Semasa Krismas Dibatalkan: Pelajaran Dari Sejarah

Semasa Krismas Dibatalkan: Pelajaran Dari Sejarah
Krismas pada tahun 1646 dibatalkan dan perkahwinan mabuk biasa dilarang.
Wikimedia

Prospek a Krismas tanpa perayaan berskala besar adalah mangsa minda. Selepas pembatalan pantomim secara meluas, lampu perayaan "peralihan" dan aktiviti komuniti lain, nampaknya perayaan tahun 2020 akan menjadi urusan yang lebih intim, berpotensi dengan isi rumah dilarang mencampurkan di dalam rumah.

Tetapi bagaimana jika keluarga mengabaikan peraturan jarak jauh, haruskah mereka tetap berada di tempatnya, dan merayakannya bersama-sama daripada Zoom? Ahli politik yang berusaha keras untuk melanggar peraturan mungkin ingin mengingat yuletide yang sebelumnya dibatasi.

Kembali pada tahun 1647, Krismas dilarang di kerajaan Inggris (yang pada waktu itu termasuk Wales), Skotlandia dan Ireland dan itu tidak berjalan dengan baik. Berikutan larangan menyeluruh untuk semua yang meriah, dari hiasan hingga perhimpunan, pemberontakan meletus di seluruh negara. Walaupun beberapa aktiviti berupa menggantung diri secara tidak sengaja, tindakan lain jauh lebih radikal dan membawa kesan sejarah.

Krismas dibatalkan

Pada tahun 1647, parlimen telah menang perang saudara di England, Scotland dan Ireland dan Raja Charles berada ditahan di Hampton Court. Gereja England telah dihapuskan dan digantikan oleh sistem Presbyterian.

Reformasi protes telah menyusun semula gereja-gereja di seluruh Kepulauan British, dan hari-hari suci, termasuk Krismas, dihapuskan.

Perayaan biasa selama 12 hari Krismas (25 Disember hingga 5 Januari) dianggap tidak dapat diterima. Kedai mesti tetap dibuka sepanjang Christmastide, termasuk Hari Krismas. Paparan hiasan Krismas - holly, ivy dan evergreen lain - dilarang. Tradisi lain, seperti pesta dan pengambilan alkohol perayaan, yang dimakan dalam jumlah yang banyak dan seperti sekarang, juga dibatasi.

Namun, Hari Krismas tidak berlalu dengan tenang. Orang-orang di seluruh England, Scotland dan Ireland melanggar peraturan. Di Norwich, walikota telah diajukan petisi yang meminta untuk perayaan Krismas tradisional. Dia tidak boleh membiarkan ini secara terbuka, tetapi mengabaikan perayaan haram di seluruh kota.


 Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Di Canterbury, permainan bola sepak Krismas biasa dimainkan dan semak holly perayaan berdiri di luar pintu rumah. Selama 12 hari Krismas, pesta yang tersebar di seluruh Kent dan angkatan bersenjata harus digunakan untuk memecah keseronokan.

Hari Krismas disambut di tengah-tengah Westminster dan jemaat gereja St Margaret (yang merupakan bahagian dari Westminster Abbey) ditangkap kerana gagal menghentikan pesta tersebut. Jalan-jalan di London dihiasi dengan holly dan ivy dan kedai-kedai ditutup. Walikota London diserang secara lisan ketika dia berusaha merobek hiasan Krismas dengan bantuan rejimen veteran di kota itu.

Ipswich dan Bury St Edmunds di Suffolk juga merayakan Krismas dengan riang. Pemuda yang bersenjatakan kelab berduri meronda di jalan-jalan untuk meyakinkan pekedai untuk tutup mulut.

Memakai senjata dan melanggar peraturan bukan sekadar mengalami keseronokan musim ini. Melawan larangan Krismas adalah tindakan politik. Segala-galanya telah berubah dan pemberontakan Krismas sama seperti protes terhadap "normal baru" seperti menentang larangan bersenang-senang. Orang-orang muak dengan berbagai sekatan dan kesulitan kewangan yang datang dengan sistem Presbyterian dan kejatuhan perang saudara.

