Kisah Epik Australia Adalah Kisah Daripada Orang Menakjubkan, Makhluk Yang Menakjubkan Dan Laut Rising

Kisah Epik Australia Adalah Kisah Daripada Orang Menakjubkan, Makhluk Yang Menakjubkan Dan Laut Rising Kami mempunyai lebih banyak lagi untuk belajar tentang Australia. Shutterstock / Lev Savitskiy

Benua Australia mempunyai sejarah yang luar biasa - kisah pengasingan, desiccation dan daya tahan pada sebuah bahtera di pinggir dunia.

Ini adalah kisah kejayaan, kebijaksanaan, dan pencapaian yang mengagumkan selama bertahun-tahun.

Tidak lama selepas dinosaur meninggal dunia 65 juta tahun yang lalu, Australia telah terkoyak dari supercontinent Gondwana oleh kuasa-kuasa tektonik yang besar dan memulakan perjalanannya yang panjang, kesepian ke arah khatulistiwa.

Hutan-hutan Gondwana yang sangat sederhana dengan perlahan-lahan menghilang ketika landasan Australia ditolak ke utara, memelihara gambar kehidupan faunal dari zaman evolusi yang lebih awal.

Ini ark antipodean membawa kargo aneh marsupials yang telah menyelamatkan nasib saudara mereka di benua lain yang dihancurkan oleh peningkatan mamalia plasenta.

Kursus perlanggaran

Menjelang kira-kira 5 juta tahun lalu gerakan perlahan perlanggaran Australia ke dalam plat tektonik Pasifik dan India mula menaikkan gunung empat kilometer di New Guinea tengah.

Perlanggaran ini juga membentuk batu luncur kecil pulau di seberang Wallace Line yang hampir, tetapi tidak pernah cukup, menghubungkan Australia ke Asia melalui kepulauan Indonesia. Mereka akan bertemu di 20 satu juta tahun lagi dan Australia akan menjadi lampiran yang luas di daratan Asia.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Pada permulaan tempoh Pleistocene sekitar 2.8 juta tahun yang lalu, iklim global mula mencurah dramatik antara tempoh glasier, atau zaman ais, dan interglasi, fasa hangat di antara mereka. Memandangkan helaian ais berlilin dan berkurang sepanjang kitaran ini, masing-masing berpanjangan antara 50,000 dan 100,000 tahun, paras laut meningkat dan jatuh sehingga 125 meter.

Pada masa paras laut rendah Australia, New Guinea dan Tasmania bergabung untuk membentuk benua tunggal yang kita kenal sebagai Sahul.

Tanah coklat luas

Walaupun sisa-sisa hutan Gondwanan kekal dalam bahagian yang lebih sejuk dan lembap seperti Tasmania dan tinggi di Alps Australia, benua ini menjadi tanah coklat yang luas padang pasir, padang rumput dan savana; kemarau dan hujan lebat.

Fast forward ke 130,000 tahun lalu kepada saintis zaman memanggil interglasi terakhir - jangka masa antara dua zaman ais terakhir. Ini adalah masa ketika iklim dan landskap Australia kelihatan seperti hari ini.

Tahap laut mungkin beberapa meter lebih tinggi dan megafauna marsupial memerintah tanah itu.

Kangaroos yang boleh menelusuri daun yang tumbuh di atas pokok tiga meter dari tanah, tiga tan seperti Diprotodons seperti wombat dan burung terbang tanpa gergasi saiz moa (Genyornis newtonii) berpindah melintasi landskap. Raksasa ini menjadi makanan untuk singa marsupial karnivor (Thylacoleo carniflex) dan 4.5m longan berbisa goanna Megalania.

Sebuah menagerie yang aneh memang telah berkembang di arkak evolusi yang menjadi Australia!

Sungai meandering menyalurkan hujan monsun dari utara ke pusat gersang yang luas di Australia. Kati-Thanda (Lake Eyre) adalah 25 meter dalam dan bergabung dengan Lake Frome dan lain-lain lembangan kecil untuk membuat badan air pedalaman yang besar saiz Israel, dengan jumlah yang setara dengan pelabuhan 700 Sydney.

Apabila paras laut turun

Sepanjang tahun 70,000 berikutnya atau es perlahan-lahan mulai membina di Antartika dan di belahan bumi utara. Akibatnya, paras laut menurun, mendedahkan kawasan yang besar sekali lemas apabila Australia sekali lagi menyertai jiran pulaunya untuk membentuk benua Sahul yang diperbesar.

