Insight Great Thoreau: Wildness Is An Attitude, Not A Place

Insight Great Thoreau: Wildness Is An Attitude, Not A PlaceHenry David Thoreau tinggal di 255 Main Street di Concord, Massachusetts dari 1850 sehingga kematiannya di 1862. John Phelan / Wikimedia, CC BY-SA

Apabila Amerika mengutip penulis dan naturalis Henry David Thoreau, mereka sering merujuk dakwaannya bahawa "In Wildness adalah pemeliharaan dunia." Frasa ini menimbulkan sedikit tindak balas apabila Thoreau pertama kali membacanya semasa ceramah di 1851. Walau bagaimanapun, satu abad kemudian, ia menjadi mantra panduan untuk pergerakan alam sekitar Amerika, yang digunakan oleh Sierra Club sebagai moto dan dilancarkan ke stratosfer budaya melalui pelekat bumper, kaos dan poster.

Malangnya, garisan itu diambil dari konteks asalnya, menggambarkan kegelapan dengan hutan belantara dan mendahului pandangan Thoreau, yang lebih nuanced tentang keliangan. Pandangannya yang matang, yang saya terjumpa ketika menyelidik buku saya "The Boatman: Tahun Sungai Henry David Thoreau, "Boleh lebih berkesan membantu kita mengatasi dunia yang begitu berubah oleh orang yang ahli geologi mencadangkan zaman baru, Anthropocene.

Kepada Thoreau yang matang, kegelinciran adalah kesenjangan realiti yang berbeza dan lebih daripada sikap daripada sifat. Keadaan yang meresap di bawah permukaan - terutamanya di tengah-tengah tamadun. Daya kreatif, tidak dikehendaki oleh niat tetapi oleh dorongan, kemalangan dan kontingensi. Sebagai kad-membawa ahli geologi yang telah menulis dua buku mengenai Thoreau sebagai seorang saintis semulajadi dan seumur hidup "Tikus sungai," dan yang pertama "Panduan ke Walden Pond, "Saya percaya Thoreau yang matang bersembunyi di bawah motif budaya yang terdistorsi telah banyak memberitahu kami.

Insight Great Thoreau: Wildness Is An Attitude, Not A PlaceOrang sering menganggap Thoreau hidup dalam kesendirian di Walden selama beberapa dekad, tetapi dia sebenarnya menghabiskan sebahagian besar hidupnya di Main Street Concord. Ticknor & Fields / Wikimedia

Mengomentari alam liar

Tidak lama selepas matahari terbenam pada bulan April 23, 1851, ahli-ahli Concord Lyceum berkumpul di Gereja Unitarian Paroki Pertama. Salah seorang ahli yang paling setia mereka, "HD Thoreau," naik ke podium untuk membaca kuliahnya yang terbaru "The Wild." Masa akhir-musimnya adalah sempurna, ini menjadi masa paling liar tahun untuk romantik dan naturalis 19th - Agroekosistri kurus.

"Saya ingin bercakap kata-kata untuk Alam," dia membuka dengan berani, "untuk kebebasan dan kebebasan mutlak, berbanding dengan kebebasan dan budaya semata-mata sivil." Manusia, ia mendakwa, adalah "sebahagian dan sifat Alam, bukan seorang ahli daripada masyarakat. "Kenyataan-kenyataan yang bersifat nubuatan ini termasuk penggubalan Amerika saling ketergantungan.

Kuliah ini diterbitkan di The Atlantic sebagai sebuah esei bertajuk "Walking" selepas kematian Thoreau di 1862. Di dalamnya Thoreau mengulangi "padang belantara yang melambai" dari para dewa puritan yang menetap Concord, Massachusetts di pertengahan 1630s sebagai landskap rohani yang ideal untuk neo-pagan 1850 awal.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Tetapi kita tahu dari Tulisan Thoreau yang banyak bahawa wawasan mantra "In Wildness" itu tidak datang dari beberapa kuil gunung tinggi, hutan dalam atau rawa yang suram, tetapi dari sepasang pameran seni panorama yang Thoreau melihat pada akhir 1850 - mungkin di bandar Boston, mungkin melalui kereta api berderak.

