Kami Bersama-sama: Hidup dan Mati

Kami Bersama-sama: Hidup dan Mati

Di pengebumian, semua mata berada di keranda. Seolah-olah di dalamnya adalah mangsa kemalangan, ditakdirkan oleh beberapa nasib yang jahat.

Kematian bukanlah nasib buruk, kerana tidak ada perbezaan antara hidup dan mati. Yang ada di keranda sedang melakukan perkara yang sama seperti yang berduka di bangku simpanan: kasih sayang dan belajar.

Tidak ada perbezaan diantara orang yang hidup dan yang mati kerana orang muda sudah tua, sudah lama terhidang, sudah melihat planet mati dan galaksi bertabrakan. Yang di dalam peti mati selesai dengan permainan ini. Itu sahaja. Dan telah mengambil semua yang dipelajari kembali kepada "keseluruhannya," kembali kepada cahaya.

Langkah Seterusnya dalam Perjalanan

Para penyembah pulang ke rumah. Dan semasa mereka bersedih, orang yang berlepas berada dalam bulatan, menyapa seorang saudara dari satu kehidupan, atau menyapa seorang bapa, seorang anak perempuan, seorang teman dari orang lain. Salam kekasih yang pergi lebih awal, dan seorang kekasih yang bermain dalam satu lagi ditinggalkan. Salam kepada orang-orang yang menjadi guru, yang antagonis, yang pelindung atau dilindungi. Salam kepada orang yang mengakhiri hidup yang lalu, yang merupakan seorang pembunuh.

Bulatan sentiasa lengkap. Kami sentiasa berada di dalamnya, dan pengebumian adalah ilusi. Walaupun jiwa sebenarnya tidak mengalami pemisahan (sama seperti Jordan masih bersama saya), kebanyakan minda manusia percaya bahawa kehilangan tubuh adalah kehilangan orang itu. Dan jika sesuatu tidak dapat dilihat, ia tidak ada.

Fikiran manusia, yang mempunyai amnesia untuk semua kehidupan masa lalu, mengenal pasti setiap orang (jiwa) dengan satu badan. Dan jika badan / orang itu tidak lagi dapat dilihat, ia diandaikan hilang. Hilang.

Tetapi itu tidak berlaku. Jiwa Jordan adalah tepat di sebelah saya, membimbing saya ketika saya menulis ini. Jiwa tidak meninggalkan kita, dan bulatan tidak pecah hanya kerana koleksi molekul cemerlang yang disebut badan dimasukkan ke dalam kotak.

Kenapa Saya Merasakan Sendiri?

Saya tahu ini, namun saya kadang-kadang merasa bersendirian. Saya bertanya kepada Jordan, dan dia menjelaskan:

Ilusi pemisahan dilanjutkan oleh imej keagamaan kehidupan akhirat - sebuah alam yang luar biasa yang sangat berbeza dari planet kita yang penduduknya kelihatan tidak dapat dijangkau dan hilang kepada kita. Tetapi sekali lagi, minda manusia mencipta fiksyen.

Imej-imej kehidupan selepas hayat yang dibina dengan pembinaan tuhan-tuhan agama dan makhluk-makhluk yang hebat (contohnya, arkangel dan syaitan) adalah ciptaan para imam dan orang suci yang cuba membuat perjalanan sementara masih terkandung di Bumi. Selalunya dibantu oleh dadah atau serangan ke atas badan (termasuk rasa sakit, tidur tanpa tidur, beban deria, atau kekurangan), mereka melihat di dalam "kehidupan akhirat" apa yang mereka mahu lihat, apa yang mereka takut melihat, atau hanya apa yang mereka fikirkan dicipta dalam keadaan berubah . Buku-buku Tibet dan Mesir tentang orang mati, Upanishad, dan penglihatan-penglihatan mistik yang tak terhitung jumlahnya adalah contoh-contoh perjalanan ini.

Imej Kristian dari tuan rumah surgawi menyanyikan pujian tuhan juga hanyalah halusinasi yang indah. Imej sedemikian - awan dan harps dan malaikat di pintu gerbang - mencipta harapan. Tetapi secara paradoks, mereka meletakkan jiwa-jiwa yang diwujudkan jauh dari roh-roh, menjadikannya seolah-olah orang yang tidak bersuara berada di tempat yang luhur, jauh, dan tidak dapat diakses. Imej-imej yang dicipta ini menyembunyikan fakta bahawa jiwa yang telah bercerai sama seperti kita sekarang ketika mereka berada dalam kehidupan - mungkin lebih-lebih lagi, kerana sekarang mereka hadir begitu kita memikirkannya. Telepati meliputi jarak, dengan serta-merta membawa jiwa bersama.

