Bencana Memusnahkan Tempat Kita Terhormat. Apa yang Kami Lakukan Seterusnya Akan Membuat Semua Perbezaan

Bencana Memusnahkan Tempat Kita Terhormat. Apa yang Kami Lakukan Seterusnya Akan Membuat Semua Perbezaan
Photo Courtesy of Curtis Perry

Apabila kebakaran, banjir dan gangguan utama lain mengubah kawasan semula jadi, naluri pertama kami adalah untuk memulihkan apa yang hilang. Tetapi bergerak ke hadapan mungkin bermakna meninggalkan beberapa perkara yang berharga di belakang.

Siaran berita api oren terang yang menumpahkan di atas bukit-bukit yang berhutan pada waktu malam adalah seperti mengerikan kerana mereka tidak dapat dielakkan. Pada September 2, 2017, api liar menyala di Columbia River Gorge kira-kira 40 km timur Portland, Oregon. Cepat, api merebak ke selatan dan menaiki tebing di sekelilingnya, di mana angin timur kering meletupkan mereka ke dalam neraka. Dalam masa tiga hari Eagle Creek Fire telah menyelubungi lebih dari 20,000 ekar dan melompat sungai ke rim utara.

Hanya sehari sebelum itu, jurang itu seolah-olah menjadi keajaiban yang terukir dalam keadaan kekal - hutan hujan purba kuno yang terletak di seberang bukit basalt 15,000 tahun dahulu. Bagi berjuta-juta orang yang tinggal berdekatan, dan ramai pelancong dari jauh, ia adalah peninggalan suci keindahan semula jadi yang tiada tandingannya. Pelawat mencari kerinduan di tengah-tengah konifer pertumbuhan lama yang tersembunyi. Mereka mengagetkannya kerana tali air berakhir 600-kaki bebas jatuh di kaki tebing semata-mata, dan berjalan kaki ke pemandangan Sungai Columbia yang luas. Pengagumnya yang paling bersemangat berpegang teguh pada imej-imej tempat itu walaupun api itu memakannya.

Ketika penyebaran api itu berada di puncaknya, salah seorang penyokong itu membuat kumpulan Facebook yang awalnya bernama "Menanam Gorge River Columbia"Beribu-ribu orang menyertai segera, banyak sekop-bersedia untuk menanam hutan baru. "Saya dan beberapa kawan sedang menanam semula beberapa pokok sebaik sahaja kebakaran turun," tulis seorang ahli dari Beaverton, Oregon. "Jika anda merayu kepada media tempatan saya fikir anda tidak akan mempunyai kekurangan sukarelawan yang sanggup menanam pokok dan bahkan membersihkan kayu mati," yang ditawarkan pula.

Namun, tidak lama lagi, untuk seseorang tidak setuju. "[N] melakukan perkara sendiri dengan baik," tulis satu ahli kumpulan, dengan alasan bahawa hutan harus diperbaharui dengan sendirinya. "Tolong jangan pergi penyangak dan tanam pokokmu sendiri," The Oregonian mengaku. "Ia boleh melakukan lebih banyak mudarat daripada kebaikan."

Dengan asap masih tercekik langitnya, komuniti menjatuhkan perdebatan tentang bagaimana ia harus bertindak balas terhadap kehilangan yang mendalam ini: cuba untuk membina semula masa lalu, atau menerima realiti baru?

Penduduk dunia yang dinamik telah bergumul dengan soalan ini untuk eon, tetapi pada hari ini dan pada masa depan di mana perubahan iklim dengan cepat menjejaskan persekitaran kita, perubahan menjadi lebih kerap dan lebih berbangkit. Lebih-lebih lagi, pembuat dasar dan pengurus tanah perlu membuat pilihan yang sukar mengenai peranan manusia dalam menguruskan dunia semulajadi.

Mengganggu Evolusi

Perubahan, tentu saja, adalah semula jadi. Mengambil pandangan yang panjang, batu di mana jurang itu diukir adalah bayi kecil. Hutan yang dibakar di atas batu itu masih muda, dan banyaknya itu hanya satu snapshot dalam masa. Mereka yang menyeru pemeliharaan hutan dalam bentuk pra-api berusaha untuk menghentikan kekuatan semula jadi yang, selama beberapa milenium yang pendek, menciptakan hutan yang mereka cintai. Walaupun di akhir barat lembah di mana jurang api kurang biasa, kebakaran penting, kata pegawai pengurusan kebakaran Kawasan Sungai Columbia Gorge, Darren Kennedy, dan kebakaran ini berada dalam barisan rejim kebakaran di rantau ini. Kejadian utama yang terakhir, Yacolt Burn, teruk lebih daripada 200,000 ekar di 1902; hari ini parut adalah sebahagian daripada pandangan.