Pada bulan September 1853, baru-baru ini kembali dari pemburuan moose di pedalaman Maine, Thoreau datang dengan idea untuk mengetepikan landskap liar untuk keturunan:

"Kenapa kita tidak perlu ... memelihara kebangsaan kita ... di mana beruang dan panther, dan juga beberapa bangsa pemburu, mungkin masih wujud, dan tidak menjadi 'bertamadun dari muka bumi' -beberapa hutan ... bukan untuk sukan terbiar atau makanan, tetapi untuk inspirasi dan rekreasi sebenar kita sendiri. "

Pada masa itu, Thoreau adalah penduduk kelas menengah, yang tinggal di rumah di Concord, sebuah pasar raya yang ramai di kawasan itu. Kawasan sekitarnya semakin pesat untuk ladang dan bahan api dan industri dengan lombong, lori, kereta api, jambatan, empangan dan terusan. "Saya tidak boleh merasakannya," katanya menulis dengan teliti pada Mac 23, 1856, "seolah-olah saya hidup dalam keadaan yang dijinakkan, dan, seolah-olah, negara yang dikeraskan ... Adakah ia bukan sifat pudar dan tidak sempurna yang saya faham? Saya diingatkan bahawa ini hidup saya dalam alam ... terdengar tidak lengkap. "

Insight Great Thoreau: Wildness Is An Attitude, Not A PlaceConcord Centre, Massachusetts, di 1865, sejurus selepas kematian Thoreau. HistoryofMassachusetts.org

Tiada kebohongan yang jauh dari manusia

Akhirnya Thoreau menyelesaikan ketegangan di antara kerinduannya untuk sifat primitif dan peranannya dalam membantu menanamnya sebagai juru ukur untuk pembangunan tanah. Semasa mencari cranberry asli pada akhir bulan Ogos 1856, dia mendapati dirinya di sudut jauh dari rawa kecil yang tidak bernilai sehingga ia tidak disentuh oleh tangan manusia. Di sana, dia sedar,

"Ia sia-sia untuk bermimpi tentang keanehan yang jauh dari diri kita sendiri. Tiada yang demikian. Ia adalah rawa di otak kita dan usus, semangat primitif Alam di dalam kita, yang mengilhami impian itu. Saya tidak akan mendapati di hutan liar Labrador lebih liar daripada di beberapa rehat di Concord. "

Penjelasannya jelas. Wildness adalah sikap, persepsi. "Sebuah padang belantara yang meletihkan tidak meletus," tulisnya, "ia adalah imaginasi dari pengembara yang melolong." Dengan menggunakan imaginasinya, ia juga dapat melihat kegelapan dalam patung paku rumput: "Tetapi, bagaimana sebenarnya mereka liar! Sebagai liar, benar-benar, sebagai tumbuhan fosil aneh yang tayangannya saya lihat pada arang batu saya. "Dengan tahap ini, Thoreau mendapati liar dalam benjolan bahan bakar fosil.

Insight Great Thoreau: Wildness Is An Attitude, Not A PlaceKompleks peninjauan profesional abad 19 abad sama dengan apa yang Thoreau digunakan untuk membantu pembangunan tanah. Robert Thorson, CC BY-ND

Salah satu konsep akhir liar Thoreau adalah yang paling relevan dengan dunia Anthropocene. Tempat kejadian adalah pagi yang berkilauan pada bulan Ogos 11, 1859. Dia berperahu di Sungai Assabet yang lebih rendah, membuat ukuran untuk projek perundingan saintifik. Merangkak ke arahnya pada arus yang licin datangnya perarakan cangkang kerang air tawar yang berhias, "terapung di tengah-tengah - disusun dengan baik di atas air," masing-masing kiri "dengan bahagian paling cekung," masing-masing "set skiff mutiara pengilang yang rajin. "

Pada masa itu, Thoreau menyedari bahawa setiap "skiffs" yang seimbangnya adalah akibat dari sekurang-kurangnya sedozen aksi kebudayaan, dari muskrat yang memakan kerang ke petani secara tidak sengaja meningkatkan habitat kerang dengan pencemaran sedimen dan industrialis menyimpan dan mengeluarkan tenaga hidro untuk membuat kilang barangan.

