Kenapa Kita Takut Dan Takut Raksasa

Kenapa Kita Takut Dan Takut Raksasa

Ketakutan terus menembusi kehidupan kita: ketakutan terhadap kemusnahan nuklear, ketakutan terhadap perubahan iklim, ketakutan terhadap subversif, dan ketakutan terhadap orang asing.

Tetapi artikel Rolling Stone baru-baru ini tentang "ketakutan" menyatakan bahawa kebanyakan orang Amerika hidup "di tempat paling selamat pada masa paling selamat dalam sejarah manusia."

Ia meneruskan:

Di seluruh dunia, kekayaan isi rumah, umur dan pendidikan semakin meningkat, manakala jenayah kekerasan dan kemiskinan yang melampau turun. Di Amerika Syarikat, jangkaan jangka hayat lebih tinggi dari sebelumnya, udara kita adalah yang paling bersih dalam sedekad dan, walaupun terdapat sedikit peningkatan pada tahun lepas, jenayah ganas telah menurun sejak 1991.

Jadi mengapa kita masih begitu takut?

Teknologi dan media yang baru muncul boleh memainkan peranan. Tetapi dalam erti kata, ini selalu memainkan peranan.

Pada masa lalu, desas-desus dan liputan akhbar yang mudah dapat menggegarkan kebakaran. Sekarang, dengan munculnya media sosial, ketakutan dan fana dan fancies bangsa serta-merta melalui seluruh penduduk. Kadang-kadang spesifiknya hilang hampir secepat mereka muncul, tetapi kecanduan sensasi, ketakutan dan fantasi, berterusan, seperti demam rendah.

Orang sering membuat simbol untuk emosi yang singkat, abstrak, dan sukar untuk diterangkan. (Lihatlah lebih jauh daripada kenaikan emoji baru-baru ini.)

Selama lebih dari tiga abad yang lalu, Eropah dan Amerika, khususnya, telah membangkitkan kegelisahan dan paranoia ke dalam tokoh misteri raksasa - penjelmaan ketakutan, gangguan dan kelainan - sejarah yang saya terperinci dalam buku baru saya, "Haunted."


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Terdapat empat jenis raksasa utama. Tetapi yang kelima - yang tidak bernama - mungkin paling mewakili kegelisahan abad 21.

Menolak rasional

1700s dan 1800s adalah era pemberontakan revolusioner yang melancarkan masa depan yang tidak terbatas, apabila ahli falsafah dan ahli sains Pencerahan menyatakan bahawa sebab itu mempunyai kuasa untuk mengubah dunia. Emosi ditarik keluar dari ruang intelektual dengan sebab saintifik; kerohanian berwaspada telah ditindas memihak kepada Tuhan Pembuat Jam yang menetapkan undang-undang universal ke dalam gerakan.

Sudah tentu, manusia sentiasa takut. Tetapi ketika ketakutan terhadap zaman jahat dan zaman kegelapan yang menyerupai zaman pertengahan, perubahan yang dilakukan oleh Pencerahan dan Revolusi Saintifik mencipta satu set ketakutan baru yang berkaitan dengan kemajuan sains dan teknologi, dan dunia yang semakin ramai dan kompleks.

Semasa zaman pergolakan politik dan pemodenan agresif, cerita-cerita seram Gothic, istana berhantu, ruang rahsia dan bangkai mayat adalah kemarahan. Novel dan cerita penulis seperti Horace Walpole, Matthew G. Lewis, Anne Radcliffe dan Mary Shelley tidak lama lagi menjadi buku laris. Para penulis ini - dan banyak lagi - mengetuk sesuatu yang meluas, memberikan nama dan badan kepada emosi universal: ketakutan.

Raksasa fiksyen yang dibuat dalam tempoh ini boleh dikategorikan kepada empat jenis. Setiap bersesuaian dengan kebimbangan mendalam tentang kemajuan, masa depan dan keupayaan manusia untuk mencapai apa-apa seperti kawalan ke atas dunia.

"Raksasa dari alam semulajadi" mewakili kuasa yang hanya difikirkan manusia yang telah dimanfaatkan, tetapi tidak. Monster Loch Ness, Bigfoot, King Kong dan Godzilla adalah semua contoh jenis ini. Ancaman yang luar biasa yang kita tidak dapat meramalkan dan berebut untuk memahami, ia menyerang tanpa amaran - seperti jerung di "Jaws." Walaupun inspirasi jelas adalah haiwan yang ganas, mereka juga boleh dianggap sebagai versi terkandung bencana alam - taufan , gempa bumi dan tsunami.

"Raksasa yang dicipta," seperti raksasa Dr. Frankenstein, adalah monster yang kita telah bina dan percaya kita dapat mengawal - sehingga ia berubah terhadap kita. Keturunannya adalah robot, android dan cyborg hari ini, dengan potensi mereka untuk menjadi terlalu manusia - dan mengancam.

