Sayap Patah Boleh Belajar Terbang

Di dalam satu komuniti Amerika, rumput terawat di kawasan kejiranan menengah atas menampung sebuah rumah di mana keluarga yang seolah-olah bahagia berada. Sebuah Volvo dan Mercedes kelas M yang diletakkan di luar di jalan masuk menyiratkan keyakinan dan status. Dari luar, tiada siapa yang akan mengesyaki terdapat pembohongan di dalam anak yang patah dalam pembuatannya. Inilah rumah Tammy, Paul, dan Michael Breashears. Harian, Tammy dan Paul meninggalkan anak mereka berusia 2 dalam penjagaan Nanny Elsa untuk meneruskan kerjaya mereka yang aktif sebagai eksekutif pemasaran dan peguam masing-masing.

Lihatlah lebih mendalam dan anda akan mendapati apa yang salah dengan gambar ini.

Michael menangis akan diadakan. Kiri di dalam bilik gelap jauh dari ibu bapanya dia mesti bertahan sepanjang malam sahaja. Ibu bapanya memilih untuk membiarkannya meratap sepanjang malam sehingga keletihan membawa dia tidur. Bagi Elsa, di dalam bilik yang seterusnya, permintaan yang tidak dapat dijawab dan tidak dijawab akan menyeksa. Dia merasakan emosi mentah Michael. Elsa tahu bahawa semua yang dikehendaki bayi ini akan dihiburkan. Dalam dunia kecil bayi, keperluan adalah asas; untuk merasa dikasihi, selamat, hangat, dan dipelihara.

Elsa suka budak lelaki ini seperti dia sendiri dan ditarik masuk ke bilik Michael, tetapi dia tidak boleh. Elsa tidak dapat mengikuti jejak jantungnya untuk menghiburkannya. Tammy telah menetapkan cara yang sepatutnya. Michael kini meraung namanya. Dalam kesakitan Elsa menutupi telinga dengan bantal untuk meredakan jeritannya. Dia berdoa bahawa Michael akan berhenti memanggilnya, dan kebimbangan apa kesan jangka panjang pengabaian ini akan ada pada hati yang lemah. Kenapa ibu sendiri tidak merasakan cara yang sama? Mengapa tidak menangis tanpa henti menarik Tammy untuk menenangkannya?

Kepercayaan Tammy tentang keibubapaan berasal dari buku serta sumber dan pendapat luar yang lain. Dia tidak mendengar apa yang dikatakan anaknya kepadanya. Suara di luar menenggelamkan suara tulen hatinya yang intuitif memahami Michael. Dia tidak mahu dibuang sendiri dalam bilik gelap, jauh dari ibunya. Dia ingin menjadi selamat di bawah sayap pelindungnya.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Senario ini diulang selama beberapa bulan. Malam demi malam ibu Michael membolehkannya menangis sendiri untuk tidur. Kemudian setiap hari berikutnya, Michael menunjukkan ketidakbahagiaan dan kekecewaannya melalui kelakuannya. Harian, Michael marah, menangis secara berterusan, dan gugup dan sering agresif. Ibu memegang tanahnya. Dia menuduh Michael menjadi manipulatif dan mempertimbangkan pertentangannya untuk menjadi sifat keperibadian negatif yang dilahirkannya. Tammy bertekad untuk tidak menyerah kepada tariannya dan mengulang mantra "dia harus belajar".

Apa yang Tammy tidak menyedari adalah bahawa Michael cuba memberitahu sesuatu kepadanya. Dia tidak faham bahawa Michael belajar apa yang dia ajar dia. Dia belajar marah, agresif, dan mematikan. Michael bertindak sebagai bertentangan dengan berkomunikasi. Tiada jalan lain; ibunya telah menunjukkan kepadanya bahawa komunikasi di rumah mereka tidak wujud.

Ibu bapa mengajar anak-anak mereka bagaimana untuk dihubungkan dengan dunia. Seorang bayi yang menangis berulang-ulang diabaikan tumbuh untuk percaya ekspresi sia-sia. Seorang kanak-kanak yang dibesarkan dalam keluarga di mana saya mencintai anda tidak pernah disampaikan menjadi orang dewasa yang tidak mampu menyatakan sentimen ini. Seorang remaja yang terabaikan berasa malu. Kesemua contoh ini membangkitkan ketakutan kerana tidak layak mendapat cinta.

Ketakutan ditanamkan dalam banyak kanak-kanak seawal usia awal. Ia bermula dengan tindakan yang seolah-olah mudah untuk meletakkan bayi menjadi taska sejuk untuk tidur sahaja. Bayi yang baru lahir dijangka segera keluar dari rahim hangat ke dalam katil bayi yang sunyi. Pemisahan ini melarang ibu bapa mengetahui anak-anak mereka. Ia mewujudkan tindak balas rantaian berterusan ketidakpedulian. Mendengarkan sumber-sumber di luar tentang bagaimana mereka harus membesarkan anak-anak, ibu bapa menjadi tidak dapat membaca isyarat, tidak mampu memahami dan mengetahui anak-anak mereka. Walaupun kanak-kanak mengalami gangguan mental atau genetik, ibu bapa berulang kali tidak memberikan anak dengan bantuan yang diperlukan. Mereka tidak dapat, kerana mereka tidak menyedari tanda-tanda masalah.