Selepas wawasan ini, Thoreau mula melihat seluruh dunia aliran airnya sebagai meta-konsekuensi dari pertentangan manusia selama tiga abad, secara literal mengalir melalui sistem tempatannya di sepanjang kecerunan tenaga yang boleh dibayangkan. Sebagai contoh, apabila memantau tahap aliran ke ketepatan 1 / 64th satu inci, dia menyedari bahawa sungai-sungai yang kelihatannya liar mencerminkan jadual kerja kilang-kilang huluan, dan bahawa "walaupun ikan" memelihara Sabat Kristian. Seluruh alam semesta setempatnya secara tidak langsung, tidak dapat diduga, berulang-ulang dan bertindak balas terhadap apa yang kini kita panggil perubahan global.

Mengiktiraf kegilaan

Seperti duit syiling, keadaan Anthropocene yang moden membongkar perisytiharan keterdesakan Thoreau. Di sisi 1851, manusia adalah "sebahagian dan bungkusan" alam semula jadi sebagai makhluk organik yang tertanam di dalamnya. Di sisi sampingan 1859, alam semula jadi adalah "sebahagian dan bungkusan" dari kami, dengan harapan tidak terikat dan tertanam dalam karya dan sisa kami.

Maju ke 2019. Sistem planet bumi, yang dipicu oleh kelebihan kami, kini melakukan perkara tersendiri di tempat-tempat, pada skala dan jadual di luar kawalan kami. Keganasan meletup di mana-mana: kebakaran Wilder, pasaran saham liar, cuaca yang liar, banjir yang lebih tinggi, laut yang lemas, runtuh lembaran ais, mempercepat kepupusan dan pergolakan demografi.

Makhluk-makhluk hidup yang realistik dan terlambat dalam Thoreau dapat membantu kita memahami kesan Anthropocene ini yang berterusan, menerima tanggungjawab terhadap perubahan yang akan datang, mengganti nama mereka dalam istilah yang lebih positif dan menegaskan bahawa Alam akhirnya bertanggungjawab.

Dia mengajar kita bahawa kebiasan adalah jauh lebih banyak daripada sifat mentah. Ini persepsi yang timbul dari minda kita. Satu naluri asas, tanpa rasional oleh pemikiran yang rasional. Genius kreatif kreativiti seni, sains dan teknologi. Kemunculan kemunculan spontan dari gangguan, seperti drifts pada salji kering atau asal usul kehidupan. Akhirnya, kebiasan adalah meta-kegelapan kompleks, sistem tidak linear, jumlah keseluruhan penyebaran maju, agak tidak dapat diramalkan mengenai bahan dan tenaga.

Mantra "In Wildness adalah pemeliharaan dunia" boleh tetap benar, dengan syarat kita bertanya kepada diri sendiri apa yang kita maksudkan dengan kebodohan dan apa yang kita cuba untuk memelihara.Perbualan

Tentang Pengarang

Robert M. Thorson, Profesor Geologi, Universiti Connecticut

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Henry David Thoreau; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Hari Perhitungan Telah Datang Untuk GOP
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Parti Republik bukan lagi parti politik pro-Amerika. Ini adalah parti politik palsu yang penuh dengan radikal dan reaksioner yang tujuannya dinyatakan adalah untuk mengganggu, mengguncang, dan…
Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Dikemas kini 2 Julai 20020 - Pandemik koronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak perbelanjaan, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta, orang akan mati ...
Blue-Eyes vs Brown Eyes: Bagaimana Rasisme Diajar
by Marie T. Russell, InnerSelf
Dalam episod Oprah Show tahun 1992 ini, aktivis dan pendidik anti-perkauman pemenang anugerah Jane Elliott mengajarkan kepada para penonton pelajaran yang sukar mengenai perkauman dengan menunjukkan betapa mudahnya belajar prejudis.
Perubahan Akan Datang ...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Ketika saya menonton berita mengenai peristiwa di Philadephia dan bandar-bandar lain di negara ini, hati saya merasa sakit dengan apa yang berlaku. Saya tahu bahawa ini adalah sebahagian daripada perubahan yang lebih besar yang berlaku ...
Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...