Pada masa ini jenis mamalia placental baru - Homo sapiens - telah mula bergerak diluar Afrika, dan pada akhirnya akan menjadikan rumahnya di seluruh Asia.

Sekitar 74,000 tahun lalu, super gunung berapi Gunung Toba - yang terbesar dalam 2 juta tahun lalu - menyebarkan 800 kubik kilometer abu dan serpihan gunung berapi meluas di seluruh Asia.

Dengan menjunam planet ini menjadi musim sejuk vulkanik yang panjang, Gunung Toba mungkin telah melambatkan nenek moyang manusia yang melangkah keluar dari Afrika ke depan pintu kami. Walau bagaimanapun, beberapa ketika sebelum 50,000 tahun lalu Homo sapiens akhirnya sampai Asia Tenggara.

Sepanjang jalan mereka diabaikan atau menyertai sepupu evolusi yang terdahulu termasuk Homo erectus, Homo neanderthalensis, Homo floresiensis ('hobbit'), anak baru di blok itu Homo luzonensis, dan enigmatic Denisovans.

Oleh itu, mamalia plasenta yang paling kuat yang pernah berjalan di bumi kini bersedia untuk memasuki benua yang dikuasai oleh gergasi marsupial kuno - Sahul.

Australia pertama

Menjadikan tanah di Sahul bukanlah tugas yang mudah dan mengatakan banyak tentang keupayaan orang pertama yang memasuki benua; Australia pertama.

Walaupun dengan paras laut 70 meter lebih rendah dari hari ini perjalanan dengan mana-mana laluan yang terlibat sekurang-kurangnya enam hop pulau diikuti oleh persimpangan lautan terbuka akhir sekitar 100 kilometer sebelum Australia boleh dicapai.

Sudah tentu, ini adalah cerita sains; untuk ramai orang Australia asli nenek moyang mereka sentiasa berada di sini.

Orang pejuang Sahul tidak berlaku secara kebetulan. Kajian genetik mencadangkan beratus-ratus kepada beribu-ribu orang mesti sengaja membuat penyeberangan. Kejayaan pelaut ini banyak membincangkan kebolehan mereka seperti yang ditunjukkan oleh mereka seni batu, barang kemas, teknologi alat batu maju, pembinaan kapal terbang dan upacara pengebumian, di rantau ini, sebelum 40,000 tahun lalu.

Masa ketibaan manusia telah berlaku secara berperingkat ditolak sejak beberapa dekad lalu. Sekarang sudah diterima secara meluas bahawa manusia pertama kali membuat tanah di Sahul oleh 50,000 tahun lalu, atau mungkin lebih awal tahun 65,000 lalu.

Ia juga jelas bahawa apabila orang tiba, mereka menetap benua dengan cepat. Hanya dalam beberapa ribu tahun orang tinggal dari pantai gurun barat kepada yang sangat produktif (sekarang kering) Willandra Lakes di barat New South Wales.

Sebaik sahaja setiap sudut dan celah yang diduduki pergerakan menjadi terhad - Orang asli tinggal di negara mereka, secara literal, untuk tahun 50,000 seterusnya.

Apa yang berlaku kepada megafauna?

Impak bahawa ketibaan manusia di benua marsupial Sahul masih dipertikaikan. Ramai yang berpendapat bahawa orang ramai menghapuskan megafauna itu dalam masa beberapa ribu tahun kedatangan.

Tetapi ada bukti yang jelas sekarang beberapa megafauna hidup di luar masa ini. Sekiranya berlaku kemarau pada tahun 65,000, ia akan menunjukkan bahawa orang dan megafauna bersahabat untuk masa yang lama.

Ada juga pendapat yang mencadangkan perubahan iklim, ketika dunia menuju ke zaman ais terakhir, menghilangkan populasi megafauna sudah mengalami tekanan.

Tasik pedalaman yang besar, secara keseluruhan mengenai saiz England, mula kering dari sekitar 50,000 tahun lalu. Pengeringan ini telah dianggap sebagai perubahan iklim semulajadi dan pengubahsuaian manusia melalui alam sekitar melalui pembakaran dan pemburuan megafauna.