Jiwa-jiwa dalam semangat mencintai kita seperti yang pernah berlaku, fikirkan kita seperti yang pernah, ketawa dengan kita pada ketidakmampuan hidup, berasa prihatin terhadap kesakitan kita, dan meraikan pilihan kita yang baik. Terdapat sebab mudah untuk ini. Hubungan antara jiwa yang hidup dan bercerai adalah seperti yang mendalam, bersemangat, komited, dan banyak di masa kini seperti yang pernah terjadi di Bumi.

Ini seolah benar kepada saya. Saya lebih berhubung dengan Jordan sekarang daripada pada bila-bila masa sejak dia pergi ke kolej pada usia lapan belas tahun sehingga dia dibunuh pada usia dua puluh tiga tahun. Saya sering berjumpa dengannya - tentang segala-galanya dari isu keluarga dengan pilihan peribadi. Saya menghantar dan menerima mesej cinta dan galakan. Dan kami menulis buku ini bersama-sama.

Saya tidak boleh memegang atau mencium anak saya, yang merupakan kerugian yang besar. Tetapi saya boleh bercakap dengannya bila-bila masa, di mana sahaja. Tidak ada penghalang - dalam dunia ini atau di dunia roh - yang dapat memisahkan kita.

Perjuangan dengan Keraguan

Satu-satunya perkara yang sekarang berdiri di antara kita adalah keraguan saya sendiri. Lawatan keraguan sering, berbisik bahawa perbualan saya dengan Jordan adalah keinginan daripada kebenaran, dan semua yang dia ajarkan kepada saya adalah fabrikasi, pemikiran saya sendiri yang dikaitkan dengannya. Apabila ragu-ragu, saya menarik diri. Saya cari dia kurang. Saya berasa takut bahawa saya akan menemui sesuatu yang palsu dalam apa yang dikatakannya, yang akan menghancurkan kepercayaan saya kepada kita.

Keraguan itu tidak dapat dielakkan. Saya telah belajar bahawa saya mesti hidup dengan bisikannya walaupun saya mendengar Jordan. Keraguan tidak pernah meninggalkan, kerana di tempat ini kebenaran mutlak tersembunyi dari kami. Ibu Teresa menulis bahawa sebahagian besar hidupnya dibelanjakan tanpa rasa kehadiran tuhan. Dan sama ada atau tidak tuhan yang dia fikir ada benar-benar di sana, dialektik ini kekal: pencarian kebenaran dan ketidakpastian adalah satu pengalaman yang tidak dapat dielakkan.

Jordan berkata kita seperti radio gelombang pendek, disetel kepada kekerapan beberapa suara yang jauh. Melalui statik, kita mengambil satu atau dua frasa. Kami cuba menjahit ke dalam beberapa hubungan, tetapi kami hanya menangkap sebahagian daripadanya. Melalui keinginan atau unjuran, kita boleh membekalkan kata-kata yang hilang dan mendapatkan sebahagian besarnya salah. Tetapi masih perlu kita dengar.

Saya telah belajar satu perkara lagi tentang keraguan. Keperluan saya untuk menghantar cinta Jordan dan merasakan cintanya kembali adalah lebih besar daripada keraguan, lebih besar daripada ketidakpastian dan kesendirian hidup di sini tanpa dapat memeluk budak saya.

Hak Cipta © 2016 oleh Matthew McKay, PhD.
Dicetak semula dengan kebenaran daripada Perpustakaan Dunia Baru.
www.newworldlibrary.com

Perkara Sumber

Mencari Jordan: Bagaimana Saya Belajar Kebenaran tentang Kematian dan Alam Semesta yang Tidak Menampakkan oleh Matthew McKay, PhD.Mencari Jordan: Bagaimana Saya Mempelajari Kebenaran tentang Kematian dan Alam Semesta yang Tidak Menampakkan
oleh Matthew McKay, PhD.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini.

Mengenai Penulis

Matthew McKay, PhDMatthew McKay, PhD, Adalah pengarang Mencari Jordan dan banyak buku lain. Beliau adalah psikologi klinikal, profesor di Wright Institute di Berkeley, CA, dan pengasas dan penerbit di New Harbinger Publications. Lawati dia dalam talian di http://www.SeekingJordan.com.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}