Api-api, bahkan yang teruk, adalah perlu untuk pembangunan landskap biologi yang kami sukai. Jika kami mahukan hutan menjadi berdaya tahan terhadap iklim hari ini, kami mungkin harus membiarkan mereka terbakar, kata Chad Hanson, ahli ekologi hutan dan pengarah John Muir Project, yang mengkaji dan menganjurkan biodiversiti hutan. Hanson dan badan penyelidikan yang semakin meningkat menegaskan bahawa penindasan api telah menghasilkan a defisit kebakaran di Barat yang tinggi, meskipun terdapat kebakaran liar tahun-tahun kebelakangan. Bagi Hanson, ia berkaitan. Kebakaran, walaupun yang teruk, adalah perlu untuk pembangunan landskap biologi pelbagai yang kita sukai.

Pada tumit api gila, Wakil Greg Walden memperkenalkan rang undang-undang yang akan mempercepat pembalakan penyelamatan dan penanaman pokok. Ia bertembung dengan rintangan teguh dari kumpulan alam sekitar dan komuniti saintifik.

"Jika kita menanam dan memasuki kawasan ini, kita akan mengganggu evolusi itu sendiri," kata Hanson. Contohnya, anak pokok yang muncul selepas Yacolt Burn, adalah yang paling sesuai dengan keadaan. Hutan, katanya, akan tumbuh semula - walaupun tidak dalam jangka hayat kami dan kemungkinan dalam bentuk yang berbeza.

Berunding Dengan Kesudahan yang Berlaku

Di sudut Amerika Syarikat sejauh yang anda dapat dari Gorge River Columbia, sebuah masyarakat sedang berjuang untuk menahan tanah yang tenggelam di bawahnya. Apabila paras laut naik, air masin mengalir ke Taman Negara Everglades, meracuni lebih daripada 2,300 batu persegi padang pasir tropika di hujung selatan Florida yang harganya kritikal memancing habitat burung, berhampiran dengan 70 terancam atau spesies terancam, dan salah satu hutan bakau terbesar di dunia .

Di Florida, projek kejuruteraan bilion US $ 10.5 boleh membuang masa untuk hidupan liar untuk beradaptasi kerana Everglades yang kaya dengan habitat menghadapi ancaman kenaikan paras laut disebabkan oleh perubahan iklim. © iStockphoto.com | MonicaNinker

Di 2000, Kongres telah meluluskan Pelan Pemulihan Everglades Komprehensif (CERP) untuk melindungi ekosistem yang rapuh dan memastikan bekalan air tawar selepas dekad pembangunan manusia dan lencongan air telah menyedihkan rawa air tawar semula jadi. Walau bagaimanapun, dalam tahun-tahun kebelakangan ini, peningkatan penekanan telah diberikan terhadap tindak balas terhadap perubahan iklim dan kenaikan paras laut, yang menyebabkan Everglades air tawar mengecut di hadapan memajukan habitat air masin.

Untuk menangani masalah ini, CERP menghilangkan barikade buatan manusia dan mengalihkan air dengan stesen pam untuk membolehkan aliran semula jadi air tawar, sambil menubuhkan kolam penahan untuk simpanan dan tebatan banjir.

"Jika berjaya," kata National Park Service di laman webnya, "usaha-usaha ini akan membantu melindungi akuifer bawah tanah dari pencerobohan air garam, menangguhkan impak kenaikan paras laut di sepanjang pantai, dan membeli masa berharga untuk hidupan liar untuk menyesuaikan diri dengan persekitaran yang berubah-ubah . "Adaptasi, seperti bangunan hutan, mengambil masa, dan sehingga keuntungan yang signifikan dibuat untuk membalikkan pemanasan global, usaha mitigasi ini sedang berunding dengan kejadian yang menjalar.

Bencana Memusnahkan Tempat Kita Terhormat. Apa yang Kami Lakukan Seterusnya Akan Membuat Semua Perbezaan
Pelan Pemulihan Everglades Komprehensif bertujuan untuk membawa beberapa bentuk aliran air bersejarah kembali ke Everglades selepas terusan dan salur yang menghancurkan ekosistem.
Gambar ihsan dari Everglades National Park Service

"Saya mempunyai sedikit ketidakselesaan dengan itu pada mulanya, tetapi saya sampai ke tahap di mana saya menyedari betapa berharga untuk membeli masa untuk ekosistem ini," kata Stephen Davis, ahli ekologi tanah lembap dengan Yayasan Everglades. Pada mulanya, dia fikir lebih banyak boleh dilakukan daripada sekadar menangguhkan kesannya, tetapi sekarang dia mengatakan bahawa mentaliti adalah naif. Peningkatan paras laut tidak dapat dielakkan. Ia tidak melontar dalam tuala, katanya, "kita perlu berjuang untuk generasi akan datang yang akan mendapat manfaat yang besar dari ekosistem ini. Walaupun ia tidak keseluruhannya, ia masih akan memberi manfaat. "

Pulangan dan Mengasingkan

Begitu juga, sepanjang sungai-sungai yang mengekalkan keturunan beberapa penduduk terpanjang di Amerika Utara, suhu pemanasan mengubah landskap dan mengancam cara hidup yang lama.

Kewujudan di dataran rendah Barat pergunungan telah lama bergantung kepada ketersediaan ikan air sejuk seperti ikan salmon dan ikan trout, tetapi peningkatan suhu udara dan mengurangkan pengeluaran salji mengakibatkan air sungai yang lebih hangat di beberapa kawasan. Ditambah dengan impak empangan, pembangunan dan penternakan, trend pemanasan ini mendorong pesisir kawasan rantau ekonomi dan budaya.