Mabuk Krismas terburuk

Selepas rusuhan Krismas Norwich adalah yang paling dramatik. Walikota dipanggil ke London pada bulan April 1648 untuk menjelaskan kegagalannya melarang pesta Krismas, tetapi orang ramai menutup pintu kota untuk mencegahnya dibawa pergi. Pasukan bersenjata kembali dikerahkan, dan dalam rusuhan berikutnya, majalah peluru kota meletup, menewaskan sekurang-kurangnya 40 orang.

Norwich tidak keseorangan. Di Kent, juri agung memutuskan bahawa perusuh pesta Krismas tidak mempunyai pilihan selain menjawab undang-undang dan daerah itu melakukan pemberontakan yang memberangsangkan terhadap parlimen. Royalists memanfaatkan ketidakpuasan rakyat dan mula mengatur perusuh.

Berturut-turut pada tahun 1647 dan 1648, pihak-pihak menyebabkan kerusuhan, rusuhan ini menyebabkan pemberontakan, yang seterusnya, menyebabkan Perang Saudara Kedua pada musim panas itu. Raja Charles diadili setelah kekalahannya dalam perang dan dieksekusi. Ini menghasilkan revolusi dan Britain dan Ireland menjadi republik - semuanya kerana Krismas.

Krismas ini, polis di seluruh negara bersedia untuk menguatkuasakan peraturan COVID dan memutuskan perhimpunan. Walaupun wabak itu membuat keadaan menjadi berbeza, dengan peraturan yang melanggar masalah keselamatan seperti halnya yang lain, ahli politik dapat belajar dari kejatuhan terakhir kali Krismas dibatalkan.

Seperti tahun 1647, banyak orang hari ini muak dengan larangan pemerintah. Banyak juga yang mengalami kesulitan kewangan akibat peraturan COVID. Sebilangan mungkin menolak idea untuk mengakhiri tahun yang menyedihkan di bawah apa yang mereka anggap sebagai sekatan yang bertentangan dalam keseronokan keluarga.

Keadaan seperti itu harus ditangani dengan berhati-hati. Sudah ada gangguan awam lockdowns. Vaksin nampaknya akan datang pada tahun baru tetapi perkara terakhir yang diperlukan oleh negara adalah kerusuhan. Sekali lagi, pemerintah perlu menyeimbangkan risiko kesihatan dengan cabaran masyarakat lain yang ditimbulkan oleh wabak ini.

Mengenai PenulisPerbualan

Martyn Bennett, Profesor Sejarah Moden Awal, Nottingham Trent University

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: 3 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Semasa menyambut tahun baru, kami mengucapkan selamat tinggal kepada yang lama ... yang juga dapat berarti - jika kita memilih - melepaskan perkara yang tidak sesuai untuk kita, termasuk sikap dan tingkah laku lama. Menyambut yang baru ...
Surat Berita InnerSelf: Disember 27, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Tahun baru semakin hampir. Kedatangan tahun baru boleh menjadi masa renungan, atau penilaian semula ke mana kita berada, dan ke mana kita akan pergi. Ramai di antara kita melihat ini sebagai peluang untuk…
Buletin InnerSelf: 20 Disember 2020
by Kakitangan InnerSelf
Dalam budaya moden, kita cenderung melekatkan label pada perkara dan orang: baik atau buruk, kawan atau musuh, muda atau tua, dan banyak lagi "ini atau itu". Minggu ini, kita melihat label tertentu dan…
Surat Berita InnerSelf: Disember 13, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini terasa seperti permulaan baru ... mungkin kerana hari Isnin (14) membawa kita bulan baru dan gerhana matahari total ... atau mungkin kerana kita menghampiri titik balik matahari Disember dan Baru ...
Surat Berita InnerSelf: Disember 6, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Sudah tiba masanya untuk mengubah sikap kita dan melompat ke masa depan yang kita mahukan dan yang kita tahu itu mungkin. Kami sudah berbulan-bulan, atau sebenarnya berpuluh-puluh tahun, menguraikan keadaan dunia ... banyak celaka saya dan ...