Sahul, semasa zaman ais terakhir (bermula 30,000 tahun lalu dan memuncak 20,000 bertahun-tahun yang lalu) adalah sejuk - kira-kira 5 darjah lebih sejuk - dan lebih kering daripada sekarang. Tahap laut adalah 125 meter lebih rendah dan, sebagai akibatnya benua itu hampir 40% lebih besar daripada hari ini.

Pergeseran pasir pasir meluas di kawasan pedalaman, topi ais dan glasier yang meluas di pedalaman Tasmania, dataran tinggi selatan New South Wales dan di sepanjang tulang belakang gunung New Guinea.

Angin kencang membawa habuk dari lembah tasik pedalaman yang sekarang kering ke tenggara Laut Tasman dan barat laut ke Lautan Hindi. Laut pedalaman besar payau, lebih besar daripada Tasmania, menduduki Teluk Carpentaria.

Manusia dan haiwan sama berundur ke lokasi di mana air dan makanan lebih terjamin di dalam landskap yang kurang ramah - yang mungkin ada di sekitar pinggir pantai Sahul.

Apabila paras laut naik semula

Sepuluh ribu tahun kemudian dan semuanya mula berubah dengan pantas. Tidak lama selepas 20,000 tahun lalu iklim global mula hangat dan lembaran ais planet mula runtuh. Air banjir kembali ke lautan dan paras laut mula meningkat, kadang-kadang hingga sentimeter 1.5 per tahun.

Di beberapa bahagian di Sahul, ia beralih ke pedalaman di pedalaman 20 meter atau lebih dalam satu tahun tertentu. Penyusunan semula radikal ini sepanjang pantai telah beribu-ribu tahun dengan impak yang besar terhadap masyarakat Aborigin. Sejarah ini dirakam hari ini di Aborigin sejarah lisan banjir dan penghijrahan pantai dari masa ini. Apabila paras laut meningkat orang-orang ke dalam daratan cepat mengecil, kepadatan penduduk meningkat dan pada gilirannya mungkin telah membawa di era baru perubahan sosial, teknologi dan ekonomi dalam masyarakat Aborigin.

Peningkatan tahap laut memisahkan sambungan ke Tasmania dan New Guinea untuk kali terakhir, mencapai kemuncak kira-kira 1-2 meter di atas paras moden beberapa 8,000 tahun yang lalu, selepas itu menstabilkan perlahan-lahan ke tahap abad ke-20 sebelum ini.

Iklim diselesaikan dengan corak yang hampir sama dengan sekarang, dengan beberapa ribu tahun yang lalu melihat peningkatan intensiti Iklim iklim El Nino-La Nina yang membawa kepada kitaran boom dan bust yang kita hidup dengan hari ini.

Sepanjang tahun 10,000 terakhir, Aborigin penduduk meningkat, mungkin di peringkat akhir dengan bantuan import mamalia placental baru-baru ini, dingo.

Apabila orang Eropah menyerang pantai purba Sahul, satu mata berkedip lalu, mungkin ada lebih daripada 1,000,000 orang in Kumpulan bahasa 250 di seluruh benua.

Mereka bukan sahaja selamat, tetapi berkembang pesat, di benua yang paling dihuni di bumi untuk 50,000 tahun atau lebih.

Apa a cerita epik! Dan ada banyak lagi yang perlu dipelajari.Perbualan

Tentang Pengarang

Michael Bird, ARC Laureate Fellow, JCU Profesor Cemerlang, Pusat Kecemerlangan ARC untuk Biodiversiti dan Warisan Australia, James Cook University; Alan Cooper, Pengarah, Pusat DNA Purba Australia, ARC L: Fellow aureate, ARC CoE Biodiversiti dan Warisan CI, University of Adelaide; Chris Turney, Profesor Sains Bumi dan Perubahan Iklim, Pusat Kecemerlangan ARC untuk Biodiversiti dan Warisan Australia, UNSW; Darren Curnoe, Profesor Madya dan Ketua Penyelidik, Pusat Kecemerlangan ARC untuk Biodiversiti dan Warisan Australia, Universiti New South Wales, UNSW; Lynette Russell, Profesor Pengajian Asli di Universiti Monash, dan Timbalan Pengarah ARC Centre of Excellence untuk Biodiversiti dan Warisan Australia, Universiti Monash, dan Timbalan Pengarah Sean Ulm, Pusat Kecemerlangan ARC untuk Biodiversiti dan Warisan Australia, James Cook University

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = climate change; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}