Kelahiran Tanpa Keganasan?

Bagi bayi, dunia adalah tempat yang menakutkan. Ia adalah keluasan, besarnya seluruh pengalaman dilahirkan yang begitu menakutkan pengembara kecil ini. Blindly, mally, kita menganggap bahawa bayi yang baru lahir tidak terasa apa-apa.

Malah, dia merasakan. . . semuanya.

Segala-galanya, sama sekali, sepenuhnya, sama sekali, dan dengan sensitiviti kita tidak dapat mula bayangkan.

Kelahiran adalah ribut, gelombang sensasi dan dia tidak tahu apa yang perlu dibuat.

Sensasi dirasakan lebih akut, lebih kuat oleh kanak-kanak itu, kerana mereka semua baru, dan kerana kulitnya begitu segar, begitu lembut, sementara indera kita yang tumpul mati-matian telah menjadi acuh tak acuh.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Hasil umur, atau mungkin kebiasaan.

Mari kita mulakan dengan penglihatan.

Bayi yang baru lahir tidak dapat melihatnya.

Atau supaya kita diberitahu dalam buku-buku, dan percaya. Jika tidak, kita tidak boleh menyalakan cahaya terus ke mata bayi yang baru lahir seperti yang kita lakukan.

Bagaimana jika kita menurunkan lampu ketika anak itu sedang dilahirkan?

Tetapi mengapa lampu bawah untuk seseorang yang buta?

Buta?

Mungkin sudah tiba masanya kita membuka mata kita.

Sekiranya kita lakukan, apa yang mungkin kita lihat?

Sama seperti kepala muncul, manakala tubuh masih banduan, kanak-kanak membuka matanya dengan luas. Hanya untuk menutup mereka sekali lagi, menjerit, rupa penderitaan yang tidak dapat dijelaskan di muka kecilnya.

Adakah kita cuba mencipta anak-anak kita dengan tanda-tanda penderitaan, keganasan dengan membutakan mereka seperti yang kita lakukan dengan lampu yang mempesonakan? Apa yang berlaku sebelum kejahatan banteng?

Bagaimanakah lembu jaga yang dahsyat dihasilkan, gila dengan kesakitan dan kemarahan?

Dia dikurung di padang gelap selama seminggu kemudian mengusir ke dalam arena yang menyilaukan. Sudah tentu dia membebankan! Dia perlu membunuh!

Mungkin ada orang yang membunuh seorang pembunuh di tengah-tengah setiap lelaki juga. Adakah ia mengejutkan?

Sekarang pendengaran.

Adakah anda bayangkan seorang anak yang baru lahir adalah pekak? Tidak lebih daripada dia buta.

Pada masa dia tiba di dunia ini, dia sudah mengetahui bunyi yang lama. Dia sudah mengetahui banyak bunyi dari alam semesta yang merupakan badan ibunya: usus yang menggelegak, retak sendi, dan irama spellbinding, degupan jantung; bahkan lebih mulia, megah, undercurrent berdenyut, bengkak, kadang-kadang ribut yang "nafas" dia.

Kemudian. . . suara "dia", unik dalam kualitinya, moodnya, aksennya, peredarannya.

Daripada semuanya itu ditenun, seolah-olah, kanak-kanak ini. Dari jarak jauh datang bunyi dunia luar.

Apa satu simfoni!

Tetapi ingatlah bahawa semua bunyi ini teredam, ditapis, disejukkan oleh air.

Jadi apabila anak itu keluar dari air, bagaimana dunia mengaum!

Suara-suara, menangis, apa-apa bunyi kecil di dalam bilik itu seperti ribuan kilat untuk kanak-kanak yang tidak berpuas hati!

Ia hanya kerana kita tidak sedar, atau kerana kita lupa betapa terasa sensitiviti bayi yang baru lahir adalah bahawa kita berani bercakap di atas suara kita atau bahkan, pada masa-masa, menjerit pesanan di dalam bilik penghantaran.

