Antara Tuhan Dan Hewan: Menjadi Manusia Dalam Epik Gilgamesh

Antara Tuhan Dan Hewan: Menjadi Manusia Dalam Epik Gilgamesh

Epik Gilgamesh adalah puisi Babil yang disusun di Iraq kuno, ribuan tahun sebelum Homer. Ia menceritakan kisah Gilgamesh, raja kota Uruk. Untuk mengekang tenaga yang tidak gelisah dan merosakkannya, para tuhan mencipta kawan untuknya, Enkidu, yang tumbuh di kalangan binatang padang rumput. Apabila Gilgamesh mendengar tentang lelaki liar ini, dia memerintahkan supaya seorang wanita bernama Shamhat dibawa keluar untuk menemuinya. Shamhat menggoda Enkidu, dan kedua-dua bercinta selama enam hari dan tujuh malam, mengubah Enkidu dari binatang ke manusia. Kekuatannya berkurang, tetapi kecerdasannya berkembang, dan dia dapat berfikir dan berbicara seperti manusia. Shamhat dan Enkidu pergi bersama-sama ke kem pengembala, di mana Enkidu mempelajari cara-cara manusia. Akhirnya, Enkidu pergi ke Uruk untuk menghadapi penyalahgunaan kuasa Gilgamesh, dan kedua pahlawan itu bergelut dengan satu sama lain, hanya untuk membentuk persahabatan yang penuh semangat.

Ini, sekurang-kurangnya, adalah satu versi GilgameshPermulaan, tetapi sebenarnya epik itu melalui beberapa edisi yang berbeza. Ia bermula sebagai kitaran cerita dalam bahasa Sumeria, yang kemudiannya dikumpulkan dan diterjemahkan ke dalam satu epik dalam bahasa Akkadian. Versi terawal epik itu ditulis dalam dialek yang disebut Old Babylonian, dan versi ini kemudiannya disemak dan dikemas kini untuk membuat versi lain, dalam dialek Standard Babylonian, yang mana yang paling banyak pembaca akan ditemui hari ini.

Bukan sahaja Gilgamesh terdapat dalam beberapa versi berbeza, setiap versi pula terdiri daripada pelbagai serpihan yang berbeza. Tiada manuskrip tunggal yang membawa keseluruhan cerita dari awal hingga akhir. Sebaliknya, Gilgamesh perlu dicipta semula dari beratus-ratus tablet tanah liat yang telah menjadi fragmenari selama ribuan tahun. Kisah ini datang kepada kita sebagai perhiasan shards, disusun bersama oleh ahli filologi untuk mencipta naratif yang kasar (kira-kira empat perlima teks telah pulih). Keadaan sempit epik juga bermaksud bahawa ia sentiasa dikemas kini, sebagai penggalian arkeologi - atau, terlalu sering, penjarakan haram - membawa tablet baru ke cahaya, membuat kita menimbang semula pemahaman kita tentang teks itu. Walaupun berusia lebih dari 4,000, teks tetap berubah, berubah dan berkembang dengan setiap penemuan baru.

Penemuan terbaru adalah serpihan kecil yang telah diabaikan dalam arkib muzium Cornell University di New York, yang dikenal pasti oleh Alexandra Kleinerman dan Alhena Gadotti dan diterbitkan oleh Andrew George di 2018. Pada mulanya, serpihan itu tidak kelihatan seperti: garis patah 16, kebanyakannya sudah diketahui dari manuskrip lain. Tetapi bekerja pada teks, George melihat sesuatu yang pelik. Tablet itu seolah-olah memelihara bahagian-bahagian kedua Babylonian Lama dan versi Babilonia Standard, tetapi dalam urutan yang tidak sesuai struktur cerita seperti yang telah difahami sehingga ketika itu.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Serpihan ini adalah dari tempat kejadian di mana Shamhat menggoda Enkidu dan melakukan hubungan seks dengannya selama seminggu. Sebelum 2018, para ulama percaya bahawa adegan itu ada di zaman Babylonian Lama dan versi Babilonia yang bersamaan, yang memberikan beberapa kejadian yang berlainan dalam episod yang sama: Shamhat menggoda Enkidu, mereka mengadakan hubungan seks selama seminggu, dan Shamhat menjemput Enkidu ke Uruk. Kedua-dua adegan itu tidak sama, tetapi perbezaan dapat dijelaskan akibat perubahan editorial yang diketuai oleh Babylonian Lama kepada versi Babilon Standard. Walau bagaimanapun, serpihan baru mencabar tafsiran ini. Satu sisi tablet bertindih dengan versi Standard Babylonian, yang lain dengan versi Babilon Lama. Singkatnya, kedua-dua adegan itu tidak boleh menjadi versi yang berbeza dari episod yang sama: cerita itu mengandungi dua episod yang sangat serupa, satu demi satu.

Menurut George, kedua orang Babel Lama dan versi Babel Standard berlari dengan demikian: Shamhat menggoda Enkidu, mereka melakukan hubungan seks selama seminggu, dan Shamhat mengajak Enkidu untuk datang ke Uruk. Kedua-dua mereka kemudian bercakap tentang Gilgamesh dan impian kenabiannya. Kemudian, ternyata, mereka mengadakan hubungan seks selama seminggu lagi, dan Shamhat sekali lagi menjemput Enkidu ke Uruk.

