke Amerika Syarikat dari Haiti, dan saya telah membantu dia memohon kepada program sarjana dalam pendidikan kanak-kanak. Dia merancang untuk segera mendaftar sehingga dia akhirnya boleh meninggalkan pekerjaan juruwang bank mati yang telah lama dipegangnya.

"Dr. Sterne, saya sangat malu, "katanya. "Saya masih di sini, di bank. Saya tidak tahu bagaimana saya boleh keluar. Mungkin saya boleh melakukan sesuatu yang istimewa, tetapi saya rasa sangat terperangkap. Saya tidak mahu tinggal di sini untuk satu lagi tahun 30. Saya tidak memanggil semua masa ini kerana saya tidak mahu anda tahu. "

Sekiranya Anda Tidak Merasakan, Apa yang Anda Ingin Lakukan?

Pengakuan Lilette menyentuh saya. Dia sedang menghakimi dirinya sendiri di mana dia berada, dan pengutuknya sendiri membuatnya terperangkap. Dia tidak boleh "berpindah" dan tidak melakukan apa-apa yang berbeza. Namun dia tidak dapat menafikan kerinduan dalamannya untuk sesuatu yang lebih baik.

Saya memberitahu Lilette bahawa menelefon saya adalah langkah pertama yang penting dalam "bergerak keluar." Kemudian saya bertanya kepadanya satu soalan: "Jika anda tidak merasa terjebak, apa yang anda ingin lakukan?"

Jawapannya segera. "Kembali ke sekolah untuk tuan. Saya masih mahu mengajar anak-anak kecil. "

Kami kemudian mengatur lawatan untuk meneroka program-program yang tersedia dan melihat sama ada dia boleh mengaktifkan semula permohonannya ke universiti dan, memandangkan jadual kerja, kursus permulaan yang dia boleh mendaftar. Ketika kami membuat kesimpulan, dia terdengar jelas lega. "Terima kasih, Dr Sterne. Saya rasa saya boleh bergerak lagi. "


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Melihat Had Masa Hadapan

Lilette seperti banyak orang lain yang saya bantu, dan banyak daripada kita. Kita hanya melihat keadaan dan tindakan segera kita-atau tindakan tidak-dan tanpa rasa hormat menghakimi diri kita untuk mereka.

Ya, kita bertanggungjawab di mana kita berada dalam kehidupan, tetapi jika kita tidak suka di mana kita berada, apakah itu bermakna kita dikutuk untuk tinggal di sana? Adakah kita juga mengutuk sentiasa melakukan penebusan di mana kita berada?

Sama sekali tidak. Tiada had kepada pilihan, peluang dan tindakan yang boleh kita ambil. Jika kita benar-benar menginginkan sesuatu yang cukup, kita akan mencari cara-selesa, biasa atau mengejutkan berani-untuk bergerak ke arah apa yang kita mahukan. Contohnya, adakah anda pernah melihat apa yang dilakukan seorang remaja untuk mendapatkan kereta?

Harga tidak bergerak

Seringkali apa yang membuat kita terperangkap dan terus melakukan penebusan adalah perasaan yang harus kita bayar untuk kekurangan tindakan kita. Kita menjadi tertangkap dalam lingkaran yang menyalahkan diri sendiri, mengutuk diri kita, merasa tidak putus asa, dan memberi makan kebakaran atau pembakaran perlahan-dengan membaca mantra sejarah inersia dan pilihan yang salah sendiri.

Nah, marilah kita memecahkan kitar semula dan menyesal. Seperti Lilette, anda mungkin menginginkan untuk mencapai dan menyumbang di beberapa kawasan, sama ada anda mengenal pasti atau tidak, jauh melampaui kebiasaan rutin harian anda.

Mungkin anda berada di hujung spektrum yang lain: anda telah mencapai apa yang disebut oleh dunia sebagai "kejayaan" - satu kerjaya yang mantap, ijazah lanjutan, tajuk besar, stabil orang kepada bos, pendapatan yang selamat dan mencukupi, tiga rak buku bagi trofi dan anugerah, rumah bilik 20 dan garaj 10-kereta. Hebat.