Di mana kita harus secara spontan dan hormat diam kerana kita berada di hutan atau gereja.

Sekarang kita mula mengesyaki betapa malapetaka, betapa bencana itu dapat dilahirkan, tiba tiba di tengah-tengah segala kejahilan ini, semua kekejaman yang tidak disengajakan ini.

Bagaimana dengan kulit bayi yang baru dilahirkan?

Kulit timorus yang menyentuh pada sentuhan yang sedikit, kulit ini yang mengetahui sama ada pendekatan adalah kawan atau musuh dan boleh mula gementar, kulit ini, mentah sebagai luka terbuka, yang sampai saat ini tidak diketahui apa-apa kecuali pelepasan gelombang ramah lapping it.

Apa yang ada sekarang? Ketangguhan, tidak sensitif, ketahanan sarung tangan pembedahan, kehangatan permukaan aluminium, tuala, kaku dengan kanji. Jadi bayi yang baru lahir itu menjerit, dan kami tertawa gembira.

Sebaik sahaja skala mulai jatuh dari mata kita dan kita menyedari penyiksaan yang kita buat dari kelahiran, sesuatu dalam diri kita tidak boleh tetapi menjerit

"Berhenti! Berhenti!"

Neraka bukanlah abstraksi.

Ia wujud.

Bukan sebagai kemungkinan di dunia lain pada akhir zaman kita, tetapi di sini dan sekarang, pada awalnya.

Siapa yang akan terkejut apabila mengetahui bahawa penglihatan-penglihatan yang menakutkan menghantui kita sepanjang hari-hari kita?

Adakah itu kemudian?

Adakah sejauh mana penyeksaan itu? Tidak.

Terdapat kebakaran, yang membakar kulit, mengalir mata, menelan seluruh makhluk, seolah-olah bayi miskin ini harus menelan api ini.

Berpikir kembali kepada rokok pertama anda, atau wiski pertama anda, dan ingatkan air mata yang dibawa ke mata anda, bagaimana nafas tercekik anda.

Ingatan sedemikian mungkin dapat membantu anda memahami bagaimana bayi merasakan melukis di udara pertama.

Sudah tentu bayi itu berteriak, seluruhnya berjuang untuk mengusir api ganas ini, untuk melawan udara berharga yang sangat berharga ini, yang merupakan bahan kehidupan!

Jadi semuanya bermula dengan "Tidak!" untuk hidup sendiri.

Sekiranya itu adalah akhir penderitaan, kesakitan.

Tetapi tidak.

Tidak lama lagi adalah anak yang dilahirkan, daripada kita memegang kakinya dan menjejaskannya terbalik di udara!

Untuk mendapatkan rasa vertigo yang tidak dapat ditanggung, pengalaman kanak-kanak, kita mesti kembali sedikit, kembali ke rahim.

Dalam rahim kehidupan kanak-kanak itu terungkap seperti bermain dalam dua tindakan; dua musim, berbeza dengan musim panas dari musim sejuk.

Pada mulanya, "zaman kegemilangan."

Embrio, tumbuhan kecil, tunas, berkembang dan satu hari menjadi janin.

Dari sayuran hingga haiwan; pergerakan muncul, merebak dari batang kecil ke luar, ke bahagian kaki. Kilang kecil itu telah belajar memindahkan cawangannya, janin kini menikmati anggota badannya. Kebebasan syurga!

Ya, ini zaman kegemilangan!

Ini makhluk kecil ini adalah tanpa berat; bebas daripada semua belenggu, semua kebimbangan.

Dibawa tanpa berat di perairan, dia bermain, dia bermain-main, dia berjudi, cahaya sebagai burung, berkelip dengan cepat, sebagai cemerlang seperti ikan.

Di dalam kerajaannya yang tidak terbatas, dalam kebebasannya yang tidak terbatas, seolah-olah melewati masa yang sangat besar, dia mencuba semua jubah, dia merasai dan menikmati segala bentuk yang Life bermimpi untuk Sendiri.