Tiba-tiba, maraton cinta Shamhat dan Enkidu telah meningkat dua kali, penemuan itu Times diumumkan di bawah tajuk utama 'Sora Seks Saga Sekarang Dua kali Sebagai Epik'. Tetapi sebenarnya, terdapat makna yang lebih mendalam terhadap penemuan ini. Perbezaan antara episod kini boleh difahami, bukan sebagai perubahan editorial, tetapi sebagai perubahan psikologi yang Enkidu mengalami ketika ia menjadi manusia. Episod ini mewakili dua peringkat arka naratif yang sama, memberikan kita wawasan yang mengejutkan tentang apa yang dimaksudkan untuk menjadi manusia di dunia kuno.

Tdia kali pertama Shamhat menjemput Enkidu ke Uruk, dia menggambarkan Gilgamesh sebagai pahlawan kekuatan besar, membandingkannya dengan seekor lembu liar. Enkidu menjawab bahawa dia memang akan datang ke Uruk, tetapi tidak berkahwin dengan Gilgamesh: dia akan mencabarnya dan merampas kuasanya. Shamhat kecewa, mendesak Enkidu melupakan rancangannya, dan menggambarkan kenikmatan hidup bandar: muzik, parti dan wanita cantik.

Selepas mereka mengadakan hubungan seks selama seminggu kedua, Shamhat menjemput Enkidu ke Uruk lagi, tetapi dengan penekanan yang berbeza. Pada masa ini, dia tidak bergantung kepada kekuatan kenaikkan raja, tetapi pada kehidupan masyarakat Uruk: 'Di mana lelaki terlibat dalam kerja-kerja kemahiran, anda juga seperti orang yang benar, akan membuat tempat untuk diri sendiri.' Shamhat memberitahu Enkidu bahawa dia akan mengintegrasikan dirinya dalam masyarakat dan mencari tempatnya dalam kain sosial yang lebih luas. Enkidu bersetuju: 'nasihat wanita itu di rumah di dalam hatinya'.

Adalah jelas bahawa Enkidu telah berubah antara kedua-dua adegan. Minggu pertama seks mungkin memberi dia akal untuk bercakap dengan Shamhat, tetapi dia masih berfikir dalam istilah haiwan: dia melihat Gilgamesh sebagai lelaki alpha yang dicabar. Selepas minggu kedua, beliau telah bersedia menerima pandangan yang berbeza dari masyarakat. Kehidupan sosial bukan mengenai kekuatan mentah dan pernyataan kuasa, tetapi juga mengenai tugas dan tanggungjawab komunal.

Diletakkan dalam perkembangan yang beransur-ansur ini, reaksi pertama Enkidu menjadi lebih menarik, sebagai satu langkah perantara menuju kemanusiaan. Ringkasnya, apa yang kita lihat di sini adalah seorang penyair Babil yang melihat masyarakat melalui mata Remaja Enkidu. Ia adalah perspektif yang tidak sepenuhnya manusia terhadap kehidupan di bandar, yang dilihat sebagai tempat kuasa dan kebanggaan daripada kemahiran dan kerjasama.

Apa ini memberitahu kami? Kita belajar dua perkara utama. Pertama, kemanusiaan untuk orang Babilonia ditakrifkan melalui masyarakat. Menjadi manusia adalah urusan sosial yang jelas. Dan bukan sekadar jenis masyarakat: ia adalah kehidupan sosial bandar-bandar yang menjadikan anda seorang 'lelaki sejati'. Kebudayaan Babylon adalah, dalam hati, budaya bandar. Bandar-bandar seperti Uruk, Babylon atau Ur adalah blok bangunan tamadun, dan dunia di luar tembok kota dilihat sebagai tanah lapang yang berbahaya dan tidak terbiar.

Kedua, kita belajar bahawa manusia adalah skala gelongsor. Setelah berminggu-minggu seks, Enkidu tidak menjadi manusia sepenuhnya. Terdapat tahap perantara, di mana dia bercakap seperti manusia tetapi berfikir seperti binatang. Walaupun selepas minggu kedua, dia masih perlu belajar bagaimana untuk makan roti, minum bir dan memakai pakaian. Ringkasnya, menjadi manusia adalah proses langkah demi langkah, bukan sama ada / atau binari.

Dalam jemputannya yang kedua kepada Uruk, Shamhat berkata: "Saya melihat anda, Enkidu, anda seperti seorang tuhan, kenapa dengan haiwan anda berkisar melalui liar?" Tuhan-tuhan di sini digambarkan sebagai bertentangan dengan haiwan, mereka adalah maha kuasa dan abadi, sedangkan haiwan tidak sedar dan ditakdirkan untuk mati. Menjadi manusia harus diletakkan di suatu tempat di tengah: tidak mahakuasa, tetapi mampu tenaga kerja mahir; bukan abadi, tetapi menyedari kematian seseorang.

Pendek kata, serpihan baru mendedahkan visi kemanusiaan sebagai proses pematangan yang dibentangkan antara haiwan dan ilahi. Satu tidak semata-mata lahir manusia: menjadi manusia, untuk orang-orang Babel kuno, terlibat mencari tempat untuk diri sendiri dalam bidang yang lebih luas yang ditakrifkan oleh masyarakat, dewa dan dunia hewan.Kaunter Aeon - jangan keluarkan

Tentang Pengarang

Sophus Helle adalah seorang pelajar PhD yang mengkhusus dalam kesusasteraan Babylon di Aarhus University, Denmark. Karyanya telah diterbitkan di Malaysia Kajian PascaCon, Antara lain.

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Aeon dan telah diterbitkan semula di bawah Creative Commons.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Gilgamesh Epic; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}