Walaupun kejayaan duniawi itu, adakah anda masih menilai diri anda? Adakah anda menangkap diri anda terlalu sering mengeluh, memandang kaca retak atau tingkap gambar raksasa, hampir tidak melihat lorong di bawah kebakaran melarikan diri atau taman-taman arca yang tidak berkesudahan, dan memainkan semula dan menyesali pilihan yang salah anda?

The Desire To Be Better Better And Surpass Ourselves

Mungkin ia sifat kita sebagai manusia-sama ada kita telah mencapai banyak atau sedikit di mata dunia (dan ibu bapa kita) -dengan ingin sentiasa lebih baik, berusaha dan melampaui diri kita sendiri. Apabila kita berani untuk mematikan dan mencabut semua gangguan kita, kita mendengar bisikan yang mendesak. Ia memberitahu kita bahawa kita benar-benar lebih daripada apa yang kita tantang kepada kita, lebih daripada apa yang kita ambil, lebih daripada apa yang kita biarkan diri kita berasa puas.

Saya yakin bahawa semua artis setiap jenis berasa seperti ini. Di antara penglihatan yang mengilhami perkataan pertama, berus kuas atau nota dan apa yang akhirnya di atas kertas, kanvas atau helaian muzik menguap jurang yang janggal dan tidak dapat dibaca yang memerlukan lebih daripada seumur hidup untuk diisi. Penulis cerita pendek yang indah, Isaac Bashevis Singer menyampaikannya dengan baik: "Setiap pencipta menyakitkan mengalami jurang antara visi batinnya dan ekspresi muktamadnya."

Malah mereka yang telah mencapai tahap yang tinggi merasa seperti ini. Di 83, jurugambar terkenal Gordon Parks berkata, "Matlamat saya setiap hari adalah untuk meregangkan cakrawala saya." Musim panas sebelum dia meninggal dunia, konduktor dan komposer Amerika yang hebat Leonard Bernstein berkata, "Ada banyak muzik yang saya masih perlu menulis."

Menyesal Untuk Apa yang Kami Telah Atau Belum Dicapai

Perasaan ini tidak terhad kepada penulis atau artis. Mereka betul-betul apa yang dinyatakan oleh Lilette kepada saya, dan apa yang kita rasa, apa sahaja yang kita ada atau tidak dapat dicapai. Kebanyakan masa kita menutupi jurang rahsia kita dengan semua keperluan harian dan mengisi kehidupan kita.

Setiap kali, dengan nafas lebih mendalam daripada yang kita mahu mengakui, kita masih ingat. Seperti pengarang pengarang Christian Bruce Wilkinson yang dinamakan Ordinary dalam dongengnya Pemberi Impian, kita boleh menemui Impian kita "di sudut kecil hati kita." Kemudian kita mendambakan, menyesal, marah, membenci diri kita, dan meratap untuk Sesuatu yang kita enggan mendapat perhatian serius.

Kami tahu di saat-saat yang paling tidak bersuara kami bahawa jika kami menonton televisyen kurang, melayari internet kurang, dan membuat lebih banyak minda kami, kami benar-benar dapat mencapai apa yang masih menjadi pelaku yang keras kepala dalam hati kami lakukan.

Kami hidup dengan kesedihan yang menyedihkan, walaupun pada masa yang sama kami berjaya menenggelamkan mereka. Tema-tema yang sukar diingini selama bertahun-tahun, enggan hilang, dan menggelapkan semua perayaan kita: "Jika hanya ...," "Mengapa saya tidak ...," "Saya harap saya ...."