Malangnya, kenapa mesti semuanya menjadi bertentangan?

Ini, malangnya, Undang-undang, yang mana semua perkara mesti tunduk.

Jadi, itu, menari selaras dengan Nafas Universal, Malam ini menjurus kepada Hari, Musim Semi hingga Musim Sejuk.

Ia adalah undang-undang yang tidak dapat dielakkan yang mengubah taman terpesona di mana kanak-kanak itu sekali bermain dengan bebas ke dalam taman bayang-bayang dan kesedihan.

Semasa separuh pertama mengandung telur (iaitu membran yang mengelilingi dan mengandung janin, dan air di mana ia berenang) telah berkembang lebih cepat daripada kanak-kanak itu.

Tetapi sejak sekarang terbalik menjadi kenyataan: janin kini semakin besar, menjadi seorang anak kecil.

Telur tidak sebaliknya. Ia telah mencapai kesempurnaannya sendiri dan tidak tumbuh lagi.

Kerana dia berkembang begitu besar, suatu hari anak itu datang pada sesuatu yang padat - dinding uterus - dan belajar untuk pertama kalinya bahawa kerajaannya mempunyai sempadan.

Kerana dia terus berkembang, ruang di sekelilingnya menjadi semakin terbatas.

Dunianya seolah-olah menutup dirinya, mencengkeramnya dalam cengkamannya.

Raja mantan mutlak sekarang harus menganggap undang-undang itu!

Kebebasan ceroboh, jam keemasan!

Pemuda bodoh saya!

Kemana telah awak pergi?

Mengapa kamu meninggalkan saya?

Anak itu, sekali tuannya sendiri, kini menjadi tahanan.

Dihindari.

Dan apa penjara.

Bukan sahaja tembok-tembok melekat padanya, menghancurkannya dari semua pihak, tetapi lantai itu datang untuk menemuinya, walaupun langit-langit turun perlahan-lahan, tanpa henti, memaksa lehernya melengkung.

Apa yang ada padanya untuk dia lakukan tetapi tunduk kepalanya, terima perasaan ini.

Dan tunggu.

Tetapi pada suatu hari dia dihargai kerana kerendahan hati.

Untuk mengejutkan, cengkaman itu kini menjadi pelukan.

Tembok-tembok tiba-tiba hidup, dan klac menjadi pelukan!

Apa yang sedang berlaku?

Ketakutannya berubah menjadi keseronokan!

Sekarang dia bersemangat dengan sensasi yang mula-mula membuat dia gemetar.

Apabila mereka datang, dia melarikan diri dengan keseronokan, melengkungkan punggungnya, menundukkan kepalanya dan menunggu, tetapi kali ini, dengan harapan, dengan heran.

Apa yang berlaku? ...

Apakah sebabnya semua ini?

Penguncupan.

Penguncupan bulan terakhir kehamilan, menghangatkan rahim, menyiapkannya untuk peranan barunya.

Tetapi kemudian suatu hari ... gelombang-gelombang lembut mengalir ke dalam ribut ... dan ada kemarahan dalam pelukan ini!

Ia menggiling, menghancurkan, bukan memegang, menghargai!

Permainan sekali menyenangkan telah menjadi dahsyat .... Ia tidak diburu, ia sedang diburu.

Saya fikir awak sayang saya, tetapi sekarang anda meremas saya, membunuh saya, menolak saya.

Anda mahu saya mati, untuk melancarkan diri saya. . . kekosongan ini, lubang maut ini!

Dengan segala kekuatan yang dapat dia kumpulkan, anak itu menentang.

Bukan untuk pergi, tidak pergi, tidak untuk melompat ... apa-apa. . . tetapi tidak sah.

Dia berjuang untuk tidak dilepaskan, tidak boleh diusir, dan tentu saja dia akan kalah.

Punggungnya berkeras, kepalanya mengetuk ke bahunya, hatinya berdebar seolah-olah ia akan pecah, anak itu hanyalah satu keganasan.