"Raksasa dari dalam" adalah raksasa yang dijana oleh psikologi gelap kita yang ditindas, sisi lain sifat manusia yang hambar dan tidak bercela (fikir Encik Hyde kepada Dr. Jekyll). Apabila tidak jelas dan kelihatan muda yang tidak berbahaya berubah menjadi pembunuh membunuh atau pembom bunuh diri, "raksasa dari dalam" telah menunjukkan mukanya.

"Raksasa dari masa lalu," seperti Dracula, keluar dari dunia pagan dan menawarkan alternatif kepada kekristianan biasa dengan janjinya akan pesta darah yang akan membagikan keabadian. Seperti superman Nietzschean, dia mewakili ketakutan bahawa pengagungan biasa agama adalah bankrap dan bahawa satu-satunya jawapan kepada huru-hara kehidupan moden adalah mengamankan kuasa.

Zombi: Satu bahaya, tidak bernama

Baru-baru ini, budaya kami telah menjadi tumpuan pada zombie. Letupan filem dan cerita zombie baru-baru ini menggambarkan betapa ketakutan - sementara itu mungkin sifat manusia asas - menganggap bentuk zaman dan budaya tertentu.

Zombie muncul dari perkebunan hamba Caribbean yang kejam abad 17th dan 18th. Mereka adalah badan berzina dari budak undead yang mengetuk kawasan perladangan - jadi mitos itu pergi. Tetapi filem perintis pengarah George Romero, seperti "Dawn of the Dead"(1978), menyebarkan angka tersebut kepada ahli masyarakat massa yang tidak berfikir.

Treler teater untuk 'Dawn of the Dead'.

Perbezaan tengah antara raksasa tradisional - seperti raksasa Frankenstein, Dracula atau Encik Hyde - adalah bahawa zombi wujud terutamanya sebagai sebahagian daripada kumpulan. Tidak seperti raksasa yang terdahulu, yang semuanya berdiri sendiri, walaupun dalam kemegahan, satu zombie tidak dapat dibezakan dari yang lain.

Apakah mungkin imej yang mengerikan gerombolan yang tidak masuk akal untuk memakan otak kita mewakili abad 21st? Ia boleh melambangkan apa sahaja yang kita bimbang akan mengatasi dan menenggelamkan kita: penyakit epidemik, globalisasi, fundamentalis Islam, pendatang tanpa izin dan pelarian. Atau ia boleh menjadi sesuatu yang kurang nyata dan lebih eksistensial: kehilangan keteguhan nama dan keperibadian dalam dunia yang rumit, ancaman teknologi impersonen yang menjadikan setiap daripada kita hanya nombor lain dalam senarai elektronik.

Dalam 1918, ahli sosiologi Jerman, Max Weber mengumumkan kejayaan sebab: "Tidak ada kuasa tak terhitung yang misterius yang masuk," dia menulis dalam "Sains sebagai Vocation." "Seseorang boleh, pada prinsipnya, menguasai segala sesuatu dengan pengiraan."

"Dunia," dia meneruskan, "tidak disengajakan."

Weber mungkin agak optimis. Ya, kita komited, dalam banyak cara, untuk berfikir dan berfikir analitik. Tetapi nampaknya kita memerlukan raksasa kita dan rasa pesona kita juga.

Pengarang Leo Braudy membincangkan buku barunya 'Haunted.' Perbualan

Tentang Pengarang

Leo Braudy, Kerusi Leo S. Bing dalam Kesusasteraan Bahasa Inggeris dan Amerika, University of Southern California - Kolej Surat, Seni dan Sains Dornsife

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku berkaitan:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = takut kepada raksasa; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Cara Mengatasi Wabah Takut
by Marie T. Russell, InnerSelf
Berkongsi mesej yang dihantar oleh Barry Vissell mengenai wabak ketakutan yang telah menjangkiti ramai orang ...
Apa Kepimpinan Sebenar Yang Dilihat Dan Bunyi Seperti
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Lt. Gen Todd Semonite, Ketua Jurutera dan komandan jeneral Kor Angkatan Tentera Jurutera, bercakap dengan Rachel Maddow tentang bagaimana Tentera Jurutera Jurutera bekerja dengan agensi persekutuan dan ...
Apa yang Bekerja Untuk Saya: Mendengarkan Badan Saya
by Marie T. Russell, InnerSelf
Tubuh manusia adalah penciptaan yang luar biasa. Ia berfungsi tanpa memerlukan input kami tentang apa yang perlu dilakukan. Tekanan jantung, paru-paru pam, nodus limfa melakukan perkara mereka, proses pemindahan berfungsi. Badan…