Mungkin dikebumikan, chorus ini tidak boleh diabaikan. Mereka mewarna semua yang kita lakukan dan permukaan apabila kita tidak mahu. Sekiranya kita cuba mengabaikannya sepenuhnya, mereka akan menjadi lebih mendalam, seperti slug, dan meletup pada momen-momen yang salah seperti kemurungan, kemarahan tidak masuk akal, sindiran, penolakan yang tidak dapat diterangkan orang yang tersayang, terlalu banyak tidur atau makanan, pelbagai jenis penyakit, "Ya" apabila kita sakit dengan "tidak."

Anda Boleh Berputus

Ramai di antara kita berasa tidak berdaya untuk membalikkan perasaan negatif ini, atau mengawalnya. Kami terus hidup dengan melayang-layang diri, dengan harga yang berpanjangan dan berputar. Kesalahan kita mengikat kita pada masa lalu, menjaga kita daripada hidup sepenuhnya pada masa kini. Mereka membanting pintu pada mana-mana Mimpi masa depan kita masih boleh berani untuk memegangnya.

Baru-baru ini saya mengalami kesenjangan yang selalu mengejutkan antara bagaimana kita biasanya berfikir tentang diri kita sendiri dan bagaimana orang lain melihat kita. Ini pengalaman yang sangat peribadi yang membantu saya mengubah sudut penting dalam kehidupan saya sendiri. Saya menceritakannya di sini untuk membantu anda merenungkan jurang yang mungkin dalam penilaian diri anda dan apa yang anda boleh dengar dari orang lain.

Dua pandangan

Dua hari selepas hari jadi baru-baru ini, saya sedar dengan kejutan yang saya tidak pernah mengampuni diri saya untuk hidup saya. Semua impian cerah saya dewasa muda telah lama pudar untuk menggelapkan bayang-bayang dalam silauan tugas, tuntutan dan kepelbagaian kehidupan.

Ibu saya dan saya selalu mencerminkan kehidupan kita. Dalam beberapa tahun sebelum dia meninggal dunia, kami berjaya menyelesaikan semua kemarahan, pertarungan dan penghakiman antara satu sama lain.

Akhirnya rakan-rakan, kami diberi ganjaran dengan ceramah yang luas, lazat dan baru intim. Semasa salah satu daripada ini, saya mengakui sesuatu yang saya telah lama dikumpulkan dengan rasa malu. Dalam metafora kerjaya akademik saya, di mana A adalah satu-satunya pilihan yang boleh diterima, saya mengaku bahawa saya mempunyai kehidupan B.

Dia terkejut. "Saya tidak pernah melihat hidup anda seperti itu," katanya. Kemudian dia juga mengaku. "Saya sentiasa menyimpannya kepada diri saya sendiri, tetapi apa sahaja yang anda lakukan, tidak peduli apa yang anda lakukan," dia menarik nafas, "saya mengagumi anda." Dia menambah, suaranya pecah, "Lebih daripada itu - saya memuja kamu."

"Tuhanku," kata saya, "Kenapa?"

"Anda pintar dan cantik. Anda lebih berbakat di piano berbanding saya. Anda berbakat secara bertulis, lebih daripada saya dalam seni. Anda pergi ke kolej dan sekolah siswazah, yang saya tidak pernah lakukan. Anda menguasai teknologi, yang saya tidak pernah boleh. Anda mempunyai perkahwinan yang baik, yang saya tidak pernah mempunyai. Lebih daripada apa-apa, di mana saya berjuang hanya untuk meneruskan, anda sentiasa melakukan segala-galanya dengan mudah. ​​"

Mendengar setiap titik baru, saya lebih terkejut. Bukan sahaja dia melihat kehidupannya sendiri dengan kesuraman, tetapi padanya, saya adalah A + yang tegas!

Ibu saya tidak melihat gunung-gunung kesilapan saya, pengusiran, melarikan diri. Dia tidak peduli dengan keputusan saya yang tidak terhitung yang tidak dihadapi, peluang tidak terkira tidak disita, saat-saat yang tidak dapat diarahkan tidak diperintahkan.