Dalam menghadapi model iklim yang menunjukkan masa depan yang menyedihkan untuk beberapa habitat air sejuk, suku asli Amerika mengembalikan landskap ke negara pra-maju mereka dan cuba untuk melindungi saluran air kritikal dari kesan perubahan iklim.

Ahli biologi Joe Maroney (kiri) dan Todd Andersen melepaskan trout pemotong ke dalam sungai di timur Washington, sebahagian usaha untuk memulihkan keadaan bersejarah ekosistem akuatik dalam menghadapi perubahan yang disebabkan oleh manusia. Photo courtesy of Rich Landers | Jurucakap-Kajian

"Syaitan ingin memulihkan ikan dan habitat di mana agensi-agensi lain mungkin melihatnya dan memutuskan bahawa itu bukan penggunaan terbaik dolar," kata Joe Maroney, pengarah Perikanan dan Sumber Air untuk Kalispel Suku kaum India, yang tanahnya dari Washington ke Montana. "Ini adalah satu-satunya sumber yang kami ada yang bersebelahan dengan tempahan, jadi kami akan melakukan segala yang kami dapat untuk melindungi mereka," katanya.

Kalispel dan lain-lain di rantau ini telah banyak melabur dalam mengkaji air sejuk di sungai dan spesies yang disokongnya. Mereka telah kembali sungai-sungai yang tidak wajar ke arah pengaliran semula semulajadi mereka. Mereka telah memulihkan ikan asli di mana spesies invasif telah dikuasai untuk menguasai. Mereka membina laluan untuk ikan untuk mengatasi empangan yang tidak dapat dilalui.

Begitu juga dengan Everglades, ancaman-ancaman itu terus melanda, dan sumber-sumber yang terhad meninggalkan beberapa anak sungai yang lemah. Apabila suhu terus meningkat dan salji berkurangan, spesies seperti trout bull terancam, suci kepada ramai, menghadapi penyingkiran untuk ingatan.

Menanam Masa Depan

Johanna Varner adalah ahli biologi dengan Colorado Mesa University yang telah menghabiskan lebih dari lima tahun belajar pikas di Columbia River Gorge. Bagi beliau, kesan kebakaran dua kali ganda. "Sebagai seorang saintis, anda pergi ke tempat dan membuat pemerhatian yang objektif, tetapi sebagai manusia, anda tidak boleh menghabiskan sepanjang masa membuat pemerhatian dekat di tempat dan tidak membuat sambungan peribadi juga," katanya.

Dalam 2011, penyelidikan Varner terus terbakar ketika kebakaran meletus di Oregon di tepi Bukit Mt. Penutup. "Apabila saya mula-mula menemui api itu, saya tidak tahu apa yang perlu dilakukan dan saya hanya duduk dan menangis," katanya. Tetapi dalam tahun-tahun akan datang, dia mempelajari bagaimana pikas bertindak balas terhadap kebakaran hutan, dan, dalam proses itu, menyaksikan pertumbuhan semula hutan yang dibakar.

"Bukan tempat itu telah hilang, tetapi ia telah berubah." - Johanna VarnerVarner berada di Colorado ketika kebakaran Columbia River Gorge bermula dan menghabiskan hari mengejar Twitter secara obsesif untuk melihat bagaimana pekerjaannya akan terjejas. Dia masih tidak tahu; kebanyakan kawasan masih ditutup untuk risiko tanah runtuh di tanah yang tidak stabil - satu isu tragis yang menjejaskan California Selatan pada masa penulisan ini. "Bukanlah tempat itu telah hilang, tetapi ia telah berubah," katanya. "Dalam seumur hidup saya tidak akan sama seperti sebelum api berlaku. Sebaliknya, terdapat ciri-ciri baru yang akan sama menarik dari perspektif saintifik, tetapi juga cantik dari perspektif peribadi. "

Varner tidak bermaksud untuk menggalakkan kepuasan tentang bencana yang timbul akibat aktiviti manusia. Walau bagaimanapun, dia menunjukkan bahawa realiti baru kami mungkin akan menjadi masa yang sangat rugi, dan bagaimana kami memilih untuk bertindak balas terhadap kerugian tersebut akan membuat perbezaan yang besar. Di Columbia River Gorge atau di tempat lain, sama ada kita membuat semula apa yang hilang, membina sesuatu yang baru atau meninggalkannya secara bersendirian sepenuhnya, keputusan kita akan membangkitkan masa depan. Lihat laman utama Ensia

Artikel ini pada asalnya muncul di Ensia

Tentang Pengarang

Stephen Miller adalah seorang wartawan bebas yang berpangkalan di Seattle. Seorang bekas editor kanan YA! Majalah dan editor ketua The Capitol Hill Times, beliau telah meliputi sains alam sekitar, perubahan iklim, pemuliharaan, dasar tenaga dan hak-hak asli dari gurun Arizona ke Arktik Alaskan.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = extreme weather; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}