Dindingnya menutupnya seperti anggur anggur yang menghancurkan anggur.

Penjara beliau telah menjadi laluan, yang menjadi corong.

Adapun keganasannya, yang tidak terbatas, ia berubah menjadi kemarahan. Animasi oleh kemarahan, dia akan menyerang.

Dinding-dinding ini cuba membunuh saya, mereka mesti memberi jalan! Dan dinding-dinding ini. . . ibu saya!

Ibu saya yang membawa saya, yang mencintai saya!

Adakah dia marah?

Atau saya?

Raksasa ini tidak akan melepaskan diri.

Kepala saya, oh kepala miskin saya, kepala miskin ini yang menanggung kesengsaraan semua kesengsaraan ini.

Ia akan meletup.

Akhirnya kelihatan.

Ini bermakna kematian.

Bagaimanakah dia tahu, kanak-kanak yang miskin dan tidak bahagia ini, bahawa semakin gelap kegelapan, ketidakjelasan, semakin dekat dengan cahaya, cahaya kehidupan!

Ia adalah bahawa segala-galanya seolah-olah menjadi huru-hara!

Tembok telah membebaskan saya, penjara, penjara telah hilang.

Apa-apa!

Adakah seluruh alam semesta meletup?

Tidak.

Saya dilahirkan ... dan di sekeliling saya, kekosongan itu.

Kebebasan, kebebasan yang tidak tertanggung.

Sebelum ini, semuanya telah menghancurkan saya, membunuh saya, tetapi sekurang-kurangnya saya mempunyai bentuk, saya mempunyai beberapa bentuk!

Penjara, aku mengutuk kamu!

Ibu, oh ibu saya, di manakah anda?

Tanpa kamu, di mana saya?

Jika anda pergi saya tidak lagi wujud.

Kembali, kembali kepada saya, Pegang saya! Hancurkan saya! Jadi saya boleh jadi!

Takut sentiasa menyerang dari belakang.

Musuh sentiasa menyerang anda dari belakang.

Kanak-kanak itu liar dengan kegelisahan atas alasan yang mudah bahawa dia tidak dipegang lagi.

Punggungnya, yang telah dikelilingi selama berbulan-bulan, yang penguncupan telah terikat sebagai tunduk, tiba-tiba dilepaskan, seperti busur yang telah melepaskan anak panahnya. Tetapi apa kejutan!

Untuk menenangkan, meneguhkan dan menenangkan anak yang terkejut, kita mesti mengumpul badannya yang kecil, menahannya dari kekosongan, kecuali dari kebebasan yang tidak diingini, yang belum dapat dirasakan atau dinikmati olehnya, kerana ia datang sekaligus, dan terlalu jauh dengan cepat.

Kita mesti membantu dia dengan cara yang sama kita mengawal tekanan udara untuk penyelam laut dalam yang telah muncul terlalu cepat.

Apa bodoh kita!

Daripada mengumpul badan kecil, kita menggantungnya dengan kakinya, meninggalkannya berayun dalam kekosongan itu. Bagi kepala, kepala miskin ini, yang telah menanggung beban malapetaka itu, kami membiarkannya terjejas, dan memberi anak miskin itu rasa bahawa segala-galanya berputar, berputar, bahawa alam semesta memegang apa-apa tetapi vertigo tidak dapat ditanggung.

Seterusnya, di mana kita meletakkan martir ini, anak ini yang berasal dari keselamatan, kehangatan rahim? Kami meletakkan dia ke dalam ketakutan beku dari skala!

Keluli, keras dan sejuk, sejuk seperti ais, sejuk yang terbakar seperti api.

Seorang sadis tidak dapat berbuat lebih baik.

Bayi menjerit lebih kuat dan lebih kuat.

Namun orang lain berada dalam keghairahan.

"Dengarlah! Dengarlah dia menangis!" mereka berkata, gembira dengan semua bunyi yang dia buat.

Kemudian dia pergi lagi.

Dibawa oleh tumitnya tentu saja.