Ia tidak penting baginya bahawa saya tidak pernah mencapai impian saya dalam menulis sepenuh masa, bahawa saya bukanlah seorang penulis terkenal, atau juga penerbitan secara konsisten. Hanya saya menyimpan senarai yang memalukan dari instan yang tidak berbahaya untuk memilih kepuasan, kemudahan dan kesempurnaan disiplin dan ketidakselesaan terhadap matlamat hidup yang menentukan.

Mencapai Cita-cita Kehidupan Sendiri

Hari ini, bertahun-tahun selepas dia pergi, saya masih melihat dia duduk di seberang saya di ruang tamu, menghirup teh dan tersenyum dengan cara yang lembut. Betapa berbeza pandangannya dari saya sendiri!

Ketika saya memerhatikannya, hatiku merosot pada tangannya yang lemah dan gemetar. Penyakitnya mengambil alih, dan kesedihan yang mendalam di matanya memberitahu saya dia tahu dia tidak akan mencapai cita hidupnya sendiri sebagai seorang artis.

Pelajarannya masih belum selesai. Adakah saya juga akan berputus asa? Teruskan sialan saya sebagai B-? Atau lebih rendah lagi? Menyerah kepada kotor yang tidak dapat dikalahkan yang tinggal di dalam? Seperti sungai yang tercemar, ia menafsirkan penipuan diri yang bodoh dan membuang kehidupan. Kejahatan itu, saya tahu dari banyak tahun yang teraniaya, tidak tertipu dengan mengelakkan, ditimbulkan oleh rasional, atau diam dengan penggantian.

Berpikir tentang ibu saya dan penyesalan yang menikamnya, saya melihat saya kini mempunyai pilihan. Saya boleh terus mencekik diri saya dan memecah sepanjang hari saya dengan peletakan jawatan kosong dan kepuasan permukaan, menolak kegembiraan dan keharusan.

Atau saya boleh memilih untuk melihat hidup saya dengan cara yang berbeza.

Saya menawarkan pilihan ini kepada anda.

Penghakiman Sendiri atau Perintah Ilahi?

Apa pilihannya? Ini untuk menghentikan penghakiman diri yang tidak henti-henti dan menerima diri kita secara baru-untuk menerima bahawa setiap momen kehidupan kita telah menjadi sebahagian daripada Tujuan yang menyeluruh, dan Tujuan ini diteruskan melalui perintah ilahi.

Apabila anda mengakui kerja perintah ilahi, anda melihat kehidupan anda bukan sebagai kegagalan yang sempurna tetapi sebagai perkembangan yang teratur dan teratur.

Walaupun kita tidak dapat melihat tujuan setiap acara, bertemu atau berlaku pada satu masa, setiap bahagian sesuai. Apabila kita mengakui ketertiban ilahi dalam kehidupan kita, kita melihat potongan-potongan baru, dan melepaskan rahsia kita yang rendah, dan menjunam, penilaian diri.

Apakah perintah ilahi yang mengajar kita? Kita belajar bahawa kehidupan kita bukanlah pengecualian yang salah kepada seluruh alam semesta, seperti yang kita sering meratapi. Kami mendapati bahawa, seperti pergerakan planet yang teguh, pembaharuan tahunan daun pada pokok-pokok yang paling biasa, dan kerja-kerja setiap hari di badan kami, semua pengalaman kami adalah sebahagian daripada keseluruhan, dalam perintah ilahi.

Tiada jalan lain

Sekiranya anda membingungkan rasa tidak puas hati atau tidak percaya, atau merungut tentang Nasib, Takdir, Kehendak Tuhan, atau sebarang teka-teki teologi yang lain, sila tunda semua penghakiman sedemikian seketika. Saya digunakan untuk menimbulkan ribuan keberatan juga, tetapi keraguan saya hanya membuat saya kegelisahan, mendalam kekecewaan dan masalah pencernaan.

