Bagaimana Otak Membangun Rasa Diri Dari Orang-Orang Di Sekitar Kita

Bagaimana Otak Membangun Rasa Diri Dari Orang-Orang Di Sekitar Kita Rasa diri kita bergantung pada pemahaman bagaimana orang lain berfikir tentang dunia. Barney Moss / Flickt, CC BY-SA

Kami sangat peka terhadap orang di sekeliling kita. Sebagai bayi, kita memerhatikan ibu bapa dan guru kita, dan dari mereka kita belajar berjalan, bercakap, membaca - dan menggunakan telefon pintar. Nampaknya tidak ada batasan untuk kerumitan tingkah laku yang dapat kita peroleh dari pembelajaran pemerhatian.

Tetapi pengaruh sosial semakin mendalam dari itu. Kami tidak hanya menyalin tingkah laku orang di sekeliling kita. Kami juga menyalin fikiran mereka. Semasa kita meningkat dewasa, kita belajar apa yang difikirkan, dirasakan dan diinginkan oleh orang lain - dan menyesuaikan diri dengannya. Otak kita betul-betul pandai - kita menyalin pengiraan di dalam otak orang lain. Tetapi bagaimana otak membezakan antara pemikiran mengenai fikiran anda sendiri dan pemikiran mengenai fikiran orang lain? Kajian baru kami, diterbitkan dalam Nature Communications, mendekatkan kita dengan jawapan.

Keupayaan kita untuk menyalin pemikiran orang lain sangat penting. Apabila proses ini salah, ia boleh menyumbang kepada pelbagai masalah kesihatan mental. Anda mungkin tidak dapat berempati dengan seseorang, atau, pada tahap yang ekstrim, anda mungkin begitu rentan terhadap pemikiran orang lain sehingga rasa "diri" anda sendiri tidak stabil dan rapuh.

Keupayaan untuk memikirkan fikiran orang lain adalah salah satu penyesuaian otak manusia yang paling canggih. Ahli psikologi eksperimen sering menilai kemampuan ini dengan teknik yang disebut "tugas kepercayaan yang salah".

Dalam tugas itu, satu individu, "subjek", dapat memerhatikan individu lain, "pasangan", menyembunyikan objek yang diinginkan dalam kotak. Pasangan kemudian pergi, dan subjek melihat penyelidik mengeluarkan objek dari kotak dan menyembunyikannya di lokasi kedua. Apabila pasangan itu kembali, mereka akan salah mempercayai bahawa objek itu masih ada di dalam kotak, tetapi subjek mengetahui yang sebenarnya.

Ini semestinya memerlukan subjek untuk mengingat kepercayaan salah pasangan selain kepercayaan mereka sendiri tentang realiti. Tetapi bagaimana kita tahu adakah subjek itu benar-benar memikirkan fikiran pasangan?

Kepercayaan palsu

Sejak sepuluh tahun kebelakangan ini, ahli sains saraf telah meneroka teori membaca minda yang disebut teori simulasi. Teorinya menunjukkan bahawa ketika saya meletakkan kasut saya, otak saya cuba menyalin pengiraan di dalam otak anda.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Ahli sains saraf telah menemui bukti yang kuat bahawa otak mensimulasikan perhitungan pasangan sosial. Mereka telah menunjukkan bahawa jika anda melihat orang lain menerima hadiah, seperti makanan atau wang, aktiviti otak anda sama seperti jika anda adalah orang yang menerima pahala.

Namun ada masalah. Sekiranya otak saya menyalin pengiraan anda, bagaimana ia membezakan antara fikiran saya sendiri dan simulasi fikiran anda?

Dalam eksperimen kami, kami merekrut 40 peserta dan meminta mereka memainkan versi "probabilistik" dari tugas kepercayaan palsu. Pada masa yang sama, kami mengimbas otak mereka dengan menggunakan pencitraan resonans magnetik berfungsi (fMRI), yang mengukur aktiviti otak secara tidak langsung dengan mengesan perubahan aliran darah.

Bagaimana Otak Membangun Rasa Diri Dari Orang-Orang Di Sekitar Kita pengimbas fMRI. wikipedia

Dalam permainan ini, daripada mempunyai kepercayaan bahawa objek itu pasti ada di dalam kotak atau tidak, kedua-dua pemain percaya bahawa ada kemungkinan objek itu ada di sini atau di sana, tanpa mengetahui secara pasti (menjadikannya sebagai Kotak Schrödinger). Objek selalu dipindahkan, dan kepercayaan kedua pemain selalu berubah. Subjek ditantang dengan berusaha untuk melacak bukan hanya keberadaan objek, tetapi juga kepercayaan pasangan.