Kami berada di titik krisis. Kanak-kanak di seluruh Amerika tertekan. Ramai menderita ketakutan yang tinggi, yang ditunjukkan sebagai kemarahan, kemurungan, penentangan, dan pencerobohan. Kebencian kanak-kanak sangat banyak yang ingin membahayakan mereka yang merugikan mereka.

Mereka yang terdedah kepada tindakan yang ganas adalah lelaki. Gadis-gadis menunjukkan kemarahan dengan cara yang kurang kejam. Masyarakat membenarkan spesies betina menjadi sensitif. Kanak-kanak perempuan dibenarkan untuk memuji dan menangis - lelaki tidak. Gadis marah menunjukkan kemarahan dengan membahayakan diri mereka sendiri. Banyak yang menghidupkan anorexic atau bulimik, dan sering terlibat dalam mengancam hubungan sebagai remaja. Statistik semasa menunjukkan bahawa 1 daripada perempuan 4 di sekolah menengah adalah dalam hubungan yang kasar.

Kanak-kanak lelaki, seperti yang kita lihat, sering menunjukkan kemarahan mereka dengan membunuh. Dari budak lelaki muda yang membunuh bayi kepada remaja yang menyembelih rakan sekelas mereka dalam pembunuhan sekolah. Tragis anak-anak yang membunuh mencapai proporsi epidemik. Plot mungkin bervariasi dari remaja yang mengetepikan seluruh keluarganya dengan senapang patah untuk keganasan geng, tetapi penyebabnya selalu sama. Kanak-kanak ini dibesarkan untuk berasa tidak selamat, tidak disayangi, dan kemudian bertindak dengan kemarahan dan penyalahgunaan diri.

Di Littleton, Colorado, The Rev. Don Marxhausen, yang menasihatkan Thomas dan Susan Klebold selepas tembakan Sekolah Tinggi Kolombia, berkata ibu bapa telah hancur dan tidak percaya pembunuh yang mereka baca adalah anak mereka, Dylan. "Mereka menyangka mereka melakukan tugas terbaik yang mereka dapat," kata pastor itu. Adalah pelik bahawa kebanyakan ibu bapa yang menaikkan anak-anak yang marah dan bergolak tidak dapat mengesannya kembali ke rumah. Mereka cepat-cepat melihat sumber-sumber di luar untuk menyalahkannya. Keganasan media tidak menyebabkan kanak-kanak menjadi ganas. Sekiranya seorang kanak-kanak marah, filem ganas, rancangan televisyen dan muzik semata-mata menambah bahan bakar ke api yang sudah membara.

Keibubapaan adalah pekerjaan yang paling sukar di sana kerana tanggungjawab besar membentuk manusia lain. Watak dan struktur dalaman kanak-kanak seperti dempul di tangan ibu bapanya. Ibu bapa memegang kuasa untuk membentuk dan membentuk perlembagaan terdedah kepada kanak-kanak. Dengan kepentingan yang begitu besar, sangat aneh bahawa kebanyakan ibu dan bapa mula menjadi ibu bapa tanpa sebarang arahan atau latihan. Jadi banyak yang boleh salah ...


Artikel ini diambil dari buku "Wings Broken Boleh Belajar untuk terbang: Kenapa Kanak-kanak Broken dan Bagaimana Mereka Boleh Sembuh" oleh Francesca Cappucci Fordyce. Untuk memerintahkan buku ini, hubungi Francesca di: [E-mel dilindungi] Alamat e-mel ini dilindungi dari spam bots, anda perlu mengaktifkan JavaScript untuk melihatnya



Buku disyorkan:

"Keibubapaan Solo: Meningkatkan Keluarga Yang Kukuh & Selamat"
oleh Diane Chambers.

Info / Order buku ini


Tentang Pengarang

Francesca Cappucci FordyceFrancesca Cappucci Fordyce adalah seorang wartawan yang pernah bekerja di televisyen, radio, dan media cetak. Beliau bekerja sebagai seorang wartawan yang sedang bertugas untuk 10 tahun dengan ABC News di Los Angeles. Dia kini menjadi ibu tinggal di rumah. Sebagai "anak patah" yang menjadi "orang yang patah", dia menjadikannya sebagai keutamaan untuk menyembuhkan sakitnya kerana dia tidak mahu anaknya mewarisi sifat negatifnya. Dia boleh dihubungi di: [E-mel dilindungi]

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}