Suatu hari saya menemui tonik yang sempurna. Ia bukan pil atau ramuan tetapi puisi oleh Martha Smock, tepatnya dipanggil "Tiada Cara Lain" [Jangan takut! Mesej Jaminan]:

Bolehkah kita melihat corak zaman kita,
Kita harus melihat betapa liciknya cara
Dengan yang kita datang kepada ini, masa kini,
Tempat ini dalam kehidupan; dan kita harus melihat pendakian
Jiwa kita telah wujud selama bertahun-tahun.

Kita harus melupakan yang sakit, pengembaraan, ketakutan,
Tanah kediaman kita, dan tahu
Bahawa kita tidak boleh datang dengan cara lain atau berkembang
Ke baik kita tanpa langkah-langkah kaki kita
Ditemui sukar untuk diambil, iman kita sukar ditemui.

Jalan kehidupan angin, dan kami suka pelancong pergi
Dari giliran untuk bertukar sehingga kita tahu
Kebenaran bahawa hidup tidak akan habis dan kita yang
Selamanya adalah penghuni selama-lamanya.

"Kenapa saya?" Tidak penting

Salah satu perkara yang kita lakukan terlalu banyak ialah bertanya, "Mengapa?" Anda tahu riff: "Mengapa saya, Tuhan? Saya orang yang paling baik. Apa yang saya lakukan untuk menerima ini, Tuhan? "Hugh Prather, pengarang dan menterinya yang wawasan, membuat pemerhatian yang tidak menyenangkan:" Menanya mengapa bentuk penangguhan yang dihormati dan kuno. "

Betul betul dia. Mengapa Mengapa perkara? Ia hanya mendapat jalan pembelajaran kami dan menyelesaikan apa sahaja yang ada di hadapan kami.

Tanpa pengalaman ini - "tanahair" yang kelihatan sangat rawak, tidak adil dan tidak difahami - kita tidak boleh berada di mana kita berada sekarang. Tidak juga kita bersedia untuk mengambil perkara baik yang ada sebelum kita.

Jadi ingat mesej Smock - semua yang anda alami berfungsi untuk anda. Kenali perintah ilahi dalam hidup anda. Beralih daripada merengek Mengapa? dan menghakimi diri dengan sabar dan gembira. Anda patut mengambil langkah seterusnya yang indah. Anda layak menjalani kehidupan A +!

© 2011, 2016 oleh Noelle Sterne, Ph.D.

Perkara Sumber

Percayalah Hidup Anda: Ampunilah Diri Anda dan Pergi Selepas Impian Anda oleh Noelle Sterne.Percayalah Hidup Anda: Ampunilah Diri Anda dan Pergi Selepas Impian Anda
oleh Noelle Sterne.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini.

Mengenai Penulis

Noelle SterneNoelle Sterne adalah pengarang, editor, jurulatih penulisan, dan kaunselor rohani. Dia menerbitkan artikel kerajinan, potongan rohani, esai, dan fiksyen dalam laman cetak, online, dan blog. Buku beliau Percayalah Hidup Anda mengandungi contoh-contoh dari amalan editorial akademiknya, menulis, dan aspek kehidupan lain untuk membantu pembaca melepaskan penyesalan, melepaskan masa lalu mereka, dan mencapai jangkaan sepanjang hayat mereka. Buku beliau untuk calon kedoktoran memiliki komponen rohani yang jelas dan berurusan dengan sering diabaikan atau diabaikan tetapi aspek penting yang dapat memanjangkan kesengsaraan mereka dengan serius: Cabaran dalam Menulis Disertasi Anda: Menangani Perjuangan Emosi, Interpersonal, dan Rohani (September 2015). Petikan dari buku ini terus diterbitkan dalam majalah akademik dan blog. Lawati laman web Noelle: www.trustyourlifenow.com

Dengarkan webinar: Webinar: Percayalah Hidup Anda, Ampunilah Diri Anda, dan Pergi Selepas Impian Anda (dengan Noelle Sterne)


enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}