Perjalanan lain, lebih banyak vertigo.

Dia meletakkan di suatu tempat di atas meja dan kami meninggalkannya, tetapi tidak lama.

Sekarang untuk titisan.

Ia tidak mencukupi untuk menusuk matanya dengan cahaya yang diarahkan tepat ke wajahnya, kini kami mempunyai sesuatu yang lebih teruk lagi untuknya.

Oleh kerana kita adalah orang dewasa, kita semakin kuat, kita memutuskan ...

Sudah tentu, kita menang.

Kami memaksa kelopak mata lembut terbuka, untuk memohon beberapa titisan cecair pembakaran ... Jatuh.

Jatuh api, sepatutnya melindungi dia dari jangkitan sejak dibasmi. Seolah-olah dia tahu apa yang akan datang, dia bergelut seperti yang dimiliki, dia memerah kelopak matanya dengan erat bersama-sama dengan berusaha keras untuk melindungi dirinya.

Kemudian dia ditinggalkan sendiri.

Diangkut ke dalam dunia ini yang tidak dapat difahami, gila dan bermusuhan ini, yang nampaknya membongkoknya.

Melarikan diri! Melarikan diri!

Tiba-tiba sesuatu yang luar biasa berlaku: pada batas air matanya, batas nafasnya, pada tahap kesengsaraannya, bayi baru lahir mencari jalan untuk melepaskan diri.

Bukan kerana kakinya boleh membawanya ke mana-mana, tetapi dia boleh melarikan diri ke dalam dirinya.

Lengan dan kakinya bertepuk tangan, melengkung ke dalam bola, hampir seolah-olah dia adalah janin lagi.

Dia telah menolak kelahirannya, dan dunia juga. Dia kembali ke syurga, banduan sanggup dalam rahim simbolik.

Tetapi momen-momen keamanannya yang berharga tidak bertahan lama.

Dia mesti elegan, mencerminkan dengan baik pada ibunya!

Oleh itu demi dia, dia diperas ke dalam alat penyeksaan yang kita panggil pakaian.

Kaca itu telah dikeringkan ke dalam tinnya.

Kanak-kanak yang haus dan dikalahkan menyerah.

Dia membiarkan dirinya terjatuh ke dalam tangan satu-satunya sahabatnya, satu perlindungannya: tidur.

Penyiksaan ini, penyembelihan ini yang tidak bersalah, pembunuhan ini adalah apa yang telah kita buat sejak lahir.

Tetapi bagaimana naif, betapa tidak bersalah membayangkan tiada jejak yang akan kekal; bahawa seseorang itu boleh muncul tanpa cedera, tidak ditandatangani, dari pengalaman sedemikian.

Paras-parut ada di mana-mana: dalam daging kita, tulang kita, punggung kita, mimpi buruk kita, kegilaan kita, dan kegilaan kita, kebodohan dunia ini - penyeksaannya, perangnya, penjara-penjaranya.

Daripada apa lagi, semua mitos dan legenda kita menangis, semua kitab suci kita, jika bukannya pengembaraan yang tragis ini.


Artikel ini diambil dari:

Kelahiran Tanpa Keganasan oleh Frederick Leboyer. Kelahiran Tanpa Kekerasan: Edisi Revisi Klasik
oleh Frederick Leboyer.


Dicetak semula dengan izin penerbit, Tekan Penyembuhan Seni.
© 2002. www.InnerTraditions.com

Info / Order buku ini.


FREDERICK LEBOYER, MDMengenai Penulis

FREDERICK LEBOYER, MD, dilahirkan di Perancis di 1918 dan lulus dari Sekolah Perubatan Universiti Paris. Beliau pakar dalam ginekologi dan obstetrik, menjadi perunding kepala di Fakulti Perubatan Paris di 1950s. Buku beliau 'Birth Without Violence' (edisi pertama di 1975) merevolusikan visi tentang bagaimana kita membawa anak-anak kita ke dunia. Dia tinggal di Switzerland.


enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}