Reka bentuk ini membolehkan kita menggunakan model matematik untuk menerangkan apa yang sedang berlaku dalam fikiran subjek, semasa mereka bermain. Ini menunjukkan bagaimana peserta mengubah kepercayaan mereka sendiri setiap kali mereka mendapat beberapa maklumat mengenai di mana objek itu berada. Ini juga menggambarkan bagaimana mereka mengubah simulasi kepercayaan pasangan mereka, setiap kali pasangan melihat beberapa maklumat.

Model ini berfungsi dengan mengira "ramalan" dan "kesalahan ramalan". Sebagai contoh, jika peserta meramalkan bahawa terdapat kemungkinan 90% objek itu ada di dalam kotak, tetapi kemudian melihat bahawa ia tidak berada di dekat kotak, mereka akan terkejut. Oleh itu, kita boleh mengatakan bahawa orang itu mengalami "ralat ramalan" yang besar. Ini kemudian digunakan untuk memperbaiki ramalan untuk lain kali.

Ramai penyelidik percaya bahawa kesalahan ramalan adalah unit asas pengiraan di otak. Setiap kesalahan ramalan dihubungkan dengan corak aktiviti tertentu di otak. Ini bermaksud bahawa kita dapat membandingkan corak aktiviti otak ketika subjek mengalami kesalahan ramalan dengan pola aktiviti alternatif yang berlaku ketika subjek memikirkan kesalahan ramalan pasangan.

Hasil kajian kami menunjukkan bahawa otak menggunakan corak aktiviti yang berbeza untuk kesalahan ramalan dan kesalahan ramalan "simulasi". Ini bermaksud bahawa aktiviti otak mengandungi maklumat bukan sahaja mengenai apa yang berlaku di dunia, tetapi juga mengenai siapa yang memikirkan dunia. Gabungan itu membawa kepada rasa subjektif diri.

Latihan otak

Namun, kami juga mendapati bahawa kami dapat melatih orang untuk membuat corak aktiviti otak untuk diri sendiri dan yang lain sama ada lebih jelas atau lebih bertindih. Kami melakukan ini dengan memanipulasi tugas sehingga subjek dan pasangan melihat maklumat yang sama jarang atau kerap. Sekiranya mereka menjadi lebih jelas, subjek menjadi lebih baik dalam membezakan pemikiran mereka sendiri dari pemikiran pasangan. Sekiranya corak menjadi lebih tumpang tindih, mereka menjadi lebih teruk membezakan pemikiran mereka sendiri dari pemikiran pasangan.

Ini bermaksud bahawa batas antara diri dan yang lain di otak tidak tetap, tetapi fleksibel. Otak dapat belajar mengubah batas ini. Ini mungkin menjelaskan pengalaman biasa dua orang yang menghabiskan banyak masa bersama dan mula merasa seperti satu orang, berkongsi pemikiran yang sama. Pada peringkat sosial, ini mungkin menjelaskan mengapa kita merasa lebih senang berempati dengan mereka yang telah berkongsi pengalaman serupa dengan kita, berbanding dengan orang dari pelbagai latar belakang.

Hasilnya boleh bermanfaat. Sekiranya batasan diri lain benar-benar mudah ditembus, maka mungkin kita dapat memanfaatkan kemampuan ini, baik untuk mengatasi ketaksuban dan mengurangkan gangguan kesihatan mental.Perbualan

Tentang Pengarang

Sam Ereira, penyelidik Postdoctoral Neurosains Komputasi dan Kognitif, UCL

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

s

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Hari Perhitungan Telah Datang Untuk GOP
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Parti Republik bukan lagi parti politik pro-Amerika. Ini adalah parti politik palsu yang penuh dengan radikal dan reaksioner yang tujuannya dinyatakan adalah untuk mengganggu, mengguncang, dan…
Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Dikemas kini 2 Julai 20020 - Pandemik koronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak perbelanjaan, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta, orang akan mati ...
Blue-Eyes vs Brown Eyes: Bagaimana Rasisme Diajar
by Marie T. Russell, InnerSelf
Dalam episod Oprah Show tahun 1992 ini, aktivis dan pendidik anti-perkauman pemenang anugerah Jane Elliott mengajarkan kepada para penonton pelajaran yang sukar mengenai perkauman dengan menunjukkan betapa mudahnya belajar prejudis.
Perubahan Akan Datang ...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Ketika saya menonton berita mengenai peristiwa di Philadephia dan bandar-bandar lain di negara ini, hati saya merasa sakit dengan apa yang berlaku. Saya tahu bahawa ini adalah sebahagian daripada perubahan yang lebih besar yang berlaku ...
Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...